Sovereign of the Three Realms – Chapter 1882 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1882 | Baca Novel Online

A Clash Between Dragons and Tigers

Kesadaran Jiang Chen mulai berjalan pada kapasitas maksimum. Dia mengobrak-abrik isi pikirannya untuk mencari metode yang baik.

Hmm? Metode tombak ini cukup bagus. “

Seseorang naik ke atas persepsinya. Dinamakan Searing Sundrake Spear, itu adalah teknik yang menekankan serangan besar dan dominasi di medan perang.

Jiang Chen telah mempelajarinya dengan cermat dalam kehidupan sebelumnya. Master asli dari metode ini telah menggunakannya untuk menyapu kompetisinya di atas pesawat material. Bahkan di pesawat surga, dia mengandalkannya untuk membuat namanya dikenal luas dan luas.

Tekniknya sudah cukup berharga bagi ayahnya untuk menempatkannya di perpustakaan besar di pesawat surga. Hanya itu yang menunjukkan kekuatan macam apa yang dipegangnya, dan betapa luar biasanya itu.

Yang terpenting, master asli teknik tombak juga merupakan keturunan naga, dengan garis keturunan yang cocok dengan itu. Itu berarti bahwa itu sangat kompatibel dengan status Jiang Chen saat ini.

Darah naganya akan berfungsi untuk memperkuat efek dari teknik ini, memungkinkannya untuk melepaskan energi sepuluh kali lipat dari seseorang tanpa kualitas ini. Teknik itu sendiri luar biasa, tetapi garis keturunan naga meningkatkan potensinya secara signifikan.

Jiang Chen hanya memiliki seratus jam tersisa. Tetapi dia merasa sedikit stres tentang fakta itu. Dia telah mempelajari teknik bela diri ini beberapa kali dalam kehidupan sebelumnya.

Orang lain mungkin perlu waktu untuk mempelajari poin-poin penting dari suatu teknik, tetapi baginya, itu lebih mudah daripada bernapas. Dia memiliki masalah kecil di sana-sini, tetapi tidak ada yang benar-benar sulit untuk diatasi.

Kemacetan kecil benar-benar didorong oleh kesadarannya yang kuat, memicu pemahaman yang luar biasa. Cengkeramannya pada Sear Sundrake Spear semakin dalam.

Mad Fiend tidak terlalu memikirkan upaya Jiang Chen, tetapi tetap menepati janjinya untuk tidak mengganggu pemuda itu.

waktu, seratus dua puluh jam akhirnya habis.

Pria tua itu tertawa kecil ketika dia menghadapi pria muda itu berjalan keluar. “Kamu tepat waktu, Nak, tapi apa kamu yakin seratus dua puluh jam sudah cukup? Jika tidak, saya bisa memberi Anda beberapa hari ekstra. “

Jiang Chen menyeringai. “Itu benar. Saya sebenarnya tidak membutuhkan banyak waktu, jadi saya menggunakan waktu yang tersisa untuk bermeditasi sedikit. Mengapa mempelajari teknik bela diri membutuhkan seratus dua puluh jam? “

Mad Fiend menjadi biru di wajahnya. Dia telah melihat banyak braggarts sebelumnya, tetapi tidak ada yang begitu menggertak seperti pemuda ini. Mempelajari teknik bela diri dalam waktu kurang dari lima hari?

Hmph. Anda masih muda, tetapi sudah menjadi pembicara yang tidak bertanggung jawab. Sepertinya Anda bukan kandidat terbaik untuk mewarisi warisan Enam Istana, “Ekspresi Mad Fiend menggelap.

“Mengapa kamu mengatakan itu?” Jiang Chen tersenyum dingin.

