Sovereign of the Three Realms – Chapter 1648

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1648

Persaingan Bela Diri untuk Bertangan dalam Pernikahan

Kontingen House Yan telah merencanakan untuk kembali ke Eternal Divine Nation tepat setelah festival giok. Namun, generasi yang lebih muda mengejar sedikit untuk berpartisipasi dalam pemilihan permaisuri putri. Hadiahnya cukup ganteng.

Para penatua berunding di antara mereka sendiri sebelum mengambil keputusan. Karena tidak ada hal buruk yang terjadi selama festival batu giok, beberapa hari lagi tidak akan terluka. Mengapa tidak membiarkan anak-anak menikmati diri mereka sendiri dalam perayaan yang akan datang?

Jika salah satu dari mereka berhasil membawa pulang sang putri, jauh lebih baik. Lagipula, tidak ada orang jenius yang datang ke festival batu giok adalah talenta top di rumah, selain dari Huanger.

Mereka tidak benar-benar memenuhi syarat untuk menikah dengan rumah-rumah besar lainnya. Jika pernikahan dapat diatur dengan faksi kelas dua seperti Bluesmoke, serikat pekerja akan menawarkan keuntungan psikologis dan material. Kenapa tidak?

Kepulauan Bluesmoke memainkan suasana sebanyak mungkin. Proses memilih pengantin pria adalah salah satu yang paling mengecewakan — melalui turnamen bela diri.

Namun, cara kasar semacam itu juga cenderung menarik perhatian terbesar.

Persyaratan untuk berpartisipasi persis sama dengan festival batu giok kuno. Seorang genius muda dalam kisaran usia yang sama, dengan kualifikasi yang sama. Bahkan, siapa pun yang berpartisipasi dalam festival itu tidak perlu mendaftar lagi. Mereka yang tidak hanya perlu melewati pemeriksaan sepintas.

Jenius muda itu baik-baik saja dan benar-benar gusar.

Rumor dan gosip tentang putri Bluesmoke mulai beredar. Mereka semua secara seragam menggambarkannya sebagai wanita yang sangat cantik. Karena ini, minat padanya tumbuh lebih intens.

Jiang Chen merasakan antusiasme Yan Qingsang selama beberapa hari terakhir. Dia tampak sangat ingin mencapai tujuannya untuk memenangkan sang putri.

“Kakak Shao Yuan, bisakah kau jujur ​​padaku? Menurut Anda, seberapa besar kemungkinan saya akan berada di puncak untuk turnamen ini? “Pemuda itu bertanya seperti apa kedelapan belas kalinya.

” Saya katakan, Saudara Yan, Anda terlalu banyak bicara. Jika Anda ingin tahu jawabannya, mengapa tidak melakukan upaya nyata? Pernahkah Anda melihat semua jenius yang datang dari Sepuluh Negara Ilahi? Jika Anda tidak tahu yang mana dari mereka yang akan menjadi pesaing Anda, akan melihatnya sendiri adalah tindakan terbaik. “

” Ah … “Yan Qingsang menghela nafas pelan. “Beberapa lusin faksi telah datang dari Sepuluh Negara Ilahi. Tentang itu, banyak jenius muda mereka pasti lebih kuat dari saya. Jika aku sekuat kamu, kakak … ”

Tiba-tiba matanya bersinar pada ini. Dia membuka pintu dan mengintip, lalu menutupnya dan kembali diam-diam. “Tentang Xiahou Xi …” dia melafalkan dengan suara rendah.

Jiang Chen mengerutkan alisnya. “Sudah kubilang, aku tidak melihatnya.”

“Haha, kamu menyembunyikan kekuatanmu yang sebenarnya selama ini, kan?” Yan Qingsang meninju bahu Jiang Chen dengan main-main sambil tertawa. “Tetap saja, aku cukup puas setiap kali aku ingat bahwa tusukan sombong itu sudah mati.”

Dia telah diintimidasi oleh Xiahou Xi. Sangat memuaskan untuk memikirkan kematian tercela yang terakhir. Kejadian itu telah mengajarkan Yan Qingsang sedikit lebih banyak tentang teman barunya juga.

Dia mengira Saudara Shao Yuan hanyalah seorang sarjana yang berpengetahuan luas dari batu giok kuno. Dia tidak pernah memberikan banyak pertimbangan kepada kecakapan bela diri saudaranya. Sekarang dia tahu bahwa Shao Yuan juga lebih unggul darinya dalam aspek ini.

Yan Qingsang sangat percaya bahwa dia perlu membangun hubungan yang benar dengan pemuda itu dan membawanya ke keluarga. Brother Shao Yuan akan sangat membantu dalam banyak aspek kehidupan dan masa depannya. Jika temannya membuat nama untuk dirinya sendiri suatu hari nanti, Yan Qingsang akan berbagi dalam kehormatan itu.

