Sovereign of the Three Realms – Chapter 1940 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1940 | Baca Novel Online

Empat Pria Berjubah Misterius

Reaksi Jiang Chen membuat yang lain terdiam. Mereka dengan cepat menyadari apa yang dimaksud kata-katanya dan berkerumun ke arahnya sebagai tanggapan.

“Apakah Anda yakin ada seseorang di sana, Jiang Chen?” Yan Wanjun bertanya dengan suara rendah.

The pria muda menanggapi dengan diam dan tatapan mematikan ke arah sepetak ruang kosong. Kepastiannya cukup jelas dalam tindakannya.

Tawa menyeramkan terdengar dari kekosongan.

“Anak yang cukup tajam. Aku agak tersembunyi, tapi kau tetap memperhatikanku, kan? ”Seseorang perlahan-lahan keluar dari sumber tawa, menyebabkan sejumlah riak pada kain dimensional. Dia mengenakan jubah cokelat, tetapi wajahnya tidak jelas seperti langit malam berbintang. Penampilannya yang sebenarnya benar-benar tersembunyi.

Aura seorang penantang baru ini sangat mengintimidasi. Jiang Chen secara naluriah menetapkan asal usul besar kepadanya. Dia setidaknya setengah dewa, jika bukan dewa yang tepat.

Pria itu berdiri di udara dengan ketidakpedulian yang membuatnya tampak hanya setengah sana.

Mata Jahat Emas Jiang Chen menembakkan percikan yg berlapis emas yang melesat di udara seperti panah.

“Haha, mencoba menggunakan keterampilan mata pada saya, kawan?” Pria misterius itu menggelengkan kepalanya. Ada lambang bercahaya di depan wajahnya, menghalangi sinar optik Jiang Chen. Kedua energi itu bertabrakan dalam ledakan cahaya sebelum menghilang.

Pertukaran yang begitu indah memikat Penatua Shun dan Chu Xinghan. Mereka mengagumi keterampilan Jiang Chen bahkan lebih untuk itu.

“Siapa kamu?” Jiang Chen sedikit terkejut. Evil Golden Eye miliknya adalah metode yang biasa digunakannya, dan jarang gagal untuk disampaikan.

Bahkan jika dia tidak bisa membatu seseorang dengan satu pukulan, dia setidaknya bisa mengejutkan kesadaran mereka, untuk sesaat mengacaukannya . Luar biasa, pria misterius dalam jubah misterius ini membalas serangannya! Ini adalah yang pasti pertama.

Jiang Chen tidak berkecil hati sekalipun. Serangan okulernya adalah ujian, bukannya serangan penuh.

“Haha, menurutmu siapa aku?” Pria berjubah itu memiliki suara sedingin besi. Itu dilarang untuk didengar.

“Kamu pasti mengambil bagian dalam pembantaian House Yan!” Jiang Chen membalas dengan dingin.

“Heh, itu tidak sulit ditebak. “Pria berjubah tidak berusaha untuk menyangkal tuduhan itu.

” Anda telah disembunyikan di sini selama ini? “Yan Wanjun berkata dengan terkejut.

Pria berjubah itu tertawa pelan . “Memang. Saya sudah cukup banyak di sini sepanjang waktu. Pak Tua Yan, Anda datang ke sini beberapa kali, tetapi Anda tidak pernah curiga. Penatua terhormat dari Rumah Yan? Tidak banyak yang bisa dilihat, pada akhir hari. “

Yan Wanjun adalah ranah empiris tingkat sembilan. Sangat memalukan baginya untuk dicemooh sebagai tidak berharga.

“Kenapa … kenapa kamu tidak membunuhku juga?” Dia menuntut dengan sedikit jengkel. Kamu berani membunuh keseluruhan Rumah Yan, jadi kenapa kamu goyah di sini?”

Meskipun sedih, dia menemukan ini agak aneh.

Melakukannya akan semudah itu seperti bernafas. Kamu berasal dari House Yan sendiri, jadi itu hanya masuk akal … apa itu yang kamu pikirkan? ”Pria berjubah itu terkekeh. “Namun, saya punya alasan saya.”

