Sovereign of the Three Realms – Chapter 1646

Taruhan yang Dimenangkan dan Masa Depan yang Direncanakan

Permintaan maaf, Penatua Geng. Kami tidak memiliki kewajiban untuk melakukan apa yang Anda katakan. “

” Setuju. Kami sudah bertanya di sekitar kita sendiri. Tidak ada seorang pun di keluarga kami yang pernah bertemu Xiahou Xi. “

” Doaist Geng, sebagian besar rumah dari Sunrise Divine Nation juga tidak memiliki kontak dengannya. Beberapa memang melihatnya beberapa jam yang lalu, tetapi dia tertutup dan tampaknya menghindari orang lain. “

” Biarkan saja, Doaist Geng. Ini adalah acara dengan ribuan orang. Beberapa kecelakaan pasti akan terjadi. “

Kerugian itu tidak terjadi pada mereka, tentu saja mereka tidak menganggapnya serius. Kematian bukan masalah selama itu terjadi pada orang lain. Begitulah cara dunia bela diri selalu.

Korban di faksi lain bukan urusan mereka. Mereka akan lebih cepat mengejek House Xiahou untuk kemalangan mereka daripada mengkhawatirkan mereka.

Bagaimanapun, Sepuluh Negara Ilahi bukanlah front persatuan. Konflik dan persaingan di antara mereka berarti bahwa jaringan hubungan itu rumit. Banyak di antara Sepuluh Negara Ilahi menganggap kematian Xiahou Xi tidak lebih dari peristiwa yang menarik. Itulah sebabnya tiga rumah Polylore Divine Nation telah diejek karena kegagalan mereka di Pulau Winterdraw.

Seorang pria muda berjalan keluar dari kerumunan saat ketegangan di udara semakin terasa. Dia patuh mendekati Penatua Geng.

“Geng Senior, saya melihat cincin penyimpanan ini ketika saya pergi. Saya mengambilnya karena saya tidak tahu milik siapa. Saya pikir itu hanya keberuntungan. Mungkin cincin itu … “

” Berikan padaku. “Penatua Geng bergegas keluar. Jika cincin yang hilang itu milik Xiahou Xi, sesuatu yang buruk pasti terjadi. Peluang si jenius bertahan adalah tipis.

Pria muda itu adalah keturunan dari faksi kecil. Dia dengan gugup menyajikan cincin penyimpanan. Wajah Penatua Geng jatuh begitu dia menatapnya. Desain cincin itu unik untuk House Xiahou. Dia mengambilnya untuk pertimbangan yang cermat. Itu adalah Xiahou Xi.

Penatua Geng marah, ekspresinya gelap. “Siapa itu? Siapa yang membunuhnya? Akui kejahatanmu sekarang! Pengecut, dasar pengecut! Orang seperti apa yang takut mengambil barang milik korban setelah membunuhnya? Tunjukkan dirimu dan biarkan aku melihatmu dengan mataku sendiri! “Penatua Geng telah melupakan dirinya sendiri dalam kemarahannya.

Yan Qingsang tidak bisa lebih terkejut. Dia sudah lama tidak keluar, kan? Dia merasa bersalah karena meninggalkan Brother Shao Yuan untuk menghadapi Xiahou Xi sendirian. Perbuatan itu sangat membebani hati nuraninya. Dia sangat terkejut melihat Jiang Chen berhasil keluar hidup-hidup.

Sekarang, perasaan itu memberi jalan ke ekstasi dan syok. Dia bergerak lebih dekat ke Jiang Chen dan mentransmisikan, “Apakah Anda melakukannya?”

Jiang Chen bermain bodoh. “Hah? Apa maksudmu? ”

Yang Qingsang berhenti sebentar. Senyum bengkok menarik bibirnya ketika dia menyadari apa yang sedang dimainkan Jiang Chen. Dia masih terpana, tetapi tidak mendorong. Dia mengubah ekspresinya menjadi acuh tak acuh dan mengalihkan perhatiannya ke tempat lain.

Jauh di lubuk hatinya, dia tidak bisa lebih puas. Xiahou Xi terlalu sombong. Yan Qingsang akan berbohong jika dia mengaku tidak membenci jenius saingannya, dan pada kenyataannya akan menjadi yang pertama untuk bertepuk tangan jika rekannya meninggal.

