Sovereign of the Three Realms – Chapter 1912 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1912 | Baca Novel Online

Niat untuk Merekrut

Jiang Chen!

Kata-kata ini menimbulkan teror tanpa akhir dari orang-orang Tritalent seperti kutukan jahat.

Kengerian dan penyesalan mengisi mereka, termasuk kaisar. Mereka terus terang tidak memenuhi syarat untuk menentangnya sama sekali. Singkatnya, mereka terlalu tidak penting untuk dianggap sebagai musuh.

Jika Jiang Chen ingin berurusan dengan Tritalent — hancurkan, bahkan — dia bisa melakukannya dengan upaya yang sangat minim. Apa yang terjadi adalah bukti nyata akan hal itu.

“Zhao Situ, mengapa kamu tidak mengatakan apa-apa sebelumnya!” Nada suara kaisar penuh dengan kesengsaraan. Emosinya adalah campuran yang kompleks antara rasa takut, kekhawatiran, dan keputusasaan.

Dia tidak memikirkan bagaimana melawan, tetapi bagaimana melestarikan sepotong Tritalent sebelum kemarahan Jiang Chen. Dia khawatir pemuda itu akan menyebabkan pembantaian di sini berkat amarahnya.

Hal-hal seperti itu tidak biasa di Myriad Abyss. Beberapa rumah dari Polylore telah melakukan hal yang sama dengan saingan lama mereka, Peremajaan.

Tidak ada keadilan yang ditemukan setelah kejadian seperti itu.

Kesalahan ini disebabkan oleh korban. karena memperparah faksi yang terlalu kuat untuk mereka tangani.

Di Pulau Myriad Abyss, faksi Sepuluh Negara Ilahi secara alami lebih tinggi daripada yang lain. Status Jiang Chen sebagai murid sejati dari tanah suci disamping, bahkan murid biasa dari faksi tingkat pertama rata-rata akan dapat mengamuk melalui sini.

Selain itu, nama pemuda itu adalah topik yang sangat umum hari ini. Siapa di antara generasi muda yang bisa menyaingi ketenarannya?

Ini bukan seseorang yang Tritalent bisa pikirkan untuk menentang.

Kemudahan Jiang Chen membunuh pembudidaya Tritalent yang lebih keras kepala memberi Imperial Prince kepada Imperial Prince Huo dan yang lainnya dari Rejuvenation sangat puas. Tritalent telah bertengkar selama bertahun-tahun, sebuah paku yang sangat menyebalkan di pihak mereka.

Sayangnya, Peremajaan tidak memiliki energi untuk mengajar saingan lama mereka pelajaran selama beberapa tahun sekarang. Karena itu, melihat para ahli saingan hancur berkali-kali dengan gembira gembira.

Jiang Chen memancarkan aura yang menakutkan dengan Mata Tuhannya, sinarnya berserak di seluruh penggarap Tritalent di bawahnya. Mereka menggantung kepala mereka ke mana pun dia memandang.

Jelas bahwa semangat juang mereka tidak ada lagi. Mereka tidak memiliki keberanian untuk menatap matanya, apalagi berjuang. Perbedaan di antara mereka terlalu besar. Jiang Chen dapat membunuh mereka semudah menginjak beberapa semut.

“Dengarkan, Anda dari Tritalent.” Suara Jiang Chen dingin. “Aku tidak bermaksud menumpahkan terlalu banyak darah hari ini. Tetapi jika Anda harus terus memprovokasi saya dengan kegigihan dan ketidaktahuan Anda, saya tidak keberatan menjadikan Kepulauan Tritalent bagian dari sejarah. Saya percaya Anda tidak akan meragukan kemampuan atau resolusi saya untuk melakukannya. “

Semua orang dari Tritalent secara kolektif gemetar, tetapi agak terhibur setelahnya. Masih ada ruang untuk negosiasi?

Kaisar maju selangkah, sujud di bumi. “Tuan muda Jiang Chen,” serunya, “kami buta dengan kehadiran Anda! Jika kami tahu Anda ada di sini dalam daging, kami tidak akan berani tidak menaati Anda. Berdoalah dengan dalih memaafkan kebodohan kita. “

” Jika saya tidak ingin melakukannya, apakah Anda pikir Anda masih akan berbicara dengan saya? “

” Ya, tentu saja. Kami berterima kasih atas kebaikan Anda. Dalam kekasaran kami, kami hanya membuat masalah bagi diri kami sendiri, “ratap sang kaisar, mengambil postur yang sangat rendah.

