Sovereign of the Three Realms – Chapter 1930 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1930 | Baca Novel Online

Memukau Blue Eagle Guard

Jiang Chen tidak berharap bertemu Chu Xinghan di sini. Kedua remaja putra saling mengagumi satu sama lain, dan Chu Xinghan telah menjadi murid Penatua Shun untuk melakukan booting. Jiang Chen tidak mungkin berdiri di sela-sela ketika dia akan dibunuh.

Itulah alasan di balik intervensi, yang memberi alasan bagi Penjaga Elang Biru untuk menyerang.

Chu Xinghan sebenarnya benar-benar bingung. Dia telah berada di Myriad Abyss selama bertahun-tahun sekarang dan tahu seberapa jauh orang-orang setempat itu dan betapa berbahayanya jianghu itu. Tidak dapat dibayangkan bahwa seseorang akan datang membantunya.

Dia sudah siap untuk mati, namun seorang pemuda telah membela dirinya dan menyelamatkannya pada saat terakhir.

Penyelamatnya sepertinya tidak takut dengan Penjaga Elang Biru. Dia mempertahankan senyumnya yang mudah bahkan ketika dihadapkan pada agresi dari begitu banyak penjaga.

Dia pasti seseorang yang penting.

Selain itu, Chu Xinghan memiliki firasat yang tidak dapat dijelaskan bahwa penyelamatnya adalah kenalan lama.

Melihat lebih dekat pada penampilan pria itu, dia tidak menemukan sesuatu yang akrab tentang hal itu, dan dia yakin dia tidak pernah mengenal seseorang dengan kesadaran dan kehadiran yang begitu kuat.

Jadi mengapa pria itu akrab? Chu Xinghan tidak punya jawaban.

Pengawal Elang Biru telah berkumpul di sekitar Jiang Chen dan bersiap untuk bertarung. Udara pekat dengan ketegangan dan niat membunuh. Gerakan sekecil apa pun akan cukup untuk memicu perkelahian.

Komandan Yan menarik napas dalam-dalam dan menggelegar, “Saya akan bertanya kepada Anda untuk terakhir kalinya, Tuan muda. Siapa kamu? ”

Jiang Chen tertawa terbahak-bahak. “Kenapa repot-repot bertanya kapan kamu sudah memutuskan dengan jelas? Lakukan saja apa yang ingin Anda lakukan. Anda hanya akan mempermalukan diri sendiri dengan menyelesaikan ini. “

” Jadi Anda bersikeras menentang Penjaga Elang Biru? “Ada keraguan yang tumbuh dalam pikiran Komandan Yan. Sesuatu tentang pemuda itu membuatnya waspada.

Bahkan para genius muda dari faksi kuat setidaknya akan menunjukkan beberapa tanda-tanda gugup dalam situasi seperti itu. Namun, pria ini sama sekali tidak peduli. Keyakinannya bahkan memberi Komandan Yan, yang memiliki banyak pengalaman, berhenti.

Bisakah mereka menyinggung pemuda itu?

Dia menyingkirkan keraguannya dan mengeraskan tekadnya. Persetan dengan itu. Pria muda itu terlalu kurang ajar. Bahkan jika dia berasal dari faksi penting, kami akan menjatuhkannya terlebih dahulu. Jika dia menolak, kami akan membunuhnya. Apa yang akan dia lakukan?

Kemarahan mendidih dan membuatnya berani.

“Bawa dia!” Perintah komandan. “Jika dia menolak, bunuh dia!”

Atas perintahnya, para pembudidaya empyre di garis depan menggeram dan berpisah menjadi kelompok-kelompok, wajah mereka berkerut saat mereka menuntut Jiang Chen.

Melihat mereka dengan tajam, Jiang Chen memanifestasikan raksasa keemasan gunung dengan tangannya, yang darinya datang semburan udara yang tak terhitung jumlahnya mengalir ke segala arah seperti air terjun emas.

Torsi udara menutupi Huang ‘er dan Chu Xinghan dalam lingkaran pelindung.

Gunung emas magnetik telah menjadi semakin kuat saat Jiang Chen terus memperbaikinya. Mampu melakukan serangan dan pertahanan, gunung ini bisa menghalangi kebanyakan pembudidaya biasa.

