Sovereign of the Three Realms – Chapter 187

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 187

Murid Sekte Aneh

Ketika Jiang Chen tiba di lokasi Lembah Qingyang di ibukota bersama Tang Long dan istrinya, wajah Tang Long berubah menjadi hijau ketika ia membaca kata-kata “Lembah Qingyang” pada papan nama. .

“Qing … Lembah Qingyang?” Tang Long tergagap ketika kakinya seperti terjepit ke tanah, tidak mau mengambil satu langkah ke depan. Dia melihat tanda itu dengan rasa takut, seolah tanda itu akan memakannya.

“Apa yang salah?” Jiang Chen berpikir reaksinya agak aneh.

Tang Long menyesal Lihat wajahnya, Saudaraku, dari mana kamu berasal? Metode Anda terlalu di luar sana! Ini adalah lokasi Lembah Qingyang, bukankah kamu takut diculik menjadi pelayan obat untuk mereka karena kamu membawaku ke sini? “

” Seorang pelayan obat? “Jiang Chen tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Pemimpin paling senior dari Lembah Qingyang, lelaki tua Fei, sekarang menjadi pelayan obatnya dengan benar dan semestinya!

Jiang Chen tidak benar-benar ingin itu terjadi, tetapi lelaki tua Fei yang ‘ d memohon padanya dengan wajah yang tebal.

Jadi, rebut dia menjadi pelayan obat? Orang tua Fei pertama-tama harus memiliki nyali untuk menerimanya sebagai satu!

“Jangan khawatir, apakah saya akan menjual Anda keluar?” Jiang Chen tersenyum. “Ayo pergi.”

“Tidak mau. Aku takut! “Tang Long menggelengkan kepalanya, dia cukup bertekad.

‘ Kamu benar-benar tidak pergi? Lalu aku akan mencuci tanganmu dari masalahmu. “

Tang Long ragu-ragu dan dia mengangkat kepalanya untuk melihat tanda itu lagi, seolah-olah bergulat atas keputusan sulit di hatinya. >

“Aku akan masuk, tapi pertama-tama, kamu harus memberitahuku siapa dirimu.” Sesaat kecemerlangan tiba-tiba melanda Tang Long saat dia mengajukan pertanyaan yang sangat bagus.

Sama seperti Jiang Chen merasa menjengkelkan dan lucu, sebuah suara tiba-tiba memanggil dari belakangnya, “Jiang Chen.”

Jiang Chen berbalik kaget dan dia melihat seorang pria mengenakan jubah hitam dan jubah berdiri dengan canggung. di sisi pintu.

“Ini kamu?” Jiang Chen tidak akan pernah berpikir bahwa orang yang memanggilnya akan menjadi murid Sekte Pohon Berharga, Han Xianke! Ini adalah murid jenius yang bentrok dengan dia dalam pertandingan sparring verbal, dan dia bahkan melemparkan kata-kata brutal bahwa jika dia kalah dari Jiang Chen, dia akan menjadi anjing Jiang Chen.

Han Xianke jelas merasa agak canggung dan dia juga ragu-ragu. Dia sepertinya ingin berbicara dengan Jiang Chen, tetapi dia juga merasa kesulitan untuk membuka mulut.

Jiang Chen agak acuh tak acuh. Dia tidak menanggapi kata-kata Han Xianke dengan serius. Murid sekte seperti Han Xianke semua seperti ini. Mata mereka berada di atas kepala mereka dan mereka menempatkan diri mereka di atas orang lain.

Jiang Chen tidak memiliki pertumpahan darah dengannya, jadi dia tidak terlalu keberatan untuk bersikap kejam pada Han Xianke.

“Ini aku.” Han Xianke masih berjalan setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama. < / p>

Kamu belum kembali ke sekte Pohon Berharga? Apa yang kamu lakukan berkeliaran di idiot bodoh seperti Ye Dai di puncak hidupmu? Saya merasa itu adalah limbah yang buruk bahkan jika Anda tidak melakukannya. “Jiang Chen menggelengkan kepalanya. Kapan murid sekte memiliki begitu banyak waktu di tangan mereka?

