Sovereign of the Three Realms – Chapter 1838 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1838 | Baca Novel Online

Menghancurkan Goldenf Forefather Goldenbell

Forefather Goldenbell langsung merasakan tekanan yang tak terlukiskan. Itu berubah menjadi perasaan bahaya yang intens, seolah-olah dia melintasi batas antara hidup dan mati.

Naluri seorang ahli sangat tajam. Begitu nenek moyang melihat Burung Vermilion tiba-tiba memotong, dia menyadari bahwa mungkin ada jebakan yang terlibat. Alih-alih mencoba menangkap naga itu, ia mencoba menarik lonceng emasnya yang besar dengan segel tangan untuk menopang pertahanannya.

Namun, Long Xiaoxuan muncul kembali sekali lagi ketika ia mencoba melakukannya. Kali ini, tubuh naga itu beberapa kali lebih besar. Dia mengelilingi bel emas tanpa henti, menjebaknya dengan kemampuan melingkarnya.

Panggilan Nenek Moyang Goldenbell disambut dengan bunyi gedebuk. Meskipun lonceng mencoba bergerak ke arah tuannya, bel melakukannya dengan kecepatan siput. Akan sangat membantu dalam membelanya.

Burung Vermilion tidak akan melewatkan kesempatan emas seperti itu. Itu meledak badai bulu ke arah Goldenbell, menyelimuti ruang beberapa mil di sekitar manusia dalam hujan meteorik.

Bulu burung itu terbakar dengan panas yang mengancam akan membakar udara, dan bergerak dengan ketajaman yang dapat memotong jalinan ruang itu sendiri.

Tanpa lonceng emas, pertahanan Forefather Goldenbell diturunkan setidaknya dua pertiga. Dia tidak mengharapkan Vermilion Bird untuk melakukan pelanggaran secepat kilat.

Dia baru saja menangkis cakar burung dengan pertahanan fisiknya sebelumnya. Bulu-bulu beberapa derajat lebih berbahaya.

Ritme-nya telah terputus, nenek moyang mulai merasa keluar dari elemennya. Dengan tergesa-gesa, dia melempar beberapa jimat pertahanan ke udara untuk menangkis serangan bulu-bulu vermilion yang gila.

Namun, Burung Vermilion tidak akan memberinya kesempatan untuk kembali. Sebelum jimat bahkan bisa diaktifkan, burung menyapu mereka dengan sayapnya.

Forefather Goldenbell memucat ketakutan. Dia akhirnya bergerak sendiri untuk menghindari serangan itu, tetapi sudah terlambat. Dia tersapu ke pusaran bulu berapi-api dalam sekejap mata.

Nenek moyang jelas tidak berniat menyerah. Terlepas dari kesulitannya, ia mencoba yang terbaik untuk menghindari kematian. Apa yang mengejutkannya adalah bahwa meskipun kepadatan bulu-bulu itu, ia hampir tidak bisa tetap hidup di dalam pusaran.

Apakah bulu-bulu vermilion ini hanya untuk pertunjukan? Sedikit kegembiraan merayapi hatinya.

Dia sudah siap untuk menyerah pada keputusasaan. Pembombardan selimut dari bulu-bulu membuatnya tampak seperti dia sudah mati. Kelangsungan hidup tidak terduga! Sungguh, keberuntungan. Dia merasakan secercah harapan.

Aku harus hidup! Saya ingin hidup! “Keinginan untuk bertahan hidup tekad Forefather Goldenbell yang mengeras. Dia terus menghindari bulu-bulu setajam silet di dalam badai api. Pada saat yang sama, ia meminta tujuh temannya untuk membantunya.

“Kamu banyak, cepatlah!” Tuntutnya dengan marah.

Para pembudidaya di belakangnya telah mempercepat saat mereka mendekat. Namun, ketika mereka melihat intervensi yang menghentak dari Burung Vermilion, ketakutan alami memperlambat langkah mereka.

