Sovereign of the Three Realms – Chapter 1876 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1876 | Baca Novel Online

Persiapan Akhir

Pertemuan di Sacred Peafowl Mountain meremajakan Veluriyam Capital. Hampir semua orang keluar dengan sesuatu dari situ. Mereka yang tidak menerima pil Skymender Taiyi memiliki janji Jiang Chen; mereka akan mendapatkan bagian mereka selama mereka naik ke puncak kaisar besar.

Itu memberi kaisar-kaisar besar di ibukota sesuatu yang dinanti-nantikan, serta motivasi. Bahkan mereka yang berada di ranah kaisar mendapat insentif yang signifikan.

Setelah pertemuan, Burung Vermilion terkekeh. “Apakah kamu masih memiliki sejumlah keputusan raja, tuan muda Chen? Mengapa Anda tidak membagikannya? “

” Tidak perlu saat ini. Ini adalah keturunan utama dari garis keturunan Veluriyam. Mereka memiliki potensi untuk naik tanpa menyempurnakan dekrit. “

” Heh, tapi tidak semua orang melakukannya. “

” Benar, tapi Pil Skymender Taiyi akan memberi mereka dorongan. Jika mereka tidak dapat mengambil kesempatan itu, itulah nasib mereka. Saya sudah melakukan yang terbaik yang saya bisa. “

Jiang Chen memang memberi mereka cukup bantuan. Dia tidak pernah bermaksud mengambil apa pun dari domain manusia. Satu-satunya alasan untuk mengenakan jubah tuan muda Sacred Peafowl adalah karena karisma pribadi Kaisar Peafowl. Dia hanya mengagumi mantan penguasa untuk karakter yang terakhir. Dia tidak pernah menginginkan kekuatan apa pun.

Kemudian, rasa tanggung jawab telah mendorongnya untuk mengambil semakin banyak tanggung jawab dan kewajiban hingga suatu hari, dia menyadari bahwa dia menjadi tidak terpisahkan dari nasib ibu kota. dan domain manusia. Mereka menjadi bagian dari darah dan dagingnya, tertanam ke dalam hidupnya.

Jika domain manusia dihancurkan, dia bisa selamat, tetapi bagaimana dengan yang lain? Apa yang akan terjadi pada orang tuanya, istri dan anak perempuannya, mitra dao, dan orang kepercayaannya?

Bagaimana dengan banyak teman dekatnya di bela diri dao?

Kehidupan mereka terpusat di sekelilingnya dan Veluriyam Capital .

Dia bukan siapa dia ketika dia pertama kali bereinkarnasi. Dia tidak bisa lagi menjalani hidupnya dengan mengabaikan ikatan yang melekat padanya. Setiap keputusan dan tindakan harus dilakukan dengan pertimbangan baik atas kebaikan yang lebih besar.

“Kapan Anda berencana memasuki Enam Istana Warisan?” Tanya Burung Vermilion.

“Ini beberapa hari berikutnya, “jawab Jiang Chen.

” Ah, lakukan dengan cepat, “kata burung itu. “Aku akan pergi ke Sekte Primosanct selama beberapa hari ke depan untuk memeriksa apakah steles batas telah rusak. Penguasa yang lolos dari roh-roh langit akan selalu menjadi ancaman potensial. “

” Apakah kamu tidak akan mencoba untuk mencapai alam ilahi dalam budidaya pintu tertutup? “

Burung suci satu langkah lagi dari naik. Itu bisa membuat terobosan kapan saja.

“Itu akan membutuhkan inspirasi yang tidak bisa dipaksakan. Budidaya pintu tertutup mungkin bukan pendekatan terbaik. Saya dapat merasakan momen semakin dekat, dan saya ingin menunggu dan melihat apa yang akan memberi saya dorongan terakhir. Itu adalah kesimpulan yang bisa dilupakan bahwa saya akan mencapai keilahian. “

Burung itu optimis. Senang dan senang bahwa itu memiliki kesempatan untuk mencapai apa yang tidak dapat dicapai pada zaman kuno.

Untuk keturunan dari empat binatang ilahi, mencapai keilahian berarti menjadi abadi. Secara alami, burung itu sangat bersemangat.

