Sovereign of the Three Realms – Chapter 1682

Bergabung dengan Tanah Suci yang Abadi

Jiang Chen membungkus pikirannya di sekitar titik Ziju Min. Tanah Suci yang Abadi adalah faksi inti dari Bangsa Divine Eternal. Jika House Xiahou dibiarkan tidak terkendali, itu akan tumbuh menjadi ancaman.

Xiahou Zong mengklaim sebagai jenius top bangsa adalah penghinaan terang-terangan. Ketegangan arus halus antara kedua faksi cukup jelas, meskipun mereka tidak pernah disuarakan dengan keras. Jiang Chen secara alami cukup tajam untuk mengetahui poin Ziju Min tanpa diminta lebih lanjut.

“Xiahou Zong luar biasa, Senior Ziju, tapi saya percaya bukan tidak mungkin untuk melampaui dia. Saya yakin meskipun saya belum naik ke ranah empyrean. Aku akan lebih percaya diri begitu aku melakukannya. ”Jiang Chen benar-benar berpikir begitu.

Karena Ziju Min bertanya, dia tidak ingin merendahkan diri agar tampak rendah hati, terutama saat Xiahou Zong adalah orang yang dia bandingkan sendiri.

Ziju Min agak terkejut. Jika mereka membahas bakat dalam pil dao, dia tidak akan berpikir ada yang salah dengan klaim Jiang Chen. Namun, mereka jelas mengobrol tentang bela diri dao – yang Xiahou Zong sangat terkenal. Dia berbalik untuk mempertimbangkan bocah itu tanpa kata-kata.

Jiang Chen bertemu dengan tatapan dengan tenang dan tidak goyah setelah membuat deklarasi. Dia tahu dia sedang dinilai.

Setelah beberapa saat, Ziju Min menghela nafas dengan tenang. “Kamu tahu, Shao Yuan, sudah lama sekali sejak seorang pria muda sepertimu muncul di Negara Kesucian Abadi.”

“Oh?” Jiang Chen tersenyum. Apakah Xiahou Zong sangat menonjol sehingga semua genius lainnya bahkan tidak bisa mengangkat kepala? Apa mereka terlalu takut untuk bicara besar-besaran? ”

Dia agak penasaran sekarang. Apakah Xiahou Zong cukup kuat untuk menghentikan orang muda bahkan berani bermimpi? Itu akan menggelikan.

Bukannya tidak ada yang berani bermimpi untuk mengalahkannya, tetapi banyak yang menganggapnya sebagai hambatan yang tidak dapat diatasi. Selama bertahun-tahun, sejumlah jenius muda telah menantangnya. Bahkan orang-orang dari Tanah Suci Abadi menantangnya juga. Namun, tidak ada yang pernah mengalahkannya .. “

Ada nada suram untuk nada Ziju Min. “Baik. Kita akan bersinggungan di sini. Pertimbangkan saran saya, Shao Yuan muda. Saya tidak akan menilai Anda karena berani berharap. Saya menyambut Anda untuk bergabung dengan kami dan membuktikan diri Anda benar. Buktikan bahwa seseorang di Eternal Divine Nation mampu mengalahkan Xiahou Zong. “

Jiang Chen sudah setengah yakin. Satu-satunya hal yang membuatnya khawatir adalah Huanger. Dia tidak akan bisa tinggal di sisinya begitu dia pergi. Sesuatu mungkin terjadi tanpa kehadirannya.

Saya mungkin tidak bisa menjanjikan apa pun kepada Anda, teman muda. House Xiahou dan House Yan telah berselisih selama beberapa generasi. Eternal Sacred Land tidak akan campur tangan tanpa alasan yang kuat. Yaitu, kecuali jika Anda mengesankan kami dengan kemampuan Anda dan membuat kami merasa kami harus terlibat. Apakah kamu mengerti?”

“Ya, Tuan Ziju. Apa yang saya khawatirkan sekarang bukanlah potensi saya. Saya hanya khawatir bahwa saya tidak akan bisa kembali tepat waktu jika Xiahou Zong tiba-tiba keluar dari kultivasi pintu tertutup. “

” Jangan khawatir tentang itu juga. Jika dia keluar dari budidaya pintu tertutup, kami akan diberitahu juga. Selain itu, dia tidak bisa datang ke House Yan untuk Huanger segera setelah dia keluar. Mempersiapkan kapal manusia membutuhkan waktu dan beberapa langkah. Dia tidak akan pernah datang secepat ini. “

Jiang Chen mengunyah kata-kata itu. Mereka masuk akal.

