Sovereign of the Three Realms – Chapter 1664

Jenius Terkemuka dari Rumah Yan

Enam jenius muda House Yan diundang ke pesta ulang tahun. Yan Qingsang berada di peringkat terbawah, dengan hanya Yan Jinnan di levelnya. Bagian lain dari House Yan lebih kuat dari dia.

Menjadi orang luar dia, Yan Qingsang bepergian sendiri, membawa Jiang Chen ke rumah House Xiahou sendiri, daripada pergi dengan pemuda lainnya. < / p>

Rumah Xiahou memiliki beberapa puri di ibukota. Sebagian besar generasi muda tinggal di Green Lotus Manor. Meskipun lingkungan di sekitar istana bukan yang paling makmur di ibukota, itu adalah yang paling bergengsi. Hampir semua faksi tingkat atas memiliki rumah atau rumah di sini.

Green Lotus Manor sibuk dengan aktivitas. Itu dihiasi dengan lampu dan dekorasi, menciptakan suasana yang luar biasa. Rasanya lebih seperti festival daripada perayaan ulang tahun yang sederhana.

Yan Qingsang menyerahkan undangan kepada penjaga di pintu. Dia diizinkan masuk tanpa pertanyaan, Jiang Chen membuntuti. Dia ada di sini sebagai pelayan Yan Qingsang, jadi dia cukup santai. Dari pengaturan yang dibuat oleh Rumah Xiahou, dia bisa mendapatkan pemahaman dasar tentang keluarga.

Itu sangat peduli tentang memproyeksikan gambar yang megah.

Banyak talenta muda dari seluruh negara telah datang ke perayaan dan berbicara dalam kelompok. Mereka sepertinya bersenang-senang. Jiang Chen mendongak untuk melihat Yan Jinnan duduk di sudut dengan ekspresi tertindas. Jelas bahwa dia tidak bahagia.

Jiang Chen berspekulasi bahwa anggota faksi lain harus mengabaikannya karena rendahnya pendapat mereka tentang dia.

Yan Qingsang juga memperhatikan keadaan Yan Jinnan , tetapi menutup mata untuk itu.

Jiang Chen harus mengakui bahwa ia merasa kasihan kepada para pemuda Rumah Yan. Mereka akan menyesal tidak datang ke perayaan itu, tetapi tidak ada yang menarik untuk dihadiri juga.

Matanya melesat ke pintu, Yan Qingsang menangkap siluet seorang pria. Jiang Chen mengikuti pandangannya. Dari kejauhan, pria yang sombong itu menahan diri seperti patung. Dia berdiri keluar dari kerumunan, dan berpakaian seperti anggota House Yan.

Yan Zhenhuai.

Menempatkan nama di wajah, Jiang Chen hampir seratus persen yakin bahwa ini adalah jenius teratas dari Rumah Yan, Yan Zhenhuai.

Yan Qingsang bergegas menghampiri pria itu. Sebagai jenius top, ia memegang tempat tinggi di hati Yan Qingsang yang tidak bisa diabaikan.

“Kakak Huai,” sapa Yan Qingsang.

Yan Zhenhuai tinggi dan bugar , dan garis-garis wajahnya kuat dan terpahat. Dia menghadirkan sosok yang mencolok. Melirik Yan Qingsang, dia mengangguk. “Kamu di sini, Qingsang. Saya mendengar bahwa Anda tampil baik di festival batu giok. Anda membuat keluarga bangga. “

“Haha, itu karena kamu tidak pergi.” Secara mengejutkan Yan Qingsang rendah hati.

Jiang Chen berdiri diam di samping dengan sedikit senyum.

Yan Zhenhuai melirik sekilas dan bertanya pada Yan Qingsang, “Apakah ini saudara lelakimu yang disumpah?”

< p> “Dia. Saudara Huai, ini Shao Yuan. Dia pria yang baik dengan bakat luar biasa. Anda akan menjadi seperti dia. “Jelas bahwa Yan Qingsang memuji Yan Zhenhuai, atau mungkin ada beberapa orang di House Yan yang ia hormati.

