Sovereign of the Three Realms – Chapter 1955 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1955 | Baca Novel Online

Melepaskan Kesalahan Masa Lalu

“Apa, kamu tidak akan mengakuinya?” Seorang Yuer berpura-pura kesal, menginjak-injak dengan kekuatan main-main di kaki Yan Qianfan.

Suaminya tersenyum masam. “Yu’er, mereka kakek dan sepupu Huang’er apa pun yang terjadi. Qingsang hanyalah seorang anak kecil yang cerewet ketika semua itu terjadi. Apa yang mungkin dia ketahui atau lakukan? Apakah kamu juga membencinya?”

Huanger memandang dengan memelas pada ibunya dalam menanggapi hal ini. Dia berpelukan dengan lembut di lengan wanita itu.

“Bu, tidak peduli apa yang salah House Yan, kakek keibuan saya telah membayar mereka kembali sepuluh kali lipat untuk itu. Kakek dari pihak ayah … tidak baik tahun ini … Dia menyesal dan menyesal tentang pilihannya sampai hari ini. Dia gagal melindungi putra dan cucunya sendiri, kan? Tapi dia juga akhirnya putus dengan sisa rumah demi aku, supaya aku bisa bersama dengan Saudara Chen. Sang patriark rumah bahkan berusaha untuk hidupnya … “

Huang’er merasa bahwa ada cukup balasan. Dia tidak ingin ibunya terperosok dalam kebencian lebih lama lagi, dia juga tidak menginginkan jurang pemisah antara separuh keluarganya dan yang lainnya.

Seorang Yu’er telah mengumpulkan amarah yang cukup besar selama bertahun-tahun, tetapi dia Pandangan putri yang tak berdaya menyebabkannya mencair seluruhnya.

Apakah dia menderita lebih dari putrinya?

Dia telah memilih jalannya bersama Yan Qianfan, berbagi dalam setiap cobaan dan penderitaannya. Tetapi putrinya tidak memiliki kemewahan itu. Dia dikutuk karena kemalangan sejak lahir.

Di satu sisi, Huang’er telah mengalami kesengsaraan yang lebih parah daripada dia. Meskipun An Yu’er sangat menderita, suaminya selalu bersama dengannya melalui tebal dan tipis.

Di sisi lain, putrinya terpisah dari mereka sejak lahir dan telah diganggu dan disiksa. selain. Jika Huang’er bisa memaafkan kakeknya meskipun dalam keadaan seperti ini, apa yang dia sebagai ibu harus keluhkan?

Seorang Yu’er menghela nafas pelan, bertemu Huang’er dalam pelukan erat.

“Maafkan aku, Sayang. Itu salahku karena tidak melepaskan. Aku perlu belajar dari kasih sayang dan kesediaanmu untuk memaafkan. Aku berjanji kepadamu bahwa aku tidak akan menyebutkannya lagi. Aku tidak ingin kau Ayah terlalu bermasalah karenanya. “

” Itu bagus, Bu. “Huang’er sangat senang.” Aku tahu kamu tidak akan terjebak terlalu lama. Lagipula, kamu tetap bersama ayah terlepas dari semua kesulitan yang kamu lalui, bukan?

Seorang Yu’er berada dalam suasana hati yang lebih baik ketika dia mendengar pujian putrinya.

Dia melirik suaminya di dekatnya. , yang senang meskipun matanya memerah. Hatinya sedikit sakit, dia tidak ingin dia terjebak dalam kesulitannya sendiri.

“Itulah akhirnya, Qianfan. Aku akan memberi tahu ayahku sebentar lagi, dan kita bisa segera mengunjungi ayahmu bersama putri kita. “

Yan Qianfan bersukacita pada sikap baru istrinya. Dia diberkati untuk memiliki seorang istri yang begitu berbudi luhur dan seorang putri yang begitu pengertian.

Sebenarnya, Divine Kasyapa sudah merasakan semua yang terjadi di sini.

Dia tidak t menentang resolusi masalah di hati putrinya. Tidak seorang pun yang termakan oleh kebencian mereka mungkin puas. Bukan hal yang buruk baginya untuk mengatasi keluhan masa lalunya dengan cara ini. Jika dia tidak melakukannya, mereka akan memperketat hubungannya dengan suami dan putrinya.

