Sovereign of the Three Realms – Chapter 1650 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1650 | Baca Novel Online

Itu Dia ?!

Selama bertahun-tahun di Kepulauan Bluesmoke, Ling Bier telah meningkat pesat dalam bela diri dao, berkat sejumlah besar sumber daya yang diakui dari keluarga kerajaan. Dia tidak pernah benar-benar tenang, tetapi dia berterima kasih kepada kaisar.

Bahkan setelah dia mengetahui tentang niat sebenarnya kaisar, dia tidak bisa menemukannya dalam dirinya sendiri untuk membencinya. Bagaimanapun, dia telah diselamatkan oleh keluarga kerajaan dan telah memperoleh banyak dari mereka. Dia bukan tipe orang yang tidak tahu berterima kasih yang akan menggigit tangan yang memberinya makan.

Meskipun dia sangat menentang turnamen untuk tangannya, dia tidak membenci keluarga kerajaan sebagai hasilnya. Dia adalah wanita yang pintar. Dia memutuskan untuk mencari solusi begitu dia tenang.

Apa yang dikatakan Jia-gonggong sangat masuk akal. Tidak ada gunanya baginya untuk tidak mematuhi keluarga kerajaan dan mempermalukan mereka sekarang. Dia harus bekerja sama dengan mereka sampai batas tertentu selama turnamen.

Jika pemenangnya adalah seorang kultivator dari Sepuluh Negara Ilahi, selama dia menolak untuk menyetujui kesakitan karena kematian, itu bukan dalam ilahi sifat bangsa untuk memaksanya menikah. Bahkan jika itu memang terjadi, dia akan lebih cepat mati daripada mengakui.

Ling Bi’er telah mengambil keputusan.

Dia akan mengambil beberapa langkah satu demi satu dan menyeberang jembatan ketika dia datang ke sana. Tidak ada perubahan fakta bahwa dia terjebak. Apa yang harus dia lakukan adalah menunggu kesempatan alih-alih kehilangan dirinya sendiri dalam kemarahan.

Dia tumbuh tangguh setelah penghancuran sekte-nya dan dalam pelarian tanpa tempat untuk menelepon ke rumah. Masih ada pilar iman yang mendukungnya sepanjang cobaan hidup. Itu mencegahnya kehilangan semua harapan dan menyerah begitu saja.

Iman itu datang dari hubungannya dengan domain manusia yang jauh, ke Domain Myriad, dan ke Istana Pill Regal. Itu adalah ikatannya dengan ayahnya, saudara perempuannya, dan tentu saja, saudara lelakinya yang junior, yang senyum dan suaranya tetap jelas dalam ingatannya bahkan setelah sepuluh tahun.

Kakak laki-laki junior yang telah pergi ke neraka dengan dia di Alam Paramount, orang yang telah menyelamatkan ayahnya bertahun-tahun yang lalu.

Bertahun-tahun telah berlalu. Apakah tragedi yang menimpa Regal Pill Palace berakhir? Apakah mereka yang dia sayangi hidup-hidup dan sehat? Dia tidak memiliki petunjuk, dan tidak ada yang dia inginkan selain untuk menemukan jawaban.

Dengan sumber daya dari Kepulauan Bluesmoke, dao bela dirinya berkembang dengan kecepatan luar biasa dan dia mencapai kaisar besar awal. < / p>

Dia mungkin tidak menonjol di antara pemuda di Pulau Myriad Abyss, tapi dia mulai berkultivasi lebih lambat dari para genius itu. Dia menerobos dari dunia sage ke kaisar besar hanya dalam beberapa tahun, yang merupakan keajaiban.

Meskipun dia jauh dari tak tertandingi dalam wilayah manusia, dia menantikan hari ketika dia mencapai puncak kaisar agung atau bahkan setengah langkah empyrean. Tidak ada yang akan menghentikannya untuk kembali ke domain manusia.

Dia ingin membalas dendam, tetapi yang dia inginkan lebih banyak adalah menemukan orang-orang yang dia sayangi.

