Sovereign of the Three Realms – Chapter 1728 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1728 | Baca Novel Online

Verbal Sparring

Duel okuler antara kedua pemuda itu adalah perkelahian kecil. Setelah menguji air, Jiang Chen dengan santai mengalihkan pandangannya dari Xiahou Zong. Dia mengabaikan genius Xiahou sepenuhnya.

Sebaliknya, dia menatap bagian terdekat milik House Yan. Enam orang hadir di sana: sang patriark, Yan Wanjun, Yan Zhenhuai, Yan Qinghuang, seorang sesepuh yang merupakan spesialis pil dao — dan yang mengejutkan, bahkan Ling Bi’er.

Mengenakan pakaian biru muda, Huang’er memancarkan aura yang elegan dan indah. Mata Jiang Chen memancarkan kilau lemah lembut saat mereka memantapkannya.

Itu adalah tatapan yang tak terlihat oleh kebanyakan orang. Namun, ada seseorang yang memperhatikan sejak penampilan Jiang Chen. Intuisi Xiahou Ying segera memberitahunya segala hal yang ingin dia ketahui.

Ada sesuatu yang salah tentang pandangan Shao Yuan. Apakah Shao Yuan jatuh cinta dengan gadis dari House Yan selama waktunya di sana?

Dia telah menemukan perbatasan yang belum dijelajahi. Xiahou Ying menyikut kakaknya. “Hai saudara, Anda punya masalah di depan Anda.”

Ada sedikit kemalasan dalam senyum Xiahou Zong. “Kesulitan? Jangan melebih-lebihkan, Yinger. “

” Aku tidak berbohong. Saya telah memperhatikan sesuatu yang saya yakin Anda akan pedulikan. “Xiahou Ying menyampaikan kata-katanya dengan jumlah melodrama maksimum yang mungkin.

” Apa? “Xiahou Zong tersenyum dengan dingin. Jangan mencoba menakuti saya. Saya telah melihat banyak taktik dari Anda sejak kami masih muda. “

” Saya tidak hanya mencoba menakut-nakuti Anda, jujur! Apakah kamu tidak memperhatikan? “Xiahou Ying melirik. “Seseorang berusaha mencuri sesuatu darimu.”

“Oh? Bagaimana bisa begitu? “Xiahou Zong mengangkat alisnya.

” Shao Yuan itu menatap Yan Qinghuang sekarang. Tatapannya tidak terlihat benar. Aku mengenali tatapan seperti itu dari jarak satu mil. ”Xiahou Ying memukul bibirnya, cukup marah. Tidak heran kalau idiot yang arogan itu mengabaikanku selama ini. Hatinya ada pada gadis lain selama ini! Apa bagusnya dia, ya? Bagaimana dia dibandingkan dengan saya? ”

Xiahou Zong mengerutkan alisnya. Apakah kamu benar-benar melihatnya dengan jelas, Yinger?”

Aku mengarang hal-hal lain, Saudaraku, tapi mengapa aku melakukan itu tentang ini?” Xiahou Ying bersemangat dalam pernyataannya. “Aku bersumpah aku melihatnya menatap Yan Qinghuang dengan manis di matanya. Tidak mungkin dia bisa pura-pura seperti itu. “

Xiahou Ying sangat marah. Shao Yuan benar-benar buta! Dia adalah wanita muda dari Rumah Xiahou dengan penampilan, figur, dan status yang sempurna. Bagian mana dari dirinya yang lebih rendah daripada House House chit itu?

Yan Qinghuang hanya bisa berpura-pura sangat kedinginan. Apa lagi yang baik untuknya?

Bagi Xiahou Ying, Yan Qinghuang adalah seorang yang munafik. Dia hanya berpura-pura sedingin es untuk mencegah siapa pun yang mendekatinya, sehingga dia bisa menenangkan Rumah Xiahou dan saudara laki-lakinya.

Karena itu, rindu Xiahou sangat marah tentang kelembutan Jiang Chen. Dia menambahkan bahan bakar ke api ketika dia menceritakan kejadian itu kepada saudaranya.

Xiahou Zong tidak merasakan apa-apa terhadap Huanger, tetapi dia selalu melihatnya sebagai milik pribadinya. Tidak ada orang lain yang diizinkan untuk menyentuhnya atau bahkan memikirkannya.

