Sovereign of the Three Realms – Chapter 1752

Blackjade Coralplum

Para pelayan menghentikan apa yang mereka lakukan untuk menyambut Jiang Chen. Mereka telah diberitahu oleh atasan mereka bahwa Jiang Chen adalah seorang ahli survei, di sini untuk mengumpulkan Cloud Camel Mountain. Dia memiliki akses gratis ke rumah tetua. Seseorang seperti dia secara alami menjamin rasa hormat mereka.

Begitu masuk, Jiang Chen bertanya, “Apakah penatua ada di sini hari ini?”

“Ya, dia belum meninggalkan istana.” < / p>

“Selamat datang kembali, tuan.”

Jiang Chen mengangguk dan berjalan ke kediaman Yan Wanjun. Dengan izin dan perintah eksplisit dari penatua, para pelayan membiarkan Jiang Chen masuk tanpa sepatah kata pun dan mengangguk padanya dengan cara yang sedikit menjilat.

Jiang Chen mengamati mereka secara diam-diam dan sedikit rileks ketika dia mencatat tidak ada yang aneh tentang ekspresi mereka.

Tidak seperti Yan Wanjun, dia tidak optimis bahwa House Yan tidak akan menargetkan yang lebih tua. Tindakan Yan Wanjun pasti membuat marah patriark. Tidak ada patriark yang dapat memiliki penatua terhormat mencuri gunturnya dan tidak menaati dia di depan umum.

Sang patriark mungkin telah menahan diri untuk tidak bergerak melawan Yan Wanjun sebelumnya untuk menghindari mengganggu ketertiban keluarga, untuk menghindari kekecewaan. yang lain, tapi di sini di Cloud Camel Mountain, sang patriark bisa menjadikan Rumah Feng kambing hitamnya. Tidak hanya kematian Yan Wanjun tidak akan mengganggu keluarga, itu akan mendorong keluarga maju dan memberi mereka sesuatu untuk bersatu di belakang.

Itu hanya spekulasi untuk saat ini, tetapi Jiang Chen percaya bahwa mereka tidak bisa akan lengah.

Bahkan jika House Yan tidak bergerak, House Xiahou tidak akan bisa menolak pembalasan. Adalah sifat mereka untuk mengambil penghinaan publik dari Yan Wanjun tanpa melakukan apa-apa.

Jiang Chen juga mengisyaratkan kemungkinan sebelumnya. Dengan keraguan dalam benaknya, dia memasuki kediaman Yan Wanjun. Penatua itu berada di taman merawat beberapa tanaman obat dan tampaknya dalam suasana hati yang baik.

Dia mengolah tanaman obat secara pribadi. Jelaslah bahwa dia menaruh banyak perhatian ke kebun. Dia tersenyum begitu melihat Jiang Chen. “Kau kembali, anak muda.”

“Penatua Wanjun.” Jiang Chen mengangguk ketika dia mendekati tetua itu, hidungnya berkedut tanpa sadar dan tatapannya menyapu taman.

Yan Wanjun bingung dengan perilakunya yang tidak biasa. “Apa yang kamu cari, anak muda?”

Jiang Chen sedikit mengernyit. “Apakah Anda menanam semua ini sendiri, Penatua Wanjun?”

“Ya,” jawab Yan Wanjun sambil tertawa. “Tapi itu mungkin tidak layak untuk perhatianmu.”

Bakat Jiang Chen dalam pil dao bahkan melampaui Master Shi Xun. Yan Wanjun tidak akan pernah mempertanyakan keahliannya.

Pandangan pemuda itu tertuju pada salah satu herbal. Dia mempertimbangkannya dengan hati-hati dengan ekspresi bijaksana. “Penatua Wanjun, apakah Anda menanam Blackjade Coralplum sendiri juga?”

