Sovereign of the Three Realms – Chapter 1960 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1960 | Baca Novel Online

Great Wariness

“Minggir!” Penanam ilahi di kereta berteriak pada hamba alis lebat. Bahkan semua hamba gabungannya tidak akan menyaingi dewa. Burung Vermilion bisa membunuh mereka tanpa mengangkat bulu.

Pertarungan antara dua dewa tidak memiliki pemenang yang jelas.

Penanam ilahi mempertimbangkan pilihannya. Dia jelas meremehkan musuhnya. Dia pikir pemuda itu adalah seorang kultivator biasa yang bisa dengan mudahnya memeras.

Tapi ini bukan mangsa yang mudah! Ada dewa yang melindunginya. Calon bandit memaksa dirinya untuk dengan tenang menghadapi perkembangan ini.

Dia tidak yakin bahwa dia akan mampu mengalahkan Vermilion Bird. Setelah semua, binatang ilahi dapat dengan mudah mengalahkan seorang pembudidaya manusia pada tingkat yang sama. Garis keturunan mereka memberi mereka keunggulan besar atas rekan manusia mereka.

Realisasi muncul.

Seorang pria muda yang berafiliasi dengan Eternal Divine Nation sedang diikuti oleh seekor burung vermilion… Mungkinkah pemuda ini adalah Jiang Chen ?? Jenius yang dibicarakan semua orang di Myriad Abyss?

Kultivator ilahi ragu-ragu. Jika pemuda di depannya adalah Jiang Chen, dia harus berpikir dua kali sebelum memusuhi calon korban ini.

Jiang Chen adalah anggota dari Tanah Suci Abadi. Terlebih lagi, semua orang tahu tentang hubungannya dengan Divine Kasyapa.

Kultivator suci baru saja melarikan diri dari Penjara Tanpa Batas juga. Tidak banyak orang yang ia waspadai, tetapi Divine Kasyapa adalah salah satu dari mereka.

Tidak bermanfaat baginya untuk menyinggung Kasyapa untuk Jiang Chen. Dia tidak bisa meminta Kasyapa dan Tanah Suci Abadi membalasnya. Selain itu, fakta bahwa Jiang Chen dilindungi oleh dewa binatang suci membuat segalanya semakin buruk.

Skenario kasus terburuk adalah salah satunya menghadapi tiga dewa. Bahkan seseorang yang percaya diri seperti dia tahu itu bunuh diri. Dia tidak yakin apakah dia bisa mengalahkan Divine Kasyapa dalam duel, apalagi dengan dua dewa lainnya.

Mereka yang selamat dari Penjara Tanpa Batas tahu kapan harus memotong kerugian mereka. Mereka sangat jeli dan mudah beradaptasi dengan situasi yang berbeda. Kultivator ilahi tidak terkecuali.

Dia tersenyum dan menjentikkan lidahnya dengan penuh penghargaan. “Aku tidak berharap bertemu dengan dewa yang diturunkan dari empat binatang suci di tengah-tengah dari mana. Luar biasa! Jika saya tidak salah, Anda harus menjadi tuan muda Jiang Chen dari Tanah Suci Abadi, bukan? “

Jiang Chen tegang. Pria itu mengubah nada suaranya dalam sekejap mata, tidak biasa bagi seseorang dengan statusnya. Itu membuat tuan muda sangat waspada.

Dia sedikit tersenyum. “Karena senior tahu ini adalah wilayah Bangsa Divine Eternal. Tidak sulit menebak identitas saya. “

“Haha, aku salah mengira teman sebagai musuh! Brother Kasyapa dan aku kembali. Kami adalah teman lama dari Penjara Tanpa Batas. Saya tidak berharap bertemu dengan juniornya di sini. Sangat menarik. ”

Pria itu mengatakan semuanya membosankan, tapi sekarang tiba-tiba menemukan hal-hal yang menarik. Dia juga mengubah cara dia berbicara dengan Jiang Chen dari pemuda ke teman muda.

Jiang Chen tidak bisa tidak waspada terhadap orang-orang seperti dia.

“Brother Kasyapa dan saya sangat dekat, teman muda. Itu semua adalah kesalahpahaman. Kursi ini penasaran. Harta karun apa yang tersembunyi di gunung terpencil seperti ini? ”Kultivator ilahi belum sepenuhnya menyerah dan mencoba untuk mendapatkan jawaban dari Jiang Chen dengan cara memutar.

