Sovereign of the Three Realms – Chapter 1766

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1766

Kolusi yang Diduga

Tidak ada kultivator yang mau menyerah mengejar dao bela diri ketika bahkan ada sepotong harapan. Gan Ning tidak terkecuali. Xiahou Zong telah benar-benar menghancurkan Dantiannya, benar-benar menghisapnya kering sepanjang masa depan dan membuatnya putus asa.

Kata-kata Jiang Chen dapat dipercaya oleh bakatnya yang tak tertandingi dalam hal pil dao. Mata Gan Ning menyala, berpegang teguh pada peluang pemulihan.

Jiang Chen mengangguk dengan sungguh-sungguh. “Saya tidak pernah berbohong. Minumlah pil dan istirahatlah dengan baik. Setelah kompetisi pedang, saya akan menemukan cara untuk mengembalikan Anda ke kondisi puncak. Segala sesuatu yang Xiahou Zong telah lakukan untuk Anda, saya akan membayarnya dalam sekop! “

Gan Ning memotong dengan mendesak,” Kamu tidak boleh! Jangan kehilangan ketenangan Anda dan berhadapan dengan dia! Dia membencimu lebih daripada dia terhadap kita. Dia hanya melampiaskan kemarahannya kepadaku, tetapi kamu? Anda akan mengalami semua kemarahannya. Dia ingin tidak lebih dari mencincangmu menjadi pasta daging. Pertarungan sampai mati adalah persis apa yang dia inginkan! “

Dia sangat peduli pada Jiang Chen. Pertarungan terakhir mereka berakhir dengan dasi, jadi dia percaya bahwa dia memiliki pemahaman yang baik tentang kekuatan Jiang Chen. Bahkan jika jenius lainnya telah meningkat secara signifikan selama beberapa bulan terakhir, dia tidak bisa menjembatani kesenjangan antara dia dan Xiahou Zong.

Jiang Chen tersenyum sedikit sebagai pengganti jawaban dan meletakkan pil itu ke Gan Telapak tangan Ning, menepuk punggung tangannya. “Jangan khawatir. Saya tahu apa yang saya lakukan. “

Gan Ning menutup matanya dan menghela nafas dalam-dalam. “Kamu tidak akan menjadi Shao Yuan jika kamu mendengarkanku dan hanya menghasilkan. Baik, lalu satu kata nasihat. Lindungi diri Anda dan jangan memberinya kesempatan untuk menghancurkan Anda. “

Xiahou Zong sekarang menjadi salah satu mimpi terburuk Gan Ning. Dia selalu menganggap dirinya sebagai salah satu jenius top dari Bangsa Divine Eternal, tetapi pertarungan dengan Xiahou Zong menunjukkan kepadanya apa sebenarnya jenius sejati.

Mungkin sulit untuk menggambarkannya sebagai pertarungan antara orang dewasa dan seorang anak, tetapi dia memang merasa seperti dibelenggu ketika menghadapi pria itu.

Gerakan Xiahou Zong tidak tampak sangat kuat, tetapi cara dia merantai mereka bersama telah mengubah Gan Ning menjadi boneka yang menari sesuai nadanya. Xiahou Zong telah mempertahankan kontrol penuh atas aliran pertempuran. Gan Ning hanya mampu mengerahkan sebagian kecil dari level biasanya.

Hanya seseorang yang jauh lebih kuat yang bisa mengendalikan laju serangan lawannya.

Gan Ning membenci kekejaman brutal Xiahou Zong, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. Ada jarak yang terlalu besar di antara mereka.

Prime pertama mendekati grup dengan ekspresi gelap. Kemarahannya jelas.

Gan Ning adalah salah satu dari Lima Orang Hebat dan salah satu yang terbaik yang ditawarkan tanah suci. Seseorang yang protektif terhadap dirinya seperti perdana prima secara alami tidak akan senang dengan kurangnya kendali Xiahou Zong.

Dia telah memperingatkan Duke Xiaoyao sebelumnya, mengatakan kepadanya untuk menjaga Xiahou Zong.