……

< p> Yan Qingsang mendatangi Jiang Chen dengan semangat tinggi. “Anda tidak dapat mencapai tujuan Anda dalam semalam, saudara. Berhentilah berkultivasi selama sehari dan bertarung di turnamen dengan saya. “

” Anda akhirnya memutuskan untuk berpartisipasi? “

” Tentu saja. Sudah lebih dari dua puluh hari dan sudah terlambat jika saya tidak mengambil bagian sekarang. Saya mendengar bahwa dua ratus atau lebih telah memenangkan sepuluh pertandingan berturut-turut. “

” Bisakah saya menolak? “Jiang Chen tersenyum kecut.

” Kamu tidak bisa, “Yan Qingsang menjawab tanpa ragu-ragu. “Kamu harus ikut denganku.”

Jiang Chen mendesah dalam hati. Pilihan ada di tangannya. Dia mulai bosan setelah berkultivasi selama berhari-hari. Ini bisa menjadi istirahat untuk mengeluarkan tenaga.

Selain itu, Yan Qingsang mengoceh tentang putri misterius Bluesmoke Isles setiap hari. Hal itu membuat dia gelisah.

Sang putri akhirnya akan muncul. Bahkan Jiang Chen agak penasaran tentang betapa cantiknya dia, dengan sengaja menolak untuk tampil hingga berhari-hari ke dalam acara tersebut.

Begitu dia berjalan keluar dari pintu, sebuah suara chipper terdengar dari dibelakang dia. “Aku dengar kamu akan bertarung di turnamen hari ini, sepupu Qingsang. Bolehkah saya ikut bersenang-senang? “

Suara Huang membuat Jiang Chen diam. Yan Qingsang terkekeh, tetapi keduanya ternganga serentak ketika mereka berbalik.

Huang mengenakan pakaian pria! Semangat ekspresinya melengkapi penampilan pria tampan. Satu-satunya masalah adalah wajahnya. Dia masih terlihat sedikit terlalu cantik sebagai pria.

Apa? Tidak bisakah saya pergi? “Dia berseri-seri dengan gembira di Yan Qingsang.

” Eh, Huang, apakah Anda akan bertarung juga? Kenapa kamu berpakaian seperti ini? “

Dia tersenyum malas. “Jika aku bergabung dengan pertarungan, kamu tidak akan pernah punya kesempatan untuk menang.”

Yan Qingsang mengangkat bahu. “Aku baik-baik saja selama para penatua setuju untuk membiarkanmu pergi. Ayo. “Dia melirik Jiang Chen, diam-diam memintanya untuk meninggalkan Huang sendirian.

Jiang Chen jengkel dengan reaksi dijaga Yan Qingsang, tetapi tidak mengomentari itu. Dia tahu masih ada beberapa orang yang mengawasi setiap gerakan Huang. Tidak bijaksana baginya untuk mengatakan apa pun.

Mereka bertiga tiba di arena. Jiang Chen memperhatikan bahwa ada beberapa aturan baru. Peserta yang belum pernah bertarung sebelumnya harus mendapatkan sepuluh kemenangan beruntun dalam kontes pendahuluan, setelah itu mereka bisa memasuki tahap perantara.

Hanya pada saat itulah mereka dianggap layak untuk dipertimbangkan sang putri.

Untuk para jenius dari Sepuluh Negara Ilahi seperti Yan Qingsang, tidak sulit untuk mendapatkan sepuluh kemenangan berturut-turut. Setelah hanya beberapa jam, dia memenangkan lima pertandingan berturut-turut.

Pada saat itu, turnamen ditunda. Kerumunan di sekitar arena meningkat pesat. Keluarga kerajaan Bluesmoke berjalan keluar dengan platform tinggi. Seorang pangeran kekaisaran setengah baya menekan telapak tangannya, diam-diam menunjukkan kepada kerumunan untuk diam dan membiarkan dia berbicara.

Obrolan itu mereda.

“Apakah sang putri keluar?” Kebanyakan dari mereka ada di sini untuknya. Setelah berhari-hari mengajukan petisi dan menunggu bagian mereka, apakah sang putri akhirnya akan tampil?

Antisipasi jelas di wajah mereka.

Yan Qingsang melompat dari panggung dan berdiri oleh Jiang Chen, mengedip pada saudaranya. “Sang putri akan datang.”

