Sovereign of the Three Realms – Chapter 1661 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1661 | Baca Novel Online

Penatua Wanjun

“Cucu Qingsang ada di sini untuk menyambut kakek.” Yan Qingsang santai dan jujur ​​pada dirinya sendiri di depan kakeknya.

Yan Wanjun menghela nafas dalam hati. Salah satu putranya memiliki bakat yang biasa-biasa saja, yang lain terkunci di Penjara Tanpa Batas, dan satu-satunya cucunya telah tumbuh menjadi keras kepala dan tidak bijaksana karena kesenangannya.

Tapi sekarang, cucunya telah membuktikan dirinya di penjara. festival batu giok.

“Anda telah membuat saya bangga, Qingsang. Orang-orang di keluarga yang suka mengkritik Anda tidak akan dapat menemukan kesalahan dengan Anda sekarang, haha! “Ekspresi Yan Wanjun berubah puas. Dia adalah orang yang dengan keras berargumen untuk Yan Qingsang untuk pergi ke Bluesmoke dengan pemuda-pemuda lainnya.

Sebelum keberangkatan, sangat diperdebatkan apakah Yan Qingsang harus diizinkan pergi. Banyak penatua percaya bahwa dia terlalu keras kepala, tumpul, dan tidak fleksibel. Dia tidak mungkin bermain baik dengan yang lain dan bisa menjadi faktor yang tidak stabil dalam grup.

Sebenarnya, apa yang telah dilakukan Yan Qingsang di Jade Revel Lodge memang membuktikan kekhawatiran mereka benar.

Tapi penampilannya di festival giok luar biasa. Keuntungannya yang luar biasa lebih dari sekadar gabungan pemuda. Akibatnya, banyak yang tidak menginginkan apa pun selain membuat masalah bagi Yan Qingsang hanya bisa menelan frustrasi mereka.

Yan Wanjun agak senang dengan hasilnya. Cucu lelakinya telah membuatnya tampak baik dan sekarang dia dapat mengangkat kepalanya dengan bangga di depan anggota keluarga lainnya.

Jangan puji aku, kakek. Aku tidak akan berbohong padamu. Sebagian besar pujian harus diberikan kepada Saudara Shao Yuan. “Bocah itu tidak repot-repot berpura-pura dengan kakeknya.

Jiang Chen menyela,” Itu juga berkat bakat luar biasa dan pikiran terbuka Saudara Yan. Hal-hal tidak akan berjalan semulus orang lain. “

Yan Qingsang memerah. “Itu sama sekali bukan aku, saudara. Saya merasa seperti seorang penipu yang digambarkan berbakat dan berpikiran terbuka. “

Jiang Chen tersenyum sebagai pengganti tanggapan.

Yan Wanjun tertawa dan menjawab dengan tidak setuju,” Tidak bisakah Anda serius untuk satu detik? Anda sudah berusia tiga puluh tahun, tetapi masih sangat tidak bisa diandalkan. Apakah kamu tidak belajar sesuatu dari saudaramu? “

” Aku punya! Saya sudah belajar banyak tentang batu giok kuno darinya. “

” Balderdash. Saya tidak memberitahu Anda untuk belajar tentang batu giok kuno. Saya memberitahu Anda untuk belajar dari kedudukannya. Izinkan saya memberi tahu Anda, Anda harus banyak belajar tentang bagaimana Anda menanggung diri sendiri dan berinteraksi dengan orang lain. “Yan Wanjun mungkin menegur cucunya, tetapi matanya dipenuhi dengan kesukaan.

Jiang Chen dengus diam-diam. Sekarang dia tahu mengapa Yan Qingsang seperti itu. Dia dimanjakan sampai mati oleh kakeknya. Dikatakan bahwa seorang ibu yang sabar akan membesarkan seorang putra yang putus asa. Dalam hal ini, itu adalah kakek memanjakan yang merugikan cucu. Namun demikian, itu adalah di antara mereka berdua. Dia tidak dalam posisi untuk membuat komentar.

“Saya ingin bertanya, adik kecil Shao Yuan,” kata Yan Wanjun serius, tatapan penasarannya tertuju pada Jiang Chen.

“Tolong jujur ​​tentang instruksi Anda, tetua,” Jiang Chen bergegas keluar.

