Sovereign of the Three Realms – Chapter 1696 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1696 | Baca Novel Online

Sebuah Tantangan Arduous

Gua kesembilan adalah hellscape yang terus berubah memunculkan ketakutan terburuk dari hati manusia. Gurun tak berujung tiba-tiba berubah menjadi rawa tak berdasar, tempat makhluk aneh bersembunyi di dalamnya, siap untuk menyerang kapan saja.

Jiang Chen sedang berjalan di atas es tipis. Dia tahu bahwa satu langkah yang salah dapat menyebabkan bencana yang tak terbayangkan. Untungnya, segel dalam kesadarannya semakin aktif semakin besar bahaya yang dihadapinya, membantunya mendeteksi ancaman secara instan.

Fleksibilitasnya sekali lagi memberinya keunggulan. Dia terjebak beberapa kali, tetapi tanaman merambat Lotus membuatnya keluar dari masalah berkali-kali.

Rawa itu menjadi ancaman serius, tetapi tanaman merambat Lotus yang tidak ada habisnya cukup tangguh untuk bertahan di lingkungan yang keras. . Dia akhirnya menggunakan tanaman merambat untuk membentuk jembatan, membuatnya jauh lebih mudah baginya untuk melintasi lanskap yang bermusuhan.

Dia tiba di sisi lain tanpa kesulitan. Makhluk-makhluk dari dasar rawa menyergapnya sesekali, tetapi ia membunuh mereka semua dengan mudah. Rawa itu tidak bisa menjebaknya. Dia mendorong maju.

Segera, dia meninggalkan rawa dan memasuki padang rumput yang terbentang>

Saat dia merenungkan apa yang harus dilakukan, tanah di bawah kakinya bergetar. Batu-batu meluncur ke langit seperti sayap mereka yang tumbuh dan menghujani dia seperti bola meriam. Bahaya di sini bukanlah dampak fisik batu, tetapi kekuatan mereka untuk menciptakan ruang hampa yang tak terhindarkan.

Batu yang tak terhitung jumlahnya jatuh dari langit seperti meteorit, membentuk ruang aneh yang menutup semua rute pelarian, mencegahnya berlari ke segala arah.

Jiang Chen mengaktifkan Orb Bumi Bodhisattva, membentuk zona aman untuk menghentikan batu dari memukulnya.

Sial. Gua kesembilan memang berbahaya dan penuh jebakan maut. ”Dia berkeringat karena bahaya yang tak henti-hentinya. Ada banyak panggilan akrab.

“Seseorang yang kurang fleksibel pasti akan gagal di gua ini.” Dia menjaga pertahanannya, tidak bisa melihat ujung ke daerah berbatu. Batu-batu yang tak terhitung jumlahnya melesat di udara. Dia mampu mencegah mereka mendekat, tetapi jalannya ke depan terhalang ketika batu-batu itu mendarat di sekelilingnya.

Kulit kepala Jiang Chen menggeliat mati rasa ketika dia menatap hujan lebat batu terbang. Apakah sepuluh ribu gunung runtuh secara bersamaan? Mengapa ada begitu banyak batu jika tidak?

Hujan batu semakin deras. Penghalang yang dibentuk oleh Earth Bodhisattva Orb mencegah apa pun agar tidak berada dalam radius beberapa meter darinya, tetapi tidak ada habisnya hujan batu.

Batu-batu menumpuk, mengelilingi ruang di sekitarnya. Dalam waktu kurang dari lima belas menit, rentang gunung>

Formasi mengambil bentuk gunung pada tahap terakhirnya, menjaga makhluk hidup di bawahnya dari melarikan diri.

Meskipun dia sadar, itu sudah agak terlambat. Gunung yang baru terbentuk seharusnya tidak sesulit itu untuk dihancurkan, tetapi dia tidak dapat menghancurkan gunung sebesar itu melalui tinjunya sendiri.

Lebih penting lagi, gunung batu adalah formasi yang membentengi dirinya sendiri. Kekuatan itu adalah hal yang paling sulit untuk dihancurkan.

Dia mencoba beberapa kali untuk keluar, tetapi tidak berhasil. Kekuatan mentah saja tidak cukup. Dia mempertimbangkan untuk menggali ke bawah, tetapi formasi mencegahnya melakukannya juga. Tanah dibuat solid dan tidak bisa dipecahkan.

Semua upaya lainnya gagal total. Dia tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis.

“Saya sudah memiliki garis kesuksesan yang tak terhentikan, tapi sekarang saya terjebak di bawah gunung. Meskipun saya tidak dalam bahaya kematian, saya tidak bisa berhenti di sini! “

Dia menolak menerima kekalahan. Dia di sini untuk menaklukkan gua. Dia tidak akan bisa memaafkan dirinya sendiri jika dia gagal.

Menurut aturan gua kesembilan, jika dia tidak melarikan diri dalam satu hari, dia akan gagal tantangannya.