Duke Xiaoyao tertawa kecil. “Perdana Pertama, saya katakan terakhir kali saya mengunjungi bahwa bahkan saya tidak dapat memprediksi apa yang akan dilakukan Xiahou Zong ketika dia benar-benar marah. Apa yang bisa saya lakukan jika dia melukai lawannya terlalu serius? Saya tidak bisa mengatakan kepadanya untuk menahan, bukan? Ini sebuah kompetisi. Dia tidak akan melempar korek api. “Dengan itu, dia meringkik dengan tawa yang berlebihan.

Tawanya kisi-kisi di telinga perdana yang pertama.

Pernyataan Duke Xiaoyao kurang ajar. , tapi ada kebenarannya. Kompetisi pedang tidak melarang pesaing untuk menyakiti lawan mereka. Bahkan kematian adalah hal biasa. Semua orang berpartisipasi mengetahui ada kemungkinan mereka akan binasa. Mereka yang ketakutan harus keluar terlebih dahulu.

Perdana pertama yang marah sekarang kembali ke area tanah suci. Dia tahu apa yang coba dilakukan Rumah Xiahou. Menyedihkan baginya untuk melihat betapa kecilnya masa mudanya.

Xiahou Zong adalah monster yang tidak mengenal pengekangan. Jika Anda bertemu dengannya dan akan kalah, berserahlah daripada memaksakan diri. Kursi ini tidak akan menyalahkan Anda untuk itu. “

” Hmph, hewan itu sudah keterlaluan! “Para jenius berbagi dalam kemarahannya.

Perdana pertama melambaikan tangan dan melemparkan Melirik Jiang Chen dengan sedih, mengeluarkan peringatan serius, “Xiahou Zong bahkan lebih membencimu, Shao Yuan. Jika Anda bertemu dengannya, ingat … “

Jiang Chen mengangguk tanpa komitmen. “Jangan khawatir, Perdana Menteri, saya tahu apa yang saya lakukan.”

Tidak ada yang akan percaya padanya sekarang jika dia menyatakan jaminannya. Itu hanya membuat yang lain tidak menyukainya. Dia mengingatkan Yan Qingsang, Setiap dari kita bisa bertemu dengan Xiahou Zong di babak selanjutnya, Qingsang. Jika Anda melakukannya, serahkan dan serahkan dia pada saya. “

Yan Qingsang percaya diri, tetapi dia tahu dia jauh dari level Xiahou Zong. Dia menghela nafas. “Baik. Lagipula aku tidak bisa mengalahkan bajingan itu. “

Eternal Sacred Land sangat putus asa malam itu. Hanya empat anggota mereka telah memasuki babak tiga puluh dua, yang terlalu sedikit untuk fraksi pangkat mereka.

Jiang Chen yakin bahwa tuan rumah merusak tanah suci dengan sengaja. Seperti yang dia harapkan, empat pesaing yang tersisa dari faksi diserang lagi oleh nasib buruk pada hari berikutnya.

Lawan Jiang Chen adalah jenius teratas dari Sekte Cloudwave, salah satu pendukung Xiahou Zong yang paling setia. Dia menunjukkan pengabdiannya dengan sangat antusias dan bersumpah kepada Xiahou Zong bahwa dia ingin membunuh jika dia bertemu Jiang Chen.

Anggota lain dari tanah suci diadu melawan lawan yang kuat juga. Bagian atas dari Lima Tuan-tuan Besar, misalnya, akan bertarung melawan Xiahou Zong, sementara Yan Qingsang dan yang lainnya menghadapi pesaing yang kuat untuk lima tempat teratas kompetisi.

Tanah suci itu dalam bahaya eliminasi penuh. Jiang Chen menggelengkan kepalanya. Tuan rumah benar-benar pergi ke laut. Apakah keluarga kekaisaran berusaha membebaskan diri dari tanah suci dan membangun pemerintahan mereka sendiri? Bahkan orang bodoh pun akan menyadari bahwa perjodohannya telah dimanipulasi.

