Sovereign of the Three Realms – Chapter 170

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 170

Hadiah Diejek Oleh Semua

Ye Rong telah secara khusus menyiapkan hadiah kali ini. Dia juga telah dengan susah payah memilih pengikutnya, Jiang Chen dan Tian Shao, yang akan menjadi pemuda yang lebih terkenal belakangan ini, dan Lin Qianli, seorang murid jenius dari Istana Selatan.

Dia pikir bahwa dia akan dapat membuat pertunjukan yang cukup bagus kali ini.

Siapa yang akan mengira Ye Dai akan benar-benar meningkatkannya dan memiliki tiga pengikut di alam roh! Ini akan pernah benar-benar tak terbayangkan di masa lalu!

Selain itu, hadiah Ye Dai, Yellow Dragon Watching the Seas Painting, pada dasarnya telah mengatur nada begitu itu muncul. Hadiah orang lain adalah lelucon lengkap di depan lukisan itu. Mereka sama sekali tidak berada di level yang sama.

“Nomor empat, apa yang Anda persiapkan saat ini? Anda harus membawanya keluar untuk semua orang untuk membuka pandangan dunia mereka. “Pangeran ketiga Ye Zheng berkata dengan senyum yang memiliki beberapa isyarat provokasi di dalamnya.

Ye Rong merasa tatapan Dan Fei bersandar padanya dan berusaha keras untuk tenang. Dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia tidak bisa kehilangan ketenangannya dan dia harus tetap mantap. Dia tidak bisa kehilangan rahmatnya bagaimanapun juga, dia tidak bisa kehilangan martabatnya di depan guru terhormat dan Dan Fei.

Sister Dan Fei, guru terhormat itu adalah orang bijak yang terpelajar, bukan tentang ini. dunia. Adik laki-laki ini takut bahwa ia tidak akan tertarik pada hal-hal biasa dan biasa. Oleh karena itu, saya telah memperoleh satu item yaitu anak muda Swordteeth Flying Fox. Hewan ini memiliki sifat spiritual yang cukup. Sebesar Kerajaan Skylaurel, saya tidak bisa memikirkan orang lain selain guru terhormat untuk meningkatkan sifat spiritual rubah. ”

Bahkan Ye Dai sedikit terkejut ketika Ye Rong mengucapkan kata-katanya. Dia memandang Ye Rong dengan penuh arti, dengan hati tidak senang.

Bisa dilihat dari hadiah ini bahwa Ye Rong memang menghabiskan sedikit usaha untuk itu. Meskipun Swordteeth Flying Fox bukan binatang langka atau berharga, jika seseorang dapat meningkatkan sifat spiritualnya, itu akan berkembang menjadi makhluk roh suatu hari nanti. Ini berarti bahwa seseorang akan memiliki makhluk roh yang setara dengan praktisi alam roh.

Yang paling penting adalah bahwa anak rubah Swordteeth Flying Fox memiliki lebih banyak sifat roh daripada binatang buas lainnya dan itu adalah sangat terhubung dengan dunia roh. Ukurannya kecil dan penampilan luarnya sangat imut. Itu memberi kesan pertama yang sangat menyenangkan kepada orang lain.

Selain itu, Tutor Ye tidak memiliki banyak hobi, tetapi membesarkan segala jenis binatang langka dan berharga merupakan hobi terbesarnya. Meskipun anak yang diberikan oleh Ye Rong tidak sebanding dengan nilai Lukisan Naga Kuning yang Mengamati Lautan, itu adalah masalah lain sepenuhnya jika itu adalah salah satu hobi guru les terhormat.

Ye Rong, bajingan ini, sepertinya ambisinya belum mati. Dia pasti sudah memikirkan hal ini untuk waktu yang lama, tentu saja untuk menjilat dengan tutor terhormat. Dia hanya seorang pangeran yang lahir dari seorang selir, apakah dia berani bersaing denganku, seorang pangeran dari garis keturunan yang tepat, untuk posisi Putra Mahkota? “Ye Dai memang punya alasan untuk merasa kesal.

Ye Rong Penampilan baru-baru ini membuatnya merasa sangat tidak bahagia.

Dan Fei melihat pada pedang Swordteeth Flying Fox yang ditawarkan Ye Rong. Benda kecil itu berputar-putar ketika cakar gemuk mencengkeram sepotong buah. Itu mengusir bahagia, mengabaikan semua orang di sekitarnya dan tampil sangat menggemaskan.