“Baiklah, aku tahu kau sudah menantikan saat ini.” Jiang Chen mengangkat bahu dengan acuh tak acuh. Dia hanya datang untuk menemani Yan Qingsang. Dia sama sekali tidak tertarik pada sang putri.

Anehnya, justru Huang yang lebih mengantisipasi perkembangan. Dia memiliki senyum geli di wajahnya dan lengannya disilangkan di depan dadanya.

Yan Qingsang meliriknya dan bertanya dengan rasa ingin tahu, “Mengapa kamu terlihat lebih bersemangat daripada aku?”

Dia bingung karena Huang’er selalu sedih tidak senang. Biasanya sepertinya tidak ada yang menarik di dunia. Mengapa sang putri menggelitik minatnya begitu?

Sebenarnya, Huang’er telah secara signifikan meringankan setelah festival batu giok. Dia tampak seperti orang yang sama sekali berbeda; Yan Qingsang tidak tahu apa yang bisa menyebabkan perubahannya.

Mungkin mendapat angin segar di festival itu telah mencerahkan suasana hatinya. Itulah satu-satunya tebakannya.

Pangeran kekaisaran mengumumkan, “Terima kasih atas partisipasi Anda yang antusias, tamu terhormat. Turnamen ini memungkinkan kita untuk melihat betapa luar biasanya para genius muda dari Myriad Abyss. Gairah Anda mengejutkan dan menyenangkan kami di Kepulauan Blusesmoke. Saya tahu Anda telah menantikan hari ketika putri kami akhirnya setuju untuk tampil. Dia datang untuk menghibur semua genius muda! “

Sebuah sorakan menggelegar meledak di bawah panggung.

” Semua memuji sang putri! “

” Kamu Kebesaran! Kami ingin melihat sang putri! ”Tingkat kegembiraan keluar dari tangga lagu. Bagaimanapun, semua orang ada di sini untuk memperjuangkannya.

Berhari-hari berlalu tanpa melihatnya sedikit pun. Spekulasi dipertukarkan dan diedarkan saat dia tidak ada. Putri misterius itu akhirnya ada di sini!

Rasa penasaran mereka yang kacau akhirnya akan terpuaskan. Para kontestan tidak bisa lebih bersemangat. “Mari kita menyambut Putri Bi yang indah dan tak tertahankan!” Pangeran kekaisaran menyatakan dengan nada dramatis, membuat berkembang dengan tangannya. “Ohhh!” Kerumunan itu meledak dengan antusiasme, tubuh tegang dengan antisipasi. Dibantu oleh lengan pangeran kekaisaran yang terentang, sejumlah pelayan yang berpakaian seragam dan halus naik panggung terlebih dahulu. Setiap pelayan sangat mempesona, memikat perhatian orang banyak. Bahkan jika pelayan-pelayannya seindah ini, seberapa mencolokkah sang putri? Bahkan Yan Qingsang menatap panggung, lehernya menjulur dan matanya tidak berkedip. Lapisan asap tipis naik dari balik panggung tinggi, menutupi lantai dengan cahaya perak, lembut dan elegan seperti cahaya bulan. Seorang wanita berpakaian putih perlahan melayang ke atas panggung, membawa aroma pohon osmanthus. Gaunnya lebih putih dari salju, melilit tubuhnya seperti anggrek yang sedang mekar. Dia menahan dirinya seperti bunga plum yang berbunga dengan bangga di musim dingin … Semua orang menarik napas, jantung berdegup kencang. Mereka tidak bisa melepaskan pandangan dari sang putri. Lebih dari sembilan puluh persen orang yang hadir merasa lebih rendah saat melihatnya. Mata Jiang Chen melebar. Sebuah kilat menyambarnya ketika dia melihat wajahnya dengan baik. Itu dia! Kepalanya berputar dan hampir berhenti berfungsi. Dia tidak berharap sang putri menjadi kakak perempuannya, Ling Bi’er! Dia sudah khawatir tentangnya selama bertahun-tahun. Ketika Istana Pill Regal jatuh, dia melarikan diri dan menghilang tanpa jejak. Bahkan setelah sekte dibangun kembali dan berita tentang rekonstruksi keluar, dia tidak pernah muncul lagi. Terkadang, bahkan Jiang Chen bertanya-tanya apakah dia sudah meninggal, tapi sekarang …