Selain itu, meskipun House Yan telah mengundang hukuman atas dirinya sendiri, itu adalah seperti yang dikatakan cucunya — mereka telah menerima pembalasan sepuluh kali lebih. Meskipun demikian, dewa merasa kelonggarannya mencengangkan.

Mungkin penerimaannya terhadap hal-hal baru adalah apa yang memungkinkannya memilih seseorang seperti Jiang Chen dari keramaian?

Yan Qianfan melihat Divine Kasyapa di depan mereka. “Kamu,” gumamnya, “ayah mertua ada di sana. Haruskah kita berbicara dengannya? Mengapa kita berdiri kosong di sini? “

” Tentu! “Keluarga tiga anak itu pergi untuk menyapa Kasyapa bersama-sama.

Dewa itu keren ketika dia melambaikan tangan. “Kami keluarga. Tidak perlu begitu formal. Yuer, putri Anda sangat luar biasa. Seorang anak seperti ini mungkin belum membuat kesengsaraan persatuan Anda layak. “

Seorang Yu’er lebih bahagia mendengar ayahnya memuji putrinya daripada mendengarnya sendiri.

” Saya Saya selalu berpikir saya memiliki waktu yang buruk, “jawabnya dengan riang,” tapi sekarang saya melihat bahwa saya memiliki ayah yang luar biasa, seorang suami yang penuh perhatian, dan seorang putri yang luar biasa — juga menantu laki-laki yang setiap gigit dia. “

” Memang. Menantu Anda benar-benar sesuatu yang lain. ”Divine Kasyapa tidak pelit dengan pujian. “Dengan waktu yang cukup, dia bisa melampaui aku.”

“Hah?” Dalam hati An Yu’er, ayahnya adalah yang terkuat di seluruh dunia, tetapi pria yang sama itu baru saja mengatakan bahwa dia menantu laki-laki bisa mengalahkannya suatu hari nanti. Dia tidak percaya pada klaim ini. Dia tahu Jiang Chen sangat kompeten, tetapi tidak menyangka dia lebih berbakat daripada ayahnya.

Ayahnya adalah dewa yang kuat, lagipula.

Para ahli Empyrean agak umum di Myriad Abyss secara umum, terlebih lagi di Penjara Tanpa Batas. Namun, keilahian adalah kesempatan yang kurang dari satu dalam sepuluh ribu memiliki kesempatan untuk mengambil.

Itu tidak dapat dicari, hanya diperoleh melalui kebetulan.

Dia dan suaminya , misalnya — Divine Kasyapa sudah menyatakan bahwa sangat tidak mungkin bagi mereka setelah cobaan berat. Setidaknya, sang dewa mengakui bahwa dia tidak bisa menawarkannya kepada mereka.

Namun, ayahnya juga mengatakan bahwa anak perempuan mereka – Huanger – memang memiliki potensi dan takdir. “Ayah, apakah Huanger benar-benar memilikinya dalam nasibnya untuk mencapai keilahian?” Tanya An Yuer. “Ya. Kemungkinan baginya untuk melakukannya sangat besar. ”Setelah menjadi dewa sendiri, Divine Kasyapa memiliki kemampuan yang belum sempurna untuk melihat ke masa depan. Ini adalah dasar pernyataannya. Dia bisa menggunakan kekuatannya sendiri untuk membimbingnya ke jalan setapak, jika tidak ada yang lain. Suami dan istri sangat gembira. “Huang, apakah kamu mendengar apa yang dikatakan kakekmu?” Seorang Yu berseri-seri. “Kamu akan menjadi dewi suatu hari nanti!” Huang sudah tahu ini. “Aku hanya ingin semuanya terjadi secara alami, Bu.” Dia tersenyum dan memiringkan kepalanya. Saat ini, aku hanya ingin keluarga kita tetap bahagia bersama.” Tentu saja. Kami tidak akan pernah berpisah mulai sekarang, “Seorang Yu mengangguk sebisa mungkin untuk menegaskan hal ini.