Wanita secara alami menyukai hewan peliharaan. Ketika dia melihat bahwa benda kecil ini sangat imut, Dan Fei juga sangat menyukainya dan dia tidak bisa tidak bermain-main dengannya.

“Nomor empat, di mana Anda menemukan anak kecil ini? Dia sangat menggemaskan. “Dan Fei tersenyum dan sepertinya mengucapkan sepatah kata dengan pujian yang ceroboh.

Ye Rong senang, tetapi dia berbicara dengan ekspresi rendah hati. “Saya kebetulan menemukan itu secara kebetulan.”

Bagaimana dia tidak tahu bahwa kata-kata saudara perempuan Dan Fei yang tampaknya ceroboh sebenarnya baginya untuk mengekspresikan dirinya di depan guru terhormat?

Dia merasakan sedikit rasa terima kasih di hatinya. Dia tahu bahwa saudari Dan Fei masih cukup baik kepadanya.

Meskipun Ye Dai tersenyum ramah, dia merasa jijik seolah-olah dia memakan lalat. Saudari Dan Fei sebenarnya tersenyum dan manis kepada Ye Rong. Hal ini membuat Ye Dai merasa agak aneh, seolah-olah Ye Rong telah menyita sesuatu yang berharga baginya.

Pada saat ini, Lu Wuji berbicara dari belakangnya, “Anak pangeran Swordteeth Flying Fox pangeran keempat memang mainan yang menyenangkan dan menarik. Aku bertanya-tanya apa yang telah disiapkan tiga di belakang pangeran keempat untuk tuan? Mari kita semua meningkatkan pandangan dunia kita juga. ”

Lu Wuji tahu betul bagaimana memanfaatkan peluang. Ketika dia melihat Ye Dai tampak tenang di permukaan, dia tahu bahwa pangeran pertama harus sangat dikucilkan secara internal saat ini.

Ketika dia melihat kesempatan ini, dia tahu bahwa sudah waktunya untuk mengambil beberapa dari beban tuannya untuknya.

Karena Anda, Ye Rong, sedang mencari pusat perhatian, maka kami akan mulai dengan pengikut Anda. Kami akan membuat pengikut Anda menjadi bodoh dari diri mereka sendiri dan menggunakannya untuk meredupkan sorotan Anda.

Di mata Lu Wuji, Tian Shao hanyalah seorang komandan dan seseorang yang tidak cocok untuk tahap yang lebih besar. Meskipun dia telah dipromosikan menjadi wakil jenderal sekarang, dia masih miskin. Hal-hal baik apa yang akan dia miliki? Mengambil langkah mundur, pertanyaannya seharusnya adalah apakah dia bahkan telah menyiapkan hadiah untuk tuan tanah.

Adapun Lin Qianli, murid Istana Selatan itu memiliki kepribadian seperti batu di kakus. Dia bau dan keras, dan dia bukan seseorang yang tahu cara dunia sama sekali. Bagaimana dia bahkan menyiapkan hadiah?

Adapun Jiang Chen, orang itu memiliki beberapa hal yang baik, tetapi itu adalah pertama kalinya dia berpartisipasi dalam acara seperti ini. Dia tidak pernah benar-benar melihat dunia. Apakah dia akan menyiapkan hadiah kaya? Lu Wuji juga tidak mempercayainya.

Memang, wajah tersenyum tipis Ye Rong menjadi sedikit kaku setelah Lu Wuji berbicara.

Mahir dalam mengamati ekspresi orang, Lu Wuji segera menangkap detail ini dan menduga bahwa Ye Rong pasti tidak menyuruh pengikutnya untuk menyiapkan hadiah.

Terutama Jiang Chen. Dia bahkan belum tiba di ibu kota lama, akankah dia rela berpisah dengan uang dalam jumlah besar untuk menyiapkan hadiah? Sama sekali tidak!

Sepertinya dia bertaruh dengan benar.

Memang, pangeran pertama menampilkan ekspresi kagum ketika dia memandang Lu Wuji, Nomor empat, milikmu flying fox tidak buruk dan Anda benar-benar memikirkannya. Dengan cara ini, saya sedikit ingin tahu tentang hadiah apa yang telah disiapkan pengikut Anda. “

Mata Ye Dai tajam dan kejam. Bagaimana dia tidak melihat bahwa Ye Rong berada dalam kesulitan? Ini menendang seorang pria ketika dia turun, dan itu akan membuat Ye Rong tampak buruk.