Wajah Han Xianke memerah, Aku… aku sebenarnya tidak memiliki hubungan dengan Ye Dai. Dia membayar mahal untuk mengundang saya ke sini. “

” Anda tidak perlu menjelaskan banyak hal kepada saya. Saya tidak menganggap serius apa pun yang terjadi pada hari itu. “Jiang Chen agak terkejut bahwa Han Xianke akan mengambil inisiatif untuk berbicara dengannya.

Menurut gaya khas murid sekte, mereka pasti sudah membenci isi perutnya dengan penuh gairah. Mereka ingin memusnahkannya, menginjak-injaknya di bawah kaki mereka seperti yang dituntut oleh gaya mereka.

Han Xianke ini sebenarnya menyapanya lebih dulu. Ini benar-benar mengejutkan Jiang Chen.

“Ai …” Han Xianke menghela nafas. “Aku belum kembali ke sekte, tapi aku juga tidak bergaul dengan Ye Dai.”

“Lalu apa yang kamu lakukan? Tidak memberi tahu saya bahwa Anda ingin meninggalkan sekte dan melanjutkan kehidupan sekuler? “

” Saya … saya juga tidak tahu apa yang ingin saya lakukan. Saya ingin menemukan Anda, tetapi saya tidak bisa mengorbankan wajah saya cukup untuk melakukannya. Saya harus berjalan secara acak dengan harapan menabrak Anda, dan saya benar-benar melakukannya! “

” Apa yang Anda inginkan dari saya? Apakah Anda masih ingin bertarung untuk menentukan siapa yang lebih baik? “Jiang Chen benar-benar bingung oleh Han Xianke.

Bagaimanapun juga, ia adalah seorang murid sekte. Tidak bisakah dia bersikap seperti murid sekte?

Jiang Chen merasa agak tidak terbiasa dengan bagaimana Han Xianke bertindak. Di mata Jiang Chen, semua murid sekte tampak jahat dan membalas dendam atas keluhan terkecil.

“Jiang Chen, saya berpikir dengan hati-hati setelah saya pergi hari itu dan menyadari bahwa saya tidak membenci Anda sama sekali . Jika saya menghina orang lain, mereka pasti akan menghina saya. Ketika aku dipermalukan olehmu hari itu, aku telah membuat diriku malu. Dan, ketika saya merenungkan kata-kata Anda dengan cermat, kata-kata itu memang masuk akal. Murid sekte seharusnya tidak menggunakan nama sekte mereka untuk menekan orang lain, tetapi sebaliknya harus menggunakan kemampuan mereka yang sebenarnya untuk meyakinkan orang lain tentang keunggulan mereka. “

Han Xianke menjadi lebih gelisah ketika dia berbicara,” Aku merasa bahwa aku adalah lebih kuat dari penatua Qingyang dan mempermalukannya tanpa ampun sehingga dia tidak punya jalan keluar. Lalu, karena Anda lebih kuat dari saya, bukankah normal bagi Anda untuk mempermalukan saya? Karena ini masalahnya, alasan apa yang membuat saya tidak bisa menerima apa yang terjadi pada saya? Membandingkan perasaan saya dengan orang lain, saya memang salah dulu. “

Jiang Chen tidak akan menemukan itu aneh sama sekali jika Han Xianke telah melemparkan dirinya ke dalam tidak ada larangan deathmatch dilarang.

Tapi saat Han Xianke terus mengomel, bergumam dan merenungkan tindakannya, Jiang Chen merasa sangat tercengang.

Dia hampir ingin curiga bahwa Han Xianke telah melakukan penyiksaan untuk memenangkan kepercayaan Jiang Chen karena Ye Dai menyuruhnya melakukannya.

