Sovereign of the Three Realms – Chapter 1655 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1655 | Baca Novel Online

Bangsa Ilahi yang Abadi

House Yan mengadakan pertemuan keluarga singkat setelah mereka kembali ke tempat tinggal sementara mereka. Mereka memutuskan untuk meninggalkan Bluesmoke setelah lima hari. Para pemuda di keluarga itu dapat menggunakan waktu untuk berjalan-jalan di sekitar Miracle City. Mereka juga bisa memproses bijih yang mereka peroleh di festival untuk mengungkap lebih banyak nilai.

Selain Yan Qingsang, tidak ada anggota House Yan yang memperoleh banyak hal di festival tersebut. Giok kuno yang mereka peroleh jauh dari yang terbaik. Oleh karena itu, mereka tidak perlu pergi ke pasar batu giok kuno. Sebagai gantinya, mereka mengunjungi rumah pelacuran seperti Jade Revel Lodge setiap hari.

Orang-orang jenius terbiasa menjaga tali ketat pada diri mereka sendiri ketika mereka berada di dalam klan mereka. Berada di tanah dan lingkungan yang berbeda memberi mereka kesempatan untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan.

Yan Qingsang, di sisi lain, sangat disiplin. Dia tidak pergi ke rumah pelacuran. Sebaliknya, ia menyeret Jiang Chen ke pasar batu giok kuno setiap hari.

Hal itu membuatnya dihormati Jiang Chen. Yan Qingsang kadang-kadang bisa sedikit bertingkah, tetapi ketika semua dikatakan dan dilakukan, dia adalah orang yang bersemangat, ambisius, dan berprinsip.

“Kami akan kembali ke Eternal Divine Nation dalam dua hari, saudara. , “Yan Qingsang berkomentar dengan serius, menatap Jiang Chen. Kedua penatua telah memperpanjang undangan agar kamu bepergian bersama kami. Mereka tidak berwenang memberi Anda gelar pakar tamu, tetapi mereka mengatakan bahwa mereka akan melakukan apa saja yang bisa mereka lakukan dalam pertemuan tetua klan. Percayalah kepadaku. House Yan serius dalam merekrut Anda. “

Itulah yang diinginkan Jiang Chen. Selama ini, dia menahan diri untuk tidak mengambil inisiatif dan berusaha keras untuk mendapatkannya. Pemahamannya tentang House Yan telah terbukti benar. Mereka telah jatuh cinta pada rencananya: hook, line, dan sinker.

Jiang Chen memengaruhi pandangan serius sebelum dia menjawab dengan termenung, “Karena House Yan telah mengulurkan tangan yang tulus, aku akan pergi denganmu saudara Namun, saya harus memperingatkan Anda, jika House Yan gagal menunjukkan rasa hormat yang layak saya terima, maka saya akan segera pergi begitu saya tiba. “

Yan Qingsang senang. “Jangan khawatir. Jika keluarga tidak menghormati Anda, saya tidak akan cukup malu untuk membuat Anda diam. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa jika bela diri dao adalah pengejaran seumur hidup Anda, Sepuluh Negara Ilahi adalah tempat terbaik bagi Anda. Menghabiskan waktu di Bluesmoke adalah menyia-nyiakan bakat Anda. “

Pendapat pemuda tentang saudaranya melambung tinggi sejak mengetahui bahwa Xiahou Xi telah dibawa keluar oleh Jiang Chen.

Jiang Chen saat itu menyebutkan bahwa dia memiliki seorang murid yang harus dia bawa. Secara alami, Yan Qingsang tidak keberatan.

Jiang Chen kembali ke penginapan dan menjelaskan situasinya kepada Hua Ming. Bocah itu senang. Kerinduannya untuk pergi ke Sepuluh Negara Ilahi berjalan lebih dalam dari yang dapat dibayangkan Jiang Chen.

Setelah membayar tagihan, Jiang Chen memberi tip kepada rekan penginapan dan memberi mereka tugas.

” Jika seorang teman yang bermarga Long datang ke penginapan ini dan bertanya tentang aku dan muridku, tolong katakan padanya bahwa aku telah pergi ke Rumah Yan di Bangsa Divine Eternal. “

” Tentu saja, tentu saja! ”

“Senang berada di layanan Anda, Pak.” Dengan memberikan tip, tentu saja mereka akan dengan mudah menyetujui permintaannya. Bagaimanapun, itu bukan sesuatu yang sulit dilakukan. Menyampaikan pesan tidak membutuhkan usaha.

