Sovereign of the Three Realms – Chapter 1759 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1759 | Baca Novel Online

Countdown to the Sword Competition

Sungai Abadi mengalir dan mengalir dengan ritme. Jiang Chen memperhatikan perubahan sekecil apa pun saat ia berkultivasi. Pikirannya menjadi lebih gesit dan wawasannya semakin tajam.

Hari demi hari, dia menyerap kristal prisma dan juga sinar matahari awal, embun pagi, udara di tepi sungai, energi flora. , dan aroma bumi … Setiap keberadaan di dunia tampaknya menawarkan energi kepadanya dengan murah hati, memberikan apa yang dibutuhkan untuk kultivasi.

Tubuhnya juga mengalami transformasi setiap hari. Baik kekuatan fisik dan ketabahan kesadarannya sangat meningkat.

Seorang pembudidaya empyur berkultivasi melalui menyerap energi surga dan bumi. Semakin cepat ia mengolah dan semakin besar kemajuannya, semakin dramatis fenomena alam yang ia picu.

Untungnya, Sungai Abadi itu sunyi dan terisolasi seperti dunia rahasia. Orang-orang di luar tidak tahu apa-apa tentang apa yang terjadi di dalam, sementara orang-orang di dalam tidak menyadari keberadaannya.

Persaingan pedang hanya beberapa bulan lagi.

Jiang Chen membuat kemajuan luar biasa setiap hari ; efisiensinya di luar dunia, namun dia tidak puas.

Saya telah mencapai hambatan di empyrean tingkat kedua. Jika saya menerobos dan mencapai level berikutnya, saya akan dapat meminum pil KB Mahkota. “

Sebenarnya, Jiang Chen akan dengan mudah membuat terobosan jika ia minum pil sekarang, tapi itu tidak tujuan akhirnya. Dia hanya ingin menggunakan pil untuk mendorong dirinya ke empyrean tingkat keempat.

“Masih ada waktu. Saya bisa melakukannya. ” Jiang Chen diam-diam menyerap energi di dalam kristal dan memperbaiki atribut mereka untuk dirinya sendiri. Bahkan Lima Orang Hebat paling banyak hanya dapat menyerap sedikit, sementara Jiang Chen telah menyerap lebih dari dua puluh.

Sebagian besar harus menjadi gila untuk mencoba apa yang dia lakukan. Kultivator yang lebih rendah akan mati karena konsumsi berlebihan. Jiang Chen, di sisi lain, punya ruang untuk lebih banyak.

Tidak mustahil baginya untuk melangkah melampaui ambang level kedua. Selama dia terus menyerap energi, dia akhirnya bisa naik. Itulah saat yang dia tuju.

……

Sementara itu, pembicaraan tentang kompetisi pedang mendatang berkembang di mana-mana di Eternal Divine Nation. Tidak akan ada jumlah jenius pemecah rekor, dan bakat yang ditampilkan bukan yang paling luar biasa, tetapi ada kisah yang menarik untuk diikuti untuk acara tahun ini.

Bintang-bintang dari cerita ini adalah tidak lain adalah Shao Yuan dari tanah suci dan Xiahou Zong dari Rumah Xiahou. Bahkan ada pemeran utama wanita – Yan Qinghuang dari House Yan.

Konsensus umum adalah bahwa Xiahou Zong pasti akan mendominasi kompetisi, diikuti oleh para jenius top dari faksi paling kuat, termasuk Lima Gentlemen Agung dari Eternal Sacred Land. Tidak akan ada kejutan.

Namun, proposal Shao Yuan kepada Yan Qinghuang di Festival Skymender melemparkan hal-hal yang lebih menarik dan menjadikannya lebih menarik.

Gosip tentang Shao Yuan dan Perselisihan Xiahou Zong atas seorang wanita menyebar seperti api.

Di satu sisi, banyak yang yakin bahwa dominasi Xiahou Zong atas para genius muda tidak bisa ditantang. Di sisi lain, beberapa percaya bahwa Shao Yuan memiliki kesempatan untuk mengganggu urutan kekuasaan saat ini.

Meskipun mayoritas tidak bertaruh pada kemenangan Shao Yuan, mereka mengaguminya karena keberanian dan ambisinya. Cukup banyak yang bahkan berharap pemuda itu bisa menciptakan keajaiban.

Bahkan Jiang Chen pun tidak tahu bahwa dia mendapatkan sekelompok pendukung setia di dalam negara. Mereka melihatnya sebagai pahlawan karena mengalahkan Shi Xuan dan mengembalikan reputasi tanah suci dan Bangsa Divine Eternal. Dia adalah pria sejati karena membawa kemuliaan bagi bangsa.

Xiahou Zong adalah seorang jenius yang hebat, tetapi dia mendapatkan ketenarannya dengan memerangi rekan senegaranya. Kemuliaan-Nya diperoleh dengan mengorbankan rekan-rekannya. Banyak yang lebih cenderung mendukung Jiang Chen.

Tiga bilangan prima juga berada di bawah tekanan besar belakangan ini. Beberapa hari yang lalu, Duke Xiaoyao, patriark Rumah Xiahou, mengunjungi Tanah Suci Abadi dan menuntut Yan Qinghuang.

Tiga prima menolak dengan keras, bersikeras bahwa tanah suci akan melindungi Yan Qinghuang selama dia tinggal di wilayah mereka. Tetapi jika dia pergi atas kemauannya sendiri, tanah suci tidak akan campur tangan.