Pria muda dari Rumah Yan menghela nafas, kemudian membuat komentar yang tak terduga. “Saudaraku, aku tahu kau agak tertarik pada sepupuku, tetapi benar-benar tidak mungkin di antara kalian berdua. Saya mendengar bahwa putri Bluesmoke mempesona dan anggun, sebanding dengan kecantikannya dengan enam belas jepit rambut emas Ten Divine Nations. Jika saya tidak berhasil, mungkin Anda akan memiliki kesempatan yang lebih baik! Selain beberapa orang terpilih seperti Ye Zhou dari Polylore, sangat mudah bagimu untuk mengalahkan hampir semua orang di sini! ”

Seorang pria yang bisa membunuh Xiahou Xi pasti akan melompat-lompat lebih kuat daripada korbannya. . Dugaan di atas masuk akal mengingat hal itu.

Jiang Chen memutar matanya. “Kakak Yan, tolong jangan mainkan mak comblang buat saya. Saya memiliki hal-hal lain yang sibuk dengan saya. Jangan menyeretku ke sini, oke? “

” Ayo, ayo, “Yan Qingsang terkekeh. Saya dengar mereka secara resmi memulai kompetisi hari ini. Hanya goreng kecil akan bertarung di awal, tapi mungkin kita akan melihat satu atau dua ahli juga. Ayo tonton dari sela-sela terlebih dahulu. Ada satu bulan di turnamen ini. Penggarap yang lebih terampil seperti kita harus masuk nanti! “

Tempat yang ditetapkan untuk kompetisi adalah arena Kota Miracle. Semua dua belas tahap dibuka untuk umum.

Mulai hari ini dan seterusnya, siapa pun yang memenangkan sepuluh pertandingan berturut-turut di arena memiliki hak untuk menampilkan dirinya kepada sang putri — seperti yang dinyatakan oleh pemerintah Bluesmoke. Jika ada yang bisa tetap tak terkalahkan setelah sebulan, dia akan menjadi salah satu pelamar yang tersedia untuk seleksi pribadi sang putri.

Jika hanya satu yang melakukannya, dia akan menjadi pengantin pria secara default. Jika banyak yang melakukannya, baik putri atau pertandingan eliminasi akan menghapus kandidat tambahan.

Aturannya masih jauh dari definisi yang baik.

Tapi Jiang Chen melihat melalui tipu muslihat. Pengaturan ini adalah perlindungan terhadap kemungkinan bahwa pemenang yang muncul bukan dari Sepuluh Negara Ilahi. Rencana Bluesmoke akan sia-sia kalau begitu.

Bluesmoke jelas berencana untuk menggunakan apa yang disebut turnamen perang untuk mengawinkan puterinya ke dalam Sepuluh Negara Ilahi, yang akan meningkatkan status sosialnya sendiri.

Jiang Chen cukup tajam untuk memperhatikan ambisi Bluesmoke yang patut diperhatikan. Itu bisa dimengerti. Setiap faksi atau bangsa secara alami ingin menjadi lebih kuat. Dalam dunia bela diri dao, siapa pun yang puas dengan status quo berada dalam situasi berbahaya.

Hanya melalui kemajuan terus-menerus yang dapat meningkatkan kemungkinan seseorang untuk bertahan hidup.

Jiang Chen terpengaruh dengan melihat rakyat jelata pekerja keras di berbagai tahap. Mereka didakwa dengan semangat yang membuat perasaan was-was dengan tampilan penuh.

Bluesmoke ingin terhubung dengan Sepuluh Negara Ilahi, dan para penggarap pengembara dan faksi yang lebih kecil ini ingin mengaitkan pada Bluesmoke secara bergantian. Begitulah kehidupan di dunia bela diri dao.

Dia sedikit tertarik mengamati pertarungan pada tingkat keahlian yang begitu rendah. Faktanya, dia menemukan pukulan yang ditukar positif membosankan. Ketika dia mencoba berdiri dan pergi, dia merasakan Yan Qingsang menarik lengannya.

“Jangan pergi dulu. Kami bahkan belum melihat sang putri. Mengapa kamu terburu-buru? “

” Kamu ingin melihat putri, bukan aku, “Jiang Chen mendengus.

” Aku ingin kamu menemaniku. ” Yan Qingsang terdengar gamang. Jiang Chen tidak tahu bagaimana menanggapi temannya; pria muda di sini dan pemuda yang keras kepala di Jade Revel Lodge nyaris bukan orang yang sama. Semua orang memihak mereka yang sebagian besar dunia tidak tahu.

Jiang Chen tidak menolak permintaan Yan Qingsang. Dia tahu bahwa jika dia ingin lebih dekat dengan House Yan, Yan Qingsang akan menjadi bagian besar dari rencana itu. Dengan demikian, ia cenderung akomodatif dalam banyak hal.

