Sovereign of the Three Realms – Chapter 1765 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1765 | Baca Novel Online

A Brutal Xiahou Zong

Mereka yang ingin menyelami kedalaman kekuatan Jiang Chen tidak bisa tidak kecewa. Jika pria muda itu hanya bisa bergaul dengan Wu You, dia jauh dari cukup baik. Meskipun Wu You adalah salah satu dari Lima Tuan-tuan yang Hebat, bahkan yang terbaik dari lima tidak ada di dekat level Xiahou Zong. Di atas semua itu, Wu You bahkan bukan yang terkuat sama sekali.

Sementara penampilan bisa menipu, tampaknya ada jalan panjang sebelum Shao Yuan bisa saling berhadapan dengan jenius terbesar, bahkan jika dia tampak cukup kompeten.

Pertarungan Shao Yuan dengan Wu You menarik banyak perhatian, bahkan lebih dari pertandingan Xiahou Zong. Jenius Xiahou akan menang tidak peduli siapa lawannya, sementara pertarungan Shao Yuan akan menguji kemampuannya yang sebenarnya. Semua orang ingin melihat sendiri seberapa bagus penantang Xiahou Zong.

Penatua Xiahou Zhen mengejek teman-temannya. Tidak dapat dipungkiri bahwa Tanah Suci Abadi telah melakukan banyak upaya dalam mencari para jenius. Diberikan delapan hingga sepuluh tahun, Shao Yuan mungkin tumbuh menjadi seseorang yang bisa menimbulkan ancaman bagi Xiahou Zong. Tetapi sekarang? Dalam mimpinya! ”

Xiahou Ying mendengus. Keyakinannya benar-benar tidak berdasar. Dan di sini saya pikir ada satu atau dua hal padanya. Dia tidak ada apa-apa di depan kakak laki-laki. “

” Benar, dia jauh dari cukup baik untuk melawan Xiahou Zong, “Xiahou Zhen menjawab, bingung. “Namun, saya mendengar bahwa dia hanya seorang kaisar yang hebat ketika dia bergabung dengan House Yan. Mengejutkan bahwa dia membuat kemajuan yang signifikan hanya dalam dua tahun. “

” Jadi apa? Lagipula dia akan kalah dari kakak laki-laki. Semua potensinya digabung tidak akan menyelamatkannya kecuali dia tidak bertengkar dengan kakakku. “

Xiahou Zhen tersenyum dengan dingin tanpa sepatah kata pun.

Kaisar Eternal Divine Nation dan pengawalnya yang ahli menyaksikan pertandingan Shao Yuan dengan penuh perhatian.

Haha, tampaknya ada kekurangan para genius di tanah suci tahun ini. Wu You berada di peringkat kedua atau ketiga di antara Lima Tuan-tuan Besar, bukan? Dia cepat. Saya akan memberinya itu. Tapi seribu tahun yang lalu, seseorang seperti dia hanya bisa dianggap sebagai jenius tingkat kedua. “

” Yang Mulia memiliki mata yang tajam, “seorang pria yang berpakaian seperti pengawas urusan istana setuju. “Jika bahkan Wu You dianggap sebagai salah satu dari Lima Gentlemen Besar, itu menandakan kurangnya bakat di tanah suci. Mereka tidak memiliki cukup darah baru. “

” Itu benar. Mereka jelas menderita kekurangan darah baru. Shao Yuan, bagaimanapun, telah naik dengan cepat menjadi terkenal, “renung sang kaisar.

” Benar. Shao Yuan adalah kejutan terbesar tanah suci dalam beberapa tahun terakhir. Namun, dia terlalu muda dan kurang ajar. Jika dia memberi dirinya beberapa tahun lagi, dia mungkin bisa mengancam Xiahou Zong. Sangat memalukan bahwa pemuda itu melupakan dirinya sendiri setelah prestasi yang sedikit dan menempatkan dirinya di tempat terbuka. Xiahou Zong tidak akan membiarkannya hidup sekarang. “

Kaisar sedikit tersenyum. “Mungkin tanah suci itu terlalu bersemangat untuk membangkitkan seorang jenius yang bisa menantang Xiahou Zong dan akhirnya mengeksposnya terlalu cepat ke mata publik.”

