Sovereign of the Three Realms – Chapter 1749 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1749 | Baca Novel Online

Pass Otorisasi

Yan Wanjun sangat gembira. Dia menatap Yan Qingsang untuk waktu yang lama sebelum mengalihkan fokusnya ke Jiang Chen. “Kamu benar-benar bintang keberuntungan untuk House Yan dan cabang keluargaku, Shao Yuan muda,” katanya dengan sungguh-sungguh. “Aku bisa melihat transformasi luar biasa yang Qingsang lalui sejak dia bertemu denganmu. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa nasibnya telah berubah menjadi lebih baik setelah Anda muncul di tempat kejadian. Mungkin Anda akan dapat mengubah nasib Huang juga … “

Dia melanjutkan dengan emosional,” Kami berhutang banyak pada Anda untuk itu, Shao Yuan. Saya tidak pandai kata-kata, tetapi saya bisa berjanji bahwa saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk membantu Anda dan Huang, bahkan dengan mengorbankan nyawa saya. Saya tidak peduli siapa yang mencoba memaksa Anda berdua terpisah, apakah itu House Xiahou atau anggota House Yan. Mereka harus melewati saya terlebih dahulu! “

Dia menyatakan dengan suara keras di suaranya. Dia datang untuk menganggap pemuda yang berbakat itu miliknya sendiri.

Dia menahan diri untuk tidak berdiri sebelumnya karena Yan Qingsang masih muda dan belum mencapai kekuatannya; dia membutuhkan perlindungan dan sumber daya keluarga. Oleh karena itu, penatua itu menentang sifatnya dan bahkan menggertakkan giginya ketika keluarga mengorbankan putra dan cucunya.

Yan Qingsang adalah belenggu yang menghentikannya dari akting.

Sekarang, cucu telah mendapatkan persetujuan dan perlindungan tanah suci. Dia terus tumbuh hari demi hari. Tidak ada yang menahan Yan Wanjun lagi, dan itu semua karena Shao Yuan.

Yan Wanjun tidak ragu-ragu ketika memandang jenius muda sebagai penyelamat keluarganya. Dia tidak hanya mengubah hidup Yan Qingsang; dia mungkin juga menyelamatkan Yan Qinghuang.

Jika ada pilihan, mengorbankan cucunya tidak akan pernah menjadi pilihan. Ya, dia benar-benar peduli dengan masa depan House Yan dan bersedia berkeringat untuk itu, tetapi apa yang telah dilakukan keluarganya sebagai balasannya? Mereka terus menuntut kompromi dan jarang berempati dengan rasa sakitnya.

Selama pertemuan para penatua, banyak anggota keluarga menuduhnya dan mengecamnya, menilai dugaan kejahatan. Itulah saat yang tepat ketika dia menyadari bahwa tidak ada banyak perawatan yang layak di House Yan.

Dia akan terus membantu keluarga dan tidak akan melupakan akarnya, tetapi dia tidak akan mengorbankan semua yang dia miliki lagi.

Sudah menjadi sifat manusia untuk mencari balasan. . Rumah Yan mengecewakan Yan Wanjun. Terlepas dari kasih sayang yang tersisa untuk keluarga, realisasi akhirnya tiba bahwa banyak anggotanya tidak pantas mendapatkan perlindungannya.

Dia berkeringat dan berdarah untuk menjaga keluarga bersama. Menyedihkan baginya untuk melihat bahwa begitu banyak yang ingin dia dihukum pada akhirnya. Matanya telah terbuka, itulah sebabnya dia keluar untuk mendukung Jiang Chen.

Pemuda itu menghela nafas dalam-dalam pada ekspresi serius Yan Wanjun. Dia memang menghakimi sang penatua sebelum waktunya, mengingat yang terakhir berdarah dingin karena terang-terangan mengabaikan kehidupan cucunya.

Sekarang, tampaknya Yan Wanjun punya alasan sendiri.