Antusiasme Yan Qingsang berlari sangat tinggi sehingga ia tidak cukup puas bahkan setelah seharian penuh.

Apakah ia benar-benar ingin jatuh cinta seburuk itu?

Ketika mereka kembali ke kediaman House Yan, Huang sedang berjalan-jalan di dekat pintu masuk. Dia berhenti ketika dia melihat kedua pemuda itu tiba di rumah, menatap Yan Qingsang dengan setengah tersenyum. Kudengar kau pergi untuk memenangkan tangan sang putri, sepupu. Bagaimana kabarmu hari ini? “

Yan Qingsang bangga atas waktu yang dihabiskannya hari ini. Saya memang pergi ke arena, tetapi saya tidak berpartisipasi. Para ahli seperti kami perlu menunggu sedikit, Anda tahu. “

” Kami? Jamak? “Huang melirik Jiang Chen, senyumnya sedikit melebar.

Jiang Chen mengangkat bahu. “Jangan dengarkan kebohongannya, Nona Huanger. Dia sangat tertarik dengan semua ini dan kebetulan menyeretku untuk itu. “

” Tidak, Brother Shao Yuan. Anda seharusnya tidak memfitnah saya! “Protes Yan Qingsang. “Aku hampir tidak tergoda. Dan hei, berhentilah berpura-pura menjadi pria terhormat di depan sepupu saya. Mari kita masuk ke dalam. “Pria muda itu sangat waspada ketika datang ke Huang.

Jiang Chen tertawa, tetapi tidak mengatakan apa-apa lagi. Di dalam rumah sementara Yan House, ia dan Huang saling memperlakukan sebagai tamu dan tuan rumah. Tidak mungkin mendeteksi apa pun di antara mereka.

Dia tahu dengan jelas bahwa Huang’er sedang diam-diam diawasi.

Ketika Yan Qingsang memanggil Jiang Chen untuk menemaninya ke arena pada hari berikutnya, dia bertemu dengan penolakan keras .

Yan Qingsang menuju ke sana sendiri. Jiang Chen sementara itu, kembali ke penginapan tempat Hua Ming berada. Muridnya memang sangat taat. Dia telah memfokuskan pikirannya pada kultivasi. Bocah itu sangat gembira melihat tuannya sekali lagi.

“Kamu pasti sudah banyak di festival batu giok kuno, tuan!”

“Kurasa sudah, dan aku menemukan mitra dari Bangsa Divine Eternal. Saya memberikan setengah kemenangan saya kepadanya. Namun, setengah dari kekayaan agak besar dalam dirinya sendiri. “

” Bangsa Divine Eternal? Fraksi yang mana? “Hua Ming bertanya dengan rasa ingin tahu.

” House Yan, “Jiang Chen menyatakan dengan canggung.

” Kenapa House Yan? Saya mendengar House Xiahou adalah faksi terkuat di Eternal Divine Nation, “Hua Ming berseru.

” Haha, ya. House Xiahou adalah yang terkuat saat ini. Jelas tidak akan dalam waktu dekat, “Jiang Chen tersenyum. Hua Ming, kita harus tinggal di sini sedikit lebih lama. Mungkin kita akan pergi ke Negara Ilahi Abadi setelah itu. Persiapkan diri Anda untuk kemungkinan itu. “

” Hah? Bangsa Dewa Abadi? ”Mata Hua Ming berbinar. “Indah sekali. Mimpi terbesar saya adalah suatu hari nanti pergi ke Sepuluh Negara Ilahi dan melihat sendiri pemandangan paling menakjubkan di Myriad Abyss. ”

Jiang Chen tahu bahwa dalam pemahaman Hua Ming, Sepuluh Negara Ilahi sama dengan yang suci tanah Myriad Abyss Island. Dia tidak terburu-buru untuk mengubah prasangka muridnya tentang dunia.

Hal-hal seperti itu membutuhkan pengalaman pribadi dan eksplorasi seiring waktu. Sangat sulit untuk secara paksa mengubah pandangan dunia dengan cara yang meyakinkan.

Setelah memastikan Hua Ming baik-baik saja dan tenang, Jiang Chen berjanji untuk bertemu dengan muridnya dalam beberapa hari lagi. Dia memberi anak itu beberapa petunjuk dao bela diri sebelum kembali ke kediaman House Yan. Untuk sementara waktu berikutnya, Jiang Chen sesekali akan menemani Yan Qingsang ke arena untuk menonton perkelahian. Namun, sebagian besar waktu, ia tetap berada di kediaman sementara House Yan untuk mengolah bela diri sendiri. Dia telah merencanakan untuk memperbaiki kuali Pil Supremasi Kaisar, tetapi tidak ada kesempatan atau lingkungan yang baik untuk melakukannya telah muncul dengan sendirinya. Spesimen hebat Heavencloud Ganoderma yang dia dapatkan kembali di Oriole Valley sudah siap untuk disempurnakan.