Selain itu, dia masih berada di ibukota. Itu bukan perjalanan panjang ke House Yan. Selama dia diberi tahu segera ketika sesuatu terjadi, dia masih bisa kembali ke masa lalu.

Untuk saat ini, prioritas utamanya adalah memperbaiki dirinya sendiri. Kesenjangan antara Xiahou Zong dan dia adalah signifikan, dan dia tidak yakin apakah dia bisa mengeluarkan yang lain saat ini.

Pasti ada sesuatu yang mengesankan tentang Xiahou Zong yang memungkinkannya untuk tetap sebagai jenius top. Bukan karena Jiang Chen takut, tapi dia akan lebih terjamin setelah memperbaiki dirinya sendiri.

Yah, sepertinya dia sudah mengambil keputusan.

“Kamu Sudah memperpanjang beberapa undangan, Tuan Ziju. Tidak sopan bagiku untuk menolakmu lagi. Tanah Suci yang Abadi adalah faksi paling kuat di Bangsa Ilahi yang Abadi. Mungkin itu memang tempat yang lebih cocok untukku. Aku akan pergi bersamamu. Saya telah melakukan bagian saya untuk House Yan. Sayangnya, saya akan mengecewakan orang-orang di rumah yang mendukung saya. Untuk membalasnya, saya ingin meminta bantuan Anda. “

” Katakan, “kata Ziju Min sambil tersenyum.

” Yan Qingsang dari House Yan adalah milikku saudara. Bisakah dia memasuki tanah suci juga? Kesempatan saja sudah cukup. “

” Haha, itu cukup baik. Namun, jika Yan Qingsang gagal memenuhi standar kami, ia akan dikeluarkan. Anda harus siap untuk itu terjadi. “

” Saya tidak akan mengeluh jika dia tidak memenuhi harapan Anda. Saya meminta ini hanya untuk membayar House Yan dan Penatua Yan Wanjun secara khusus. Dengan cara ini, saya akan bisa berkultivasi tanpa gangguan. “Jiang Chen dengan jelas mengemukakan poinnya.

Ziju Min sangat senang. Bagus untukmu, anak muda. Begitulah seharusnya pria sejati! Ada orang untukmu dan melawanmu di House Yan. Hal yang sama akan berlaku untuk Tanah Suci Abadi. Saya harap Anda bisa tetap jujur ​​pada diri sendiri. Jangan biarkan skeptisisme dan kesulitan menjatuhkanmu. “

Jiang Chen tersenyum. Hanya aku yang bisa mengalahkan diriku sendiri. Tidak ada skeptisisme atau kesulitan yang dapat membuat saya sedih. “Nada bicaranya tidak tegas, tapi itu meyakinkan.

……

Ziju Min sangat gembira bahwa Jiang Chen memiliki menerima tawarannya. Dia sama sekali tidak khawatir tentang reaksi House Yan. Sebelum kunjungannya, sang patriark mengatakan bahwa meskipun keluarga membutuhkan seseorang seperti Shao Yuan, mereka akan membiarkan Shao Yuan pergi selama dia setuju.

Perut patriark itu jatuh ketika Ziju Min memberinya berita. Dia tertawa masam. “Pada akhirnya kau membujuknya, Tuan Ziju.”

Ziju Min tidak bisa lebih senang. “Aku pasti akan mengganti rugi rumahmu. Saya berutang budi padamu dan Tanah Suci Abadi juga. Ketika Shao Yuan membuat nama untuk dirinya sendiri, dia tidak akan melupakan waktunya di sini. “

” Itu benar, tetapi kekayaan House Yan tidak berjalan cukup dalam. Kami gagal memberinya perawatan yang layak untuknya. Dia berbakat, tetapi juga loyal. Sangat mengagumkan bahwa dia menawarkan untuk membawa Yan Qingsang bersamanya. “Sang patriark menyesal.

Mengingat kepribadian Shao Yuan, jika House Yan lebih bertekad, jika mereka memperlakukan pemuda itu lebih baik dan menghargainya. lebih dari itu, dia mungkin masih tetap tinggal.