Itu bukan instruksi. Saya hanya ingin Anda menawarkan Qingsang beberapa bimbingan di masa depan. Bocah ini bukan yang paling berbakat dalam keluarga, tapi dia termasuk yang terbaik. Kepribadiannya, bagaimanapun, meninggalkan sesuatu yang diinginkan dan dapat menggunakan temperamen. Tolong bantu dia dalam hal itu. Kalian berdua harus saling memperhatikan dalam keluarga dan bekerja keras untuk menonjol dari yang lain. “

” Tentu saja. “Jiang Chen mengangguk.

” Qingsang tidak pernah telah populer di keluarga. Dia menemukan kesalahan pada semua orang di sekitarnya. Itu tidak biasa baginya untuk berteman dengan Anda. “Yan Wanjun menghela napas. Cucunya sangat mengkhawatirkannya. Sementara nasib kedua putranya sudah mati, cucunya masih muda dan masa depannya bisa ditempa.

Itulah sebabnya ia memiliki harapan besar terhadap Yan Qingsang. Dia berharap bocah itu suatu hari akan mencapai kebesaran. Namun, budidaya cucunya saat ini bahkan tidak berada di peringkat lima teratas rumah, apalagi tiga teratas atau bahkan menyaingi Yan Zhenhuai.

Bahkan Yan Zhenhuai, diakui sebagai jenius teratas pemuda di House Yan, hanya bisa dianggap rata-rata di antara faksi-faksi besar di Eternal Divine Nation.

Di akhir semua ini, penatua tahu bahwa orang yang paling berbakat di antara generasi muda di House Yan bukanlah Yan Qingsang atau Yan Zhenhuai, tetapi cucunya Yan Qinghuang.

Sedihnya …

Dia merasakan sakit yang tajam di hatinya ketika dia memikirkan gadis itu. Putranya telah melakukan kesalahan besar, tetapi cucunya tidak bersalah. Namun, si penatua tidak dapat mendurhakai keluarga karena pertimbangan kebaikan yang lebih besar.

Namun, ia sangat menyesal atas ketidakmampuannya untuk membantu Huang. Jika ada alternatif, dia tidak akan pernah membiarkannya dikorbankan demi klan.

Tapi tidak ada yang bisa dia lakukan sendiri. Dia sendiri tidak cukup untuk melawan House Yan. Bahkan jika dia bisa, dia bukan tandingan House Xiahou. Itu semua karena House Yan terlalu lemah. Jika cukup kuat untuk menyaingi Rumah Xiahou, mereka tidak akan menderita pelecehan dan penghinaan.

Yan Wanjun mengamuk, tetapi dia tidak tahu kepada siapa harus mengarahkan kemarahan. Kemarahan mendorongnya untuk menaruh harapan tinggi pada Yan Qingsang. Dia berharap cucunya akan berhasil dan menuai kehormatan dan kemuliaan, mendorong garis keluarganya ke puncak klan.

Untuk melakukan itu, Yan Qingsang harus memenuhi harapannya .

Sebelum festival batu giok, bocah itu jauh dari mengesankan. Penampilannya paling baik, paling mengecewakan. Tapi kali ini, dia memenangkan festival dengan selisih yang besar.

Inilah sebabnya Yan Wanjun menerima Jiang Chen dan mengizinkannya menemani Yan Qingsang. Bantalan bawaan dan potensi pendatang baru ini akan menjadi pengaruh positif pada cucunya. Terlebih lagi, pemuda itu tidak akan pernah menjadi ancaman bagi Yan Qingsang.

Bagaimanapun, Jiang Chen tidak menanggung nama keluarga mereka.

Tidak peduli seberapa berbakatnya dia, tidak Betapapun hebat potensinya, dia tidak akan pernah menjadi calon anggota inti keluarga. Paling-paling, dia bisa menjadi penatua asing yang dihormati.

Makan malam diadakan di taman. Kakek dan cucu minum dengan Jiang Chen di bawah sinar bulan.

Penatua juga menggunakan kesempatan untuk mengamati dan menguji Jiang Chen, yang dipersiapkan untuk yang terakhir. Jawabannya secara alami sempurna, lebih lanjut meringankan keraguan Yan Wanjun.

“Ngomong-ngomong, adik kecil Shao Yuan, ada tempat bernama Cloud Camel Mountain di perbatasan wilayah House Yan. Salah satu penatua mengatakan bahwa mungkin ada aliran semangat kapasitas yang menakjubkan di sana. Namun, bakatnya tidak terletak pada penggalian. Bagaimana dengan kamu? Apakah Anda memiliki keterampilan seperti itu? “

Jiang Chen bijaksana. “Jika itu adalah vena roh biasa, itu tidak mungkin sulit untuk diekstrak, bukan?”