Setelah itu Dengan pengamatan yang cermat, dia menyadari bahwa ini bukan tipuan. Seorang jenius sekte seperti Han Xianke sama sekali bukan seseorang yang bisa memaksa Ye Dai.

Selain itu, Han Xianke memiliki wajah yang tertarik dan panjang. Jelas bahwa dia benar-benar menghabiskan bulan berkeliaran di luar. Jika seorang murid sekte akan melakukan suatu tindakan, dia pasti tidak akan pernah bisa menghasilkan tindakan yang realistis seperti itu.

Yang paling penting adalah kemampuan perseptif “Kepala Psikis” Jiang Chen sangat kuat. Dia bisa dengan jelas menangkap emosi sejati di balik kata-kata Han Xianke.

Han Xianke benar-benar mengungkapkan sentimen tulusnya dan berbicara dari lubuk hatinya.

Inilah yang paling mengejutkan Jiang Chen. . Dia tidak akan pernah berpikir bahwa seorang murid sekte dengan matanya di atas kepalanya dan tidak ada seorang pun di hadapannya akan menjadi begitu rendah hati setelah putaran kemunduran.

Sepertinya meskipun sekte memuridkan semua memakai ekspresi mencibir superioritas atas orang lain, mereka masih memiliki kepribadian yang sangat berbeda di dalam.

Han Xianke mungkin salah satu murid yang manja tetapi tidak buruk hatinya.

Jiang Chen bukan seseorang yang dengan kejam memburu orang lain juga. Dia masih orang baik sampai batas tertentu, dan bersedia hidup berdampingan secara damai dengan orang lain.

Jika Han Xianke bisa melihat kesalahannya dan mengubah cara hidupnya, maka dia jauh lebih kuat daripada murid sekte biasa mana pun. Jiang Chen tentu saja tidak akan berpegang pada poin-poin kecil bagi seseorang yang mengetahui kesalahannya dan bersedia berubah.

Ketika Han Xianke mendengar kata-kata Jiang Chen, seluruh keberadaannya tampak sangat hidup kembali. “Jiang Chen, ini berarti aku belum menunggu satu bulan untukmu dengan sia-sia.”

“Kamu benar-benar masih menunggu dengan sia-sia, karena aku benar-benar tidak memikirkannya, haha.” Jiang Chen tersenyum.

Tidak, itu tidak sia-sia. Jiang Chen, meskipun kata-kata saya hari itu agak ekstrem, saya bersedia menahan diri untuk mereka. Aku akan menjadi pengikutmu mulai sekarang. ”

Hari itu, di saat yang panas, dia mengatakan bahwa dia akan menjadi anjing Jiang Chen jika dia kalah. Itu adalah kata-kata yang diucapkan dengan marah.

Tapi Han Xianke adalah orang yang sombong. Kebanggaan seorang pengikut sekte tidak akan membiarkannya melarikan diri dari membayar setelah mengalami kerugian.

Mengambil seorang genius sekte sebagai pengikut? Apakah Anda tidak takut bahwa sekte Anda akan menenggelamkan saya dalam air liur mereka? “Jiang Chen melambaikan tangannya. “Aku sudah mengatakan bahwa aku tidak akan mengejar masalah ini. Anda dapat kembali dengan hati nurani yang bersih dan hati yang ringan. “

” Tidak. “Han Xianke menggelengkan kepalanya dengan tegas. “Jika aku bukan laki-laki dari kata-kataku, maka jenius sekte macam apa aku, Han Xianke? Saya tidak hanya akan menjadi gemuk karena memakan kata-kata saya sendiri, hati dao bela diri saya akan terpengaruh juga. Jika saya kembali seperti ini, maka saya yakin akan jatuh dari posisi saya di Sekte dan diasingkan ke cabang luar setelah sepuluh tahun atau lebih. Jiang Chen, Anda harus menganggap saya sebagai pengikut. Aku bersungguh-sungguh. “

” Aku … “Jiang Chen menemukan bahwa dia telah dikalahkan. Han Xianke telah berbicara dalam lingkaran, akhirnya mencapai kesimpulan bahwa ia harus menjadi pengikut Jiang Chen!

