Sovereign of the Three Realms – Chapter 1746 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1746 | Baca Novel Online

Pergolakan di House Yan

Tetapi Jiang Chen tidak memikirkan hal itu. Tidak peduli apa yang akan terjadi di masa depan, dia tetap setia pada dirinya sendiri dan prinsip-prinsipnya.

Aku tidak bisa menentukan nasib Tanah Suci Abadi dan Pulau Myriad Abyss. Saya hanya bisa melakukan yang terbaik untuk tumbuh lebih kuat, menjadi cukup kuat untuk tidak hanya menghadapi badai yang akan datang, tetapi juga menentukan masa depan!

Dia tahu bahwa dia harus berdiri di Tanah Suci Abadi, tidak peduli apa pun . Rumah Xiahou tidak boleh menggantikan tanah suci. Kalau tidak, segalanya tidak akan berakhir baik baginya.

Untuk memastikan bahwa dia dan Huanger bisa mendapatkan pijakan di Myriad Abyss, House Xiahou adalah musuh yang harus dia hilangkan. Dengan pikiran yang berubah, dia menghilangkan semua pikiran yang tidak perlu.

Huang dan yang lainnya perlahan-lahan mulai sadar.

“Apa yang terjadi?” Gumam Yan Qingsang. “Mengapa saya tiba-tiba pingsan?”

Huang, lebih pintar dari Yan Qingsang, dengan cepat mengetahui bahwa nenek moyang terhormat dari tanah suci harus mengunjungi. Mereka bertiga telah pingsan karena sifat rahasia dari percakapan itu.

“Brother Qingsang, bukankah Anda mengatakan kami akan ke Cloud Camel Mountain?” Tanya Huang’er, mengganti topik pembicaraan sengaja. “Kapan kita akan pergi?”

“Benar, Saudaraku.” Yan Qingsang menoleh ke arah Jiang Chen, matanya bersinar penuh harap. “Bukankah kamu mengatakan ingin pergi juga?”

“Tentu. Kapan saja sebelum kompetisi pedang bekerja untuk saya. “

” Hebat! Mari kita pergi dalam dua hari ke depan, “Yan Qingsang mencibir. “Tapi aku bisa menunggu jika kamu ingin waktu sendirian dengan kakakku.”

Huang memutar matanya padanya. “Diam, Brother Qingsang.”

Jiang Chen tersenyum. Kita akan punya banyak waktu di masa depan. Mengingat keadaan sulit yang kita hadapi, tujuan utama saya sekarang adalah mengalahkan Xiahou Zong dan merobohkan House Xiahou. “

” Dengar, dengar! “Yan Qingsang mengepalkan tinjunya. “Jika Anda dapat menghancurkan mereka, Saudaraku, saya pribadi akan memberikan tangan kakak saya kepada Anda.”

Jiang Chen mendengus. Bahkan Ling Bi terhibur dengan kejenakaan Yan Qingsang.

“Jangan terlalu banyak memberi tekanan pada dirimu sendiri, Brother Chen,” kata Huang. “Tidak peduli bagaimana perjuanganmu dengan Xiahou Zong, kau tahu kau punya hatiku.”

Dia memiliki kepercayaan pada Jiang Chen, tapi dia tidak ingin kekasihnya memikul beban yang terlalu berat baginya . Dia sudah memiliki terlalu banyak tanggung jawab dan terlalu banyak beban selama perjalanannya. Dia tidak ingin dia melelahkan dirinya sendiri.

Jiang Chen terkekeh. Aku bisa mengambil sedikit tekanan. Selain itu, Xiahou Zong hanyalah sebuah batu kecil di jalanku. Dia tidak akan memberiku banyak masalah. “

Dia tidak merasakan semua yang terancam oleh Xiahou Zong. Dia tidak percaya bahwa pria itu bisa membunuhnya sama sekali. Yang lebih membuatnya khawatir adalah Rumah Xiahou. Dia tidak cukup tahu tentang mereka secara umum. Dia tidak tahu seberapa kuat mereka atau seberapa ambisiusnya mereka.

Apakah ambisi mereka mencapai titik kritis? Jika mereka mengganti Eternal Sacred Land, mereka akan menjadi masalah nyata yang akan dia hadapi, tidak peduli seberapa jeniusnya bersinar. -menyesatkan dia. Jiang Chen telah bertemu dengan semua perilaku para genius dalam kehidupannya yang lalu.