< Masih ada banyak waktu, tetapi jika dia tidak keluar, tidak akan ada bedanya jika dia punya selusin atau seratus hari lagi. Bahkan seorang ahli empyrean akan menjadi tidak berdaya di tempatnya.

“Apakah tidak mungkin melewati gua ini?” Kepala Jiang Chen jelas meskipun frustrasi. Dia mencoba yang terbaik untuk menenangkan diri.

Sebuah ide mengejutkannya.

Ah! Tikus Goldbiter! Dia menyeringai lebar. Bagaimana dia bisa lupa tentang pasukan tikus?

Dikenal karena kemampuan mereka untuk mengkonsumsi apa pun dan segala sesuatu, tidak ada benteng yang tidak bisa ditumbangkan oleh Tikus Goldbiter. Gunung batu itu mungkin kokoh, tetapi tidak cukup tangguh untuk menghentikan Tikus.

Selain itu, dia memiliki sejumlah besar dari mereka yang ada di tangannya.

Dia memanggil Goldbiter Rat King segera. “Aku terjebak di dalam gunung batu, Ole Gold, dan gunung itu diperkuat oleh formasi. Saya tidak bisa keluar sendiri. Bisakah kamu menggerogoti gunung dari dalam? “

Rat King terkekeh. “Itulah yang terbaik dari kami, tuan muda Chen. Anda seharusnya memanggil saya sebelumnya. Keluarlah, anak-anakku. ”

Atas perintahnya, sepasukan Tikus Pengasit Emas keluar dari Millionditch Stonenest dan mengerumuni segala arah. Mereka melahap segalanya dengan cara mereka.

Jiang Chen mengagumi kemampuan mereka.

Dalam waktu kurang dari setengah jam, pasukan Tikus Penggigit Emas telah menciptakan terowongan yang panjang. Jiang Chen mengamati sebentar. Dia tahu bahwa tikus-tikus itu hampir sepenuhnya menggali melalui gunung batu.

“Sudah cukup, Ole Gold. Panggil anak-anak Anda kembali. Saya tidak ingin mereka terbuka. “

Selama tikus tetap berada di dalam gunung, mereka akan tetap tersembunyi. Namun, jika mereka menggali melalui gunung dan keluar, orang-orang yang mengamati di luar gua akan dapat melihat mereka.

Jiang Chen memutuskan untuk menerobos bagian terakhir sendirian. Dia yakin bahwa dia bisa menangani sebanyak itu. Dia menggunakan jari-jarinya sebagai alat pemotong dan memotong sepotong batu demi sepotong. Setelah kurang dari lima belas menit, sinar matahari menyinari celah yang dia buat.

……

Sementara Jiang Chen terjebak di dalam gunung batu, tiga bilangan prima dan tua-tua menyaksikan perubahan di gua dengan perhatian penuh.

Gua kesembilan tidak bisa diprediksi. Sepertinya Shao Yuan tidak akan berhasil. “

” Bagus bagi orang muda untuk berani dan ambisius. Pengalamannya di dalam akan meningkatkan ketabahan mentalnya. “

” Perdana Pertama, dapatkah Anda melihat apa yang terjadi di gua dengan mata pikiran Anda? “Seorang penatua bertanya, beralih ke pemimpin bilangan prima. >

Dia tersenyum. Dia mengatasi banyak daerah, termasuk pasir apung dan rawa, tetapi dia sekarang terperangkap di gunung batu. Sepertinya dia mengalami masalah untuk keluar. “

Wajah Ziju Min jatuh pada berita ini. Dia tahu betapa sulitnya tantangan yang ditimbulkan oleh gunung batu yang jatuh.

Jika Shao Yuan berkeliling gunung, dia memiliki peluang yang layak untuk melewati daerah tersebut. Namun begitu terjebak, dia dalam masalah besar. Dia harus mengatasi tidak hanya batu-batu itu, tetapi juga formasi pembentengnya.

Bahkan seorang ahli empyrean kelas menengah pun dapat melarikan diri dari gunung, apalagi seorang pemuda di puncak kaisar agung.

Dia sangat dekat untuk melarikan diri dari gua. Sungguh memalukan baginya untuk gagal dengan hanya beberapa tantangan di depan. Meskipun demikian, kinerjanya sudah luar biasa. “

” Memang. Penatua Ziju telah melakukan pelayanan besar tanah suci. Perdana Pertama, gunung itu tidak akan menyebabkan kerusakan permanen pada Shao Yuan, kan? “

” Benar. Kami tidak ingin sesuatu terjadi pada seorang jenius seperti dia. “

Perdana tersenyum samar. “Jangan terlalu khawatir. Sebagian besar area di Nine Winding Caves menawarkan perlindungan kepada para penantang. Hanya beberapa tempat yang fatal. Ada bahaya yang mengancam jiwa di gunung batu, tapi saya pikir Shao Yuan akan bisa menghadapinya. ”

Ziju Min menghela nafas lega. Tidak masalah jika Shao Yuan gagal gua kesembilan. Semua baik-baik saja selama dia selamat. Dia sudah membuat rekor yang cukup hebat.