Tang Long di sisi lain, benar-benar terperangah. Jika dia tidak bersama Jiang Chen selama ini, dia hampir akan curiga bahwa keduanya melakukan suatu tindakan.

Seorang murid sekte jenius memohon pada Jiang Chen untuk menjadikannya sebagai pengikut!

Ini adalah murid jenius dari Precious Tree Sect!

Otak Tang Long benar-benar berantakan. Batas pemahamannya yang buruk sama sekali tidak berguna. Pengetahuannya tentang dunia benar-benar tidak dapat memahami adegan aneh yang terjadi di depannya.

Adapun Han Xianke, dia jelas sudah mengambil keputusan dan tidak peduli pada semua yang ada orang lain hadir.

Dia hanya punya satu pemikiran pada saat ini yaitu menjadi pengikut Jiang Chen. Dia tidak bisa menjadi gemuk karena memakan kata-katanya sendiri atau menjadi kura-kura yang menarik kepalanya ke dalam cangkangnya.

“Bagaimana kalau kita membicarakan masalah ini nanti?” Jiang Chen mengubah topik pembicaraan. “Aku harus melakukan sesuatu dulu. Lihat, saya punya dua teman dengan saya yang saya bawa ke Lembah Qingyang untuk menemukan seorang alkemis roh untuk merawat saudaranya. “

” Mengobati penyakit? Apakah ada orang di Lembah Qingyang yang lebih terampil dalam hal itu daripada saya? “Han Xianke tidak akan membiarkan Jiang Chen mengubah topik sama sekali. “Meskipun saya mengakui bahwa saya bersalah pada hari itu, saya masih bersikeras bahwa level saya lebih tinggi daripada di Lembah Qingyang.”

Jiang Chen juga tidak bisa menyangkal ini. Dia tidak yakin siapa yang lebih baik antara Han Xianke dan orang tua Fei, tetapi dibandingkan dengan beberapa pria gemuk paruh baya, Han Xianke jelas lebih baik. “Di mana pasiennya? Dua ini? Mereka tidak sakit. “Han Xianke memandang mereka dan langsung bisa melihat bahwa Tang Long dan istrinya sama sekali tidak sakit. Jiang Chen tiba-tiba memiliki gagasan. Mencari seorang alkemis roh? Han Xianke mengetuk pintunya, dan memalukan untuk tidak menggunakan seseorang yang datang mencari. “Tang Long, jika Anda ingin saudaramu sembuh, bawalah dia ke sini segera dan minta Sir Han memeriksanya. Rakyat biasa biasanya tidak memiliki kesempatan untuk berkenalan dengan murid jenius dari Sekte Pohon Berharga. “Pikiran Tang Long kosong dan dia tidak bereaksi sampai Jiang Chen hendak menendang pantatnya. Dia segera menjadi sangat senang dan terus mengangguk, bergegas ke arah rumahnya. “Dia temanmu?” Han Xianke penasaran. Bagaimana Jiang Chen bisa menjadi teman rendahan seperti itu? Dia orang yang antusias. “” Hanya kenalan kebetulan? “Han Xianke kaget. Dia menemukan bahwa dia dapat melihat semakin sedikit melalui Jiang Chen. Jiang Chen mengangguk. Aku masih perlu melakukan perjalanan ke Lembah Qingyang. Apakah Anda ikut dengan saya, atau akankah Anda menunggu Tang Long di sini? “Han Xianke ragu-ragu dan akhirnya berkata,” Kalau begitu, saya akan menunggu di sini. “Jiang Chen memandang orang ini dan tertawa sedih di dalam. Hari yang aneh! Bagaimana dia bisa bertemu dengan pria yang bergumam tidak normal ini? Dia lebih suka melawan Han Xianke daripada membiarkan orang itu menempel padanya seperti toffee!