Jiang Chen membawa bocah itu bersamanya kembali ke kediaman sementara House Yan. Para anggota rumah bangsawan sedikit ingin tahu tentang muridnya.

Namun, itu tidak biasa bagi seseorang seperti Jiang Chen untuk memiliki seorang murid, sehingga mereka tidak menyelidiki terlalu dalam. Kedua tetua dapat mengatakan bahwa meskipun pelatihan Hua Ming terbatas, bakat dan potensinya tidak boleh diremehkan sama sekali.

Lima hari telah berlalu sejak Huang membawa Ling Bier ke dalam barisan mereka. Sang putri disertai oleh rombongan enam belas — dua belas penjaga kekaisaran dan empat pelayan pribadi.

Itu sebenarnya kelompok kecil, mengingat sang putri akan melakukan perjalanan jauh. Seseorang dengan pengekangan yang kurang mungkin telah membawa lebih dari seribu pelayan.

Huang’er dan Ling Bi’er saling menyapa dengan antusiasme yang tidak biasa, seolah-olah mereka adalah teman baik yang akhirnya bersatu kembali setelah sekian lama. . Rindu Yan sering mengundang sang putri ke kamarnya untuk berbicara tentang seorang gadis. Mereka berdua menghabiskan banyak saat-saat bahagia bersama.

Dua hari kemudian, House Yan kembali ke rumah dengan menggunakan airboat.

Airboat mereka memiliki desain yang unik. Meskipun skalanya tidak besar, kapal itu rumit. Itu adalah kendaraan yang layak untuk keluarga aristokrat kelas satu di Sepuluh Negara Ilahi.

Jiang Chen duduk di kapal, tenggelam dalam pikirannya. Adalah nyata untuk merenungkan apa yang telah terjadi. Segalanya berjalan lancar sejak tiba di Bluesmoke Isles, seolah-olah dia telah diberkati oleh para dewa. Meskipun dia menghadapi beberapa tantangan, umumnya hal-hal telah berkembang sesuai dengan rencananya.

Mungkin sudah takdir yang membawanya ke Kepulauan Bluesmoke dan Huang ke festival batu giok. Happenstance menyatukan keduanya untuk dipersatukan kembali. Tidak peduli kesulitan apa yang ada di depan, tidak ada yang bisa menghalanginya setelah berhubungan kembali dengan Huanger.

Dia tahu ada banyak tantangan yang harus dihadapi setelah tiba di House Yan, Xiahou Zong menjadi yang paling sulit. Dia bisa muncul dari penanaman pintu tertutup kapan saja dan tiba di House Yan untuk membawa Huanger.

Waktu terus berlalu. Ada pedang pepatah menggantung di atas kepala mereka. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan sebelum pedang itu jatuh adalah memperbaiki dirinya sendiri dan menjadi lebih kuat sebanyak yang dia bisa. Hanya dengan begitu dia bisa menghadapi ancaman yang akan datang dengan lebih mudah. ​​

Bahkan di atas kapal udara, dia mengesampingkan pemikiran yang tidak perlu dan fokus pada kultivasi. Yan Qingsang kagum pada ketekunannya.

“Saya akhirnya mengerti mengapa Anda pria yang luar biasa, saudara. Anda tidak memperhatikan pemandangan indah di bawah kami dan dengan terang-terangan mengabaikan wanita cantik di atas kapal. Mengejar dao Anda murni dan pikiran Anda terfokus. Anda benar-benar akan dapat mencapai ketinggian luar biasa dalam bela diri dao. “Dia sangat terkesan dengan fokus Jiang Chen.

Di antara rekan-rekannya di rumah, Yan Qingsang adalah salah satu yang paling pekerja keras. Dibandingkan dengan Jiang Chen, dia menyadari bahwa dia tidak mempertahankan standar yang cukup tinggi. Dia tidak cukup tanpa ampun untuk dirinya sendiri.

Bahkan melalui kapal udara, butuh berbulan-bulan untuk melakukan perjalanan dari Kepulauan Bluesmoke ke Eternal Divine Nation. Jika seseorang terbang jauh, itu akan memakan waktu dua kali lipat, belum lagi bahaya yang akan mereka hadapi. Jiang Chen harus mengakui bahwa ukuran belaka dari wilayah Myriad Abyss berada di luar perkiraannya.