“Bukankah sudah jelas? Sikap sembrono Anda sudah cukup untuk mengatakannya. “

” Apakah saya kurang ajar? “Pria muda itu tersenyum masam. “Tidak bisakah kamu menerima ketika seseorang mengatakan yang sebenarnya, senior? Sudahkah Anda dibungkam terlalu lama sehingga hati Anda menjadi lebih kecil dari sebutir pasir? “

” Anda harus tahu batas lidah Anda yang tajam, Nak. Baik baik Baik. Mari kita lihat apa yang telah Anda pelajari dalam lima hari ini! “

Jiang Chen mengguncang lengannya, menyulap rantai rune aneh yang muncul di permukaan True Spirit Post seperti listrik. Mereka bersinar dengan cara yang tidak lazim dan patut diwaspadai.

Mad Fiend memandang lawannya, menyingkirkan beberapa prasangka untuk pertarungan di depan. Mungkin pria muda di depannya tidak begitu ceroboh. Seorang ahli tahu bidangnya cukup baik untuk mengenali keterampilan dari orang lain. Aura pemuda ini sangat patut diperhatikan.

Mad Fiend langsung bersemangat. Dia menyeringai dengan gigi, mengacungkan tongkatnya. “Kamu sudah siap sekarang? Ini aku datang! “

Dia mengangkat tongkatnya tinggi-tinggi, lalu menjatuhkan badai cahaya pada Jiang Chen.

Pelindung keempat memang benar-benar gila. Dia bertarung dengan semangat demam yang mengilhami kekuatan sepuluh gunung ke ayunan.

Jiang Chen meraung, darahnya sendiri memanas. Semangat juangnya dibangkitkan oleh kekuatan serangan lawannya. Darah naga di nadinya bergolak, menciptakan resonansi drakonik di udara.

Pasukan Roh Sejati-Nya melesat maju seperti sambaran petir yang menusuk, mengancam menembus langit dan bumi itu sendiri. Garis darahnya memicu energi teknik tombaknya, menghasilkan gelombang panas yang membakar dengan kecemerlangan seratus matahari.

Dentang!

Kedua senjata legendaris saling bertabrakan satu sama lain di udara, mengirimkan sejumlah gelombang kejut yang menakutkan ke arah luar.

Cahaya tongkat dan energi drakonik tombak saling bercampur satu sama lain dalam tontonan yang indah. Langit menjadi sangat menyilaukan.

Lagi! ”

Mad Fiend merasa cukup terstimulasi oleh bentrokan frontal. Keinginannya untuk bertarung yang telah ditekan sejak zaman kuno tiba-tiba meledak.

Dia membawa tongkatnya ke depan untuk reprise.

Jiang Chen menghargai serangan itu sebanyak yang dia bisa. True Spirit Post-nya berkembang seperti naga emas, menghalangi dan menangkis tongkat itu di setiap kesempatan.

Terkadang, dia menemukan jendela untuk serangan balik. Setiap dorongan yang ia kembalikan memanfaatkan waktu yang sempurna, menyela ritme ofensif Fiend Mad.

Pemuda itu tahu bahwa Tombak Sundrake yang membakar yang ia pelajari dengan singkat tidak mungkin bisa menyamai pengalaman bertarung Mad Fiend. Namun, tongkat dan teknik lelaki tua itu memiliki level yang lebih rendah. Tombak Sundrake yang membakar benar-benar unik di bidang materi.

Tiga puluh hingga lima puluh persen dari kekuatan sebenarnya sudah cukup untuk melawan keakraban Mad Fiend dengan harta dan metodenya. Kedua kombatan memiliki kelebihan dan kekurangan mereka. Pertarungan sekali lagi terhenti. Jiang Chen tidak terkejut dengan hal ini, tetapi Mad Fiend sangat terkejut. Lawannya telah mempelajari tekniknya secara praktis dalam semalam! Lebih jauh, ini adalah anak hijau yang dia hadapi. Jika yang terbaik yang bisa ia lakukan adalah seri, berapa umur dan pengalamannya? Pria tua yang eksentrik itu memiliki sedikit keraguan tentang sifat studi yang dadakan itu, tetapi akhirnya memberikan poin pada akhirnya. Ketika Jiang Chen mengeluarkan True Spirit Post untuk pertama kalinya, dia benar-benar belum memperbaikinya.