Yan Zhenhuai mengangguk. Mata berspekulasi menyapu Jiang Chen sebelum dia berbalik ke Yan Qingsang. “Suruh yang lain datang kepadaku. Keluarga harus tetap bersatu. Jika seseorang akan memulai masalah, mereka setidaknya akan memberi saya beberapa wajah. “

Nada suaranya bebas dari kesombongan atau kesombongan. Dia hanya mengambil tanggung jawab saudara tertua. Ini memberinya penghormatan dari Jiang Chen.

“Mereka akan datang sendiri, Saudara Huai,” jawab Yan Qingsang. “Aku tidak akan mendapatkannya.”

Yan Zhenhuai tersenyum tipis. “Saya mendengar bahwa Anda memiliki waktu yang canggung dengan Yan Jinnan di festival batu giok. Apakah itu benar? ”

Yan Qingsang mengakuinya dengan anggukan. “Itu benar, tapi itu di masa lalu sekarang. Anda mungkin tidak tahu apa yang terjadi, Brother Huai. Aku terlalu marah … ”

Yan Zhenhuai mengangguk. “Baiklah, kamu tidak perlu mengatakan apa-apa. Saya tahu detailnya. Kamu melakukan hal yang benar. ”

Pada saat ini, para pemuda lain dari House Yan melihat Yan Zhenhuai juga. Mereka berjalan ke arahnya dengan terkejut dan gembira.

“Anda benar-benar datang, Brother Zhenhuai!”

“Saya mendengar Anda keluar dari penanaman pintu tertutup baru-baru ini. Kami hanya berspekulasi jika Anda mau hadir! “

” Kami bisa merasa nyaman dengan Brother Huai di sini. “

” Haha, Brother Huai adalah tulang punggung kami. “

Mereka benar-benar senang melihatnya. Mereka tahu bahwa sikap Yan Zhenhuai akan menentukan apakah mereka bisa menjaga harga diri mereka dan menghindari penghinaan. Jika dia melindungi semua orang, mereka akan bertemu dengan cemoohan dan serangan yang lebih sedikit.

Yan Zhenhuai memindai grup. Saya diberitahu akan ada enam dari kita, termasuk saya. Mengapa hanya ada lima? “

” Xinmei sudah masuk. Saya pikir Nona Ying meminta seseorang memanggilnya. ”

Salah satu dari enam pemuda Yan adalah seorang pembudidaya perempuan bernama Yan Xinmei; dia adalah satu-satunya yang tidak hadir.

Selain Yan Zhenhuai, Yan Jinnan, dan Yan Qingsang, ada dua pemuda lainnya. Mereka berdua membelok di sisi yang sunyi. Salah satunya dicadangkan, dan yang lain terpisah dan menyendiri. Tak satu pun dari mereka yang tampak ramah.

Jiang Chen mengamati mereka tanpa memihak sebagai orang luar. Dia bisa mengatakan bahwa Yan Zhenhuai adalah satu-satunya pemimpin di antara kelompok itu.

Yang lain menolak untuk menganggap serius rekan-rekan mereka. Jiang Chen menghela nafas dalam hati. Penurunan Rumah Yan tampaknya berasal dari banyak faktor yang berkontribusi. Kematian leluhur mereka yang terhormat bukanlah satu-satunya penyebab.

Atau mungkin kematian leluhur leluhurlah yang menyebabkan kemunduran budaya keluarga, yang pada gilirannya memunculkan serangkaian masalah.

Baiklah, sudah waktunya. Anda semua membawa hadiah, bukan? Ayo ikut aku! ”Yan Zhenhuai melambaikan tangannya. Yang lain membuntutinya ke halaman dalam.

Sebuah jamuan mewah mulai terlihat. Pengaturannya mewah, luar biasa, dan mewah. Sebuah platform besar berdiri di tengah taman. Di sekeliling platform ada lingkaran demi lingkaran tabel.

Itu adalah tata letak yang menarik untuk sebuah acara. Platform yang ditinggikan jelas menjadi pusat perhatian. Meja House Yan ditempatkan di tepi luar lingkaran pertama, pengaturan yang tampaknya tidak berbahaya yang menempatkan mereka pada tingkat yang lebih rendah.

