Sovereign of the Three Realms – Chapter 1832 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1832 | Baca Novel Online

Keuntungan Luar Biasa

Burung Vermilion akan mengejek pemuda manusia lain, tetapi kata-kata Jiang Chen terdengar di telinga. Burung itu tidak bisa tidak menganggapnya serius.

“Saya setuju dengan tuan muda Chen, Kakak Vermilion.” Long Xiaoxuan mengamati dari samping. Aku juga berpikir kelakuanmu sedikit tidak normal akhir-akhir ini.”

Makhluk roh ilahi itu berkeringat dingin. “Saya sudah terlalu terburu-buru.” Itu mengangguk.

Jiang Chen tertawa, lalu menjentikkan jari. “Jangan biarkan itu membuatmu sedih, teman. Kami memiliki lemari besi untuk diserbu. Ayo, mari kita lihat barang apa yang ada untuk kita ambil. “

Gudang Eternal Sacred Land sangat lengkap. Kemegahan mereka hampir memusingkan mata.

Setelah melihat lemari besi ramuan sepuluh kali lebih kaya dalam kehidupan sebelumnya, Jiang Chen adalah yang paling tenang dari ketiganya. Sebaliknya, Long Xiaoxuan adalah yang paling bersemangat. Mata naga itu bersinar. “Tuan muda Chen, bisakah kita benar-benar mengambil sesuatu di sini?”

Naga secara alami cenderung untuk menimbun harta. Itu adalah insting sampai ke tulang mereka. Long Xiaoxuan tidak berbeda: darahnya menyuruhnya untuk mengambil semua yang dilihatnya. >

Burung Vermilion tertawa. Kalian benar-benar terpaku pada harta karun, huh!”

Long Xiaoxuan mendengus pelan, tetapi tidak menjawab. Kilau cerah di matanya menandakan minatnya yang signifikan pada cache di hadapannya.

Jiang Chen jauh lebih pemilih dari itu. Meskipun dia berada di lemari besi terbaik di Eternal Divine Nation, tidak semuanya cukup untuk menarik perhatiannya. Beberapa cukup layak untuk dikoleksi, tetapi ia tidak bergerak untuk mengambilnya. Satu aturannya adalah tidak tamak; dia hanya akan mengambil apa yang paling dia butuhkan.

Hal-hal yang hanya bermanfaat biasa diabaikan.

Berjalan-jalan di ruang penyimpanan itu menemukan Long Xiaoxuan terbebani dengan banyak barang berharga lainnya. Burung Vermilion mengambil keuntungan juga, tetapi Jiang Chen belum mengambil satu hal pun. Tidak ada barang yang dilihatnya sangat diperlukan.

Namun, ketika dia datang ke daerah lain, setumpuk bahan tertentu menggelitik minatnya. Itu semacam pasir.

Jiang Chen tahu itu dari kehidupan sebelumnya — Moon Lake Silversand, dan bahan premium untuk formasi etsa. Itu tanpa syarat meningkatkan kekuatan formasi apa pun yang digunakan oleh tiga puluh persen. Jika formasi yang dimaksud digambar dan dimasukkan dengan sempurna, itu akan diperkuat sebanyak seratus persen.

Moon Lake Silversand adalah substansi yang luar biasa, sesuatu yang ia impikan untuk didapatkan.

Pos Roh Sejati yang diperoleh Jiang Chen dari Sekte Primosanct telah tidak digunakan selama ini. Kuas adalah salah satu alat terbaik di dunia untuk menyusun formasi.

Digabungkan, True Spirit Post dan Moon Lake Silversand dapat meningkatkan kekuatan formasi paling biasa dengan minimum delapan puluh persen . Digunakan secara efektif, mereka dapat melipatgandakan kekuatan formasi beberapa kali lipat.

Jiang Chen agak terkejut dengan banyaknya pasir di lemari besi. Butir-butir berkilau menumpuk di bukit-bukit kecil. Dia tanpa basa-basi mengisi beberapa termos dengan benda itu. Ketika sampai pada harta yang nyata, tidak ada yang namanya terlalu banyak.

Namun, pemuda itu jauh dari puas. Dia mengambil kurang dari seperseratus bukit pasir keperakan. Moon Lake Silversand sendiri membuat seluruh perjalanannya bermanfaat.