Dia ingin mengolok-olok Yan Jinnan. “Apakah ini orang yang telah kamu sukai? Dia terbunuh tanpa ada orang yang lebih bijak! ”

Melihat situasinya, dia tetap diam.

Penatua Geng sangat marah, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. Dia tidak memiliki petunjuk, tidak ada informasi, tidak ada bukti. Salah satu kontestan bisa menjadi pembunuhnya.

Selain itu, pembunuhnya licik. Dia membuat keputusan untuk membuang cincin Xiahou Xi sebagai gantinya. Siapa pun yang mengambilnya bisa menjadi herring merahnya.

Penatua Geng mengintip pemuda yang membalikkan cincin. Tidak peduli bagaimana penampilannya, pemuda ini tidak akan mampu membunuh Xiahou Xi. Dia cemberut pada pria muda itu. “Siapa namamu?”

“Pria rendahan ini adalah Yanqing.”

“Baiklah, aku sudah mendengarmu. Anda boleh pergi sekarang. ”Penatua Geng mengantongi cincin itu. Dia tidak berniat memberikan hadiah untuk informasi tersebut.

Pemuda itu menyerah karena dihadiahi dan diacak. Dia agak khawatir Penatua Geng akan menghampirinya jika dia melampaui sambutannya.

Kematian Xiahou Xi menyebabkan riak yang signifikan, tetapi tidak sebesar insiden di Pulau Winterdraw. Hanya ada satu korban, dan Kepulauan Bluesmoke telah memperingatkan para peserta.

Anggota House Yan penasaran, tetapi mereka tetap bersikap sopan. Mereka tidak berani memprovokasi House Xiaohou pada saat seperti ini. Penatua He dan Penatua Quan memimpin kelompok keturunan jauh.

Yan Qingsang meraih Jiang Chen. “Ikuti aku, Brother Shao Yuan.”

Adalah tujuan Jiang Chen untuk menjadi dekat dengan House Yan untuk memulai. Dia pergi. Berhentilah menyeretku kemana-mana. Aku akan pergi denganmu. “

Yan Qingsang mencibir dan menatap Yan Jinnan dengan mengejek. “Bagaimana kalau kita periksa temuan kita

sekarang?”

” Kenapa tidak? “

Jiang Chen mengirim pesan kepadanya dengan tergesa-gesa,” Biarkan dia mengeluarkan bijihnya terlebih dahulu . Jangan biarkan mereka melihat semua yang Anda miliki. Anda hanya perlu menang. “

Dia menemukan hampir tiga ratus keping batu giok kuno. Menurut perkiraannya, lebih dari dua puluh cukup untuk memenangkan taruhan. Yan Jinnan dan yang lainnya tidak memiliki bakat dalam mendeteksi giok kuno. Butuh keajaiban bagi mereka untuk menang.

House Yan segera menemukan jalan ke sebuah toko pengolahan bijih.

Yan Qingsang menang dengan hanya lima belas buah batu giok kuno. Meskipun jumlah besar bijih yang ditemukan Yan Jinnan, sebagian besar tidak bernilai. Dia memang memperoleh sekitar selusin bijih yang mengandung batu giok kuno, tetapi kualitasnya biasa-biasa saja di terbaik. Dua lainnya berkinerja lebih buruk.

Sedangkan untuk Yan Qingsang, ia menyajikan lima belas bijih berisi batu giok kuno. Dia adalah pemenang yang jelas di antara mereka berempat. Tiga puluh juta batu itu miliknya.

Yan Jinnan dan dua lainnya mengutuk dan bersumpah, tetapi mereka tidak berani kembali pada kata-kata mereka. Hukum keluarga House Yan bukan lelucon.

Seseorang bisa kalah, tetapi seseorang harus kalah dengan bermartabat.

Penatua He dan Penatua Quan terkejut dengan temuan Yan Qingsang. Mereka bertukar pandangan bingung. Begitu mereka kembali ke rumah bangsawan, kedua lelaki tua itu memanggil Yan Qingsang.

“Anda telah melakukannya dengan baik di festival batu giok, Qingsang,” sapa Penatua He. Selamat atas kinerja luar biasa Anda dan memenangkan tiga puluh juta batu.”

