Sovereign of the Three Realms – Chapter 1911 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1911 | Baca Novel Online

A Crushing tanpa ampun

Mata Jiang Chen sangat tajam. Bahkan tanpa menggunakan Telinga Zephyrnya, dia bisa merasakan kekeraskepalaan mereka yang sulit diatur. Mereka jelas tidak memiliki niat kompromi yang mudah. Terlepas dari teladan dan peringatannya, mereka haus akan pertengkaran.

Tritalent berharap untuk mencicit lewat. Apa yang bisa dilakukan selusin orang terhadap seluruh elit di seluruh ibu kota?

Wajah apa yang akan mereka tinggalkan jika mereka menyerah tanpa perjuangan?

Jangan berkecil hati, Yang Mulia. Kami bersedia memikul beban Anda. “

” Yang Mulia, tolong perintahkan kami untuk bertarung! Mungkin mereka hanya mencoba menggertak kita dengan menggunakan nama orang lain! “

” Yang Mulia, bahkan setengah dari batu roh di pulau-pulau itu sudah cukup bagi kita selama berabad-abad. Kita tidak bisa membiarkan begitu banyak kekayaan melewati kita. “

Kaisar terguncang oleh kata-kata rakyatnya.

Ya, bagaimana jika Peremajaan meminjam reputasi orang lain ? Tritalent tidak akan takut begitu mudah. Dia mulai memiliki ide-idenya sendiri tentang situasi ini.

Pangeran Kekaisaran Huo, Tritalent, dan Rejuvenation tidak memiliki perbedaan yang tidak dapat didamaikan atau perselisihan darah. Kami hanya ingin berbagi dalam pemberian di depan kami. Mengapa tidak memberi kami lima puluh persen dari batu roh di sana? Itu tidak terlalu ekstrem, kan? Jika Anda menyetujuinya, maka biarkan masalahnya diselesaikan. Saya pikir itu lebih disukai daripada kehilangan nyawa. “Kaisar mengucapkan kata-kata ini untuk menguji air.

Jika Pangeran Kekaisaran Huo setuju dengan hal ini, itu berarti tidak ada gigitan di balik kulitnya. < / p>

Di sisi lain, jika dia dengan tegas menolak, mereka bisa memanfaatkan keuntungan di kandang mereka untuk melawannya. Tidak ada seorang pun di pihak Tritalent yang percaya mereka akan kalah.

Pangeran Kekaisaran Huo tersenyum dingin. “Peremajaan telah sepenuhnya mendelegasikan wewenangnya dalam hal ini kepada pria muda di sini.”

Ekspresi kaisar Tritalent menjadi gelap. Peremajaan sengaja memilih kebobrokan saat itu. Jika itu masalahnya, kekejaman kami selanjutnya tidak bisa disalahkan! Dengarkan, teman-teman! Kami siap perang! ”

Jiang Chen menyaksikan semua ini terjadi dengan mata dingin. Dia tahu bahwa pada akhirnya, orang-orang ini tidak akan dengan mudah melepaskan sepotong lezat yang sudah ada di piring mereka.

Harrumphing, dia tiba-tiba meraung ke langit. Langit dan bumi memucat saat mendengar bunyi itu; setiap cahaya di sekelilingnya redup dan tanah bergemuruh.

Suara raungan naga beresonansi dengan hiruk-pikuk sepuluh ribu anak yang kuat. Cuaca mulai berubah — sudah, awan bergolak berkumpul di cakrawala.

“Raungan naga!” Ada seseorang di tanah yang cukup berpengetahuan untuk mengenalinya.

Para pembudidaya Tritalen memucat secara seragam.

“Jadi apa?” Teriak yang militan dengan ekspresi membunuh. “Kita mungkin juga menggunakan formasi pertahanan kita untuk membunuh musuh kita. Kami sudah melewati titik tidak bisa kembali! “

” Nyalakan formasi hebat! “

Belligerence adalah emosi yang mudah menyebar ke orang lain. Para ahli bergabung dengan faksi militan berbondong-bondong. Zhao Situ hanya bisa menonton dalam kesunyian yang mengerikan. Dia mengira nasihatnya akan meyakinkan kaisar untuk menghindari pertumpahan darah.