“Saya akan berjuang sekuat tenaga untuk masa depan saya bersama Huang, Elder Wanjun,” kata Jiang Chen jujur. Bahkan House Xiahou pun tidak bisa menghentikanku dari memperjuangkannya. Saya tidak ingin menyeret Anda ke dalam ini. “

Dia menghargai dukungan Yan Wanjun, tapi itu sudah cukup bagi sesepuh untuk mengingat Huang. Dia tidak harus menunjukkan kekhawatirannya, atau dia berisiko menempatkan dirinya dalam bahaya. Jika sesuatu terjadi pada Yan Wanjun, Huang akan merasa bersalah karenanya.

Yan Wanjun tertawa terbahak-bahak. “Diseret? Ini adalah cucu saya yang sedang kita bicarakan. Mengapa saya harus takut terlibat? Apakah House Xiahou akan meretasku? “

Yan Wanjun tidak melunak karena usia. Alih-alih, dia malah menggali tumit lebih dalam lagi dan tidak akan terombang-ambing begitu dia memutuskan.

Yan Qingsang tertawa dan berkata, Jangan terlalu khawatir, kakek. Saudara Shao tahu apa yang dia lakukan. Kapan dia tidak punya rencana? Tidak ada yang percaya bahwa dia akan berhasil ketika dia bergabung dengan House Yan, bersaing dengan Sekte Danau Giok, dan saling berhadapan dengan Shi Xuan, tetapi dia selalu keluar di atas. “

” Maka tampaknya bahwa Shao Yuan muda telah merencanakan setiap bagian dari langkahnya. Kelihaianmu sangat mengagumkan. ”Yan Wanjun terkekeh. “Ngomong-ngomong, Qingsang, apa yang kamu rencanakan untuk dilakukan selama kunjunganmu?”

Yan Qingsang mengangkat bahu. “Aku datang untuk melihat apakah ada yang bisa aku bantu.”

“Bodoh!” Yan Wanjun menegur dengan wajah tabah. Kamu seharusnya berkultivasi untuk kompetisi pedang sekarang, bukan mencoba untuk membantu. Jangan lupa bahwa Anda sekarang adalah murid dari tanah suci! Anda tidak perlu khawatir tentang keluarga dulu. “

Dia berbalik ke Jiang Chen sambil tersenyum. Shao Yuan, kamu kemungkinan akan berbenturan dengan Xiahou Zong di kompetisi. Kamu harusnya bersiap untuk bertarung daripada berkeliaran. ”

Dia berbicara dari lubuk hatinya. Meskipun dia tidak percaya bahwa Jiang Chen akan mampu mengalahkan Xiahou Zong, dia tidak ingin pertarungan menjadi sepenuhnya sepihak.

Jiang Chen tersenyum. Saya tidak bisa membuat terobosan signifikan dalam waktu sesingkat itu dengan tinggal di tanah suci, jadi saya datang untuk mencari inspirasi. Mungkin perjalanan itu akan membantu kultivasi saya. “

Seseorang tidak bisa memaksa terobosan. Itulah sebabnya banyak pembudidaya muda dan yang lebih tua lebih memilih untuk hidup nomaden, menjelajahi jianghu untuk bertemu orang dan acara yang berbeda, dan untuk mendapatkan pengalaman yang berbeda.

Pengalaman kehidupan nyata sering dapat menginspirasi seorang kultivator dengan cara yang bermakna.

“Tampaknya pemahaman Anda dalam bela diri dao tidak kurang dari pada pil dao, Shao Yuan,” Yan Wanjun berkomentar penuh penghargaan. “Menjadi semakin jelas bagiku betapa besar kerugian yang diderita Rumah Yan saat mengusirmu pergi.”

“Kakek, House Yan tidak akan mampu mempertahankan kejeniusan seperti Saudara Shao dalam jangka panjang.” istilah apa saja, “kata Yan Qingsang. Saya hanya senang bahwa saya temannya daripada musuhnya.”

Yan Wanjun sangat setuju.

