Sovereign of the Three Realms – Chapter 1890 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1890 | Baca Novel Online

Memberi Pointer, The Might of Pill Dao

Jiang Chen sama sekali tidak menutup-nutupi kata-katanya. Dia tahu tindakannya berisiko. Bagaimana jika Old Pill Rune mengamuk?

Namun demikian, mentornya dari kehidupan masa lalunya telah menanamkan keyakinan tertentu sejak hari pertama: pil dao adalah tentang mencari dan menghormati kebenaran. Jangan pernah berbohong kepada siapa pun dalam situasi apa pun. Tetap setia pada fakta.

Jiang Chen telah memegang prinsip itu sejak hari pertama pil dao. Tidak peduli seberapa penting atau otoritatif orang yang dihadapinya, dia tidak pernah melanggar prinsip.

Oleh karena itu, dia tidak pernah menganggap berbohong kepada pelindung meskipun ada risiko.

Old Pill Rune adalah terdiam beberapa saat sebelum dia menghela nafas dan bertanya dengan suara pelan, “Kamu berani menyuarakan pikiranmu yang sebenarnya, anak muda, tetapi ada lebih dari satu alasan mengapa seseorang begitu tumpul. Beberapa orang mengikuti hati mereka dan menumpahkan perasaan mereka yang sebenarnya. Yang lain mengatakan pikiran mereka untuk mendapatkan keuntungan strategis. Yang mana Anda? “

” Saya telah belajar untuk tidak memutarbalikkan kebenaran sejak hari saya mulai belajar pil dao, “kata Jiang Chen serius. Fakta adalah fakta, dan kesalahan adalah kesalahan.”

Jadi menurutmu resepnya cacat?”

Ya. Sangat! “Nada bicara Jiang Chen langsung dan tanpa kepura-puraan.

” Jelaskan. “Old Pill Rune memutuskan untuk memberi pemuda itu manfaat dari keraguan karena dia terdengar sangat percaya diri.

< p> “Pertama, proporsi bahan. Terlalu banyak bahan utama digunakan. Hal ajaib tentang pil adalah cara bahan-bahan yang berbeda saling melengkapi. Ketika porsi bahan utama terlalu besar, itu akan merusak yang lain dan efek komplementernya. Ini adalah cacat pertama.

Kesalahan kritis kedua adalah metode pemurnian. Pil harus disempurnakan dengan panas rendah, tidak sedang, dan jelas tidak panas tinggi.

“Lalu ada detail yang lebih sepele. Misalnya, urutan penambahan bahan membuat perbedaan. Meskipun urutan yang dicatat di sini sebagian besar benar, ada beberapa kesalahan. Hal-hal kecil yang digabungkan dapat memiliki dampak yang signifikan pada kualitas produk akhir. “

Jiang Chen memberikan poinnya dengan jelas dan tanpa kesulitan. Dia memancarkan kepercayaan diri dan kehadiran yang memerintah. Pill Rune Tua tergantung pada setiap kata-katanya, terpaku untuk sementara waktu.

“Di mana Anda mengetahui semua itu, Jiang Chen muda?” Pria tua itu bertanya begitu akhirnya ia keluar dari transnya. “Apakah pil dao tuanmu cukup bagus untuk mengajarimu itu?”

Dia telah menjadi ahli dalam pil dao sejak zaman kuno. Resep itu adalah sesuatu yang telah membuatnya bingung secara pribadi. Dia membuangnya sebagai ujian dan tidak berharap Jiang Chen benar-benar memberikan jawaban.

Yang mengejutkannya, jawaban penantang itu terperinci dan komprehensif, mencakup masalah-masalah penting dan sepele. Beberapa poin yang dibuat bahkan memberi orang tua itu beberapa ide baru.

Old Pill Rune tertangkap basah, dan tingkat persetujuannya untuk Jiang Chen meningkat secara signifikan. Dia mulai menerima pria muda itu.