Tidak masalah bahwa Xiahou Zong adalah dewa yang bereinkarnasi. Meskipun ia memiliki ingatan dari kehidupan lampau, ia hanyalah dewa biasa, ditambah warisannya belum sepenuhnya terbangun. Jiang Chen, di sisi lain, telah bereinkarnasi dengan seluruh ingatannya. Itu membuatnya menjadi salah satu dari jenis ini dalam hal ini.

Keesokan harinya, Jiang Chen dan Yan Qingsang bertemu untuk memberi tahu tanah suci yang mereka tuju untuk Cloud Camel Mountain.

Gunung itu adalah bagian dari wilayah House Yan, tetapi ada ketegangan di sekitar daerah itu. Di bawah kepemimpinan Yan Wanjun, pasukan rumah telah membuat kemah dan menggali untuk jangka panjang di gunung.

Namun, House Feng juga melakukan hal yang sama. Rumah itu adalah salah satu faksi teratas di Eternal Divine Nation, dan sedikit lebih kuat daripada House Yan untuk saat ini.

Kedua rumah mengklaim bahwa gunung itu milik mereka.

Sebenarnya , sebagian besar gunung berada dalam wilayah House Yan, tetapi salah satu cabang berkelok-kelok ke wilayah House Feng, yang memberikan alasan terakhir untuk mengklaim kepemilikan penuh atas gunung tersebut.

Argumen mereka adalah bahwa Cloud Camel Mountain adalah entitas tunggal dengan feng shui yang membentuk inti House Feng. Oleh karena itu, House Yan tidak diizinkan untuk meletakkan tangan di atas gunung.

Alasan yang absurd mendorong mereka untuk berdebat lebih lanjut bahwa jika House Yan memperjuangkan mereka untuk gunung, mereka pada dasarnya akan menghancurkan kekayaan House Feng .

House Feng terang-terangan memutarbalikkan fakta, tetapi pada akhirnya, House Yan tidak bisa menyaingi yang lain. Meskipun mereka berada di sebelah kanan, konflik tetap tidak terselesaikan.

Sejak Yan Wanjun secara terbuka menentang patriark demi cucu perempuannya selama Festival Skymender, dia menarik banyak reaksi di dalam keluarga.

Selama dua hari terakhir, banyak penatua telah mengkritik dia karena memilih kepentingan pribadi daripada keluarga, sehingga mengabaikan tugasnya sebagai penatua. Mereka percaya bahwa dia tidak lagi cocok untuk pekerjaan seorang penatua yang dihormati, dan tidak boleh menjadi orang yang memimpin pasukan ke Cloud Camel Mountain.

Segala macam tuntutan untuk tindakan bergema di dalam rumah akhir-akhir ini.

Sang patriark sendiri merasa sedih atas apa yang harus dia lakukan. Dia tidak senang dengan Yan Wanjun juga. Ketika bahkan sang patriark telah menahan diri untuk tidak mengambil sikap, tidak pantas bagi Yan Wanjun untuk melakukannya, meskipun menjadi seorang penatua yang dihormati. Dan si penatua telah bertekad untuk melindungi miliknya! Sikapnya pasti akan membuat House Xiahou marah.

“Patriark, Penatua Wanjun harus dihukum karena egois mengabaikan kepentingan keluarga. Jika tidak, hukum dan keuntungan rumah tidak akan berarti apa-apa. “

” Saya setuju! Penatua Wanjun telah melewati batas. Sangat memalukan baginya untuk pergi ke atas stasiun dan berbicara ketika sang patriark tidak mengatakan apa-apa. “

” Jika dia pergi tanpa hukuman, rumah tidak akan dapat mempertahankan otoritasnya. “Banyak penatua berbicara, mendesak agar Yan Wanjun dihukum.

Yan Wanyou menambahkan dengan dingin, Jelas bahwa Yan Wanjun dengan egois membuat rumah itu berisiko bagi cucunya. Putranya adalah orang yang memicu konflik antara kami dan House Xiahou. Keturunannya secara alami harus memikul tanggung jawab. Dia menyetujui pengaturan tanpa ragu-ragu, tetapi dia berubah pikiran sekarang. Dia tidak hanya menggali kuburnya sendiri, tetapi juga menghancurkan seluruh rumah! “

Yan Wanyou tidak pernah menyukai Yan Wanjun dan memandang yang terakhir sebagai musuh. Dia tidak akan bersikap mudah terhadap saingannya ketika kesempatan muncul dengan sendirinya.