Setelah periode waktu yang lama, kapal udara itu akhirnya mencapai Bangsa Divine Eternal. Begitu masuk batas, perahu itu melambat dengan jelas.

“Kami memasuki wilayah Bangsa Divine Eternal, saudara. Ingatlah untuk tidak mengambil perahu motor di dalam wilayah negara ilahi apa pun kecuali Anda tidak punya pilihan lain. Dan bahkan jika Anda harus, lakukan perjalanan selambat mungkin. Jangan pernah cepat. Banyak faksi akan menganggap pelanggaran itu dan sebuah tantangan. Apakah Anda mengerti? “Yan Qingsang menjelaskan dengan sabar seperti teman baiknya.

Jiang Chen membuat catatan mental tentang hal itu. Dia tidak tahu apa-apa tentang Sepuluh Negara Ilahi sebelumnya. Tapi begitu mereka memasuki Eternal Divine Nation, dia merasakan sesuatu yang berbeda tentang tempat itu dibandingkan dengan lokasi sebelumnya yang dia kunjungi.

Ada pegunungan terjal di mana-mana matanya menyentuh, mengamuk sungai , dasar suci dao bela diri yang dipenuhi dengan energi berlimpah, dan berbagai alam dan lokasi eksotis.

“Sepuluh Negara Ilahi benar-benar sejenis.” Jiang Chen baru saja memasuki Bangsa Divine Eternal, tapi dia sudah memiliki pemahaman yang baik tentang keuntungan yang dinikmati bangsa-bangsa ilahi.

Kelimpahan energi membuat mereka menjadi pusat Pulau Myriad Abyss. Mereka bernilai setiap bit dari ketenaran mereka.

Dia tidak pernah mengalami masa kuno Divine Abyss Continent sendiri, tetapi nalurinya mengatakan kepadanya bahwa kepadatan energi saat ini di Eternal Divine Nation tidak jauh lebih kecil dari itu. dari apa yang terjadi di benua di zaman kuno.

Kalau tidak, orang-orang dari zaman kuno tidak akan mau pergi setelah tiba di Pulau Myriad Abyss .Yan Qingsang terus dengan sabar menggambarkan rumahnya untuk Jiang Chen. sekte, dan tujuh rumah besar. Satu tanah suci mengacu pada Tanah Suci Abadi, landasan keluarga kerajaan. Para bangsawan semuanya lahir dan dibesarkan di tanah suci. Itu adalah asal dari garis keturunan mereka. Tiga sekte merujuk pada tiga sekte terbesar di negara ini. Tujuh rumah itu termasuk kita, Rumah Yan. “” Jadi, keluarga aristokratis dianggap sebagai tingkat ketiga di antara semua faksi? “” Tidak harus. Tiga sekte dan tujuh rumah tidak berbeda dalam hal kekuatan mereka. Tiga sekte tidak selalu lebih kuat dari tujuh keluarga, hanya saja fokus mereka berbeda. Tanah suci dapat mentoleransi perluasan rumah, tetapi bukan sekte. ”Membaca yang tersirat, Jiang Chen memetakan hubungan keseluruhan antara faksi. Tanah Suci Abadi adalah tuan. Faksi lain bergantung padanya. Tiga sekte tidak bisa berkembang tanpa pengekangan. Mereka tidak akan pernah dibiarkan tumbuh cukup kuat untuk mengancam tanah suci. Di sisi lain, rumah-rumah tidak akan pernah bisa mengancam Tanah Suci Abadi, tidak peduli bagaimana mereka tumbuh. Rumah-rumah terlalu menekankan garis keturunan. Selama ikatan biologis tetap penting, rumah-rumah tidak akan dapat berkembang tanpa batas seperti sekte. Jiang Chen cepat dalam mengambilnya. Dengan beberapa petunjuk yang diberikan Yan Qingsang, dia dapat melihat dengan jelas struktur politik Bangsa Divine Eternal. “Brother Yan, apakah House Xiahou yang terkuat di antara tujuh rumah? Apakah mereka berdiri hanya di bawah tanah suci, dan jauh di atas bahkan tiga sekte besar? “” Saya tidak akan mengatakan mereka jauh di atas tiga sekte, tetapi Rumah Xiahou telah berkembang pesat selama beberapa tahun terakhir. “Yan Qingsang nadanya berubah kubur.