“Sebaiknya Anda memberikan alasan Anda untuk membunuh begitu banyak,” kata Jiang Chen dingin. “Kalau tidak, kamu bisa melupakan tentang pergi hari ini. Panggil temanmu juga. ”

Pria berjubah cokelat itu berkedip. “Oh? Anda pikir saya punya teman di sini? “

” Tiga dari Anda, “balas Jiang Chen,” tapi saya pikir Anda tidak bertanggung jawab. Di mana tuanmu? “

Pria berkulit cokelat itu kagum. Jiang Chen telah menunjukkan banyak detail lebih dari yang dia harapkan. “Menarik, menarik,” dia tertawa terbahak-bahak. “Aku tidak berharap House Yan memiliki seseorang yang sepintar kamu. Itu pantas dihancurkan, tetapi sama sekali tidak berharga. Saudara, maju! ”

Tiga lagi muncul di udara saat kata-katanya berbunyi. Mereka mengenakan jubah dan penyamaran juga, meskipun dalam warna berbeda dari pria berjubah coklat. Satu mengenakan crimson, satu memakai biru, dan yang terakhir, perak.

Mereka juga memiliki aura yang berbeda, cukup untuk membedakan mereka hanya dengan sekali pandang. Terlepas dari perbedaan itu, tingkat kultivasi mereka mirip satu sama lain.

Jiang Chen menduga bahwa keempatnya adalah dewa. Empat dari mereka yang muncul secara bersamaan agak mencengangkan.

Faksi apa pun di Myriad Abyss akan merasa kesulitan untuk menghasilkan nomor itu dengan mudah. Bahkan sepuluh negeri suci tidak bisa mencapai prestasi seperti itu. Terlebih lagi, keempat orang ini memiliki seorang master!

Itu adalah dugaan yang sangat bagus bahwa kuartet di depannya dan tuan mereka yang hilang adalah orang-orang yang bertanggung jawab atas pembantaian tersebut.

“Bos, apakah anak ini dari House Yan?” Bluecloak angkat bicara.

Jubah coklat, yang tampaknya menjadi yang pertama di antara perusahaannya, tersenyum. “Jika aku bisa menebak, anak ini adalah menantu House Yan … penguasa muda Tanah Suci Abadi.”

Jiang Chen menguatkan dirinya. Musuh-musuh ini memiliki informasi yang lebih baik daripada yang ia kira. Mereka tahu urusan Bangsa Ilahi Abadi dengan baik.

“Oh? Lalu dia … “

” Diam! “Browncloak dengan cepat menghentikan kemungkinan kebocoran informasi.

Menyadari kesalahannya, bluecloak terbatuk dengan rasa malu sebelum terdiam. Dia tidak marah sedikit pun tentang teguran rekannya.

Jiang Chen agak penasaran dari mana pria berjubah aneh ini berasal. Kerahasiaan mereka yang mendua itu menarik.

Yan Wanjun, di sisi lain, berkobar dengan amarah. Dia memelototi belati kebencian pada keempatnya, siap menerkam dengan gegabah setiap saat. Tenangkan dirimu, Penatua Wanjun. Tidak satu pun dari empat ini adalah pembudidaya biasa. Saya rasa mereka semua adalah dewa, sebenarnya. “Pria muda itu dengan tergesa-gesa mengirim pesan kepada kakek temannya setelah melihat impulsif yang terakhir. Meskipun Yan Wanjun tidak menjadi sedikit marah, dia merasa pikirannya sedikit jernih. Kecerobohan terhadap empat dewa hanya akan berarti kekalahan baginya. Terus terang saja, ia akan lebih bertanggung jawab. Jika dia membuat kesalahan di sini, dia akan kehilangan cucu dan cucunya. Pasti ada alasan keempat orang ini belum memukulnya, dan dia perlu mencari tahu alasannya. Mengalahkan tinjunya, Jiang Chen bertanya sekali lagi. Jika Anda mengetahui identitas saya dan juga Penatua Wanjun, Anda harus menjadi individu yang patut diperhatikan. Mengingat hal itu, House Yan tidak akan berani membuatmu marah tuan-tuan. Mengapa Anda memusnahkan rumah, doakan katakan? “