Hehe, apa yang diajarkan oleh Saudara Shao Yuan kepada saya tentang mengenali batu giok kuno ternyata bermanfaat. Mereka harus mengakui kekalahan mereka. Penatua He, Shao Yuan adalah seorang kultivator pengembara dari latar belakang yang sederhana. Dia selalu ingin mendapatkan pijakan di jianghu. Dengan bakat dan warisan keluarga, ia terikat untuk membuat nama untuk dirinya sendiri. Mungkin dia bisa membantu House Yan. Bagaimana menurut Anda? ”

Penatua Dia terkejut. “Maksud Anda, Anda tidak menang karena keberuntungan, tetapi dengan metode yang dia ajarkan kepada Anda?”

“Tidak kurang beruntung!” Yan Qingsang jujur ​​pada mereka. Keberuntungan mungkin berguna dalam jangka pendek, tetapi tidak ada yang bisa mengandalkan keberuntungan sendirian untuk seumur hidup.

Baiklah. Bagaimana menurut Anda, Penatua Quan? ”Kebenaran berbicara paling keras. Penatua Dia semakin ingin tahu tentang teman Yan Qingsang ini.

“Jika pengembara tidak berteman dengan Qingsang dengan motif tersembunyi, saya percaya bahwa dia dapat berguna bagi kita,” pendapat Penatua Quan. “Dengan apa yang dia mampu, keluarga mana pun dengan senang hati akan membawanya ke flip mereka.”

“Apa yang kamu rencanakan pada awalnya, Qingsang?” Penatua Dia bertanya dengan rasa ingin tahu.

Saya ingin mengundangnya untuk bergabung dengan saya. Setelah melihat apa yang dia mampu, saya percaya itu akan menjadi kerugian besar bagi House Yan jika kita tidak menahannya. “

Kedua tetua berbagi pandangan dan melambaikan tangan padanya. “Kamu boleh pergi, Qingsang. Ini bukan masalah sepele. Kita harus membahasnya terlebih dahulu. “

Keduanya adalah rubah yang cerdik yang telah hidup lama. Mereka tidak akan membuat keputusan dengan enteng.

Begitu Yan Qingsang keluar dari pendengaran, Penatua He menghela nafas. Yan Qingsang aneh di keluarga. Dia berselisih dengan para genius lain, tetapi dekat dengan seorang kultivator pengembara yang tidak terkait. Saya curiga dia mendapatkan lebih dari apa yang dia tunjukkan pada kita.

“Lupakan saja, rumah itu tidak mengharuskan mereka menyerahkan temuan mereka,” Penatua Quan berbicara. Biarkan dia memiliki batu giok. Jika dia memiliki pertemuan yang membantunya menonjol dari para jenius, itu hal yang baik bagi keluarga. Sejujurnya, meskipun ada beberapa orang jenius dengan bakat yang lebih baik dalam kultivasi daripada Qingsang, tidak ada dari mereka yang bisa membandingkannya dengan backbone, kemurahan hati, dan grit. ”Penatua Dia berhenti. “Kamu juga berpikir begitu?” Penatua Quan mengangguk. Ya. Kita mungkin juga menutup mata terhadap beberapa tindakannya. Tetapi siapa sebenarnya Shao Yuan ini? “” Bagaimana kalau kita menanyai pemuda itu dan mengingatkannya untuk tetap sejalan? “Usul Penatua He.” Kita bisa menanyai dia, tetapi tidak menginterogasinya. “Penatua Quan berhati-hati. Para pria muda seperti dia sombong. Jika dia menemukan sikap kita bermusuhan, itu bisa lebih berbahaya daripada kebaikan. ”Penatua Dia merenungkan secara mendalam. Pada akhirnya, dia mengangguk. “Kamu benar. Akan lebih baik jika seseorang seperti dia ada di pihak kita. “Jiang Chen dipanggil ke kamar tidak lama setelah itu. Dia menyembunyikan senyum. Yan Qingsang harus menyatakan niatnya untuk merekrut Jiang Chen dan meminta izin dari dua orang tua. Mereka harus memanggilnya untuk menguji air. Jiang Chen mempertajam fokusnya, Ini Saudara Shao Yuan, bukan? Saya mendengar dari Yan Qingsang bahwa metode rahasia Anda sangat membantunya dalam mencari batu giok kuno. Sungguh menakjubkan bahwa Anda mewarisi bakat yang luar biasa. Orang tua ini terkesan. ”Ini basa-basi kosong. Jiang Chen mengangguk dan tersenyum sebagai tanggapan, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.