Sovereign of the Three Realms – Chapter 1866 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1866 | Baca Novel Online

Memanggil Para Pahlawan

Sebelum Jiang Chen pergi ke Myriad Abyss, dia sejajar dengan para ahli empyrean di bidang manusia. Sekarang, terutama setelah pertemuan ini, dia mengambil peran utama.

Para ahli pertapa semua bisa mengatakan bahwa Jiang Chen bukan lagi genius muda yang bisa mereka dominasi. Terus terang, semuanya digabungkan tidak akan menyaingi pemuda itu.

Mereka juga mendengar tentang burung vermilion yang tangguh dan naga sejati yang menyertai Jiang Chen. Ada juga harimau putih yang keberadaannya tidak diketahui.

Tidak satu pun dari mereka adalah entitas yang bisa ditantang oleh ahli pertapa.

Selain itu, mereka berutang pada Jiang Chen hutang karena memberi mereka The Way to Grand Ascension. Itu meningkatkan kultivasi mereka dan membantu mereka mengatasi kemacetan yang sudah lama dialami.

Itu saja sudah cukup untuk menghentikan mereka dari memalingkan muka, atau mereka akan membalas kebaikan dengan kejahatan. Tidak semua orang di dunia bela diri berjalan di jalan yang benar, tetapi sebagian besar waktu orang tidak secara aktif menyimpang darinya.

Setelah para ahli empyre pergi, Jiang Chen memanggil Cloudsoar Monarch, yang telah telah membela Gunung Peafowl Suci.

Cloudsoar Monarch telah naik ke kaisar besar.

Sebelum Jiang Chen meninggalkan Myriad Abyss, dia telah membuat pengaturan yang diperlukan, termasuk meninggalkan banyak Kaisar Ascension dan Pil Supremasi Kaisar.

Di dunia bela diri dao, sumber daya adalah kunci kesuksesan. Dengan sumber daya yang cukup, membuat kemajuan adalah jaminan.

Sebagai hasilnya, Veluriyam Capital tetap teratur dan bahkan tumbuh lebih kuat secara signifikan setelah Jiang Chen lama absen, melampaui masa lalunya pada masa pemerintahan Kaisar Peafowl. Tidak ada yang berani menimbulkan masalah.

Alasannya sederhana. Jiang Chen telah memerintah dengan kebaikan dan cengkeraman besi dari Gunung Peafowl Suci. Tidak ada yang mampu atau mau memulai apa pun.

“Lewatkan panggilan saya, Cloudsoar,” perintah Jiang Chen. Panggil setiap kultivator di atas kaisar besar di ibukota.”

Sekarang ada banyak kaisar besar di wilayah Veluriyam, tidak seperti masa lalu sebelumnya yang diperintah oleh hanya beberapa. Bahkan, ada lebih dari sebaran penggarap empyrean di Gunung Peafowl Suci sekarang.

Kaisar Peerless dan Wellspring telah mencapai kerajaan empyrean sebelum Jiang Chen berangkat ke Myriad Abyss. Mereka telah membuat kemajuan yang baik sejak itu dan naik ke empyrean tingkat kedua.

Yang lain berada di setengah empati dan membutuhkan dorongan untuk naik, Kaisar Sabledeep menjadi contoh.

Dia pernah berubah ke sisi gelap oleh Orde Angin dan Awan. Kemudian Kaisar Peerless dan yang lainnya membujuknya untuk bergabung dengan Gunung Peafowl Suci, mendapatkan pengampunan Jiang Chen.

Namun, tidak ada penggarap yang diberkati oleh surga dalam wilayah manusia. Hampir tidak mungkin bagi mereka untuk naik sendiri ke empyrean, itulah sebabnya Kaisar Sabledeep terjebak pada setengah-empyrean.

Ada banyak orang lain yang terjebak pada tahap yang sama dengannya, termasuk sekte kepala Delapan Daerah Atas.