Namun, mereka menolak untuk mencabut proposal Shao Yuan.

Percakapan berakhir dengan persyaratan yang buruk. Tiga bilangan prima hanya menolak untuk mematuhi permintaan tersebut. Jika mereka menyerahkan gadis itu ke Rumah Xiahou, tanah suci akan menjadi sasaran ejekan yang tak ada habisnya.

“Perdana Pertama, sudah lama memutuskan bahwa Yan Qinghuang akan menjadi kapal budidaya Xiahou Zong,” sang duke menyatakan dengan tenang. Itu menentang alasan dan kesopanan bagimu untuk mendorong Shao Yuan melamarnya.”

Kata-katamu tidak adil, Adipati Xiaoyao. Kami hanya mendengar tentang kesepakatan ini dan tidak melihat bukti nyata mendukung klaim Anda. Para pemuda akan menentukan nasib mereka sendiri. Luar biasa Shao Yuan jatuh hati pada Yan Qinghuang. Mengapa Anda tidak membiarkan mereka berakhir bahagia? “

Adipati itu terdiam sesaat. “Selamat berakhir?” Geramnya. “Kalau begitu, siapa yang akan mendukung akhir bahagia kita?”

Perdana pertama tersenyum samar. Biarkan para pemuda menyelesaikan konflik mereka sendiri. Lidah akan mengibas jika kita orang tua terlalu banyak campur tangan. Anak muda kita juga akan diejek karena menangis kepada orang tua mereka seperti anak kecil. “

Dia pada dasarnya menyebut Xiahou Zong lemah dan tidak kompeten.

Kerutan berkerut di dahi sang duke. “Perdana Pertama, kamu tidak masuk akal. Pertama datang pertama dilayani. Eternal Sacred Land mengambil lebih dari setengah dari semua sumber daya di negara ini — yang telah kami terima. Anda seharusnya tidak mendorong lebih. Anda mengganggu bisnis House Xiahou. Kami tidak mungkin menoleransi hal itu, bukan? “

” Itu terlalu berlebihan. Ini hanyalah masalah hati di antara yang muda. Kata-kata Anda membuat saya bertanya-tanya apakah Anda tidak percaya pada Xiahou Zong. Apakah Anda pikir dia akan kalah dalam kompetisi pedang? Jika dia benar-benar sekuat yang dia harapkan, tidak ada yang bisa mengambil Yan Qinghuang darinya. Jika dia akhirnya menjadi mitra Shao Yuan, Xiahou Zong tidak bisa disalahkan siapa pun kecuali dirinya sendiri karena tidak cukup kuat. ”

Sang duke terbang marah, bibirnya berubah menjadi lirikan. Xiahou Zong tidak cukup kuat? Perdana Pertama, saya tidak tahu mengapa Anda begitu percaya diri pada Shao Yuan, tetapi dia akan mati dalam pertempuran dengan Xiahou Zong kecuali dia melarikan diri seperti seorang pengecut. Jangan salahkan Xiahou Zong karena tidak menunjukkan belas kasihan kalau begitu! “

” Jika Shao Yuan tidak cukup kompeten untuk dibunuh oleh Xiahou Zong, maka itu nasibnya. “

” Bagus, Bagus! ”Adipati itu tertawa. Aku tak sabar untuk melihat darah dan nyali Shao Yuan berceceran di seluruh panggung.”

Duke Xiahou yakin,” kata perdana pertama dengan dingin.

Haha, aku Saya tidak melebih-lebihkan ketika saya mengatakan bahwa bahkan Lima Tuan Besar tidak dapat mengalahkan Xiahou Zong, apalagi Shao Yuan. Dalam kata-kata Xiahou Zong sendiri, dia bisa bertarung melawan Lima pada saat yang sama dan masih keluar di atas. “

Ini adalah ciri khas Xiahou Zong untuk membuat pernyataan yang berani. Hanya seseorang yang gila yang mengatakannya tanpa kekuatan untuk mendukung dirinya sendiri, tetapi dia kemungkinan satu-satunya yang memenuhi syarat untuk membuat pernyataan yang berani.

Prime pertama tahu adipati itu kemungkinan benar, tapi dia tidak akan mengakui kekalahan bahkan dalam percakapan. Kursi ini telah meminta Shao Yuan apakah dia bisa mengalahkan Xiahou Zong. Apakah Anda tahu apa yang dia katakan? “

Duke itu mengejek. Apa?”

Sederhananya, Xiahou Zong hanyalah batu loncatan dalam pengejaran dao bela diri. Dia dapat dengan mudah menendang batu itu. Selingan kecil tidak akan mengubah jalannya menuju kesuksesan. “

Jiang Chen telah mengatakan sesuatu tentang efeknya. Hanya saja, nada dan pilihan kata sudah sedikit berubah.

Duke nyaris tidak bisa menahan amarahnya. Shao Yuan benar-benar terlalu sombong! “Tampaknya kita tidak bisa mencapai kesepakatan tentang Yan Qinghuang, Perdana Pertama.” “Biarkan pertarungan yang bicara,” perdana pertama merespons dengan suara mantap. “Seperti yang kau mau!” . “Ketika Xiahou Zong menghancurkan Shao Yuan, jangan salahkan House Xiahou karena kejam dan kemudian mengeluh karena kehilangan jenius pil dao!” “Aku harap House Xiahou tidak akan putus asa jika Xiahou Zong terbaring mati di tanah.”