Satu tanah suci, tiga sekte besar, dan tujuh rumah aristokrat. Selain House Xiahou, ada sepuluh faksi kelas satu lainnya.

Di antara sepuluh faksi, itu adalah meja House Yan yang ditempatkan paling jauh dari panggung. Itu tidak bisa dianggap penghinaan terbuka, tetapi siapa pun yang mengamati akan mengenalinya sebagai upaya untuk memarginalkan House Yan. Para tamu tidak merasa aneh. Mereka juga merasa bahwa Rumah Yan tidak dapat dibandingkan dengan rumah-rumah lain sekarang.

Yan Zhenhuai mengangkat alisnya sedikit, tetapi dengan cepat mengubah ekspresinya menjadi ekspresi tidak sopan. Ambil tempat dudukmu.”

Dengan lambaian tangannya, para pemuda lainnya menemukan tempat mereka dan duduk. Sebagai petugas Yan Qingsang, Jiang Chen secara alami tidak memiliki tempat di meja.

Yan Qingsang sedikit malu dengan hal itu.

Jiang Chen tidak peduli. Dia tidak di sini untuk duduk di meja House Yan. Dia ada di sini untuk mengenal Rumah Xiahou. Kalau tidak, tidak ada yang bisa meyakinkan dia untuk datang sebagai petugas.

Meja bisa muat sepuluh. Bahkan jika semua enam dari kelompok telah mengambil tempat duduk, masih ada empat tempat tersisa.

Yan Zhenhuai melirik Jiang Chen, yang berdiri di belakang Yan Qingsang. “Suruh Saudara Shao Yuan duduk, Qingsang.”

Yan Qingsang berhenti. “Apa?”

Yan Zhenhuai tersenyum sedikit. Brother Shao Yuan telah disetujui oleh patriark dan dewan penatua. Dia salah satu dari kita sekarang. Dia seharusnya memiliki tempat duduk. “

Yan Jinnan diam dan menolak dengan tidak setuju,” Saudara Zhenhuai, kita semua keturunan keluarga House Yan. Orang-orang akan berbicara jika kita membiarkan orang luar — seorang pelayan — duduk bersama kita. ”

Yan Jinnan tidak pernah menyukai Yan Qingsang. Pengikutnya sendiri berdiri di belakangnya. Berani-beraninya Yan Qingsang duduk bersama mereka? Jenius yang tampak menyendiri itu mengangguk setuju. “Jinnan benar. Master haruslah master; pelayan harus menjadi pelayan. Hirarki harus dipertahankan. ” Darah Yan Qingsang mendidih, tetapi memperhatikan ekspresi Yan Zhenhuai, dia berhasil menahan kemarahannya dan menghentikan dirinya dari membanting tangan di atas meja. . Jangan lupa bahwa patriark dan dewan penatua telah menerima Brother Shao Yuan. Dia adalah kawan seperjuangan, bukan pengikut belaka. Ingat itu. “Jenius terkemuka di rumah itu telah membuat dirinya jelas. Meskipun kedua pemuda itu kesal, mereka tidak berani berdebat dengannya. Dia mungkin benar-benar menjadi marah jika mereka melakukannya. Yan Qingsang mencibir dan meraih Jiang Chen. “Duduklah, saudara. Seperti yang dikatakan Brother Huai, Anda berhak untuk berbagi meja kami, “Jiang Chen tersenyum. Karena Yan Zhenhuai telah berbicara untuknya, dia tidak akan menolak undangan itu. Dia tidak keberatan berdiri, tetapi dia juga tidak keberatan duduk. Ketika mereka semua duduk, seorang wanita muda yang cantik muncul tiba-tiba. Dia meletakkan tangannya di mulutnya untuk meredam tangisannya saat dia berlari. “Xinmei?” Anggota House Yan langsung mengenalinya. Mata wanita muda itu memerah ketika dia melihat keluarganya. Dia bergegas ke meja mereka dan duduk di kursi, berbaring di atas meja dengan wajah terkubur di tangannya, terisak.