Jiang Chen tidak memanggilnya keluar karena mencoba membangun hubungan. Dia tersenyum. “Sejujurnya, aku baru saja mendapatkan beberapa batu roh — cukup banyak. Saya kebetulan membutuhkan batu roh untuk sesuatu. Saya harap Anda akan melepaskan saya dari kesulitan, senior. “

” Hanya batu semangat? “Penggarap ilahi tidak bisa membantu tetapi bertanya. Kalau begitu mengapa kursi ini melihat kilatan cahaya surgawi dan segudang warna yang menakjubkan? Itu luar biasa. Jika saya belum melewati daerah itu, saya akan melewatkannya. “

Jiang Chen membentak perhatian dalam hati, tetapi dia tidak membiarkannya muncul. Dia tersenyum. “Itu adalah aku mengacungkan pedangku dalam kegembiraan setelah mendapatkan batu roh.”

Dia memanifestasikan Pedang Pentakolor Ilahi dan memasukkannya dengan energi rohnya. Berkas cahaya surgawi membubung tinggi ke langit, sangat mengagumkan.

Itu adalah tampilan luar biasa dari pemikiran cepat. Penjelasannya memang masuk akal. Setidaknya kultivator ilahi tidak dapat menemukan kesalahan di dalamnya.

Tentu saja, itu tidak berarti dia memercayai Jiang Chen.

Kultivator ilahi tersenyum sedikit. “Ah, jadi kursi ini telah melompat ke kesimpulan yang salah?”

Jiang Chen tersenyum sebagai pengganti jawaban.

“Tanah suci tidak jauh dari sini, senior. Jika Anda tertarik, kami dapat minum di sana. “

Jiang Chen tidak ingin tinggal lebih lama lagi.

Memiliki minuman di tanah suci tidak menarik kepada seseorang yang baru saja melarikan diri dari Penjara Tanpa Batas. Mereka lebih cepat menghancurkan tanah suci daripada mengunjunginya.

Jiang Chen juga tidak mengharapkan pria itu menerima tawarannya. Dia siap untuk pergi segera setelah dia selesai bertukar basa-basi.

Saya punya urusan yang mendesak untuk ditangani, senior. Maafkan saya. “

Jiang Chen pergi tanpa ragu-ragu. Meskipun lelaki itu tampaknya ingin berteman dengannya, dia tahu itu hanyalah fasad. Dewa bermuka dua tidak akan pernah benar-benar membiarkan siapa pun mendekatinya.

Pria seperti dia akan melakukan apa saja demi keuntungan. Persahabatan hanyalah cerita sampul baginya. Dia tidak bisa dipercaya. Setelah Jiang Chen lenyap di udara tipis, lima hamba dewa mengutuk setelahnya. Hamba yang memiliki alis lebat tidak bisa menahan rasa frustrasinya. “Apakah kita hanya akan membiarkannya pergi, tuan? Sayang sekali? Dia terdengar sangat mencurigakan. Dia pasti mendapatkan sesuatu yang baik. “” Apakah Anda pikir kami akan mampu mempertahankannya? “Tanya penggarap ilahi.” Ada enam dari kita, tetapi hanya satu dari dia dan binatang buas ilahi. “” Betapa naifnya kamu. Dia memiliki teman lain. “Selain itu, apakah kamu pikir kita akan bisa melawan nenek moyang tanah suci, Burung Vermilion, dan Divine Kasyapa sama sekali?” Pria alis lebat itu merosot. Tidak peduli seberapa kuat tuannya, tuan masih akan berada dalam kesulitan besar jika ketiganya membentuk front persatuan. “Lalu apa yang kita lakukan, tuan?” Seorang pelayan berhidung kait bertanya dengan frustrasi. “Apakah kita hanya akan membiarkan bocah itu turun bebas dan keren? Itu memalukan. “” Jangan melakukan hal gegabah saat ini. Selain itu, ini adalah wilayahnya. Apa pun yang dia dapatkan, kita tidak punya hak untuk campur tangan. Tentu saja, itulah alasan resmi. Yang lebih penting adalah saya belum ingin membuat tiga musuh yang kuat dulu. Kita bisa mendapatkan sumber daya kita di tempat lain. Kami akan membiarkan dia menang hari ini! Jika ada waktu berikutnya, kita akan mendapatkan semuanya kembali darinya, dengan penuh minat! “Kultivator ilahi tahu kapan harus mundur. Dia menyerah begitu dia menyadari bahwa dia tidak punya kesempatan.