Penatua Wanjun, Penatua Liang mengundang saya ke Cloud Gunung Unta sebelumnya. Saya selalu menyimpan ini di benak saya, “Jiang Chen tiba-tiba menambahkan. Saya juga datang untuk melihat-lihat dan melihat apa yang bisa saya temukan. Bolehkah saya minta izin dari Anda untuk melakukannya? ”

Dia sangat ingin tahu karena dia percaya bahwa sesuatu yang bernilai tinggi tersimpan tersembunyi di daerah itu. Mengapa House Yan tidak begitu memperhatikan gunung itu?

Namun, karena ia bukan lagi anggota House Yan, ia membutuhkan izin Yan Wanjun untuk menjelajahi daerah tersebut.

Yan Wanjun tersenyum. Kamu adalah calon cucu iparku. Tentu saja Anda bisa melihat-lihat. Namun, ada banyak penatua di sini saat ini. Meskipun saya adalah pemimpin operasi, saya harus menemukan keseimbangan antara suara-suara yang saling bertentangan. Anda bisa menyamar sebagai surveyor ahli di sini untuk mensurvei lanskap dan semangat. “

Prospek bisa datang dan pergi dengan bebas sangat menarik bagi Jiang Chen.

” Lakukan Saya perlu mengajukan semacam izin? “Tanyanya.

” Tidak, saya akan memberi Anda izin. Anda dapat pergi ke mana pun Anda inginkan. Saya berjanji kepada Anda bahwa tidak seorang pun dari keluarga akan menghentikan Anda. Namun, ada ketegangan besar di sekitar area belakangan ini. House Feng mengklaim bahwa gunung itu milik mereka dan pasukan mereka beringsut menuju wilayah kami. Saya khawatir konflik besar akan pecah. “

” Baiklah, saya akan berhati-hati. “Jiang Chen senang dengan tawaran Yan Wanjun. Dia memiliki banyak cara untuk menyelinap di sekitar gunung dengan sendirinya meskipun dijaga ketat, tetapi itu akan memperlambatnya. Dengan izin, dia bisa pergi ke mana pun dia inginkan tanpa batasan.

Dia tidak khawatir berlari ke Rumah Feng. Dia bisa menyelesaikan masalah apa pun yang mengetuk.

Yan Wanjun sangat efisien. Dia segera memberi Jiang Chen dan Yan Qingsang masing-masing dengan izin masuk yang sangat tinggi.

Yan Qingsang datang ke gunung dengan tujuan untuk memahami hukum surgawi dan naik ke wilayah empyrean secepat mungkin. Karena itu, dia tidak akan menemani Jiang Chen untuk saat ini.

Jiang Chen juga membuat persiapan setelah menerima izin. Setelah istirahat malam, ia memutuskan untuk mengamati gunung. Jangkauan pegunungan> Dia memutuskan untuk meluangkan waktu dan upaya dalam melakukan survei mendalam. Wilayah di mana bahkan pasukan pertahanan House Yan tidak akan berani masuk mungkin menjadi tempat terbaik untuk memulai. Seperti yang dikatakan Yan Qingsang, gunung itu dipenuhi dengan energi yang ganas, tetapi energinya tidak liar atau haus darah. Ada sisi yang sulit untuk dipahami. Jiang Chen yang lebih dalam memandang, semakin dia merasa seperti gunung itu sendiri yang menyerupai senjata legendaris yang mengandung kekuatan untuk menghancurkan langit dan bumi. Kekuatan itu hanya sementara tidak aktif. “Sobat, tidak heran mereka dari House Yan tidak menyukai gunung. Sebagian besar akan terseret oleh niat yang kuat dan mematikan di daerah itu. “Jiang Chen telah berlatih di Hati Boulder, membuat pikirannya tetap dan sekuat gunung, tetapi bahkan ia sedikit gemetar menghadapi energi agresif.” Apa yang terjadi di sini? ”Semakin dia menyelidiki, semakin bingung dia. Dia mencoba memahami gunung sebagai entitas, tetapi tidak berhasil.