Karena itulah ia sangat mengabdi pada Jiang Chen. Pria muda itu telah mengubah nasibnya dengan cara yang tidak bisa dijelaskan oleh kata-kata. Burung itu telah berevolusi dan bangkit dari abu!

Itu tidak berlebihan. Sebenarnya, itu agak meremehkan.

“Hati-hati,” ingat Jiang Chen. Setan adalah sekelompok yang licik. Berjaga-jaga dan jangan jatuh untuk perangkap mereka. “

Burung Vermilion cukup kuat sehingga Jiang Chen tidak perlu khawatir tentang hal itu, tapi tidak ada salahnya berhati-hati.

Jiang Chen kembali ke kediamannya begitu burung itu pergi. Setelah kembali ke Gunung Peafowl Suci, dia sebenarnya tidak punya banyak waktu untuk keluarganya. Dia memiliki terlalu banyak hal untuk dihadiri setiap hari.

Orang tuanya ada di sini, begitu juga istri, anak perempuannya, teman-teman, dan murid-muridnya.

Pasangan tragis Jiang Feng dan Xu Meng memiliki telah bersama sejak reuni mereka. Mereka sepertinya menebus waktu yang hilang. Satu-satunya penyesalan mereka adalah putra yang masih hilang.

Jiang Chen sekarang adalah penguasa Veluriyam Capital dan pemimpin umat manusia. Semua orang bergantung padanya untuk penghidupan mereka.

Xu Qingxuan terus-menerus di sisinya. Dia penuh perhatian dan sangat berbakat. Dengan bantuan Jiang Chen, dia meningkat dengan cepat, menjadikannya eksistensi paling cemerlang di antara para pemuda.

Baik Huang’er dan Dan Fei menghormati Jiang Feng dan Xu Meng dan memperlakukan para tetua dengan sangat hati-hati. p>

Lalu ada Nianer. Dia menghabiskan waktu bersama kakek-neneknya setiap hari dan merupakan dirinya yang menyenangkan dan menggemaskan. Pasangan tua itu menjalani kehidupan impian.

“Chen, Anda memang dimaksudkan untuk kebesaran. Ada banyak hal yang di luar penilaian saya, jadi saya tidak bermaksud untuk campur tangan. Namun, Anda harus ingat untuk melindungi diri sendiri apa pun yang Anda lakukan. Jangan lupa bahwa keluarga Anda bergantung pada Anda. Seluruh ibukota Veluriyam juga. Ada beban berat di pundak Anda. “Jiang Feng bukan orang yang suka berkhotbah, tetapi ia tidak bisa membantu memberikan pengingat kepada putranya.

Xu Meng menatap Jiang Chen dengan mata yang penuh perhatian. “Ayahmu benar, Chener. Anda dimaksudkan untuk kebesaran, tetapi meskipun demikian, keselamatan Anda diutamakan. ”

Jiang Chen tahu orang tuanya mengkhawatirkannya. Dia terkekeh. “Jangan khawatir. Anakmu lebih takut mati daripada yang kalian berdua yakini. ”Xu Qingxuan terkekeh. “Aku tidak percaya padamu, Saudaraku. Saya mendengar bahwa Anda menghadapi bahaya besar dan mengambil banyak risiko yang disengaja untuk menemukan saudara ipar saya di Myriad Abyss. “” Dari mana Anda mendapatkan itu? Saudaramu baik-baik saja. Bahaya apa yang kamu bicarakan? “” Haha, kamu masih menyangkal itu! Saya mengagumi Anda untuk itu, saudara. Anda adalah pria terhebat di dunia. Saya akan menemukan pasangan dao seperti Anda, yang akan mengambil risiko apa pun dan melakukan apa pun untuk wanita yang ia cintai tanpa mengernyit. “Jiang Feng menghela nafas pelan. “Aku juga sudah mendengarnya, Chener. Anda dan Huanger akan mengikuti satu sama lain ke ujung dunia. Saya mendukung Anda untuk itu. Jika seorang pria tidak akan bertarung demi wanita yang dicintainya, apa gunanya kerajaan yang ia bangun untuk dirinya sendiri? “