Jika Ye Rong tidak meminta pengikutnya menyiapkan hadiah, dia benar-benar akan kehilangan banyak wajah .

Ye Zheng selalu memiliki hubungan yang buruk dengan Ye Rong dan dia juga orang kepercayaan setia pangeran pertama. Ketika dia melihat pangeran pertama membuka mulutnya, Ye Zheng buru-buru menyetujui, Itu benar. Nomor empat, Anda telah menghabiskan begitu banyak pemikiran saat ini, Anda tidak mungkin membiarkan pengikut Anda datang dengan tangan kosong, bukan? “

Kata-kata ini agak kosong. Tapi Ye Zheng selalu kasar, dan yang lain terbiasa dengan keterusterangannya secara langsung.

Ini tidak ada hubungannya dengan pangeran lain dan jadi mereka senang menonton pertunjukan dari sela-sela.

Adapun putra dan murid bangsawan lainnya dan berbagai adipati, ini adalah masalah antara pangeran. Mereka secara alami tidak akan berdiri dan mengatakan apa pun. Yang paling penting adalah bahwa mereka tidak punya hak untuk mengatakan apa pun di adegan seperti ini.

Tampaknya semuanya baik-baik saja dan suasana ramah sedang berlaku.

Namun dalam aktualitas, cahaya dan bayang-bayang dari segala macam pedang dan pedang terbang ke Ye Rong dengan ganas.

Ye Rong tidak pernah berpikir bahwa pangeran pertama akan bergerak melawannya secara terbuka. Senyum di wajahnya menjadi agak kaku pada saat itu.

Dan Fei memiliki hati yang cerdik dan tahu bahwa Ye Dai menekan Ye Rong ketika dia melihat situasi ini.

Dia tersenyum lemah, Baiklah sekarang, apa yang disebut persembahan hadiah hanya untuk memberikan hiburan. Penguasa tidak membuat aturan bahwa orang harus menawarkan hadiah. “

Ye Dai tersenyum dengan gagah dan tidak mengatakan apa-apa.

Ye Zheng dengan sengaja bermain bodoh,” Sister Dan Fei, don akan sangat bias. Kami sudah menyiapkan hadiah untuk semua pengikut kami, tetapi Anda mencoba membantu nomor empat menghemat uang. “

Kata-kata ini setengah bercanda dan setengah serius. Mereka adalah langkah maju untuk memaksa Ye Rong ke jalan yang tidak bisa kembali.

Ye Rong sangat tertekan sekarang. Para pengikutnya tidak harus secara khusus menyiapkan hadiah di tahun-tahun sebelumnya. Para pangeran tidak pernah berhadapan satu sama lain dalam pertarungan seperti ini, di depan umum menyulitkan satu sama lain untuk menemukan jalan keluar.

Ye Zheng tampak seperti bercanda, tetapi dia sebenarnya memiliki niat yang paling jahat.

Sama seperti Ye Rong pada akhir kecerdasannya dan dia siap untuk mengatakan beberapa basa-basi, Jiang Chen tiba-tiba tertawa ringan di belakangnya dan berkata dengan nada menasihati diri sendiri, “Pangeran Keempat, permintaan maaf terdalam saya. Ini adalah pertama kalinya saya berpartisipasi dalam acara yang begitu megah dan saya sangat gugup sehingga saya lupa untuk mengambil hadiah yang dipersiapkan dengan indah. Penguasa memiliki karakter yang mulia dan prestise yang tinggi. Sebagai raja roh pelindung kerajaan, bagaimana mungkin kita junior tidak mengekspresikan sentimen kita? Semoga kendi anggur ini dianggap sebagai sentimen dari kita bertiga. “

Jiang Chen mengeluarkan sesuatu dari belakangnya setelah dia selesai berbicara. Itu adalah kendi anggur dari kayu. Desain kendi ini biasa dan umum. Itu tampak seperti kendi yang terbuat dari tanaman merambat hijau, dan itu tidak terlihat seperti sesuatu yang mahal sama sekali.

Ketika Lu Wuji melihat Jiang Chen mengeluarkan kendi anggur ini, dia tertawa terbahak-bahak.

Kendi ini terlalu jelek, bahkan lebih buruk daripada yang ditemukan di pasar. Vendor yang ditempatkan di kios-kios mereka setidaknya akan dibungkus dengan baik untuk memberikan kesan kemurahan hati.