Teriakan leluhur itu menghilangkan alasan yang mungkin mereka miliki untuk menunda. Apa yang mereka temui jauh melebihi imajinasi mereka.

Jika mereka ragu karena takut dan Forefather Goldenbell meninggal, mereka secara tidak langsung akan bertanggung jawab. Jika mereka tidak berada di dekatnya, itu tidak akan terjadi, tetapi mereka tidak dapat menggunakan alasan seperti itu sekarang.

Teman-teman, bahwa Vermilion Bird adalah unggas yang menakutkan. Kita harus berjuang dan mundur sebagai satu kesatuan. Jika kita bertindak egois, kita akan dengan mudah dikalahkan! “

” Kamu benar. Mari kita bantu Forefather Goldenbell keluar dari ikatannya terlebih dahulu. Lalu, kita akan memiliki peluang nyata! “

” Apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita serang bersama-sama? “

” Apakah Anda yakin Anda akan dapat menahan bulu-bulu itu? “

Ketujuh tidak dalam konsensus. Secara khusus, mereka cukup waspada terhadap serangan Vermilion Bird yang menghancurkan.

“Teman-teman, dengarkan aku,” seorang pria berpakaian putih berbicara.

“Apakah Anda punya ide?”

“Lihat, bel emas nenek moyang adalah harta pertahanan yang kuat. Naga itu melingkar di sekitarnya untuk mencegahnya kembali. Jika kami mengirim dua orang untuk menyerang sehingga bel dapat kembali, nenek moyang akan berada di tempat yang jauh lebih baik. Bukankah itu rencana yang lebih baik daripada menyerang Burung Vermilion? ”

Jelas, ada kewaspadaan serius menghadapi makhluk roh ilahi yang kuat. Dengan demikian, saran ini disambut dengan persetujuan bulat.

“Anda benar. Sudah diputuskan kemudian. Naga itu jauh lebih lemah dari Burung Vermilion. Sepertinya kekuatannya belum sempurna. Kita bisa mengeluarkannya tanpa masalah! “

” Maksudku mengatakan bahwa hanya dua yang harus mengambil naga sejati. Lima yang tersisa dapat mengalihkan perhatian Vermilion Bird dan menghilangkan tekanan Forefather Goldenbell. “

” Siapa yang mau menjadi sukarelawan untuk itu? “

” Saya pikir kita harus memfokuskan upaya kita pada naga. Vermilion Bird akan ragu untuk mengambil tindakan lebih lanjut terhadap kita begitu kita menangkapnya. “

” Hmm, jika naga sejati dan Burung Vermilion bersekongkol satu sama lain, itu akan menjadi strategi yang baik. ”

Kita harus bergerak bersama. Mari kita hancurkan naga itu! “

Ketujuh pembudidaya telah memutuskan rencana aksi mereka. Mereka menghindari berhadapan langsung dengan Vermilion Bird, berubah menjadi tujuh garis cahaya ke arah naga yang sebenarnya.

Namun, mereka meremehkan kemampuan burung itu.

Mulut Burung Vermilion terbuka untuk melepaskan bola energi merah. Itu meledak di udara, membakar jejak panjang di belakangnya yang menghalangi jalan ketujuh. Lautan api adalah barikade yang mencegah mereka menyeberang. Mereka terjebak di antara api dan tempat yang sulit.

Nenek moyang Goldenbell sangat marah. “Kamu banyak, untuk apa kamu berdiri?” Teriaknya. Cepat dan serang Burung Vermilion! Cepat! ”

Ketujuh pembudidaya ingin memilih target yang lebih mudah. Namun sayang, Vermilion Bird tidak memberi mereka kesempatan itu. Jalan mereka ke depan benar-benar terputus. Satu-satunya pilihan yang tersisa adalah menghadapi burung itu.

