Sovereign of the Three Realms – Chapter 1962 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1962 | Baca Novel Online

A Nenek Moyang Yang Terhormat

Nenek moyang yang terhormat tersenyum masam ketika dia memperhatikan suasana hati Jiang Chen yang muram.

Dia tahu pemuda itu tidak terlalu bahagia. Jiang Chen telah memberikan kontribusi besar ke Tanah Suci Abadi, tetapi sebagai imbalannya, tanah suci tidak menawarkan banyak kepadanya.

Ada sumber daya di brankas, tetapi leluhur hanya membiarkan Jiang Chen mengambil apa pun yang dia inginkan karena yang paling berharga belum disimpan di sana. Apa yang telah tersedia untuk seleksi jauh dari harta terbaik.

Selain itu, hadiah telah dijanjikan kepada Jiang Chen karena membantu Martial Sacred Land, tetapi pembayaran yang dijanjikan belum terwujud. Dia terlalu sibuk untuk bertemu dengan Jiang Chen sampai sekarang.

“Jiang Chen,” kata nenek moyang itu sambil tersenyum. Kamu tidak perlu diam saja.”

Jiang Chen mengangkat bahu dan menjawab dengan sedikit ketidaksenangan, Kamu membuat banyak janji sebelum mengirimku ke Martial Sacred Land, Forefather. Anda belum memenuhi salah satu dari mereka. “

Merasa bersalah, nenek moyang itu tersenyum malu-malu. “Itu semua salah ku. Tanah suci menjalankan sedikit rendah pada sumber daya. Tapi … bagi mereka yang telah berkontribusi pada tujuan kita, tanah suci tidak akan pelit. Katakan apa yang kamu inginkan. Saya akan mewujudkannya. “

” Saya tidak ingin mempersulit tanah suci, “jawab Jiang Chen samar-samar. “Aku hanya ingin batu roh.”

Jika dia meminta sesuatu yang lain, tanah suci mungkin bisa musang dari sana, mengklaim bahwa waktunya terlalu ketat untuk memberinya apa yang dia ingin. Namun, batu roh adalah sesuatu yang harus dimiliki oleh tanah suci.

“Batu roh?” Nenek moyang itu tersenyum. “Berapa banyak? Saya tahu Anda ingin mengaktifkan kembali Formasi Hebat, tetapi itu akan memakan banyak batu. Bahkan kita mungkin tidak mampu untuk melakukannya. Anda tahu, Jiang Chen, tanah suci bahkan tidak bisa memberi makan semua orang sekarang … “

Jiang Chen memutar matanya. Dia bahkan belum memulai dan nenek moyang itu sudah mengaku miskin ..

“Saya tidak meminta banyak,” kata Jiang Chen sambil tersenyum. “Bagaimana dengan tanah suci yang menyumbang sepuluh persen dari batu yang aku butuhkan?”

Nenek moyang mempertimbangkan proposal itu, menggosok dagunya. Dia menampar pahanya. “Selama kamu setuju untuk mengambil bagian dalam kompetisi jenius, kami akan mencoba yang terbaik untuk memberimu batu!”

“Cobalah yang terbaik?” Suara Jiang Chen diwarnai dengan jengkel.

“Kami … kami akan mengambilkan batu untukmu,” leluhur itu berjanji dengan gigi terkatup.

Dia tidak berbohong ketika mengatakan bahwa tanah suci itu miskin. Jika mereka tidak menyerbu beberapa keluarga setelah menghentikan pemberontakan, mereka akan menjadi lebih miskin. Medan perang offworld adalah konsumsi yang tak ada habisnya. Tidak peduli seberapa kaya orang itu, kekayaannya akan cepat atau lambat akan habis.

Lebih penting lagi, para penyerbu telah tumbuh lebih aktif akhir-akhir ini. Tanah suci itu merasa sangat sulit untuk melawan mereka, itulah sebabnya nenek moyang hampir tidak punya waktu untuk tinggal di tanah suci.

Memperhatikan suasana hati Jiang Chen yang tidak tertarik, leluhur tidak bisa tidak bertanya , “Berapa banyak batu lagi yang kamu butuhkan, Jiang Chen?”

“Banyak. Semakin meriah. ”Jiang Chen menyadari bahwa dia perlu menyimpan beberapa rahasia dari leluhurnya. Jika dia mengakui bahwa dia hanya perlu mengumpulkan dua puluh persen dari total yang dia butuhkan, nenek moyang tidak akan menanggapi permintaannya dengan serius dan bahkan mungkin mengeluh lebih keras lagi tentang betapa miskinnya dia.