Sayangnya, dorongan untuk mendapatkan keuntungan telah membuat orang-orang ini kehilangan akal sehat. Pria muda di depan mereka sangat berbakat sehingga dia harus berasal dari faksi besar. Bahkan jika dia bukan tuan muda Jiang Chen, dia pasti jenius berkualitas tinggi lainnya dari Sepuluh Tanah Suci.

Bagaimana Tritalent Isles bisa membuat musuh dari orang seperti ini?

Zhao Situ tidak bisa memengaruhi arah segalanya sendirian.

Jiang Chen tiba-tiba melemparkan bel emas dan gunung magnetik ke udara.

Gunung dan bel meluncur dengan kejam ke arah formasi pertahanan.

“Kakak Vermilion,” Jiang Chen memanggil serentak, “tunjukkan pada mereka sedikit rasa sakit!”

Burung Vermilion mengangguk. Tubuhnya tiba-tiba mengembang beberapa ratus kali lipat dengan sayap sayap lebar yang besar>

Aura ilahinya melebar ke luar untuk melumpuhkan semua orang yang terperangkap dalam pengaruhnya. Pininya miring ke sudut formasi defensif, mengurangi menjadi debu segala sesuatu di bawahnya. Rune disintegrasi yang tak terhitung jumlahnya adalah di antara puing-puing, desain mereka berkurang menjadi ketiadaan. Formasi pertahanan yang dibangun dengan baik di sekitar ibukota telah dirusak oleh satu pukulan dari Vermilion Blow.

Formasi merengek dalam ketakutan.

Kaisar dan subyek militannya dibabi buta oleh perkembangan ini. Satu bantingan telah menghancurkan sudut formasi? Kekuatan luar biasa apa yang dimiliki burung ini?

Zhao Situ memucat. Itu benar-benar dia. Yang Mulia, mohon panggilan untuk perdamaian. Kita mungkin masih memiliki kesempatan dalam hidup. Pria muda itu benar-benar adalah tuan muda dari Tanah Suci Abadi. Burung itu adalah unggas suci yang berperan dalam eksploitasinya, Burung Vermilion! ”

Sudah terlambat untuk itu.

Beberapa pembudidaya brutal menyerang di garis depan. Karier bajak laut mereka dan kultivasi yang cakap membuat mereka agresif secara alami. Mereka berlari cepat terutama karena keinginan untuk kemuliaan dan kekayaan.

Dalam satu napas atau lebih, mereka hanya beberapa ratus meter dari Jiang Chen. Tepat ketika mereka akan berada dalam jangkauan, para pembudidaya bertabrakan dengan dinding tembus pandang dari udara keemasan. Riak mengembang di udara dari tumbukan.

Begitu mereka berhenti secara paksa, Jiang Chen membimbing gunung emas magnetnya dan lonceng emas turun ke kepala mereka dengan segel tangan. Xiaoxuan begitu saja bergabung dengan keributan juga. Claw of Crushing Mountains and Rivers menangkap kepala seorang kultivator dan memasukkan jiwa lelaki itu ke dalam rahangnya. Sementara itu, lonceng emas telah menangkap seorang petani juga. Gunung emas yang magnetis tidak akan kalah. Badai yang kuat menyambar yang lain. Orang-orang di barisan depan dinetralkan dalam sekejap mata, bahkan sebelum Burung Vermilion punya kesempatan untuk bertindak. Mereka bahkan tidak bisa mencapai Jiang Chen, apalagi mengancamnya. Perkembangan mengejutkan semua orang menonton. Orang-orang yang menuntut sikap keras ingin menemukan lubang di tanah dan mengubur diri mereka sendiri. Para militan benar-benar diam sekarang. Setiap keinginan untuk terus bertarung sama dengan bunuh diri. Meskipun pertukaran tadi hanya berlangsung beberapa saat, orang-orang Tritalent merasa seolah-olah mereka baru saja menderita melalui neraka seumur hidup. Mereka juga bersyukur bahwa mereka tidak berada di depan. Mereka sekarang mati atau ditangkap. Kaisar merasakan darah mengalir dari wajahnya. Jantungnya gemetar kesakitan. Semenit yang lalu, dia telah memetakan arah yang ambisius untuk masa depan Tritalent. Sekarang, itu tampak seperti lamunan total!