Sovereign of the Three Realms – Chapter 1975 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1975 | Baca Novel Online

Seorang Jenius Sejati Muncul

Sebenarnya, Jiang Chen sangat menghormati Su Tong, yang dikenalnya sebagai Su Hong. Bakat Su Hong tidak tertandingi kembali di Winterdraw di antara para pemuda. Kalau bukan karena Jiang Chen, dia akan menjadi jenius top tegas.

Selain itu, fakta bahwa Su Hong telah melarikan diri dari pulau itu adalah bukti dari keberuntungannya yang tidak biasa, yang bukan satu-satunya alasan dia ‘ d selamat dari Winterdraw.

Pelariannya yang beruntung adalah puncak dari penilaiannya, kekuatan pribadi, keterampilan bertahan hidup, dan kemampuan berpikir di kakinya.

Dengan demikian, Jiang Chen memiliki tinggi harapan untuk Su Hong. Yang tidak dimiliki pemuda itu adalah kesempatan. Dia tidak tahu bagaimana Su Hong berakhir di Pulau Tranquilcloud, tapi dia pasti tidak punya pilihan lain.

Jiang Chen tidak akan berdiri dan tidak melakukan apa-apa sekarang setelah mereka bertemu lagi. Dia bersedia memberi Su Hong kesempatan untuk benar-benar memenuhi potensinya.

Su Hong dalam hati gembira. Ini dia! Secercah harapan akhirnya menyingsing dalam hidupnya setelah kesusahan dalam hidupnya.

Dia menjadi tambahan lain untuk penjaga pribadi Jiang Chen.

Yang lain ragu tentang pilihan Jiang Chen. Meskipun sulit untuk mengatakan apakah Su Tong memiliki talenta seperti yang diklaim Jiang Chen, fakta bahwa ia berasal dari Tranquilcloud sudah cukup untuk menghalangi mereka. Jika ada cacat dalam karakter Su Hong, dia bisa lebih merepotkan daripada nilainya.

Jiang Chen sama sekali tidak tampak bingung. Dia tidak berkewajiban untuk menjawab pertanyaan orang lain.

Itu bukan hal yang paling menyebalkan yang akan terjadi selama draft.

Jenius nomor 61 berasal dari Peremajaan. Void Sacred Land telah memusatkan perhatian padanya, tetapi pria muda itu menolak undangan mereka dan menawarkan kesetiaan kepada Jiang Chen sebagai gantinya.

Setiap pemuda Rejuvenation tahu tentang tuan muda mereka. Seluruh pulau berada di bawah perintah Jiang Chen. Jenius muda itu tahu dia akan menerima perlakuan yang lebih baik melayani Jiang Chen sebagai pelayan daripada bergabung dengan Tanah Suci Void.

Jika dia bergabung dengan tanah suci, dia tidak akan berbeda dari para genius lainnya. Dengan Jiang Chen, dia mungkin diberi lebih banyak peluang. Oleh karena itu, jenius muda memilih Jiang Chen tanpa ragu-ragu.

Jiang Chen tertangkap basah, tetapi dia tidak akan memalingkan pria muda itu. Dia menerima pemuda Peremajaan ke dalam flip. Dengan demikian genius lain bergabung dengan penjaganya.

Persaingan untuk mendapatkan darah baru semakin ketat.

Jiang Chen menahan diri untuk tidak bergerak lebih jauh. Dia tidak ingin dikritik karena menghalangi orang lain. Selain itu, sebagian besar jenius tidak begitu tertarik padanya. Dia tidak akan membuat mereka tawaran untuk memenangkan mereka.

Lebih penting lagi, semakin tinggi peringkat para genius, semakin serakah mereka. Beberapa dari mereka membuat tuntutan yang sangat tinggi. Bahkan Jiang Chen tidak setuju.

Tidak peduli seberapa berbakat para jenius, mereka berasal dari faksi tingkat kedua atau ketiga. Seseorang harus mengetahui tempat mereka dalam kesempatan seperti itu.

Beberapa dari mereka terlalu tinggi diri mereka dan mulai menawar untuk penawaran yang lebih baik hanya karena beberapa tanah suci berjuang untuk mereka. Orang-orang bodoh seperti mereka tidak akan pernah pergi jauh meskipun bakat mereka.