“Apakah ada peluang bagi Shao Yuan untuk melarikan diri dari gunung?” Tanya salah satu tetua.

Perdana menteri menggelengkan kepalanya. “Kami belum tahu.” Tiba-tiba, dia berkedip ketika cahaya tajam menembus matanya. Dia melihat ke depan dengan tidak percaya. “Pria muda ini penuh kejutan.”

“Apa yang terjadi?” Yang lain menoleh padanya, terkejut dengan perubahan nada bicaranya.

Prime menarik napas dalam-dalam. Dia membuat jalan setapak melewati gunung dan telah melarikan diri!”

Apa? Dia menembus gunung? Bukankah itu diperkuat oleh formasi? Bagaimana bisa seorang kaisar agung puncak menghancurkan formasi benteng? “Semua mata membelalak kaget.

Perdana menteri menggelengkan kepalanya dengan senyum masam, matanya berbinar-binar karena keheranan dan kebingungan. Kilasan kegembiraan yang tak terlihat mengalir di wajahnya.

Mereka menyaksikan bangkitnya seorang jenius.

Dia datang untuk sepenuhnya menyadari apa yang dibawa seorang jenius Ziju Min ke Abadi. Tanah Suci. Tidak peduli dari mana jenius ini berasal, tidak peduli siapa dia, selama dia bukan mata-mata dari salah satu faksi musuh mereka, mereka harus berusaha keras untuk mendukungnya.

Jiang Chen pecah melalui gunung dan menghirup udara segar. Kegembiraan membengkak di hatinya. Dia melompat keluar dari gunung dan bergegas pergi. Dia tidak ingin terjebak lagi.

Dia menjaga kewaspadaannya bahkan setelah meninggalkan formasi. Gua itu penuh dengan bahaya dan dia tidak bisa gegabah. Ancaman fatal mengintai di setiap sudut. Dia mungkin tidak seberuntung lain kali.

Tidak lama kemudian, dia menemukan dirinya memasuki area hutan lebat yang dipenuhi dengan vegetasi yang subur.

Di sekelilingnya adalah tanaman kuno. Rumputnya setinggi lutut, dan pohon-pohon menjulang ke langit. Ada juga berbagai spesies tanaman merambat yang aneh.

Segel dalam kesadaran Jiang Chen menjadi aktif segera setelah dia melangkah ke dalam hutan, yang berarti bahayanya menunggu. Dia mengerahkan Pentecolor Divine Swords untuk memotong rumput yang membelah rumput.

Pohon-pohon itu terlihat jelas, sementara rumput bisa menjadi rumah bagi banyak makhluk berbahaya. Tidak ada yang tahu bahaya apa yang mengintai di dalam rumput yang tumbuh terlalu tinggi. Ditambah lagi, ada segelnya yang juga beraksi lagi.

Tiba-tiba, angin aneh menyapu rumput itu. Semua rumput dan tanaman merambat dalam pandangannya berubah menjadi ular dengan warna berbeda. Tidak ada apa-apa selain ular multi-warna dalam pandangannya.

Desis gabungan mereka mengirimkan rasa dingin pada tulang belakang seseorang.

Bahkan orang biasa akan baik-baik saja dengan melihat beberapa ular , tetapi dikelilingi oleh begitu banyak adalah cerita yang berbeda. Kepadatannya saja bisa membuat rambut seseorang berdiri.

Bibir Jiang Chen berkedut saat dia terkekeh. “Berani-beraninya kalian ular kecil berdiri di hadapanku?”

Dia tanpa takut mengangkat Pentecolor Divine Swords dan berteriak, “Pedang pertama, mengguncang surga dan bumi …

” Yang kedua pedang, keberadaan yang bergerak itu sendiri …

“Pedang ketiga, memisahkan yin dan yang …” Pedang keempat, mengklaim kekuasaan atas dunia … “Pedang kelima, mengumpulkan lima elemen dan membentuk guntur itu sendiri. Torrent dari Sepuluh Ribu Pedang, membunuh langit sendiri! “Dia menggunakan Torrent dari Sepuluh Ribu Pedang dari Teknik Pedang Lima Dewa Petir. Torrent itu tak terbendung. Itu adalah teknik yang sempurna untuk digunakan dalam pertarungan kelompok. Garis miring tanpa akhir tidak menghasilkan apa-apa dalam area efek. Setiap roh ular yang terakhir dibuat menjadi potongan-potongan kecil oleh bilah, mencipratkan daging dan darah ke mana-mana. Jiang Chen menantang hujan kengerian. Dia berhenti, hidungnya berkedut. Bau busuk menyerang indranya. Tiba-tiba, pohon di depannya meledak. Tanah di belakang pohon itu retak. Roh ular besar dengan ukuran mengerikan melesat keluar dari tanah dan meluruskan tubuhnya.