Yan Wanchong membalas, Itu tidak adil, Penatua Wanyou. Penatua Wanjun telah berkorban cukup untuk keluarga selama bertahun-tahun. Kita semua menjadi saksi atas kontribusi yang dia buat. Jika Anda berada di tempatnya, apakah Anda dapat mengorbankan keluarga Anda tanpa ragu-ragu? Selain itu, sekarang ada peluang bagi kita untuk membalikkan keadaan. Mengapa kita tidak memanfaatkannya? “

” Peluang? Peluang apa? ”Yan Wanyou mencibir. “Maksudmu Shao Yuan dan lamarannya? Kedengarannya hebat dan semuanya, tapi dia akan mati dalam pertandingan melawan Xiahou Zong dalam kompetisi pedang. Apa yang akan dia lakukan dengan bakat dao pilnya yang begitu menakjubkan? Begitu dia meninggal, lamaran itu tidak lebih dari janji kosong. ”

Dari nada suaranya, jelas bahwa Yan Wanyou memusuhi Shao Yuan seperti halnya dia terhadap Yan Wanjun. Tidak ada yang berubah sejak pemuda itu bergabung dengan House Yan.

Anda tidak tahu pasti, Penatua Wanyou. Shao Yuan sekarang mewakili Tanah Suci Abadi. Apakah Anda pikir dia memiliki keberanian untuk melamar pernikahan tanpa rasa percaya diri untuk menang? Dia yakin dan dia memiliki dukungan tanah suci. Saya pikir dia punya peluang untuk menang.

Jika kita punya pilihan, mengapa kita harus mengorbankan Huanger? Mengapa kita tidak bisa mendukung pasangan muda itu? Mengapa kita tidak menggunakan kesempatan ini untuk mendekati tanah suci? Apakah kita begitu takut dengan Rumah Xiahou sehingga kita akan menentang tanah suci? Jangan lupa, merekalah yang memerintah negara, bukan Rumah Xiahou. “Yan Wanchong dengan keras memperdebatkan Yan Wanjun. Yan Wanyou mencibir. “Kamu dekat dengan Yan Wanjun, Yan Wanchong. Tentu saja Anda akan mendukungnya. Tetapi Anda harus mengakui bahwa Xiahou Zong adalah jenius top generasi muda. Setelah Shao Yuan berhadapan langsung dengannya dalam kompetisi pedang, hanya ada satu hasil yang mungkin — kematiannya! Tidak ada alasan untuk bahagia tentang janji yang dibuat oleh orang mati! “” Tanah suci adalah rumah bagi banyak orang jenius. Bagaimana Anda bisa yakin bahwa Shao Yuan akan menjadi orang yang terbunuh? Sebelum dia menantang Shi Xuan, tidak ada yang percaya bahwa dia akan menang juga! Pria muda adalah yang terpilih. Dia menciptakan keajaiban. Mungkin bahkan Xiahou Zong akan pucat dibandingkan dengan dia. “” Hahaha, pernyataan yang berani. Kamu pikir seseorang akan mengalahkan Xiahou Zong? ”Yan Wanyou tertawa kecil. “Dalam mimpimu! Tidak ada genius dari tanah suci yang mampu melampaui Xiahou Zong dalam lima ribu tahun terakhir, dan tidak ada genius dalam lima ribu berikutnya! “” Yan Wanyou! “Seru Yan Wanjun. Dia menahan diri untuk tidak mengatakan apa-apa, tetapi dia sudah cukup. Kamu terus membesarkan Xiahou Zong seolah dia adalah hal terbaik untuk menghiasi dunia ini. Apakah Anda masih ingat bahwa Anda adalah anggota House Yan? House Xiahou telah menggertak kami selama bertahun-tahun, tetapi Anda berpegang teguh pada mereka tanpa rasa malu atau martabat. Nenek moyang kita di dunia bawah akan malu padamu! ”Yan Wanjun benar-benar marah. Dia bisa menerima penghinaan Yan Wanyou. Dia tahu dia telah merusak otoritas patriark di Festival Skymender, dan dia bersedia menerima kritik apa pun atas tindakannya. Namun, dia tidak tahan mendengarkan Yan Wanyou memuji Xiahou Zong lagi.