Yan Wanjun terkekeh. Kamu memiliki mata yang tajam, anak muda. Bagaimana Anda tahu bahwa saya tidak menanamnya? “

” Setiap alkemis roh memiliki metode dan gaya tanda tangan mereka sendiri. Coralplum jelas menonjol dari tumbuhan lainnya. Tidak terlalu sulit untuk mengatakannya. “

” Kamu luar biasa, “puji Yan Wanjun. Bagaimana kamu bisa membedakannya? Tanda tangan pribadi? Benarkah itu sudah jelas? ”

Dia sulit percaya. Di matanya, Coralplum tampak seperti tanaman herbal apa pun yang ia tanam. Mungkinkah seorang master benar-benar memberi tahu perbedaan dalam energi tanaman?

Alih-alih membual tentang kemampuannya, Jiang Chen mempertimbangkan tanaman dengan hati-hati dengan alisnya yang berkerut sebelum melihat sekeliling taman. Setelah beberapa saat, dia bertanya dengan tenang, Penatua Wanjun, bolehkah saya bertanya dari mana asal Coralplum?”

Yan Wanjun belum menyadari betapa seriusnya masalah ini. Dia tersenyum. “Izinkan saya mengajukan pertanyaan, anak muda. Bagaimana Anda menggambarkan gaya di mana ramuan itu dibudidayakan? “

” Sulit untuk menggambarkan dalam beberapa kata, “kata Jiang Chen samar-samar. “Tapi itu berbeda dari metodemu.”

Fakta bahwa Coralplum dikembangkan oleh seseorang yang jauh lebih terampil daripada Yan Wanjun dibiarkan tidak terucapkan. Lagipula itu bukan fokus Jiang Chen.

Yan Wanjun tertawa senang. “Kamu akhirnya melakukan kesalahan, anak muda!”

“Bagaimana bisa begitu?” Jiang Chen bahkan tidak terlihat sedikit terkejut. Dia tahu dia tidak bisa membuat kesalahan. Itu tidak mungkin terjadi.

Yan Wanjun tersenyum. “Aku tidak bermaksud menyinggungmu, tetapi tanaman ini tidak diolah oleh manusia. Ditemukan jauh di dalam gunung beberapa hari ini oleh seorang eksekutif senior yang ditempatkan di sini. Dia tahu bahwa saya suka menanam herbal, jadi dia menghadiahkannya kepada saya pagi ini. Coralplum ini adalah spesimen premium. Saya sangat menyukainya. “

Jiang Chen sedikit tersenyum. “Apakah Penatua Wanjun mengatakan bahwa sejak ramuan itu tumbuh di alam, tidak ada proses kultivasi untuk memulai?”

“Itu benar.” Yan Wanjun menghela nafas. Jadi, bagaimanapun kau manusia, anak muda.”

Jiang Chen menggelengkan kepalanya. “Aku tidak melakukan pengamatan yang salah. Masalahnya adalah Anda terlalu percaya, Penatua Wanjun. “

Ekspresinya berubah serius ketika dia melihat Coralplum. “Apakah ini benar-benar hadiah dari eksekutif senior di sini, Penatua Wanjun?”

“Ya.” Yan Wanjun terkekeh. “Aku tidak berbohong.”

“Ada sesuatu yang aku tidak yakin apakah aku harus memberitahumu,” kata Jiang Chen dengan tenang.

“Tidak perlu ada formalitas di antara kita, anak muda,” Yan Wanjun tertawa. “Saya sudah menganggap Anda keluarga.”

“Baiklah kalau begitu.” Jiang Chen mengangguk. Anda adalah kakek Huang dan kakek Qingsang, Penatua Wanjun. Saya tidak akan menyembunyikan apa pun dari Anda. Jika ini adalah hadiah dari eksekutif senior, harap segera tangkap dia, tidak peduli siapa dia. ”

Yan Wanjun membelalakkan matanya, wajahnya pucat pasi. “Kenapa?”