Di Eternal Divine Nation, siapa pun yang melakukannya, yang dia tahu tentangnya, harus membayar harga yang menyakitkan. Untuk Xiahou Zong, siapa pun yang berani berpikir tentang Yan Qinghuang menunjukkan kepadanya rasa tidak hormat yang besar. Karena itu, ia sekali lagi dihasut oleh amarah oleh kata-kata saudara perempuannya.

Penyebab ledakannya di kedua kali adalah hanya satu pandangan. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa alih-alih memprovokasi dia langsung kali ini, itu menyentuh apa yang dia anggap sebagai properti eksklusifnya.

“Bajingan itu!” Xiahou Zong menggertakkan giginya, niat membunuh yang dingin memenuhi matanya. Suatu hari, aku akan membuatnya menyesal dilahirkan!”

Xiahou Ying terkikik. “Saudaraku, apakah kamu tidak memiliki rasa bahaya? Gadis House Yan itu telah bebas begitu lama. Suruh dia datang ke rumah sebentar lagi. Kalau tidak, seseorang dalam posisi yang lebih dekat daripada yang Anda mungkin … “

” Diam. “Xiahou Zong tahu apa yang ia maksud. Dia tidak akan membiarkan saudara perempuannya sendiri untuk menyindir hal seperti itu. Baginya, itu adalah penghujatan terhujat.

Xiahou Ying menjulurkan lidahnya untuk sesaat, tetapi tidak melanjutkan. Kemarahan kakaknya telah berhasil dinyalakan. Baik Yan Qinghuang dan bocah Shao Yuan itu akan menderita!

Selingan singkat ini tidak memengaruhi kemajuan festival. Ketika ketiga bilangan prima muncul, semua tamu lain bangkit.

“Kami merasa terhormat dengan kehadiran semua orang di sini hari ini.” Perdana pertama tersenyum. Hampir setiap pil raksasa dao berkumpul di sini untuk festival. Selain keramahtamahan, yang bisa saya tawarkan adalah upaya terbaik kami untuk menjadikan perjalanan Anda bermanfaat.

“Silakan duduk, dan maafkan segala kekurangan di akomodasi kami. Karena festival ini terkait dengan pil dao, saya ingin memberikan kesempatan kepada Penatua Ziju untuk sisa acara. ”

Perdana pertama menyerahkan masalah itu kepada Ziju Min setelah hanya beberapa brief. kata-kata. Penatua telah membuat banyak persiapan untuk festival ini.

Dia tidak terlalu menonjol di dunia pil dao negara-negara suci, tetapi dia memiliki keuntungan berada di kandang sendiri. Selain itu, Shao Yuan bertindak sebagai benteng yang memperkuat kepercayaan dirinya.

Bersihkan tenggorokannya, suaranya terdengar. Saya yakin semua orang yang duduk di sini hari ini sudah melihat Pil Skymender Taiyi. Bahkan jika bukan itu masalahnya, pasti Anda pernah mendengarnya. Festival ini diadakan untuk memperingati pembukaan pil sebelum dunia. Kami ingin semua pihak yang hadir di sini hari ini untuk berbagi kegembiraan kami dalam menyambut kesempatan penting ini. “

Ziju Min relatif mahir dalam berpidato. Tidak ada akhir dari kefasihannya begitu dimulai. Bahkan Jiang Chen secara diam-diam terkesan.

“Meskipun kita belum pernah menjadi pelopor di antara Sepuluh dalam pil dao, saya percaya bahwa Pil Skymender Taiyi mengabarkan fakta bahwa kita akan menjadi faksi untuk tidak menjadi diabaikan dalam pil dao. Saya percaya bahwa peningkatan kami sendiri juga akan diterjemahkan ke rekan-rekan kami di sini di Myriad Abyss secara keseluruhan. Hanya melalui kompetisi yang sehat akan membuat pil dao berkembang. Tidakkah Anda setuju, teman? “

Ada tanggapan yang luar biasa dari penonton. Tentu saja, sebagian besar berasal dari faksi di dalam dan dekat dengan Tanah Suci Abadi.

Mereka yang bersikap suam-suam kuku dengan tanah suci hanya menawarkan senyum ala kadarnya. Mereka tidak menaruh kepercayaan banyak pada kata-kata agung Ziju Min.

“Penatua Ziju, bukan?” Seseorang menyela. “Ini adalah pertama kalinya aku mendengar namamu. Apa hubunganmu dengan Penatua Zimu di masa lampau, jika aku boleh bertanya? ”

Nada dari interloper ini tidak lain adalah arogan. Itu berasal dari nenek moyang pil dari Nirvana Divine Nation, seorang lelaki tua jompo yang mengenakan setruman rambut putih dan jenggot yang serasi.

