Sovereign of the Three Realms – Chapter 1943 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1943 | Baca Novel Online

A Natural Bane

Semakin aneh akan datang.

Sementara perhatian semua orang tertarik pada pusaran, itu melemah dan menghilang lebih cepat, debu di sekitarnya menghisap dan menyebar sepenuhnya.

Hanya dalam Beberapa napas waktu, semua pasir dan kotoran di sekitarnya telah menghilang. Udara sudah tenang. Tidak ada pusaran. Tidak apa-apa.

Jiang Chen berdiri seperti jempol yang sakit. Pakaiannya dalam kondisi bersih. Bahkan rambutnya serapi sebelumnya. Seolah-olah dia hanya berdiri di sana, menunggu sebentar, tidak terpengaruh oleh apa pun yang terjadi di sekitarnya.

Apa yang …

Browncloak tidak percaya matanya . Tiga sahabatnya juga tidak bisa.

Apa yang terjadi? Bahkan jika pria muda itu berhasil melewati pusaran bumi, itu seharusnya setidaknya meninggalkan beberapa bekas pada dirinya. Tidak ada yang lebih memalukan bagi pria berjubah coklat itu.

Yan Wanjun dan yang lainnya menjadi cerah. Huang sangat senang. Kesuraman terangkat dari wajahnya dan hati yang peduli kembali ke tempatnya.

Penatua Shun tidak bisa menahan kegembiraannya. “Aku tahu dia baik-baik saja! Belum ada pertempuran yang dilakukan Jiang Chen sehingga dia tidak menang! “

Yan Qingsang mengayunkan tinjunya dan berseru dengan keras,” Itu benar. Tidak ada seorang pun di Myriad Abyss yang bisa mengalahkannya! “

Jiang Chen menatap pria berjubah coklat dengan senyum tipis. “Orang-orang yang tidak tahu kebenaran mungkin curiga kamu akan meremehkanku.”

Itu adalah hal paling menghina yang bisa dia sampaikan. Napas Browncloak tertahan, wajahnya memerah. Jika bukan karena jubahnya yang menyembunyikan wajahnya, semua orang akan melihat betapa memutar-mutarnya ekspresinya saat ini.

Fury mendidih di dalam hatinya. Sekarang dia benar-benar marah!

Namun, dia harus mengakui bahwa dia meremehkan pemuda dan perkelahian itu. Jiang Chen jauh lebih sulit untuk ditangani daripada yang diharapkan.

“Sembilan gerakan lagi. Anda sebaiknya memikirkan dengan baik tentang apa yang akan Anda lakukan. “Senyum Jiang Chen yang lebih tenang adalah, semakin berat pukulan ke ego browncloak. Tuan muda itu bertindak seperti ini bukan perkelahian, tapi sesi perdebatan ramah!

“Saya harus mengakui Anda tidak sepenuhnya tidak kompeten dan bahwa ada sedikit sesuatu untuk Anda, Nak, tapi itu hanya pemanasan. “

Tentu saja dia tidak akan mengakui bahwa langkah pertamanya adalah salah satu teknik yang paling kuat. Dia harus mengatasinya untuk menyelamatkan muka.

Jiang Chen mendengus. “Sebaiknya kau selesai melakukan pemanasan dalam sepuluh gerakan.”

“Akan kutunjukkan padamu apa api penyucian dengan anak kedua, Nak!” Browncloak muak dengan sikap Jiang Chen.

Dia sudah merencanakan urutan sepuluh teknik yang akan dia gunakan, tapi rencana itu sekarang keluar jendela. Dia akan mengajari pemuda itu pelajaran menyakitkan dengan langkah pamungkas, lebih disukai membuat pemuda itu menyesali hidupnya dalam tiga serangan.

Terlepas dari ejekan Jiang Chen, tuan muda itu berkonsentrasi penuh pada pertempuran. Dia tidak ada di tempat untuk mengambil musuhnya dengan ringan. Dia tidak lebih baik dari pria berjubah itu.