Jiang Chen belum pergi dulu. Nenek moyang yang dihormati secara pribadi telah berjanji kepadanya akses gratis ke apa pun di lemari besi. Secara teknis, dia bisa mengambil sebanyak yang dia inginkan.

Meskipun dia tidak serampangan tentang akuisisi, dia hanya melewati setengah ruang penyimpanan.

Jiang Chen memilih beberapa lagi item di bagian akhir dari lemari besi, sebagian besar dari mereka terkait budidaya. Dia juga menarik satu set jimat yang agak praktis untuk penggunaan tempur. Yang lainnya, ia tidak tersentuh.

Di bawah beberapa saran tajam dari teman manusianya, Long Xiaoxuan akhirnya berhasil menekan keinginannya untuk menjarah lemari besi secara menyeluruh. Dia kembali dengan tumpukan harta yang sangat besar, tetapi sebagian besar terkait dengan penanaman dan tidak unik. Eternal Sacred Land tidak akan melihat banyak kerugian nyata.

Standar Vermilion Bird jauh lebih tinggi. Bahkan toko-toko di Tanah Suci Eternal sebagian besar tidak menarik untuk itu. Barang-barang yang diambilnya sangat terbatas oleh keunggulannya.

Secara keseluruhan, masing-masing perampok senang dengan hasil tangkapannya yang besar.

Tidak lama setelah Jiang Chen dan rekan-rekannya pergi, yang dihormati nenek moyang datang untuk mengunjungi lemari besi. Penjaga di sana melaporkan detail kunjungan pemuda itu kepadanya.

Nenek moyang yang dihormati itu tersenyum. “Kupikir anak itu akan menggeledah tempat itu, tetapi dia jauh lebih menahan diri daripada yang kuharapkan. Seorang pria muda yang sopan dan cekatan, begitu. Orang-orang muda yang menarik seperti dia menjadi semakin sulit untuk ditemukan. “

” Nenek moyang, Sir Jiang Chen tidak butuh banyak, tetapi dia membawa dua teman dengannya. Salah satu dari mereka mengambil beberapa ramuan roh untuk kultivasi. ”

Nenek moyang itu tersenyum samar. “Jika kamu tahu siapa mereka, mungkin kamu tidak akan menyebutkan itu. Bagaimanapun, hal-hal yang mereka ambil tidak akan menyakiti kita. “

Nenek moyang memiliki jauh lebih banyak penglihatan daripada bawahannya. Dia tahu bahwa Jiang Chen memiliki burung vermilion dan naga sejati bersamanya.

Kombinasi seperti itu tidak mungkin ditemukan di mana pun, bahkan jika ada yang mencari tinggi dan rendah. Tanah Suci Abadi memiliki keberuntungan untuk disemarakkan dengan kehadiran mereka.

Apakah mereka seharusnya disalahkan karena terlalu banyak menganggap itu? Sebaliknya, nenek moyang itu berharap mereka akan mengambil lebih banyak lagi.

Semakin banyak hewan suci yang diterima, semakin mereka akan mengingat kebaikan yang berutang. Bantuan yang mereka tawarkan di masa depan akan jauh lebih besar dari apa yang telah mereka ambil.

Bahkan jika naga sejati dan burung vermilion tidak berterima kasih kepada Tanah Suci Abadi, mereka akan berterima kasih kepada Jiang Chen. Apakah mereka akan menolak permintaan bantuan dari kaum muda?

Itu adalah investasi yang berharga pada akhirnya.

Nenek moyang yang dihormati itu lebih terkesan dengan pemuda itu.

>

Setelah kembali ke kediamannya, ia memutuskan untuk membuat Martial Divine Nation setelah hanya istirahat sebentar. Perjalanan itu perlu; dia telah memberikan janjinya.

Dia tidak berharap leluhur yang terhormat untuk melakukan kunjungan begitu cepat,

“Jiang Chen, sepertinya kau berencana untuk pergi segera? “

” Besok, saya pikir, “Jiang Chen menjawab dengan cepat.