” Saya tidak ingin membunuh, tetapi itu tidak berarti saya tidak akan menang. Saya tidak memiliki permusuhan untuk Kepulauan Tritalent. Meskipun demikian, beberapa orang Anda berani menyergap saya ketika saya adalah tamu Peremajaan. Jika Eternal Sacred Land menangkap kekejaman ini, Anda akan dimusnahkan dalam waktu sebulan. “Jiang Chen berbicara benar.

Tritalent tidak tahu bahwa ia berada di kapal udara Pangeran Huo. Jika mereka melakukannya, mereka tidak akan berani menyerangnya.

Namun, Sepuluh Tanah Suci tidak peduli akan ketidaktahuan sebagai alasan. Tindakan itu sendiri merupakan tantangan bagi otoritas mereka, dan kehancuran dipastikan.

Ketika Kaisar Tritalent mendengar kata-kata ini, wajahnya hanya menjadi lebih pucat.

Jika tuan muda Jiang Chen memutuskan untuk mengejar ini, Kepulauan Tritalent tidak akan memiliki kedamaian selama sisa hari-harinya.

Pangeran Kekaisaran Huo di sisi lain, diam-diam terkesan. Seperti yang diharapkan dari tuan muda tanah suci, Jiang Chen telah mengurus semuanya dengan sempurna. Jika dia mengatakan dia ada di sini semata-mata untuk membantu Peremajaan, dia akan dicurigai sebagai orang yang bias secara tidak adil. Faksi yang terlalu kuat menggertak yang lemah tidak pernah baik untuk optik.

Alasan disergap oleh Tritalent, di sisi lain, membuat semuanya benar-benar berbeda. Perlakuan kasar yang dilakukan Jiang Chen sepenuhnya masuk akal saat itu.

“Tuan muda Jiang Chen,” ratap kaisar, “kami memang memiliki beberapa konflik dengan Peremajaan, itu benar, tapi kami tidak akan pernah berani mengganggu Anda dengan mereka. Jika kami tahu kehadiran Anda, kami hanya akan memberi Anda rasa hormat. Untuk alasan apa kami ingin melukaimu? “

” Hmph! “Jiang Chen mendengus. “Aku mendengarmu setelah pulau-pulau yang dimiliki oleh Peremajaan? Tidakkah mereka mengatakan kepada Anda bahwa saya memiliki setengah dari mereka? Apakah Anda mengidam properti saya? “

Apa?

Kaisar Tritalent bingung. Tuan muda Jiang Chen memiliki setengah dari pulau-pulau itu? Apakah mereka telah menentangnya selama ini?

Dia ingin mati di tempat.

Namun, dia dengan cepat menyadari apa yang sebenarnya terjadi: Peremajaan telah mencari tuan muda Jiang Chen ketika itu menangkap keputusasaan dari situasinya sendiri, memberinya setengah kepemilikan pulau sebagai ganti perlindungannya.

Itu pasti alasannya! Bagi Tritalent, alasannya sebenarnya tidak penting. Pada akhirnya, mereka tidak pernah berpikir untuk mengingini pulau. Kalau tidak, itu benar-benar bunuh diri. Kaisar berlutut dan bersujud beberapa kali. “Kami buta dan bodoh,” dia memohon, “tapi kami berjanji kami tidak akan melakukan hal seperti itu lagi. Tolong, izinkan kami untuk hidup. Seluruh Tritalent akan berterima kasih atas belas kasihan Anda. “Jiang Chen mendengus. Anda mengangkat tangan terhadap properti saya dan saya sendiri. Jika aku memaafkanmu hanya dengan beberapa kata, kekaguman apa yang akan diilhami oleh Tanah Suci Abadi di masa depan? ”Meskipun dia tidak ingin terlibat dalam pembantaian, dia juga tidak bisa membiarkan Tritalent pergi dengan mudah. Itu harus diajarkan pelajaran, “Selama Anda puas, kami bersedia melakukan apa pun,” janji kaisar dengan tergesa-gesa. “Kami akan dengan senang hati mematuhi apa pun yang ada dalam kekuatan kami.” Jiang Chen melambaikan tangan. “Cukup mudah, kalau begitu. Tritalent harus tunduk pada Tanah Suci Abadi untuk selanjutnya. Jika Anda menjadi subjek saya, saya tidak melihat alasan mengapa saya tidak harus memaafkan Anda. “