“Dia melakukan kejahatan yang mengerikan,” kata Jiang Chen, suaranya stabil. “Kamu orang yang jujur, Penatua Wanjun. Anda tidak menyadari betapa berbahayanya hadiah ini. “

” Apa maksudmu? “Yan Wanjun terkejut. Itu hanya tanaman. Betapa jahatnya itu?

“Siapa pun yang memberi Anda Coralplum ini memiliki satu tujuan — untuk mengambil hidup Anda.”

“Seburuk itu ?!” Yan Wanjun tidak bisa mempercayai telinganya . “Aku mungkin tidak menjadi ahli dalam ramuan roh, tapi aku tidak sepenuhnya tidak tahu. Saya dapat dengan yakin mengatakan bahwa Blackjade Coralplum tidak berbahaya. “

Sebagai seorang penghobi ramuan roh, dia tidak tahu banyak tentang Coralplum, tetapi dia setidaknya tahu apakah itu beracun.

< p> Jiang Chen menghela nafas. Itu bagian cerdik dari rencana itu. Penatua Wanjun, pasti ada seseorang dengan kecerdasan besar di balik ini. Plotnya tidak mungkin dicapai oleh eksekutif senior belaka di Cloud Camel Mountain. “

” Rencananya? “Tanya Yan Wanjun dengan mulut ternganga. Ini semakin membingungkan, anak muda. Rencana apa yang kamu bicarakan? “

” Kamu tidak salah tentang Coralplum, Penatua Wanjun. Ini adalah ramuan roh tingkat tinggi yang tidak beracun sendiri. Jika dibesarkan terpisah dari herbal lain, itu adalah aset yang sangat berharga. “

Dia tidak menentang tanaman itu sendiri.

” Apa yang Anda maksudkan dengan ‘plot’ kalau begitu? “Yan Wanjun bahkan lebih tersesat.

“Biarkan aku membuat tebakan liar, Penatua Wanjun. Anda pasti telah menanam ramuan ini ketika Anda berada di markas House Yan, dan Anda mulai bertahun-tahun yang lalu. Ada orang-orang yang tahu ramuan apa yang Anda tanam, tidak ada di sana? “

” Siapa yang Anda maksudkan? “Yan Wanjun merasa seolah-olah Jiang Chen membimbingnya mengejar kesenangan. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

“Maksudku anggota keluargamu yang lain, atau mungkin House Xiahou.”

“Tidak ada orang dari House Xiahou yang peduli tentang hobiku, tetapi ada banyak orang yang tahu tentang keluarga, “aku Yan Wanjun mengakui.

” Apakah Yan Wanyou tahu? “saran Jiang Chen.

” Dia tahu aku suka bercocok tanam, tapi kami tidak pernah berhubungan baik. Dia seharusnya tidak tahu ramuan apa yang saya miliki. “

” Bagaimana dengan eksekutif senior lainnya? Siapa yang tahu tentang jenis-jenis herbal yang Anda simpan? “

” Tidak banyak yang tahu detailnya, tapi yah, sang patriark tahu. Kami membicarakannya sesekali. ”

Ekspresi Jiang Chen berubah suram. Dia bergumam, “Patriark … Patriark Yan, kan?” “Ya. Apa yang salah dengan itu? “Yan Wanjun mulai cemas setelah melihat reaksi serius Jiang Chen.” Ada yang salah. Sangat salah. Saya tidak yakin apakah patriark yang memberi Anda Coralplum, tetapi saya dapat menjamin bahwa seseorang melakukannya dengan sengaja. Jika saya jadi Anda, Penatua Wanjun, saya akan menahan si pemberi hadiah sekarang. “” Apakah Anda mau menjelaskan kepada saya apa yang sedang terjadi, anak muda? “Yan Wanjun mengira bahwa ia akhirnya menemukan sesuatu yang pemuda itu tidak temukan. tidak tahu, tetapi dia tidak begitu yakin sekarang setelah menerima ekspresi dan kata-kata serius Jiang Chen. Pemuda itu selalu berhati-hati dengan kata-katanya. Hal-hal harus sama seriusnya seperti yang dia katakan.