Perdana pertama mempertahankan wajah tenang. Itu bukan waktu yang tepat baginya untuk membuat keributan, tetapi keluarga kekaisaran telah benar-benar membangkitkan kemarahannya dengan trik-trik kecil mereka.

Ada kemungkinan besar bahwa hanya satu atau dua dari tanah suci akan bisa masuk enam belas teratas, dan tidak ada sama sekali setelah putaran berikutnya. Jika Jiang Chen memenangkan pertandingannya, dia memperkirakan bahwa dia kemungkinan besar akan bertemu Xiahou Zong berikutnya.

Siapa pun yang menarik tali harus berpikir bahwa Lima Tuan Besar adalah musuh yang lebih layak untuk dihadapi Xiahou Zong. Tidak ada keraguan bahwa setiap lawan Xiahou Zong akan berasal dari tanah suci.

Ini bukan kompetisi, tapi konspirasi melawan Tanah Suci Abadi.

“Lakukan yang terbaik dan jangan memaksakan dirimu,” perdana pertama menawarkan dengan nyaman ketika dia melihat pertandingan.

Lawan Yan Qingsang terlalu kuat untuk dikalahkannya.

Yang diadu Xiahou Zong adalah Tuan Sui Chen, yang pertama dari Lima. Tingkat kultivasinya lebih tinggi dari Wu You. Jika lawannya bukan Xiahou Zong, itu hampir menjadi jaminan bahwa ia akan memasuki final. Karena itu, perjalanannya di kompetisi telah berakhir.

Jiang Chen tidak mengenal Sui Chen dengan baik, jadi dia tidak bisa menawarkan kejeniusan muda itu kenyamanan. Kerutan Sui Chen memperjelas suasana hatinya yang gelap. Tampaknya dia membenci Jiang Chen karena membawa nasib buruk padanya. Di matanya, Shao Yuan dan provokasinya terhadap Xiahou Zong yang telah memulai serangkaian kemalangan bagi para genius dari tanah suci.

Jiang Chen dapat membaca permusuhan di mata Sui Chen. Dia menggelengkan kepalanya. Sebenarnya, dia berharap lawannya adalah Xiahou Zong daripada seseorang dari Cloudwave Sect. Sayangnya, Xiahou Zong tampaknya menganggap Jiang Chen tidak layak saat ini, atau mungkin dia ingin mempermainkan mangsanya sedikit lebih lama.

“Situasinya lebih rumit daripada yang tampaknya, Qingsang,” Jiang Chen mengingatkan Yan Qingsang lagi. Seseorang berkomplot melawan tanah suci di belakang layar. Lakukan yang terbaik, tetapi ingatlah untuk mengutamakan keselamatan Anda sendiri. ”

“Jangan khawatir,” Yan Qingsang menyeringai. “Aku tidak akan memberi siapa pun kesempatan untuk menyakitiku. Jika saya tidak bisa menang, saya akan menyerah. Karena kurangnya reputasi saya, saya telah mencapai lebih dari cukup dalam kompetisi. Saya tidak akan rugi apa pun dan dapat dengan bebas mengakui kekalahan! ”Seperti yang dia katakan, itu cukup luar biasa baginya untuk ikut serta dalam kompetisi. Dia sudah mengalahkan beberapa; itu lebih dari cukup untuk membuktikan dirinya sendiri. “Baiklah, jenius, pergilah ke panggung yang kamu tuju,” seseorang mengumumkan dari daerah tuan rumah. “Biarkan putaran ketiga pertandingan dimulai!” “Ayo pergi!” Kata Jiang Chen saat dia bergegas ke panggungnya. Jenius dari Cloudwave Sekte telah menunggu beberapa saat. Dia tampak seperti kucing yang bermain-main dengan tikus, kiprahnya santai dan senyumnya dingin. Jiang Chen meliriknya dan tidak menangkupkan tangannya sebagai salam. “Itu Shao Yuan, bukan? Anda berbakat dalam pil dao, tetapi Anda jauh dari cukup baik dalam bela diri dao. Biarkan saya, Shen Fan dari Cloudwave Sect, mengajari Anda pelajaran hari ini. “