“Yang Mulia memang berwawasan luas.”

< Jiang Chen berkelahi dengan mudah, mengabaikan tatapan ingin tahu yang dilontarkan oleh penonton. Baginya, pertempuran itu tidak kalah menantang.

Sementara itu, Wu You berada dalam kondisi yang sama sekali berbeda. Sepertinya pertarungan itu tidak melelahkan, tetapi hanya dia yang tahu betapa sulitnya untuk bertahan. Dia memberikan pertarungan ini semua, memanggil potensi penuhnya. Rasanya dia bisa menang jika dia menggunakan sedikit lebih banyak dari kekuatannya, tetapi setiap kali dia melakukannya, itu masih belum cukup.

Perasaan itu memotivasi dia lagi dan lagi, tetapi pada akhirnya, itu juga merusak niat bertarungnya. Rasanya seperti memukul bola wol. Kurangnya dampak membuat dia gila.

Akhirnya, dia menyadari bahwa lawannya mudah baginya, menunggunya memperhatikan dan menyerah. Ada banyak celah yang bisa diambil Shao Yuan, tetapi tidak.

Tidak mungkin Shao Yuan tidak memiliki sedikit kekuatan untuk mengalahkan saya.

Wu You menyerang dengan kecepatan maksimum dan kekuatan penuh beberapa kali, tapi Shao Yuan selalu menyamai dia dan tetap tak terkalahkan.

Pertarungan sia-sia menghancurkan kehendak Wu You. Setelah sekitar setengah jam, kelelahan menyusulnya. Shao Yuan, di sisi lain, jauh dari menghabiskan staminanya.

Saya pikir … dia mencoba menyelamatkan saya dari muka.

Wu Anda memiliki harga dirinya. Jika dia bersikeras bertarung dalam situasi seperti ini, itu akan melihat kuda hadiah di mulut. Dia menghentikan gerakannya dan mendesah dengan tangan ditangkupkan.

“Daois Shao Yuan, saya akui kekalahan. Saya tidak bisa memenangkan pertarungan ini. Lebih baik yang saya hasilkan sekarang. “

Sebagian besar penonton mendapat kesan bahwa mereka berdua berada di level yang sama. Faktanya, Wu You tampaknya lebih unggul. Mengapa dia kehilangan uangnya?

Para jenius top cukup jeli untuk melihat apa yang sedang terjadi, sementara mereka yang berada di level bawah masih bingung. Beberapa orang bahkan mempertanyakan apakah Wu You sengaja melakukan perlawanan. Mungkin itu adalah upaya tanah suci untuk memuliakan Shao Yuan!

Jiang Chen menangkupkan tangannya sebagai balasan dan menjawab dengan tenang, “Daois Wu You memiliki kecepatan luar biasa. Saya sangat mengagumi Anda untuk itu. “

Nya dengan ramah dibuang ke Wu You. Yang terakhir telah mengakui kekalahan atas kemauannya sendiri dan tahu kapan harus mundur. Jiang Chen tidak akan membuat hal-hal yang memalukan bagi rekannya.

Wu You tertawa terbahak-bahak. “Aku tersesat. Saya tidak akan menyimpan dendam terhadap Anda, Shao Yuan. Saya hanya berharap bahwa Anda dapat terus menang atas nama tanah suci dan mengalahkan semua orang untuk saya. ”

“Aku akan melakukan yang terbaik,” Jiang Chen berjanji dengan serius.

“Anak baik. Saya memiliki harapan besar untuk Anda. ”Wu You tertawa terbahak-bahak saat dia melompat dari panggung dan bergabung kembali dengan tanah suci. Dia tidak merasa malu mengakui kekalahan, mengingat situasinya.

