Sovereign of the Three Realms – Chapter 1695

Mengejar Utmost

Apa kata hatinya kepadanya?

Jiang Chen tersenyum. Hatinya tidak pernah berubah. Dia ingin menantang kesembilan gua itu. Jika gua kesembilan jauh lebih sulit daripada yang bisa dibayangkan atau dipikulnya, dia akan kehilangannya dengan sukarela.

Jika ada peluang dia bisa berhasil, dia akan langsung mengambilnya. Saat ini, ia sangat membutuhkan reputasinya.

Melewati gua kedelapan akan membuat terburu-buru tentang dirinya di tanah suci. Kedengarannya cukup bagus, tetapi dia menginginkan seorang moniker yang tahan lama. Jika dia bisa menaklukkan gua kesembilan, dia akan menjadi jenius pertama di Tanah Suci Abadi yang pernah melakukannya.

Semua orang berambisi; Jiang Chen tidak berbeda.

Saat ini, dia perlu membuat namanya dikenal di seluruh tanah suci.

Jiang Chen tidak melupakan nasihat Ziju Min sebelumnya. Jika dia bisa menunjukkan bakat yang cukup untuk tanah suci untuk tetap mempertahankannya tanpa peduli biaya, itu akan menawarkan dukungan penuh dalam upayanya untuk menikahi Huanger.

Dengan kata lain, dia ingin Eternal Sacred Land baik-baik saja dengan menyinggung Rumah Xiahou atas namanya. Itu berarti keberhasilan seluruh upaya ini.

Secara teori, House Xiahou tidak berani menentang ketetapan Tanah Suci Abadi.

Namun, tanah suci biasanya juga memiliki sendiri prinsip Mungkin mereka bisa menggunakan aturan dan metode berhati-hati untuk membatasi dan menumpas faksi lain, tetapi mereka jelas-jelas menahan diri untuk tidak menyatakan perang secara terbuka terhadap faksi tunggal mana pun.

Bertarung dengan jubah dan belati secara drastis berbeda dari perkelahian terbuka di jalanan. .

Pikiran ini menyebabkan dia menarik napas tajam, lalu mengucapkannya dengan keras. “Para senior yang terhormat, aku telah memutuskan untuk mencoba gua kesembilan.”

Ziju Min sama sekali tidak terkejut. Dia menghela nafas pelan. “Aku tahu kamu tidak akan berhenti di sini. Jika itu keputusan Anda, maka berikan semuanya. Jika Anda dapat menerobos gua kesembilan, nama Anda akan dituliskan dalam sejarah Eternal Sacred Land – Anda akan meninggalkan yang berkembang pesat di sini! “

Ketiga prima itu tersenyum dan mengangguk juga. Mereka mendapati pria muda itu semakin menarik. Mereka mengagumi kemampuannya dan sangat berani; dia bahkan belum mencapai ranah empyrean!

Ck, tk. Dari mana Shao Yuan ini berasal, monster pria ini? Dia melewati persidangan kedelapan, dan sekarang dia menuju kesembilan? Apakah … pernahkah ini terjadi sebelumnya? “

” Sekali lagi ada. Akankah Shao Yuan mengikuti jejaknya, atau akankah dia memecahkan rekor dengan berhasil di kesembilan? Mengapa saya berharap bahwa dia akan melakukan yang terakhir? “

” Taois Ziju telah menemukan harta yang luar biasa dibandingkan kali ini untuk tanah suci. Bakat bela diri dao-nya benar-benar brilian, dan dia juga terampil dalam pil dao. Surga, bukankah semua pembudidaya perempuan muda semua menjadi gila untuknya? “Semua orang tertawa terbahak-bahak mendengarnya.

Jiang Chen bergerak dengan langkah tabah menuju gua kesembilan. Area yang mengandungnya lebih megah dan lebih besar dari gua-gua sebelumnya.

Di sini saya akan mencapai ketenaran abadi atau perlu menunggu waktu saya. Saya memberikan semua yang saya miliki!

Kepahlawanan berkobar di hati Jiang Chen. Sebagai gua terakhir di Sembilan Gua Berliku, yang kesembilan pasti adalah showstopper. Dia siap untuk tugas sulit apa pun yang dilemparnya padanya.