Pernyataan itu jujur, cukup kasar.

Ziju Min tersenyum tipis. Penatua Ziju adalah senior yang aku hormati.”

Haha, kamu tidak punya hubungan darah dengannya? Saya ingin tahu seberapa banyak yang telah Anda pelajari darinya? ”Pertanyaan tajam lainnya, disampaikan dengan cara yang sama masamnya.

Sayangnya, orang tua di dunia pil dao memiliki senioritas yang dapat mereka manfaatkan dengan efek yang wajar atas junior mereka.

Merasakan Ziju Min di tempat yang sempit, Jiang Chen menyela dengan dingin dari samping. Penatua Ziju sangat jelas. Penatua Zimu adalah senior yang dihormati dari Tanah Suci Abadi, dan dengan demikian hanya rekan Penatua Ziju. Tidak ada hubungan guru-siswa di antara keduanya. Apakah Anda bermain bodoh, atau otak Anda tidak memenuhi tugas? Sungguh memalukan bahwa Anda bahkan tidak dapat menyatukan dua dan dua. “

Sudah saatnya baginya untuk membela senior yang sangat membantunya. Jiang Chen tahu bahwa dia ditakdirkan untuk membuat musuh sebagian orang di sini, jadi dia tidak takut melakukan hal itu sedikit pun.

Seperti yang diharapkan, nenek moyang itu melompat dengan kehebohan karena kata-katanya. “Kau bocah bocah, aku yakin kau masih basah di belakang telinga! Apakah Anda tahu apa itu kesopanan? Apa hak Anda harus bicara? “

” Sopan santun adalah relatif. Anda seharusnya menjadi tamu, tetapi Anda telah pergi dan menanyakan sesuatu yang membuktikan kepikunan Anda. Bagaimana seharusnya kami menghormati Anda? Dalam hal ini, apa hak Anda untuk berbicara? Rambutmu lebih putih dan janggutmu lebih panjang, tapi untuk apa lagi kamu bagus? ”

Jiang Chen membalas dengan dua kali lipat. Dia telah mengamati pria tua itu diam-diam berkomunikasi dengan para raksasa pil dao dari Flora Divine Nation. Mereka bertukar beberapa tampilan yang bermakna satu sama lain. Jelas bahwa mereka sudah menjadi sekutu sementara. Bisa ditebak, seseorang dari Flora Divine Nation mencibir segera. Masa-masa ini memang aneh. Almarhum Penatua Zimu memiliki temperamen yang cepat, tetapi dia secara keseluruhan adalah pria yang cukup terhormat. Standar-standar ini jelas menurun pada setiap generasi. ”Pembicara baru ini adalah seorang pria paruh baya di dekat Shi Xuan, mungkin murid atau pengikutnya. Komentar menyeramkannya membuat suasana gelap dengan segera. Tiga bilangan prima tetap benar-benar tenang, tampaknya bertekad untuk tidak ikut campur dalam prosesi festival. Mereka tahu bahwa konflik verbal tidak dapat dihindari, tetapi pertempuran ini tidak pernah menjadi penentu kemenangan akhir. Keterampilan dao akan menjadi faktor yang paling berpengaruh pada akhirnya. Ini hanya tahap pemanasan. Apa yang sedikit olok-olok untuk acara itu? Jiang Chen melirik dingin pada pria paruh baya dari Flora Divine Nation. “Sepertinya Flora Sacred Land tidak memiliki masalah dengan standar penurunan,” dia tertawa tiba-tiba. “Tentu saja tidak. Di dunia pil dao, kami selalu memiliki standar tertinggi. Jenius kita selalu unggul. “” Oh, benarkah begitu? Mengapa mereka terlihat seperti diambil dari tempat murah? Tentu saja tidak ada masalah dengan standar yang menurun. Jika setiap generasi adalah sampah, Anda tidak bisa lebih rendah dari itu, “cibir Jiang Chen. Ziju Min melongo. Dia tidak mengira Shao Yuan akan memotong. Pemuda itu telah menyelamatkannya dari situasi yang canggung. Terlepas dari kefasihan pil sultan, ia tidak memiliki kecerdasan rapier yang diperlukan untuk meletakkan luka dalam argumen.