Yan Wanjun menjadi bersemangat. “Apakah maksud Anda bahwa vena roh adalah yang istimewa?”

Jiang Chen tetap berhati-hati. “Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti tanpa memeriksa tempat itu dengan mata kepala saya sendiri.”

“Jika Anda melakukannya, seberapa yakin Anda bahwa Anda akan dapat menemukan kesimpulan?” Yan Wanjun Mau tidak mau bertanya.

Jika sebuah vena roh ditemukan di Cloud Camel Mountain, banyak kredit akan jatuh ke tangannya. Itu adalah kesempatan yang baik untuk mendapatkan kredit untuk perbuatan baik. Dia tidak ingin membiarkannya lewat begitu saja.

Jiang Chen berhenti sebentar. “Saya tidak ingin membuat janji kosong. Saya hanya bisa memberi Anda jawaban konkret setelah melihat daerah itu sendiri. Prediksi tanpa dasar tidak ada artinya. Penilaian saya mungkin berbeda tergantung pada waktu, lokasi, medan, dan struktur internal. Tidak ada gunanya membuat tebakan sekarang. “

Jawabannya semakin meyakinkan Yan Wanjun bahwa ia memiliki pengetahuan nyata. Jika dia segera memberikan jawaban, Yan Wanjun akan jauh lebih skeptis.

“Jika saya meminta Anda untuk survei Cloud Camel Mountain, apakah Anda bersedia?”

Jiang Chen tidak segera menanggapi.

Setelah beberapa pertimbangan, dia memberikan sesepuh senyuman minta maaf. Penatua, menggali urat roh — terutama yang sulit untuk diekstraksi — dapat memakan waktu puluhan tahun, bahkan berabad-abad. Bahkan mengamati lingkungan akan memakan waktu beberapa tahun. Saya belum mencapai kesuksesan besar dalam bela diri dao, dan ini adalah waktu yang penting bagi saya untuk berkultivasi. Jika kultivasi saya tertunda selama beberapa tahun, saya akan kehilangan banyak peluang. Itu sebabnya saya tidak berani memberi Anda jawaban sekarang. “

Itu bukan kebenaran keseluruhan. Dia tidak khawatir tentang dao bela dirinya, tetapi bahwa House Xiahou mungkin datang membawa Huang pergi saat dia tidak ada. Dia akan menyesalinya seumur hidupnya jika dia tidak bisa kembali ke masa lalu karena dia berada di perbatasan. Itulah sebabnya dia tidak akan setuju untuk pergi ke tempat yang jauh dalam sepuluh tahun ke depan. Itu, kecuali dia yakin Xiahou Zong tidak ada di ibukota atau di Rumah Xiahou. Ya Wanjun tersenyum. “Jika itu akan memakan waktu bertahun-tahun, kami tidak akan memaksamu untuk melakukan tugas itu.” “Brother Shao Yuan baru saja tiba di House Yan, kakek, dan Anda sudah menugaskannya misi,” keluh Yan Qingsang. “Di mana rasa keramahanmu? Selain itu, dia benar. Bukankah Anda selalu mengatakan bahwa kita berada pada usia kritis untuk berkultivasi? “Yan Wanjun tidak berdaya melawan cucunya. Dia tersenyum kecut. “Kau benar-benar tahu cara mengatur mulutmu, bocah. Kakek tidak mengatakan Shao Yuan harus membantu saya. Ini hanya permintaan pribadi. Keluarga juga tidak memaksakan tugas pada siapa pun. Oh, bukankah kamu mendapatkan batu giok kuno di Kepulauan Bluesmoke? Pilih dua kualitas terbaik … “” Dan apa? “Retasan Yan Qingsang bangkit. “Kamu tidak akan merampas buah dari pekerjaanku, kan, kakek?” Saya memberi Anda makan dan membesarkan Anda. Apakah akan membunuhmu untuk memberiku dua potong batu giok kuno? “” Katakan padaku apa yang akan kamu lakukan dengan mereka terlebih dahulu! “” Salah satu anak perempuan di House Xiahou akan mengadakan perayaan ulang tahun segera. Para jenius muda di ibukota akan diundang. Saya ingin Anda membawa batu giok kuno Anda … “Wajah Yan Qingsang memerah. Rumah Xiahou? Dua kata itu membuat hatinya membanjiri amarah.