Nenek moyang terhormat mencoba membawa Jiang Chen ke sisinya. Kompetisi jenius tahun ini berbeda dari sebelumnya. Itu ditampung bersama oleh kesepuluh negeri suci. Setiap jenius, dari mana pun Anda berasal atau tingkat kultivasi Anda, akan diberi prioritas.

“Ini akan menjadi acara yang sangat menarik. Banyak hadiah ditawarkan. Ini akan menjadi peluang besar bagi Anda untuk menghasilkan uang! Apakah Anda tidak tahu bagaimana memperbaiki Pil Skymender Taiyi dan Pil Empyrean Penobatan? Di kompetisi, Anda dapat menukar pil dengan jumlah batu roh yang baik. “

Jiang Chen tersenyum kecut. Apakah tanah suci telah membungkuk sangat rendah sehingga Anda membutuhkan saya untuk menjual pil untuk mendapatkan uang?”

Sejujurnya, tanah suci tidak menurun. Hanya saja kami benar-benar sangat miskin. Pertempuran offworld menyedot semua sumber daya kami. Anda tidak tahu betapa sulitnya mempertahankan faksi! “Nenek moyang yang terhormat bertekad untuk memainkan penderitaannya.

Jiang Chen mengangkat bahu. Saya bisa menjual pil untuk batu-batu itu, tetapi saya membutuhkan tanah suci untuk menyediakan bahan-bahannya. Bagaimana lagi saya akan menemukan semua bahan langka jika tidak? “

Nenek moyang menarik wajah enggan. Dia menjawab setelah beberapa saat, “Kamu jenius muda yang paling menjanjikan. Tentu saja kami akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi permintaan Anda. Ah ya, medan perang dunia luar melihat banyak aksi belakangan ini. Apakah Anda tertarik memeriksanya? “

Jiang Chen menggelengkan kepalanya tanpa ragu-ragu. “Tidak, tidak untuk sekarang.”

Nenek moyang terkekeh tetapi tidak bersikeras. Dia berjanji kepada Jiang Chen bahwa pemuda itu tidak akan pergi sampai Formasi Besar Jiwa Surgawi diaktifkan, memastikan bahwa wilayah manusia sepenuhnya dilindungi. Domain itu adalah pintu belakang mereka, dan mengamankannya adalah yang paling penting.

Jadi melihat betapa teguhnya si jenius muda itu, dia tidak mencoba meyakinkan sebaliknya.

Pria muda itu bukan lagi seseorang yang bisa diperintah oleh tanah suci. Sebaliknya, mereka harus memenuhi kebutuhan pemuda itu. Untuk satu, Jiang Chen memiliki Burung Vermilion di sisinya. Selain itu, kepribadiannya, kemampuannya, dan potensinya sendiri menjamin perlakuan khusus tanah suci. Jika mereka gagal membuat Jiang Chen bahagia, faksi lain akan segera membuat langkah untuk mencuri dia. Mendengarkan fokus satu-satunya pikiran nenek moyang di medan perang offworld , Jiang Chen bertanya, “Apa yang dipikirkan sepuluh negeri suci tentang para tahanan yang melarikan diri dari Penjara Tanpa Batas, nenek moyang?” “Penjara Tanpa Batas? Cukup banyak yang lolos, tetapi mereka belum mendapatkan pijakan di Myriad Abyss. Saya tidak berpikir mereka akan menyebabkan banyak masalah dalam waktu dekat, “Tapi leluhur itu tidak sepenuhnya yakin akan jawabannya. Jiang Chen mengerutkan kening. “Nenek moyang, sepuluh tanah suci akan sangat menderita jika kamu meremehkannya.” Ini bukan dia yang mengkhawatirkan. “Apa maksudmu?” Leluhur itu bertanya dengan ekspresi muram. untuk menggulingkan pemerintahan sepuluh negeri suci atas Myriad Abyss. ”Jiang Chen telah bertemu dua kelompok pelarian — Divine Kasyapa dan anak buahnya, dan kelompok di Cloud Camel Mountain. Tidak ada mangsa yang mudah. Jika dibiarkan tenang, mereka pasti akan menimbulkan masalah dan menjerumuskan Myriad Abyss ke dalam kekacauan. Bapak nenek moyang itu tampak agak tersesat. Dia menghela nafas. “Jika mereka bahkan menjilat nurani, mereka tidak akan melakukan apa pun sekarang. Myriad Abyss tidak sanggup lagi perang saudara. Jika konflik pecah lagi dan kita kehabisan orang dan sumber daya untuk mempertahankan perang melawan penjajah offworld, Myriad Abyss akan menemui ajalnya … “Semua orang mengerti logika itu. Jiang Chen mengingatkannya,” Nenek Moyang, jangan lupa bahwa tidak semua tahanan berasal dari Myriad Abyss. “