Apa kendi anggur ini? Mentah, sederhana, dan tidak layak untuk mata.

Kemungkinan tidak ada yang akan mengambilnya jika dilempar ke jalan. Jiang Chen sebenarnya menggunakannya untuk mengisi dengan anggur dan menyajikannya sebagai hadiah kepada pelindung raja roh Tutor Ye!

Ini … ini adalah penistaan.

Ketika mereka melihat Jiang Chen mengambil kendi anggur, ekspresi yang lain juga merupakan karya seni.

Ada ejekan, kejutan, ejekan dingin, beberapa geleng-geleng kepala, dan beberapa keraguan.

Jelas bahwa siapa pun dapat menggunakan bahkan kaki mereka untuk berpikir dan sampai pada kesimpulan bahwa ini bukan hadiah yang disiapkan secara khusus. Ini adalah sesuatu yang mereka buru-buru ambil dari tubuh mereka karena mereka diusir ke tembok oleh Ye Zheng.

Mungkin, anak ini pecandu alkohol? Kendi ini adalah salah satu yang dia bawa setiap saat untuk diminum?

Pangeran Ye Rong telah kehilangan terlalu banyak wajah saat ini. Pengikut itu bodoh karena ingin memikul beban tuannya. Bantuan macam apa ini? Ini menampar wajah tuannya sendiri! “

” Apakah ada yang salah dengan otak orang ini? Di mana Pangeran Ye Rong menemukan pengikut yang tidak dapat diandalkan? Ai, terlepas dari pangeran kedua Ye Qiao, yang mungkin bisa bersaing dengan pangeran pertama, pangeran keempat ini Ye Rong masih jauh. “

” Sekarang, bahkan saudara perempuan Dan Fei tidak akan bisa temukan jalan keluar untuk Ye Rong. ”

Mereka yang hadir memiliki pikiran mereka sendiri, tetapi mereka semua memiliki pola pikir menonton pertunjukan yang bagus, dan mereka ingin melihat bagaimana lelucon ini akan diselesaikan.

Ye Zheng menampar dahinya dan tersenyum berlebihan, “Nomor empat, apakah Anda yakin tentang ini? Ini … ini yang kau sebut kado yang disiapkan secara khusus? “

” Haha, disiapkan dengan baik-baik saja. Karunia ini benar-benar berbeda dari yang lain baik-baik saja. Ini pemandangan yang benar-benar unik, hahaha! “Lu Wuji sama sekali tidak menyembunyikan implikasi sarkastiknya.

” Nomor empat, berbicaralah dengan jujur ​​jika Anda tidak meminta pengikut Anda menyiapkan hadiah! Mengeluarkan sesuatu seperti ini merupakan penghinaan bagi telinga dan mata. Ini agak buruk! “Kata Ye Zheng.

Adalah Ye Dai yang tersenyum dan melangkah keluar untuk berkata,” Baiklah, mari kita memperlakukan selingan kecil ini sebagai salah satu untuk menghidupkan suasana. Saudari Dan Fei, mari kita bawa barang ini dulu. Kalau tidak … wajah nomor empat … “

Ye Dai ini berpura-pura menjadi orang baik sekarang saat dia berbicara dengan nada kakak yang peduli.

Ye Rong juga sedikit terkejut dan dia melirik Jiang Chen. Dia melihat bayangan senyum di wajah Jiang Chen, dan bahwa dia benar-benar tidak peduli dengan ejekan dan cemoohan dari dunia luar.

Dengan pemahamannya tentang Jiang Chen, Ye Rong merasa bahwa Jiang Chen tidak akan t mengambil barang yang rusak dan babak belur tanpa alasan apa pun. Dia berkata dengan tidak biasa, “Kakak, karena ini adalah hadiah, mengapa membawanya? Apa yang bisa diperoleh tentang banyak hal jika kita hanya melihat penampilan luar? Ada pepatah yang mengatakan bahwa bagian luarnya adalah batu giok yang bagus, tetapi bagian dalamnya dipenuhi bahan busuk. Eksterior yang cantik mungkin tidak mengindikasikan interior yang baik. Sebaliknya, apa yang tampak sederhana mungkin bukan sesuatu yang buruk. “

Ye Dai kaget. Dia tidak berpikir bahwa nomor empat ini, yang biasanya tidak pernah bersaing untuk apa pun, tidak hanya tidak akan dipenuhi dengan rasa terima kasih atas “bantuan” nya, tetapi lebih suka berbicara kembali kepadanya!