Setelah menerima pesanan Jiang Chen, mereka pergi ke Gunung Peafowl Takut secepat mungkin. Forefather Embittered Bamboo dari Embageed Savage Tribe juga datang.

Setelah menyerah kepada Jiang Chen, dia berkubang dalam kehidupan yang penuh keputus-asaan di Veluriyam Capital. Hanya setelah Jiang Chen memberinya bagian pertama dari Grand Ascension, dia pulih kembali.

Dia tetap bersikap rendah hati selama bertahun-tahun. Meskipun kalah dari manusia masih meninggalkan rasa pahit di mulutnya, perasaan itu perlahan memudar saat dia berkultivasi dengan Grand Ascension.

Dia terkejut ketika mendengar tentang kembalinya Jiang Chen ke wilayah manusia, bahkan lebih jadi oleh fakta bahwa tuan muda telah memanggilnya. Dia agak konflik.

Dia telah dibawa ke Veluriyam Capital sebagai tawanan dan tidak pernah memasuki wilayah inti Gunung Peafowl Suci karena ketidakpercayaan Jiang Chen yang masih berlangsung. Tapi sekarang, ada panggilan langsung untuknya!

Apa artinya itu? Apakah tes Jiang Chen untuknya berakhir? Apakah dia mendapatkan kepercayaan pemuda itu? Atau apakah tuan muda itu tumbuh sampai pada titik bahwa ia tidak perlu mewaspadai leluhur? Apakah Jiang Chen mencapai ketinggian sedemikian rupa sehingga dia bisa mengabaikan leluhur sebagai ancaman?

Apa pun kebenarannya, itu membuat Forefather Embittered Bamboo gugup dan berkonflik. Akankah tuan muda bersedia memberinya setengah dari Kenaikan Agung?

Jiang Chen sengaja mengirim Bambu Forefather Embittered Bamboo dengan sengaja. Dia telah memutuskan untuk berbicara dengan leluhur sebelum orang lain.

Sebagai kepala Suku Savage Embittered, leluhur memiliki kekuatan dan kualitas yang langka untuk domain manusia.

Sebelumnya, Old Crane adalah yang terkuat di domain ini, tetapi ia telah menjalani kehidupan nomad dan tidak terlalu peduli dengan kejadian di dunia.

Sebaliknya, Forefather Embittered Bamboo sangat peduli. tentang nasib sukunya.

Jiang Chen lebih menghargai karakter seperti leluhur. Yang terakhir ini kompeten dan bersedia bekerja keras untuk rakyatnya.

Nenek moyang alien memasuki ranah rahasia gunung dengan jantung berdebar-debar.

“Itu kau, Bambu Pahit.” Jiang Chen berjalan keluar dari hutan dengan senyum tipis dan lembut. Ada rahmat yang melekat dan kehadiran superioritas tentang dirinya. Bahkan nenek moyang itu terpaku sebentar.

Tiga hari dapat mengubah seorang sarjana. Selama tahun-tahun ketidakhadiran Anda, Anda telah menjadi orang yang berbeda, tuan muda Jiang Chen. Anda telah berevolusi dan ditakdirkan untuk kebesaran! “Nada leluhur itu bertentangan. Dia sama-sama pasrah pada nasibnya sendiri dan dikejutkan oleh transformasi Jiang Chen. Dia rambut yang lebih jeli dan lebih kuat daripada Penatua He, sehingga dia bisa memberi tahu perubahan Jiang Chen dengan pandangan pertama. Tuan muda sekarang bisa mengalahkannya secara langsung. Ayah Paman Embittered Bamboo berada di puncak empyrean tingkat keenam. Dia terus menerus mencoba dan gagal mendorong ke ranah empati maju. Jiang Chen telah mencapai tingkat kelima, dan tidak akan berhenti di situ. Dia juga memiliki kualitas yang tidak dimiliki nenek moyang. Mengingat kemampuan dan kehadirannya, dia benar-benar bisa mengalahkan nenek moyang dalam duel. Lagipula, dia bahkan pernah bertarung dengan dewa.