Namun, sang patriark tahu bahwa ada banyak suara yang berbeda dalam keluarga. Shao Yuan masih akan dipaksa keluar cepat atau lambat.

Dia cukup sedih dan sangat kontemplatif. Apakah inti klan benar-benar busuk? Seorang jenius muda dengan potensi besar telah datang ke House Yan, tetapi mereka gagal mempertahankannya. Bocah itu tidak pergi karena dia tidak loyal, tetapi karena sikap keluarga.

Selama pertemuan di aula besar, mereka membahas masa depan pemuda itu seolah dia barang yang dijual. Itu merupakan pukulan serius bagi kebanggaan seorang genius. Mungkin saat itulah Shao Yuan mulai mempertimbangkan untuk pergi.

Sang patriark setuju untuk membiarkan Ziju Min membawa Shao Yuan pergi setelah beberapa hari. Sebelum itu, Ziju Min adalah untuk menyelesaikan konflik antara Sekte Danau Giok dan House Yan.

Pil berdaulat secara alami tidak akan menurun. Dia tahu House Yan tidak ingin menjadi musuh Sekte Danau Giok.

Setelah itu, patriark kembali ke aula besar dengan ekspresi gelap dan sedih.

Para tetua tetap di Aula. Mereka tidak berani pergi ketika Ziju Min ada di tempat itu. Jika tersiar kabar bahwa para eksekutif rumah itu berlengah-lengah di mana-mana, ia mungkin berpikir mereka tidak menghormatinya.

Mereka semua telah menunggu sang patriark dan mengerjap ketika mereka melihat patriark kembali. sendiri. “Di mana Tuan Ziju, patriark?”

“Dia pergi,” patriark itu menjawab dari jarak jauh.

“Dia pergi?” Yan Wanyou tidak bisa menahan diri untuk bertanya. “Apakah dia melihat anak itu Shao Yuan?”

Apa lagi yang harus Anda katakan, Yang Mulia Wanyou? ”

Yan Wanyou tertawa. Itu tidak masalah sekarang. Tidak perlu bagi kita untuk berdebat tentang seorang pemuda yang tidak berbagi nama keluarga kita. Pada akhirnya, keturunan Yanlah yang dapat membuat keluarga kuat. “

” Kamu benar, “kata sang patriark dengan nada dingin. Kami tidak perlu bersedih atas masalah ini lagi. Shao Yuan telah setuju untuk bergabung dengan Tanah Suci Abadi setelah Tuan Ziju mengajukan tawaran lain. Dia kehabisan rambutmu. Anda tidak perlu memikirkannya lagi. “

“Apa?” Berita itu mengejutkan semua yang berkumpul. Yan Wanyou ternganga, berpikir bahwa patriark bercanda. Tetapi melihat lebih dekat mengatakan sebaliknya, “Seperti … seperti yang diharapkan, dia sama sekali tidak setia kepada kita! Kami tidak dapat bergantung pada orang-orang dari luar keluarga sama sekali. Lihat, aku benar! ”Yan Wanyou menganggap dirinya bijak karena tidak menyetujui pria muda itu. Lihat saja pengkhianatan dalam waktu yang begitu singkat! “Diam!” Sang patriark sudah cukup. Bangga dengan dirimu sendiri, bukan? Yan Wanyou, Anda memainkan peran penting dalam mengusir Shao Yuan. Suatu hari, Anda akan menyadari betapa jeniusnya rumah ini. Kami menyalahkannya, namun dia tidak mengkhianati kami. Dia membawa Yan Qingsang ke Tanah Suci Abadi bersamanya. Master Ziju telah setuju untuk menengahi konflik antara kami dan Sekte Danau Giok, dan ia berkata ia berutang budi kepada kami. Ini semua berkat Shao Yuan. “Nada bapa lelaki itu dingin. Pemuda ini telah dikucilkan dan diadili seperti barang dagangan di pasar. Kebanggaan dan martabat jenius diinjak-injak dan dihina. Namun, dia membalas kami dengan kebaikan dan tidak membalas meskipun statusnya meningkat. Mengesampingkan anak muda kita, berapa banyak dari kalian orang tua yang dapat menunjukkan kemurahan hati dan pengampunan? ”