Begitu dia masuk, formasi teleportasi membawanya ke inti gua.

Sebuah cahaya meluncur ke arahnya segera setelah mendarat . Dia menghindar ke samping tepat pada waktunya. Pisau udara besar dan tajam telah menyapu tepat ke arahnya. Jika dia tidak mengelak, itu akan memotongnya menjadi dua.

Bilah udara tidak mengalah pada kekuatannya, memotong menjadi dua pilar batu ke samping.

Ada kecelakaan besar saat pilar-pilar itu runtuh menjadi puing.

Tanpa penangguhan hukuman sesaat, Jiang Chen diserang dari segala arah dengan hujan panah. Mereka sepertinya mengunci setiap jalan keluar yang mungkin. Bahkan metode pelarian terbaik tidak memiliki cukup ruang untuk lolos.

“Bagaimana ini bisa terjadi?” Jiang Chen terkejut.

Namun, kesadarannya berputar cepat di tempat. . Segera setelah dia menyadari bahwa dia tidak bisa menangani voli sendirian, dia menyihir gunung emasnya yang magnetis.

Itu menggerakkan udara di sekitarnya dengan ledakan ledakan. Medan magnet yang kuat secara instan mengubah arah serangan misil.

Jiang Chen tidak berharap gunung emas menyerap semua panah. Kekuatan magnetnya memang sangat menarik, tetapi itu tidak selalu cukup untuk menarik serangan yang sangat kuat.

Tetapi mengubah arah panah-panah ini tidak terlalu sulit. Selama lintasan mereka dialihkan, kelincahan Jiang Chen membuat kesempatan hidup lebih besar. Reaksinya yang berebut telah membuatnya bertahan pada akhirnya.

Dari sini, dapat dilihat bahwa refleks tempurnya sangat bagus. Jika Yan Qingsang ada di sini, dia akan menjadi korban serangan itu. Karena dia telah diserang secara berturut-turut, Jiang Chen tidak berani menurunkan penjaganya.

Gua kesembilan harus memiliki kombinasi tantangan. Tidak perlu membatasi diri pada gaya tertentu, “ia berspekulasi.

Karena sedikit serangan aneh, Jiang Chen tidak menyingkirkan gunung emas magnetnya. Dia melayang di atas telapak tangannya, tampak seperti sedang memegang menara berwarna emas.

Gunung emas magnetik berkilau dengan cahaya yang gemerlap. Itu membangkitkan penampilan yang luar biasa hanya dengan diam.

Beberapa langkah ke depan, Jiang Chen tiba-tiba tersandung. Bumi di bawahnya mengalah pada dirinya sendiri. Tiga berubah menjadi pasir, menyusut menjadi kekosongan di bawah. “Pasir apung?” Jiang Chen kagum dengan apa yang dilihatnya. Jika dia berada dalam pusaran pasir hisap, dia akan berada dalam masalah besar. Penerbangan dilarang di sini. Dia hanya bisa bergerak dengan berjalan kaki. Jika ada pasir apung dan membatasi gerakannya juga, itu akan sangat menakutkan. Pasir hisap yang berbahaya bisa meraup kehidupan dengan mudah. ​​Tanah kekuningan di sekitarnya telah berubah menjadi gurun pasir. Jiang Chen ingin mengeluh dengan keras. Dia tidak khawatir tentang padang pasir, tetapi pasir apung itu tidak terlihat alami sama sekali. Pasti ada seseorang – atau sesuatu – yang mengendalikannya. Jiang Chen berada di es tipis meskipun dia mengandalkan kekuatan ramalannya. Syukurlah, kesadarannya cukup baik sehingga dia bisa menangkap keanehan terkecil. Pasir mengancamnya, tetapi dia belum terperosok di dalamnya. Dia berjalan beberapa saat sebelum tiba-tiba berbalik. Langkah kakinya di pasir kuning telah menghilang. Pasir itu sendiri adalah karpet oker yang sedang ditarik dengan cepat. Dalam beberapa saat, itu hilang. Jurang rawa yang lebih menakutkan telah menggantikannya.