Tiba-tiba, unggas suci mengeluarkan teriakan menusuk. Bulu-bulu di sayap dan ekornya tumbuh mekar penuh api, menjadi bercahaya menyilaukan sebelum tiba-tiba menghilang ke udara tipis.

Nenek moyang Goldenbell belum sepenuhnya pulih ketika kain realitas di dekatnya mulai sedikit bergetar.

Sepetak ruang terbuka untuk mengungkap Vermilion Bird yang mengendarai ombak, sekarang berada dalam jarak dekat. Bahkan, itu sangat dekat sehingga nenek moyang dapat melihat rune dan pola di seluruh bulu burung.

Goldenbell merasa akalnya meninggalkannya. Dia secara naluri ingin melarikan diri, tetapi nasibnya sudah disegel. Unggas raksasa itu menjemputnya dengan tubuh seperti elang seperti kelinci kecil.

Nenek moyang tidak bisa lagi bergerak. Tubuhnya terkunci pada tempatnya, dan tidak ada jumlah perjuangan yang akan membebaskannya lagi.

Burung Vermilion menjerit sekali lagi sebelum memakan leluhurnya dalam sekali teguk.

Ada snap; paruh burung itu menjepit bersama-sama.

Darah menyembur dari celah di antara giginya. Nenek moyang bahkan tidak memiliki kesempatan untuk membuat suara sebelum menghilang ke dalam jurang kematian.

Burung Vermilion membentangkan sayapnya dengan gerakan cairan lain. Gelombang bulu lainnya menyerang kelompok yang tersisa.

Para pembudidaya yang dimaksud jauh lebih lemah daripada Forefather Goldenbell. Mereka cukup ngeri setelah menyaksikan nenek moyang dimakan. Melihat bulu-bulu baru di langit mendorong mereka untuk memutuskannya.

Apakah benar-benar mungkin bagi mereka untuk pergi sekarang?

Jawabannya adalah tidak. . Mereka terjebak di dalam lautan api dari sebelumnya. Bulu vermilion yang tak terhitung jumlahnya menghujani langit seperti komet, mengumumkan kematian mereka.

Untuk sesaat lagi, deru kesakitan mendahului konsumsi tujuh pembudidaya.

Setelah kematian Goldenbell, miliknya harta karun eponymous telah kehilangan cahayanya. Sekarang turun ke tanah dengan klakson teredam.

Seseorang melesat keluar dari samping, lalu mendorong bel ke lengan bajunya. Lonceng emas ini sangat luar biasa. Saya akan menerimanya! “Itu tidak lain adalah Jiang Chen. Dia berbaring menunggu untuk mengulurkan tangan pada saat yang berpotensi genting, tetapi kehadirannya jelas tidak perlu. Penyergapan itu pada dasarnya sempurna. Semua pemimpin pemberontak telah terbunuh dalam satu gerakan, dan harta karun benar-benar jatuh ke pangkuannya! Tapi Long Xiaoxuan agak kesal. “Kakak Vermilion, mengapa kamu tidak meninggalkan satu atau dua untukku?” Burung Vermilion terkekeh. “Maaf maaf. Saya tidak bisa menahan diri. Jangan khawatir, saya akan menyerahkan sisanya untuk Anda. Saya tidak akan campur tangan di sana kecuali Anda secara khusus memintanya, oke? “Burung itu cukup ramah kepada naga muda. Itu tidak menggunakan senioritasnya sebagai gada. Keempat binatang suci umumnya tidak membedakan asosiasi mereka berdasarkan usia. Xiaoxuan mengangguk tanpa banyak ribut. “Tuan muda Chen.” Dia melirik pemuda itu. “Para pemimpin sudah mati. Kita bisa mengamuk melalui sisa pemberontak sekarang, kan? ”Memang, pemberontak Bangsa Bela Diri di sekitar sini sekarang tanpa pemimpin. Sudah waktunya untuk pembantaian!