” Baiklah. Saya belum melupakan bagian saya dalam tawar-menawar itu. Berikut adalah beberapa jimat yang mungkin berguna dalam menyelamatkan hidup Anda. Ini adalah jimat ofensif dan defensif, serta melarikan diri mesin terbang. Jimat ofensif akan memungkinkan Anda untuk menggunakan serangan yang tujuh puluh hingga delapan puluh persen dari kekuatan saya untuk waktu yang singkat, dan yang defensif akan membantu Anda menghadapi banyak keadaan yang tidak terduga. “

Nenek moyang yang dihormati adalah perbankan banyak tentang usaha ini.

Jiang Chen menerima setiap hadiah yang diberikan. Apa yang nenek moyang lihat layak untuk diberikan tidak diragukan lagi bernilai. Dia tidak ingin menyia-nyiakan niat baik.

Jiang Chen, saya belum memiliki harapan yang begitu tinggi untuk seorang pemuda dalam waktu yang sangat lama. Saya berharap dapat mendengar laporan kesuksesan Anda, “bapak leluhur yang dihormati itu mendorong.

” Bapak leluhur yang terhormat, saya hanya bisa berjanji untuk memberikan semuanya. Jika tugas itu tampaknya mustahil, saya tidak akan menempatkan diri saya dalam bahaya yang ekstrem. Lagipula, aku berutang budi pada Tanah Suci Abadi. Akan sangat tidak bertanggung jawab bagiku untuk mempertaruhkan nyawaku untuk Martial. ”

Nenek moyang yang terhormat itu melambaikan tangan. Saya tidak pernah peduli dengan kata-kata sopan santun kosong. Saya hanya ingin menyebutkan satu hal. Jika perjalanan Anda berhasil, Anda akan memenangkan niat baik dari Tanah Suci Martial. Tanah suci itu dikenal karena kemurahan hatinya yang besar. ”

“Saya melihat. Saya akan mengingatnya, “Jiang Chen tersenyum. Dia beristirahat di kediamannya sendiri malam itu. Pagi kedua, dia mencari muridnya, Hua Ming. Bocah itu telah didirikan di ibukota, dan Jiang Chen selalu memiliki sedikit waktu yang berharga untuk mengajarinya. Syukurlah, Hua Ming cukup berbakat untuk memahami inti dari pengawasan Jiang Chen dengan hanya sedikit bimbingan. Dia alami untuk berkultivasi, dan telah meningkat dengan kecepatan luar biasa. “Hua Ming, seluruh bangsa ilahi tahu siapa aku sekarang. Tidak perlu menyembunyikan hubungan kita lagi. Saya sekarang adalah seorang murid dari tanah suci, dengan tempat tinggal pribadi di sana. Saya ingin mengajak Anda juga. Anda bisa berkultivasi di dalam kediaman saya untuk menerobos lebih cepat. ”Hua Ming sangat gembira. Dia jarang melihat tuannya, dan bahkan kurang tahu tentang identitas tuannya. Namun, ia telah menyaksikan kinerja Jiang Chen yang luar biasa dalam pemberontakan. Dia bangga bahwa dia memiliki tuan yang begitu hebat dari lubuk hatinya — yang terhebat, bahkan! Karena itu, dia sangat cemas akan semua yang berubah menjadi mimpi. Hanya ketika Jiang Chen membawanya kembali ke kediamannya sendiri, Hua Ming merasa lega sekali lagi. Tuannya sangat senang dengan perilakunya seperti biasa. “Di mana Anda sekarang, tuan?” “Tujuan saya adalah rahasia, jangan tanya. Jika seseorang datang untuk mencari masalah atau bertengkar, pergilah temukan Penatua Ziju … atau tiga bilangan prima itu sendiri, jika Anda mau. Tempat tinggal kami tidak akan menderita kelakuan buruk orang lain! “” Ya, tuan! “Mata Hua Ming cerah. Ketidakpastian di hatinya sebagian besar memudar. Setelah menetap di Hua Ming, Jiang Chen meninggalkan Tanah Suci Abadi dengan tenang. Tujuannya — Bangsa Bela Diri Suci. Di sana juga terjadi pemberontakan. Bangsa itu masih dirusak oleh api perang. Itu telah menghadapi yang terburuk dari sepuluh pemberontakan masing-masing tanah suci.