Hanya kebetulan dia bisa menggunakan Earth Bodhisattva Orb yang kuat untuk dengan mudah menghilangkan serangan pertama, dan itu juga alasannya mengapa dia begitu tenang. Dia bisa mengatakan bahwa pria berjubah terspesialisasi dalam elemen bumi.

Jika serangan berikutnya semuanya dengan elemen yang sama juga, Jiang Chen yakin dia akan bisa membawa mereka dengan mudah. Dia akan menunggu dan melihat ketika pria itu menyadari inti masalahnya.

Seorang spesialis bumi tidak akan dapat mencapai tingkat kekuatan yang sama dengan serangan elemen lain, yang akan membuat segalanya lebih mudah bagi Jiang Chen.

Dari cara browncloak berbicara dengan gigi terkatup, Jiang Chen berspekulasi bahwa langkah selanjutnya akan menjadi salah satu yang terbaik dari pria itu.

Itulah tepatnya yang dia inginkan. Dia ingin melihat seberapa kuat teknik pria paling sombong itu.

Browncloak membuat serangkaian segel tangan saat dia meneriakkan. Dari telapak tangannya muncul serangkaian mesin terbang yang aneh. Mereka berlipat ganda dan melompat ke udara seperti makhluk hidup. Simbol-simbol mengisi udara dan berubah menjadi tangan hitam. Setiap jari tampak seberat gunung, kehadirannya cukup mengancam untuk menjatuhkan langit.

Lima jari membentuk gunung, jalan menuju neraka terbuka. Bawa dia! “

Lima jari membentuk gunung!

Gumpalan pembatasan hitam memancar dari tangan, tampak seperti kilat hitam yang melingkari Jiang Chen. Pembatasan memicu dan muncul dengan intensitas menusuk telinga. Jari-jari menjulang di atas pemuda itu dan membanting.

Jiang Chen memiringkan kepalanya ke langit. Yang bisa dilihatnya hanyalah tangan yang besar ketika jari-jari gunung perlahan-lahan turun padanya.

Dia tetap tenang. Tidak ada perubahan yang berkedip di wajahnya. Jari-jari gunung masih dari elemen bumi, yang berarti mereka tidak akan menimbulkan tantangan baginya selama dia memiliki bola itu.

Vortex bumi dimaksudkan untuk mengocok musuh menjadi berkeping-keping, sedangkan jari-jari pegunungan dimaksudkan untuk menghancurkan musuh. Tentu saja, yang terakhir lebih dramatis, sengit, dan mengintimidasi.

Pembatasan hitam adalah kandang, mencegah musuh melarikan diri. Bahkan sebelum tangan mendarat, kehadirannya yang kuat saja sudah cukup untuk menghancurkan tendon dan tulang, atau bahkan menghancurkan kehendak seseorang.

Kekuatannya melebihi batas imajinasi seseorang.

Teknik yang dibuat penggunaan energi kinetik, gravitasi, dan pembatasan yang menakutkan. Tampaknya sederhana, tetapi sebenarnya rumit.

Meskipun demikian, tidak ada bedanya dengan Jiang Chen. Di jantung segala sesuatu, itu adalah serangan unsur bumi. Orb Bodhisattva Bumi adalah sumber dari segala sesuatu yang ada di bumi. Ini memancarkan daya larut dan menyerap yang kuat, beresonansi dengan jari-jari pegunungan dan menarik energi mereka. Dalam waktu singkat, kekuatan yang mengerikan dari serangan itu menghilang, memperlihatkan tangan hitam itu seperti apa adanya. Lima jari perlahan-lahan terpisah dengan semua orang yang bersaksi. kultivator putus asa. Ini tidak mungkin! Pria berjubah cokelat itu menatapnya dengan tak percaya. Namun kenyataannya demikian kejam. Hanya dalam beberapa napas waktu, jari-jari pegunungan telah runtuh sepenuhnya. Browncloak nyaris tidak bisa memercayai matanya, dan ketiga temannya sama terkejutnya. Mereka tahu betapa kuat jubah cokelat dan tekniknya. Bahkan jika mereka yang melawan pemimpin mereka, mereka akan kesulitan menghadapi serangannya. Namun, pemuda itu tampaknya menjadi kutukan alami dari teknik-teknik itu!