Sovereign of the Three Realms – Chapter 1888 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1888 | Baca Novel Online

Dunia Kuali Pill Bagua

Di dunia bela diri dao, ada kemampuan yang bisa menyembunyikan sesuatu yang sangat besar dalam sesuatu yang kecil. Kemampuan dimensi sungguh menakjubkan, dan banyak ahli yang terampil di dalamnya dapat melakukan prestasi luar biasa seperti ini.

Jiang Chen telah menyaksikan penggunaan kemampuan dimensi ini sebelumnya – bahkan pada Divine Abyss. Namun kali ini, dia terkesan dan juga terkejut.

Dia tidak memiliki firasat paling foggiest bahwa dia akan ditempatkan dalam situasi ini.

Selalu ada petani yang kuat yang bisa menyembunyikan dunia dalam lengan baju mereka, atau langit di kendi anggur mereka. Karena ini adalah kuali untuk memurnikan pil, pemiliknya harus menjadi ahli dalam hal itu. “Jiang Chen sangat nyaman.

Dia menyambut seorang pelindung yang mampu menggunakan pil. Dia benar-benar yakin dengan kemampuannya sendiri di bidang itu. Selama dia bisa bertemu langsung dengan penguasa istana kelima, dia memiliki peluang yang sangat bagus untuk melewatinya.

Tidak ada yang lebih baik di dunia selain pil dao.

Saat ini, dia tidak memiliki kemewahan untuk memikirkan hal-hal seperti itu. Apa arti kuali yang ia maksud di dalamnya?

Sejauh ini di keenam istana, kepribadian pelindung istana selalu menjadi faktor dalam ujian. Tindakan pelindung ini khususnya tampak sangat keren.

Tidak ada orang normal yang bisa membuat kekosongan yang sedemikian luas dalam kuali pil. Kemampuan dimensi dari kekuatan ini jarang terjadi!

Selain itu, metode pemurnian harta secara praktis diperlukan secara praktis. Bagaimana mungkin ciptaan ajaib seperti itu terjadi sebaliknya?

Jiang Chen tidak asing dengan delapan posisi bagua.

Namun, meninggalkan kuali membutuhkan lebih dari sekadar mengenali apa gerbang itu. Delapan trigram adalah ilmu bagi diri mereka sendiri, dan itu tidak mudah sama sekali untuk memahami semua seluk beluk mereka.

Udara mulai memanas semakin banyak.

Jiang Chen benar-benar adalah bahan pil di kuali, tetapi ia jauh dari patah semangat. Dia adalah orang yang benar-benar hidup pada akhir hari.

Pria muda itu telah melihat pengorbanan darah diperlukan dalam proses penyempurnaan, tetapi dia sendiri belum pernah melakukan sesuatu yang begitu tidak manusiawi pada dirinya sendiri. Terlalu tercela secara moral untuk dipertimbangkan.

Hal yang sama berlaku untuk pelindung ini. Motif kuali bukan untuk menyulingnya, tetapi untuk menguji keterampilannya.

Qian, kun, zhen, xun, kan, li, gen, dui. Ini adalah delapan trigram.

Mereka berhubungan dengan delapan aspek alam: surga, bumi, guntur, angin, air, api, gunung, dan rawa masing-masing.

Jiang Chen membuka kesadarannya untuk mengamati segala perubahan di gerbang.

“Kembali di pesawat surga, ada sebuah ayat tentang mereka, bukan? Bunyinya seperti ini: Tiga baris Qian, enam segmen Kun. Kapal ke atas Zhen, mangkuk terbalik Jenderal Hati kosong Li, pusat penuh Kan. Atas cacat Dui, basis Xun rusak. “

Ayat ini membantu mengingatkannya tentang seperti apa bentuk trigram itu.

< p> Itu benar! Tiga baris Qian berarti Qian adalah trigram dengan tiga garis padat. Ketiga hambatan mencegah keluar. Di sisi lain, enam segmen Kun berarti ada ruang kosong tepat di tengah-tengah ketiga garis. Melewati adalah mungkin! Enam trigram yang tersisa semuanya memiliki hambatan yang sama, dan tidak ada yang sebebas Kun. Saya percaya saya telah menemukan jalan keluar! “

Terkadang logika yang paling sederhana juga yang paling masuk akal.

Jiang Chen segera keluar dari tempat peristirahatannya.

< p> Waktu tidak menunggu siapa pun. Saya harus memercayai intuisi dan penilaian saya. Ini jalan keluar saya! “Katanya dengan ketegasan yang luar biasa.

Whoosh!

Dia mencapai ambang pintu gerbang Kun hanya dalam waktu singkat.

A putih menyilaukan dikonsumsi tubuhnya. Pada saat berikutnya, hanya itu yang bisa dilihatnya. Dalam cahaya ini, dia sekali lagi bisa mendengar pergerakan udara di dunia luar.

Joy merayap ke dalam hatinya.

Ruang kosong yang dia tempati sebelumnya benar-benar tenang dan tidak terganggu. Karena ini bukan lagi kasusnya berarti dia kembali ke dunia nyata.

Pengetahuan ini membuatnya lega.

Ketika cahaya menghilang, dia akhirnya berdiri di atas tanah yang kokoh sekali lagi. Ubin mewah, tepatnya, megah dan megah dalam rona mereka.

Jiang Chen kagum dengan borosnya. Dia berada di dalam istana besar yang penuh dengan kemewahan. Setiap papan dan batu bata, pilar, dan sirap didekorasi dengan kemewahan dan keparahan yang sangat tinggi.

Yang terpenting, tak terhitung patung dewa yang tersusun di sekelilingnya. Tokoh terkemuka mereka mendominasi ruang.

Jiang Chen agape karena kaget. Dia tidak mengharapkan perbedaan seperti itu dari program. Apa yang terjadi dengan kekosongan yang dia alami sebelumnya? Ada apa dengan istana besar yang berkilauan itu?

Bagus, anak muda. Anda melewati dua tes berturut-turut, hmm? Saya mengira anak muda dengan penglihatan dan wawasan yang tajam seperti itu punah. Anda tentu membuat saya menunggu untuk waktu yang sangat lama, ”sebuah suara resonan melantunkan, ramah dan tenang. Itu terdengar sangat mirip suara seorang penatua, membawa ketenangan ke jantung siapa pun yang mendengarnya.

Salam, senior dari istana kelima. Nama saya Jiang Chen, “pemuda itu dengan rendah hati memperkenalkan dirinya.

” Jiang Chen? “Suara itu berhenti sesaat, lalu tertawa. Namamu tidak masalah. Yang penting adalah penghargaan saya untuk bakat Anda. “

Jiang Chen menghela nafas lega. Tapi dia tidak sepenuhnya mengecewakan pengawalnya. Dia melihatnya sebagai tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mewaspadai siapa pun dan semua orang. “Saya menganggap diri saya beruntung bisa memenangkan hati Anda, senior.” Katakan padaku, bagaimana kamu bisa sampai ke istana kelima? Apakah Anda tahu sesuatu tentang tempat ini? “” Sama sekali tidak, Tuan, “Jiang Chen menggelengkan kepalanya. Tidak seorang pun sebelum ini memberi saya petunjuk. Sedangkan untuk saya sendiri, saya tidak sampai di sini sepanjang jalan. Aku mencapai tempat ini perlahan, langkah demi langkah! Namun saya harus mengatakan, bahwa tes yang saya lalui itu pasti tidak ada bedanya. “Dia tidak keberatan melakukan sedikit sanjungan.