Penggarap empyre menyerang gunung tanpa henti, tetapi mereka tidak bisa menembus pertahanan dan mencapai Jiang Chen.

Tidak terpengaruh, Jiang Chen menembak mereka dengan tatapan tajam, dan Evil Golden Eye-nya membelah udara dalam bentuk panah emas, menghantam tiga penggarap di depan.

Mereka membeku, gerakan mereka melambat. Saat berikutnya, rasanya seolah-olah darah mereka juga membeku karena kekuatan yang tidak diketahui, alirannya melambat.

“Sial!” Ketiga pembudidaya akhirnya menyadari bahwa mereka dalam masalah, tetapi sudah terlambat. Kesadaran mereka sudah mulai tumpul.

Komandan Yan berpikir bahwa mereka telah terkena Jiang Chen. Dia berteriak, “Mundur, kalian semua!”

Dia berada di jalur yang benar. Itu adalah naluri bertahan hidup untuk mundur dari bahaya. Namun, dia tidak tahu apa yang sedang dihadapi oleh tiga pembudidaya. Peringatannya tidak berguna.

Kekuatan membatu Evil Golden Eye telah meresap ke dalam meridian, darah, dan organ mereka, dan kemudian memasuki kesadaran mereka.

Gerakan mereka melambat terlihat, ekspresi mereka sakit dan semakin putus asa .

Dalam waktu singkat, mereka diam sepenuhnya. Tubuh mereka membeku dan lebih keras dari batu. Mereka telah menjadi patung yang tak bergerak dan tak bernyawa.

Para pembudidaya yang mencoba menerobos gunung magnetik memandang dengan ketakutan di mata mereka, jantung mereka berdebar kencang. Secara refleks, mereka mundur beberapa langkah.

Jiang Chen memandang mereka dengan acuh tak acuh. Mereka bahkan tidak memiliki keberanian untuk memenuhi pandangannya.

Komandan Yan akhirnya menyadari apa metode serangan Jiang Chen. “Hati-hati dan jangan menatap matanya!” Serunya. “Dia memiliki teknik mata yang kuat.”

Itu terlalu sedikit, sudah terlambat.

Mereka yang lebih lemah akan mengalami nasib yang sama seperti rekan-rekan mereka ketika tatapan Jiang Chen menyapu mereka . Satu demi satu, penjaga diubah menjadi patung.

Hal yang sama menimpa lebih dari sepuluh penjaga yang arogan dan egois. Bahkan para pembudidaya empyre yang paling agresif pun lolos dari nasib. Tanpa peringatan, Komandan Yan kehilangan semua orang terbaiknya karena Jiang Chen.

Dia merasakan kepedihan tajam di dalam hatinya. Ini adalah perwira terbaiknya. Tanpa mereka, dia adalah binatang buas tanpa sayap dan taring. Apa yang akan dilakukan seorang komandan tanpa ada yang memerintah?

Kebencian membara di matanya, tapi bahkan dia dengan hati-hati mengalihkan pandangannya dari Jiang Chen. Jelas bahwa dia takut pada teknik mata yang menakutkan pemuda itu. Dia bisa mengatakan bahwa kultivasi Jiang Chen kurang dibandingkan, tetapi teknik dan kesadaran mata pemuda itu tidak kalah dengan miliknya. Dengan kata lain, bahkan dia harus berhati-hati saat melawan pemuda itu. Dia tidak bisa menjamin bahwa dia akan mampu bertahan melawan teknik mata. Para pembudidaya berkeliaran berjuang untuk memulihkan rahang yang jatuh. Itu bukan pertama kalinya mereka menyaksikan serangan dari Penjaga Elang Biru. Para penjaga tidak tertandingi di Bluesmoke. Mereka tidak pernah menderita kehilangan seperti itu sebelumnya. Mereka berpaling ke Jiang Chen dengan emosi yang saling bertentangan di mata mereka. Siapa pemuda ini? Tidak heran dia tidak peduli dengan ancaman Penjaga Elang Biru. Kultivasinya sangat tinggi dan tekniknya sangat kuat!