Sovereign of the Three Realms – Chapter 1945 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1945 | Baca Novel Online

The Ultimate Showdown

Di seberang jubah cokelat, Jiang Chen bisa merasakan perbedaan yang nyata pada lawannya. Kesadarannya yang kuat memungkinkannya untuk mendeteksi bahwa lawannya menyerang untuk gerakan terkuatnya.

Tidakkah dia memiliki tiga gerakan tersisa? Apakah dia menggunakan yang terbaik lebih cepat dari jadwal?

Pria muda itu tidak berani meremehkan musuhnya. Dia menghadap ke bawah setengah dewa, bukan kultivator biasa. Dia tidak memiliki hak untuk menganggap enteng seseorang sekuat ini.

Jiang Chen memfokuskan pikirannya seratus dua puluh persen. Tubuh temper, Bewitching Lotus, gunung magnetik, Earth Bodhisattva Orb, dan lonceng emas baru — semuanya tersedia untuk dibawa.

Bahkan, ia juga untuk sementara membawa beberapa disk formasi untuk hidup juga, memperkuat mereka dengan beberapa rune yang ditangguhkan. Dia hanya pemula di seni terakhir. Setelah memperoleh rinciannya dari Old Pill Rune, ia telah mempelajarinya sampai tingkat tertentu, meskipun tanpa keberhasilan besar.

Namun dalam pertarungan seperti ini, ia perlu menggunakan apa pun yang ia miliki. Masing-masing dan setiap bangsal tambahan akan berguna.

Dia juga tidak membungkuk dalam bidang pelanggaran. Bila perlu, pelanggaran yang baik bisa menggantikan pertahanan. Busur Naga Suci dan Pedang Taiji Pisces adalah senjata ampuh untuk pembunuhan. Memuji mereka adalah Formasi Sword Heavenly Chalice, sama mematikannya dengan caranya sendiri.

Jubah coklat memperhatikan perubahan Jiang Chen. “Aku harap kamu benar-benar menikmati yang berikutnya, Nak!” Dia tahu bahwa Jiang Chen telah mempersiapkan segala cara yang dia bisa untuk serangan terakhirnya.

Mereka saling memahami. Namun, browncloak sudah terkekeh sendiri. Jika lawannya fokus pada sisi fisik, dia sudah kalah.

Serangan terkuatnya kuat baik secara fisik maupun mental. Esensinya terletak pada penggunaan bagian fisik yang kuat sebagai tabir asap untuk mendaratkan serangan menyelinap pada kesadaran. Tentu saja, jika itu saja sudah cukup, maka semuanya akan lebih baik.

Tetapi jika itu sampai pada bagian mental, dia bisa langsung menghancurkan kesadaran lawannya begitu berhasil. Karena itu adalah kelemahan paling kultivator, seorang korban tidak memiliki peluang untuk selamat setelah dipukul.

Browncloak membuat serangkaian segel tangan. Dalam beberapa saat, sulur kabut hitam berkumpul di sekelilingnya. Mereka memuntahkan dan menyembur dalam misteri yang konstan.

Dia menyapu keliman pakaiannya di tanah, meletakkan bendera hitam kecil di sana. Dia melakukannya berkali-kali berturut-turut, menjatuhkan mereka semua tentang medan di sekitarnya.

Sekilas, bendera tampak sangat kacau dan ditempatkan secara acak. Namun, ketika kabut hitam menyebar di atas mereka, area yang diliputi bendera mengambil aura yang lebih menyeramkan.

Pada saat berikutnya, angin yang menusuk tulang dari neraka itu sendiri membekukan udara di sekitar mereka.

Jiang Chen menemukan bahwa tanah di bawahnya tampak membeku. Namun sepertinya itu bukan kemampuan atribut es.

Tidak panik sesaat, ia menggunakan Mata Dewa-nya untuk menembus tirai berkabut. Itu memungkinkan penggunanya untuk melihat melalui setiap kerudung, apakah gelap, labirin, atau kabut yang menghalangi penglihatannya.

Dengan demikian, bentuk yang digariskan oleh bendera hitam kecil di bawah kabut hitam dibawa dengan tajam ke pandangan. < / p>

Itu adalah binatang iblis yang hebat.

Hulk yang sedang bergerak keluar dari tanah, perlahan-lahan bangkit. Itu adalah monster hitam pekat, iblis, kolosal dan ganas. Anggota tubuhnya berdesir dengan otot-otot yang kuat.

“Bersiaplah untuk mati, Nak!” Bendera hitam yang lebih besar tiba-tiba muncul di tangan browncloak. Dia mengarahkannya ke arah Jiang Chen, yang merasakan kesadarannya goyah.

Pada saat berikutnya, monster berotot menyerangnya.

Momentum belaka dan kekejaman dari monster itu menuding Jiang Chen ke ketangguhannya. Harrumphing, dia mengucapkan mantra yang mengarahkan Bewitching Lotus of Ice dan tentakel Api untuk mencegatnya.

Dalam sekejap, ribuan tanaman merambat menjerat monster itu dalam gulungan mereka.

< Binatang itu sangat kejam dan brutal. Monster biasa tidak akan bisa bergerak satu inci pun setelah terjerat, tetapi satu deru ekstremitas yang meraung menyebabkan tanaman merambat di kulitnya merobek dan merobek.

Untungnya, lotus memiliki kemampuan regeneratif yang kuat. Meskipun terus-menerus rusak, tanaman merambat dan sulur-sulurnya terus-menerus menyerbu monster itu.

Jiang Chen tahu bahwa itu tidak bisa dibiarkan lebih banyak gerakan. Kalau tidak, monster itu akan terbebas dari semua tanaman merambat di atasnya. Dia mengaktifkan gunung emas magnetnya, mengirimkan badai magnetik yang melesat ke arah monster itu.

Badai tidak terlalu merusak, tetapi mereka akan mengganggu dan menghambat gerakan target mereka. Lawan yang diremehkan dengan cara ini tidak akan bisa mengumpulkan kekuatan mereka atau menemukan ritme tempur mereka.

Dia juga tidak berhenti di situ. Penghitung terbaik untuk monster ini adalah bel emasnya. Itu semakin kuat dengan setiap pertarungan yang dia lakukan, dan dia terus memanfaatkan energi kuno di dalamnya. Kemampuannya yang ofensif dan membatasi keduanya telah meningkat pesat.

Bel terbang dengan dengungan yang indah. Cahaya yg berlapis emas menyala dari setiap inci permukaannya, tampaknya melemahkan binatang iblis. Bahkan, monster itu sudah sedikit gemetaran.

Meskipun masih berjuang keras, ia melakukannya dengan frekuensi dan kekuatan yang jauh lebih sedikit. Senyum aneh meringkuk di mulut jubah coklat itu. Dia melambaikan bendera di tangannya, mengarahkannya ke Jiang Chen beberapa kali lagi. Jiang Chen merasakan serangkaian gangguan di kesadarannya lagi. Segera setelah itu, segel rantai di sana gelisah dengan perlawanan!