Sovereign of the Three Realms – Chapter 1879 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1879 | Baca Novel Online

A Silly Battle

Jiang Chen sepenuhnya tenang saat dia melirik ke Fiend Mad gila. Tidak satu pun dari ekspresi dan gerakan menakutkan lawannya yang mengganggu hatinya.

“Makan ini, Nak!” Pria tua yang gila itu menghasilkan tongkat berjalan emas di tangannya. Di satu sisi adalah bulan sabit, yang lain sekop persegi. Kedua ujungnya liar seperti pemilik senjata.

Gelombang staf menghasilkan semburan cahaya, hampir menyilaukan Jiang Chen dengan cahaya. Namun, dia cukup akrab dengan serangan menyilaukan semacam ini. Gunung emasnya yang magnetis dapat melakukan sesuatu yang sangat mirip. Bahkan, itu bisa menumpulkan semua indera seseorang.

Karena itu, serangan itu nyaris tidak melakukan apa-apa padanya.

Pada levelnya, dia tidak perlu akal sehatnya untuk menangkap serangan lawan lagi. Dia secara naluriah menggunakan Kunpeng Meteoric Escape-nya, menghilang di tempat dengan berubah menjadi seberkas cahaya.

Mad Fiend terkekeh. “Yang cepat, kan? Kunpeng Meteoric Escape? Sayang sekali Anda melawan saya! “

Sesuai namanya, ia benar-benar gila setelah mengamuk. Dia mengacau staf tentang, meninggalkan kebingungan afterimages yang tak terhitung jumlahnya yang tampak seperti kincir angin udara emas. Setelah ini, dia mengejar cahaya emas.

Jiang Chen tidak melihat alasan untuk takut pada Mad Fiend.

Ya, orang tua itu gila, tapi dia tetap mempertahankannya. berjanji untuk mempertahankan kekuatannya di level pemuda itu.

Harrumphing, pemuda itu bertepuk tangan untuk mewujudkan lonceng emas. Itu tumbuh dalam angin dari ukurannya yang sudah sangat besar menjadi sesuatu yang lebih besar, penghalang tiba-tiba antara Mad Fiend dan dirinya sendiri.

Bel terbang dengan kekuatan yang menggelora, berdering dalam waktu singkat. < p> Jiang Chen membuat segel tangan. “Dengan kekuatan surga yang agung, biarkan guntur lonceng ini menghancurkan musuhku!”

Sebagai alat pertahanan yang tak tertandingi, lonceng itu juga cukup bagus dalam serangan itu. Secara khusus, ia unggul dalam menangkap dan memenjarakan mangsanya. Ketika kekuatannya dipanggil, mulut lonceng menjadi rahang abyssal, dipenuhi dengan teror yang tak ada habisnya.

Lonceng emas menjerit seperti binatang buas, melemparkan dirinya dengan ratapan menusuk telinga pada iblis yang mendekat.

Meskipun kegilaan Mad Fiend sesuai dengan namanya, dia tahu bahwa lawannya adalah saingan yang cukup kompeten. Secara khusus, harta karun di hadapannya dapat menghasilkan pukulan serius.

Sayangnya, momentum lonceng dan atribut spasial berarti bahwa itu adalah rahang yang sangat memakan waktu yang tidak berhenti untuk menelan targetnya.

Codger tua itu tidak mengharapkan tujuan sebenarnya Jiang Chen dalam menggunakan Kunpeng Meteoric Escape. Alih-alih benar-benar melarikan diri, dia telah mencoba untuk membujuk orang tua itu masuk perangkap.

Lonceng emas ini tampak seperti kartu truf yang diandalkan Jiang Chen untuk membalikkan meja. Oleh karena itu, Mad Fiend melihat alasan yang baik untuk menghormati kekuatan harta karun itu.

Rambut Mad Fiend berdiri saat dia menerima kerakusan dan kehausan bel.

Gerakan yang bagus, Nak ! Tidak ada orang yang sampai ke istana keempat mungkin bisa menjadi penurut. ”Di tengah panasnya saat itu, dia merasa bahwa dia tidak akan punya waktu untuk bergerak keluar dari jalan. dorong setan dengan staf hampir tanpa berpikir.

Staf berkilauan dengan cahaya yang menyiksa. Kedua senjata hebat itu bergema dengan ratapan sedih.

Mad Fiend gemetar. Dia memandang dengan tidak percaya pada tongkat di tangannya, masih membunyikan dampaknya. Meskipun telah menangkis lonceng emas, roh staf dibasahi untuk saat ini.

Lonceng emas jelas merupakan harta kuno. Forefather Goldenbell tidak mungkin bisa mencapai ketinggian seperti itu dengan cara lain. Lonceng itu sendiri yang bertanggung jawab untuk mendorongnya ke setengah dewa.

Dengan kata lain, lonceng emas sama kuatnya dengan staf Mad Fiend. Bahkan, itu lebih unggul dalam beberapa hal. Lawan lain mana pun akan mundur di bel, tetapi tidak dengan Mad Fiend.

Orang tua itu menepuk senyum lagi. Dia melirik stafnya, memperhatikan cahaya yang memudar, lalu terkekeh. “Harta yang luar biasa baik-baik saja. Tapi apakah Anda pikir Anda akan dapat menandingi saya hanya dengan bel? Mimpilah!” arah. Begitu garang serangannya sehingga bel emas berbunyi tanpa istirahat. Staf dan bel dicocokkan secara merata.

Sesuai dengan namanya, Mad Fiend bertempur dengan delirium gila yang membuatnya sangat galak.

Bel berisi pelanggaran dalam pertahanan, sementara staf justru sebaliknya. Kedua harta itu hampir sama rata.

Meskipun sulit bagi lonceng untuk membanjiri Mad Fiend, staf emas juga sulit mengatasi lawannya. Untuk sementara waktu, kedua petarung itu terhenti.

Jiang Chen mengeluarkan peralatan lain saat ini, Bilah Naga Suci di antara mereka. Sayangnya, dia tidak dapat benar-benar membidik atau menembak.

Mad Fiend bertarung dengan cara yang konyol! Metode pertunangannya yang disukai adalah perkelahian jarak dekat.

Ini semudah pertempuran. Tetap saja, seseorang di level Mad Fiend bisa mengeluarkan kekuatan yang luar biasa, terutama jika dia melakukannya tanpa memedulikan dirinya sendiri.

Mad Fiend cukup pintar untuk menyadari bahwa dia tidak bisa membiarkan musuh mudanya mengambil inisiatif dan menyelesaikan menjadi ritme.

Jika tidak, serangan jarak jauh Holy Dragon Bow saja akan sangat sulit untuk ditangani, apalagi jika jenius muda menemukan posisi serangan yang optimal. Sebagai seorang veteran berpengalaman dalam pertempuran yang tak terhitung jumlahnya, dia lebih dari mampu membaca keadaan pertarungan.