Namun, sepuluh tanah suci itu putus asa untuk bakat baru. Meskipun beberapa orang jenius sangat tamak, itu tidak memadamkan antusiasme tanah suci.

Setiap jenius top 50 banyak dicari. Kadang-kadang bahkan ada tiga sampai empat negeri suci yang memperjuangkannya.

Ketegangan semakin tinggi dan semakin tinggi, dan tanah suci semakin banyak membuat janji dan tawaran yang aneh. Jiang Chen menghela nafas dalam hati.

Dia ingin menyarankan perdana yang pertama untuk tetap tenang. Setelah draft menjadi kompetisi, fokus akan berubah dari memenangkan para jenius ke wajah yang menang.

Adalah sifat manusia yang sia-sia.

Karena perdana pertama telah mengambil keputusan. untuk menjadi terlalu murah hati, Jiang Chen tidak akan keberatan. Namun, ada beberapa jenius yang dia sukai sesaat. Dia membuat pendapatnya diketahui dan secara eksplisit tidak setuju untuk merekrut mereka.

Dia tidak bisa membaca pikiran, tetapi dia memiliki pemahaman yang baik tentang hati manusia dengan Mata Tuhan, Hati Boulder, dan kesadaran yang kuat.

Mereka yang tidak memiliki integritas dan memiliki karakter yang dipertanyakan tidak boleh dibawa ke tanah suci, tidak peduli seberapa berbakat mereka. Orang-orang seperti mereka dapat dibeli dengan manfaat materi, tetapi begitu keserakahan mereka melebihi apa yang ditawarkan, mereka tidak akan pernah puas dan tidak dapat diterima.

Lebih penting lagi, mereka secara alami bersifat kalkulatif dan tidak akan ragu untuk mengubah persekutuan. Mereka mungkin berakhir melakukan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan.

Desakan Jiang Chen memaksa perdana menteri untuk menyerah pada beberapa orang jenius yang menggelitik minatnya.

Di sisi lain, Ziju Min mempercayai penilaian Jiang Chen tanpa syarat. Dia merasa bahwa Jiang Chen tertarik pada karakter.

Seleksi berlanjut. Segera, dua puluh besar naik panggung.

Jenius peringkat kedua puluh tampak tenang dan agak tolol, tapi dia sangat berbakat. Selain itu, pemuda itu memiliki konstitusi roh kayu dengan tatanan tinggi seperti Mu Gaoqi, yang merupakan garis keturunan yang luar biasa.

Meskipun ada banyak jenius di Myriad Abyss, hanya beberapa yang dipilih memiliki konstitusi seperti itu.

Mu Gaoqi berbakat, tetapi ia tertekan oleh batas-batas sekte, latar belakang, sumber daya, dan kurangnya pandangan ke depan. Jika bukan karena Jiang Chen, dia tidak akan pernah memenuhi standar Myriad Abyss. Sebagai perbandingan, pemuda ini dibesarkan di Myriad Abyss dan dengan demikian menerima lebih banyak sumber daya. “Anda dapat bersaing untuk yang ini, perdana pertama. Jangan biarkan Flora Sacred Land menangkapnya. Saya percaya mereka akan bersedia membayar harga yang besar untuknya, “Jiang Chen mentransmisikan ke perdana. Pria muda itu tidak banyak bicara. Pengenalan diri mencerminkan kepribadiannya. Dia tidak mencoba untuk mengajukan banding ke tanah suci mana pun tetapi malah menampilkan tampang menantang. Itu bukan tanah suci yang melakukan pemilihan. Dia akan menjadi orang yang membuat keputusan akhir. Sebelum dia, beberapa orang jenius telah abstain membuat keputusan untuk meningkatkan nilai mereka, beberapa telah menawar untuk penawaran yang lebih baik, dan beberapa telah berubah pikiran beberapa kali. Namun, dia adalah orang pertama yang menunjukkan kesombongan seperti itu. Namun, Jiang Chen benar-benar tertarik pada jenius berwajah kurus dengan pemalas, “Gongxi Hu?” Dia menganggap pemuda itu dengan rasa ingin tahu.