Meskipun Jiang Chen telah memasuki tahap berikutnya, dia tidak banyak memberi selamat ketika dia meninggalkan panggung. Sebaliknya, banyak yang berbisik di belakang punggungnya, mengingat pengajuan Wu You bagian dari strategi tanah suci untuk membuat Shao Yuan terlihat baik. Mereka tidak menganggap kemenangannya sebagai kemenangan nyata.

Yan Qingsang telah memenangkan pertandingannya lebih cepat dari Jiang Chen dan berjalan maju untuk menyambut saudaranya.

“Saudara Yan , Anda terlihat bersemangat. “Jiang Chen terkekeh. “Kamu memenangkan putaran kedua dengan mudah, bukan?”

“Pertarunganmu tampak intens, tapi kamu belum pergi semua.” Yan Qingsang tahu kekuatan sebenarnya Jiang Chen dengan sangat baik. Dia tahu temannya telah menahan diri dalam pertarungan ini.

Babak kedua memenuhi tujuan penyelenggara. Setengah dari delapan pesaing dari tanah suci dihilangkan, termasuk Gan Ning, yang telah menghadapi Xiahou Zong.

Jiang Chen melihat sekeliling dan melihat Gan Ning akan dibawa dengan tandu.

Xiahou Zong telah melakukan pekerjaan cepat padanya dan tidak menunjukkan belas kasihan, gerakannya brutal sampai ingin menghancurkan Gan Ning. Gan Ning tidak benar-benar lumpuh, tetapi itu adalah hal yang dekat.

Melihat wajahnya yang pucat dan bentuk yang sakit-sakitan, semua jenius muda merasakan sedikit simpati. Mereka biasanya saingan yang tidak saling menghormati, tetapi ketika mereka mewakili tanah suci, mereka adalah front persatuan.

Kemarahan mengamuk di hati mereka ketika mereka melihat apa yang telah dilakukan Xiahou Zong terhadap Gan Ning. Ketakutan yang tak terlukiskan turun pada saat yang sama. Xiahou Zong jelas ingin menghancurkan mereka semua.

Jiang Chen mendorong melewati kerumunan dan pergi ke Gan Ning, yang memutar bibirnya tanpa sepatah kata pun.

Jiang Chen merasa bersalah atas penderitaan orang lain. Dia sangat mungkin bagian dari alasan mengapa Xiahou Zong telah menimbulkan kerusakan serius pada Gan Ning. Yang terakhir baru saja sayangnya terjebak dalam baku tembak.

“Saudara Gan Ning …” Jiang Chen memanggil.

Gan Ning menggelengkan kepalanya dengan lembut. “Kamu tidak perlu mengasihani aku.”

Jiang Chen terdiam. Dia mengasihani Gan Ning, tapi itu bukan sesuatu yang harus dia sampaikan saat ini.

Betapa bodohnya Xiahou Zong! Dia tidak menunjukkan belas kasihan. Sudah jelas dia ingin menghancurkan Gan Ning! “Seru salah seorang genius dari tanah suci. Ini seharusnya menjadi duel persahabatan, tetapi Xiahou Zong memperlakukannya seperti pertarungan sampai mati. Dia … dia benar-benar melewati batas! “

Jiang Chen diam-diam mengeluarkan pil. Ini adalah pil penyembuhan, Brother Gan Ning. Ambillah jika Anda percaya padaku. Ini akan membantu pemulihan Anda, “Gan Ning menggelengkan kepalanya karena kesakitan. “Tidak berguna. Dia menghancurkanku. Saya lumpuh. Lebih baik aku menyerah merawat lukaku. Apa yang menanti saya hanyalah siksaan. “Jiang Chen memeriksa denyut nadinya sejenak dan berbisik,” Jika Anda mempercayai saya, Gan Ning, ambil pil itu. Saya berjanji bahwa Anda akan pulih. Saya dapat memulihkan kesehatan Anda sepenuhnya. “Sebuah kilatan penuh harapan membelah glasir tak bernyawa di mata Gan Ning. “Sangat?”