“Saya telah belajar banyak hal dari berbagai bidang, yang banyak di antaranya tidak diajarkan oleh seorang master,” Jiang Chen menanggapi dengan sugestif. Pengetahuan sepertinya muncul entah dari mana di kepala saya. Saya baru sadar ketika bangun atau bahkan dalam mimpiku. “

Dia tahu lelaki tua itu cukup pintar untuk menghubungkan titik-titik itu.

Seperti yang diharapkan, Old Pill Rune berseru dengan nada yang bertentangan, “Apakah … apakah Anda seorang dewa yang berinkarnasi? Apakah Anda yakin mendapatkan pengetahuan dalam tidur Anda, Jiang Chen muda? “

” Saya yakin, “kata Jiang Chen dengan sengaja mengabaikan. “Itu terjadi berulang kali.”

“Aku tahu itu, aku tahu itu! Kamu benar-benar seorang dewa yang berinkarnasi! ”Seru lelaki tua itu dengan penuh semangat. “Apakah kamu tahu apa artinya itu?”

Jiang Chen mengangguk. Saya pernah mendengar ungkapan itu dilontarkan. Beberapa orang lain mencurigai saya memiliki ingatan akan dewa juga. Namun, ingatan saya berantakan. Saya tidak ingat banyak tentang kehidupan masa lalu saya. Tidakkah seharusnya saya ingat jika saya adalah dewa reinkarnasi? “

” Sebagian besar ingatan mereka tentang kehidupan masa lalu mereka terhapus oleh roda reinkarnasi. Hanya beberapa pembudidaya yang kuat dan disengaja mempertahankan beberapa kenangan. Ada juga pengecualian langka yang berhasil menjaga bagian penting dari ingatan mereka, yang kemudian menjadi pembudidaya berbakat dalam kehidupan baru mereka. “

Jiang Chen berpura-pura berpikiran mendalam.

“Jika ingatan Anda sepenuhnya terbangun suatu hari, Jiang Chen muda, Anda akan berada di jalur menuju kehebatan. Anda tidak hanya akan menjadi pewaris Pagoda Veluriyam, tetapi bahkan mungkin melampaui mantan penguasa pagoda. “

Dia tidak hanya berusaha menghibur Jiang Chen. Menjadi seorang dewa yang berinkarnasi akan benar-benar memberi pemuda itu keunggulan dalam setiap aspek. Dia bahkan memiliki harapan yang lebih tinggi untuk pemuda itu dan mengajukan serangkaian pertanyaan tentang pil dao yang telah dia pecahkan.

Jiang Chen menjawab semuanya.

Itu memenangkan pria tua itu sepenuhnya. Dia sekarang benar-benar berubah pikiran dan kehati-hatiannya melebur. Dia bahkan ingin Jiang Chen tinggal sedikit lebih lama, mengingat bahwa dia memiliki kesempatan untuk memilih otak seorang jenius pil dao.

Jiang Chen bisa mengerti. Pria tua itu telah berdiri sendiri sejak zaman kuno. Dia harus mengabdikan seluruh hidupnya untuk menjelajahi segala sesuatu tentang pil dao. Dia menawarkan semua yang dia bisa untuk pelindung, tidak menahan apa pun dan menjelaskan semua yang dia tahu tentang setiap masalah.

Pertukaran mereka dalam pil dao berlangsung selama tiga hari tiga malam. Tetap saja, pria tua itu tidak kenyang. Untungnya, Jiang Chen tidak memiliki hal penting yang harus dilakukan saat ini karena dia tidak cukup kuat untuk menghadapi istana keenam, yang akan mengharuskannya mencapai empyrean yang maju atau bahkan mencapai puncak empyrean. Dia memutuskan untuk melakukan percakapan intelektual dengan Old Pill Rune sampai lelaki tua itu sendiri mulai merasa malu karena menggunakan waktunya.