Sovereign of the Three Realms – Chapter 1885 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1885 | Baca Novel Online

Taiji Pisces Swords

Pisau kembar itu tampak seperti dua ikan terbang, hanya sedikit lebih panjang. Bentuk mereka eksotis dan indah dengan caranya sendiri.

“Bagaimana menurutmu?” Mad Fiend menyeringai pada Jiang Chen.

Jiang Chen memandang pedang, napasnya terengah-engah dia merasakan energi unik mereka. Mereka setidaknya adalah senjata tingkat dewa, atau bahkan yang ilahi.

“Pedang ini akan berada di peringkat sepuluh senjata teratas bahkan di zaman kuno. Mereka disebut Pedang Taiji Pisces. “

Pedang Taiji Pisces?

Jiang Chen menatap pedang berbentuk unik, jantungnya berdebar kencang. Dia bisa mengetahui nilai pedang dengan sekali lirikan.

Ini adalah sepasang pedang yin dan yang, satu maskulin dan satu feminin. Energi roh alam telah menempa mereka menjadi senjata ilahi yang kuat yang dapat memengaruhi aturan yin dan yang.

Senjata seperti itu sangat kuat, dan karena mereka diciptakan oleh alam, mereka datang dengan hukum surgawi. berkah, tanpa cacat dalam semua aspek.

Jiang Chen akan berbohong jika dia mengaku tidak tergerak.

“Anak muda, saya harap lain kali saya menantang Anda untuk berduel, Anda akan bertarung denganku dengan Pedang Taiji Pisces. ”

Dengan goyangan tangannya, Mad Fiend mengirim pedang yin dan yang ke Jiang Chen. Cahaya yang menyilaukan terpancar dari pedang, memancarkan energi yang kuat dari surga dan bumi. Jiang Chen bisa merasakan sesuatu yang tua, sesuatu dari zaman purba.

Pedang harus memiliki sejarah yang termasyhur dan bertingkat.

Dia hampir tidak bisa menahan kegembiraannya. Tatapan pedasnya tertuju pada senjata barunya.

Pedang itu beresonansi rendah, bersinar dengan kemilau luar biasa saat mereka menyeberang di depan Jiang Chen, bukannya jatuh ke tangannya.

Jiang Chen berhenti dan melirik Mad Fiend. Pemahaman tiba di detik berikutnya. Ini adalah ujian untuk melihat apakah dia cukup baik untuk menjinakkan pedang.

Setelah mengerti, Jiang Chen tidak khawatir. Dia tidak keberatan membuktikan dirinya kepada Mad Fiend dan menunjukkan tekniknya.

Dia tidak ada duanya dalam kekayaan pengetahuan dan penguasaan berbagai keterampilan. Dia mampu menjinakkan senjata yang kuat dalam lebih dari satu cara. Namun, itu membutuhkan pendekatan yang rumit untuk menjinakkan Pedang Taiji Pisces. Senjata yang lahir dari alam adalah makhluk hidup dan sering bangga.

Untuk menjinakkannya, ia harus terlebih dahulu memahami atribut dan karakteristik senjata — kepribadian dan sifat mereka.

Dengan kesadarannya yang kuat, Jiang Chen bisa mendapatkan wawasan dengan sedikit pengamatan. Dalam hal kelas senjata, ini benar-benar kelas atas.

Dia menyampaikan niatnya untuk berkomunikasi dengan pedang. Bertentangan dengan metode yang biasa, kontrolnya yang halus terhadap kesadarannya memungkinkannya untuk berbicara dengan pedang seperti yang dilakukannya terhadap manusia.

Begitu dia mengenal mereka sedikit lebih baik, dia menyebarkan seni untuk memanipulasi mereka.

Dia membuat segel tangan berulang-ulang untuk menggulung mereka. Roh-roh yang bangga masih menggantung di udara, tetapi mereka perlahan mendekat untuk manusia.

“Oh?” Mad Fiend terkejut dengan betapa mudahnya Jiang Chen memenangkan pedang.

Dia pikir itu akan membutuhkan waktu yang lama dan beberapa teknik unik untuk Jiang Chen memegang pedang, tetapi yang mengejutkan, bocah itu berhasil setelah hanya beberapa langkah.

Sekali lagi, semua anggapannya terbukti salah ketika pedang perlahan-lahan melayang ke tangan Jiang Chen.

“Kamu orang lain, Nak,” kata Mad Fiend dengan senyum senang. Tidak ada orang seusiamu yang bisa menjinakkan pedang semudah kamu. Apa rahasiamu? “

Dia tidak bisa lebih penasaran dengan pemuda itu, yang telah melakukan hal yang mustahil berulang-ulang. Segala sesuatu tampak mungkin terjadi pada pemuda itu.

Jiang Chen tersenyum. Saya beruntung mengetahui satu atau dua hal tentang memanipulasi senjata. Pedang Taiji Pisces seharusnya menjadi tantangan besar, tetapi pedang itu ditakdirkan untuk jatuh ke tanganku. Saya dapat dengan cepat menyaringnya dengan cara saya sendiri. “

” Anda sudah menyempurnakannya? “Mad Fiend bergumam. “Jenius sejati sering muda, tetapi bahkan di zaman kuno, tidak ada orang yang cukup sepertimu. Tidak ada yang bisa mengejutkan saya sampai tingkat tertentu dan mendapatkan kendali atas pedang ilahi dalam waktu singkat. “

Jiang Chen terkekeh. “Kau tidak akan mengambilnya kembali, kan, senior?”

“Tentu saja tidak.” Mad Fiend melambaikan tangannya sebagai penyangkalan. “Baiklah, waktu tidak berguna”. Lanjutkan ke istana kelima. Anda cukup baik untuk menerima tantangan itu, dan Anda memiliki peluang yang bagus untuk lolos. “

Jiang Chen tidak berharap untuk melepaskan hook dengan mudah di istana ini. Dia dengan senang hati menerima pedang dan menangkupkan tangannya pada lelaki tua itu. Pedang akan sangat membantu bagiku, senior. Ketika saya menggunakannya untuk membunuh musuh, saya akan mengingat kebaikan Anda. “

Mad Fiend tertawa terbahak-bahak. “Sama-sama. Aku akan menganggapmu membantai iblis sebagai cukup berterima kasih. Selain itu, setelah Anda melewati keenam istana, semuanya akan tetap menjadi milik Anda, dan kami yang lama akan berada di bawah perintah Anda. “

Itu, Jiang Chen memang tahu.

” Baiklah, portal siap untuk aktivasi. Jika Anda masih membutuhkan waktu, Anda bisa berkultivasi di istana ini. Jika tidak, saya akan mengirim Anda ke yang berikutnya sekarang! “

Jiang Chen mengangguk setelah jeda. “Tolong kirim aku ke istana berikutnya sekarang. Semuanya terus berubah. Semakin awal saya menyelesaikan ini, semakin baik peluang kita memenangkan perang. “

Setan mungkin belum menginvasi dalam jumlah besar, tapi lebih baik bersiap-siap.

Apa yang akan menunggunya di istana kelima? Jiang Chen membuka matanya begitu dia diteleportasi.