Sovereign of the Three Realms – Chapter 1978 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1978 | Baca Novel Online

Situasi Aneh

Ziju Min selalu tegas sebelum keputusan moral yang penting. Dia segera mengomunikasikan pikiran Jiang Chen ke perdana pertama.

Karena perdana pertama sangat menghargai Lan Huang, dia melirik Jiang Chen dengan penuh arti ketika dia mendengarnya.

Pria muda itu tidak berbicara dengan motif egois apa pun. Dia tidak keberatan diperiksa — dia tidak menyembunyikan apa pun.

Perdana pertama mungkin salah memahami niatnya dan percaya bahwa dia mencegah orang-orang genius lain bergabung, tetapi dia tidak akan menjelaskan dirinya terlalu banyak. Jika prima ditetapkan pada hipotesisnya, jadilah itu. Jiang Chen kemudian akan menjadi orang yang kecewa dengan visi dan pandangannya.

Syukurlah, dia tidak bersikeras mengejar Lan Huang lebih jauh.

Keluarnya Eternal Sacred Land tiba-tiba dari balapan. paling terkejut. Sudah menjadi harapan umum bahwa Eternal akan bersaing dengan Flora sampai akhir.

Tanah suci lainnya bisa dimengerti dengan senang hati. Salah satu lawan terkuat mereka hilang.

Tetapi dengan penarikan Eternal, kompetisi untuk Lan Huang menjadi jauh lebih tidak mengasyikkan. Tanah suci yang tersisa jauh lebih tidak menentukan daripada Flora tentang masalah itu.

Kekal mungkin memiliki resolusi dan keberanian untuk melawan Flora sampai akhir yang pahit, tetapi itu tidak berlaku untuk sisanya. Tanah suci lainnya dengan cepat menyerah.

Tanpa keraguan tentang hal itu, Lan Huang menjadi bagian dari Tanah Suci Flora.

Namun, sesuatu yang sangat tidak terduga terjadi pada waktu itu.

Ketika seorang perwakilan dari Flora akan mengadakan pidato perayaan, Lan Huang tiba-tiba memotong. Saya sangat berterima kasih atas minat Anda pada saya, Flora Sacred Land. Namun! “

Dia berhenti, ketulusan yang luar biasa memenuhi matanya. Satu-satunya tujuanku untuk datang ke sini adalah diberkati dengan kesempatan untuk bergabung dengan Tanah Suci Abadi. Bahkan tanpa dijanjikan atau diberikan apa pun, saya ingin bergabung dengan mereka. “

Udara membeku segera.

Eksekutif Flora Sacred Land sangat senang beberapa saat sebelumnya. Frost terbentuk di wajah mereka ketika mereka mendengar apa yang dikatakan Lan Huang.

Mengapa dia membuat pernyataan seperti itu di titik ini?

Bukankah ini wajah yang menyangkal terhadap Flora Sacred Tanah?

Mata Lan Huang jernih dan minta maaf. Dia membungkuk dalam ke arah Flora.

“Lansia terhormat, Tanah Suci Flora adalah salah satu faksi terkemuka di Pulau Myriad Abyss. Dalam hati saya, Anda pasti salah satu yang terbaik. Itu Bukan kamu itu aku. Saya hanya memiliki satu tujuan dalam hidup — agar saya dapat bergabung dengan Tanah Suci Abadi dan suatu hari berdiri bahu-membahu dengan saudara senior Jiang Chen. ”

Jiang Chen lagi!

Para eksekutif Flora Sacred Land sangat marah. Serangan ini entah dari mana membuat mereka terhuyung. Tetap saja, ketulusan Lan Huang tidak dapat disangkal. Jelas, ini bukan karena kegagalan mereka. Dia adalah orang yang memiliki fiksasi.

Jika mereka mengeluarkan kemarahan mereka pada Lan Huang, mereka akan menjadi orang-orang yang ditertawakan karena kurangnya kemurahan hati mereka.

The Flora Sacred Land sulit sekali bagi lebih banyak genius. Itu bisa hidup tanpa satu.

Satu eksekutif dilecehkan. “Mengapa kamu tidak menyatakan ini sebelumnya, Lan Huang? Apakah Anda bermaksud mempermalukan kita semua? ”

Lan Huang tertawa dengan tidak berdaya. Aku tidak pengertian, ya. Aku telah berpikir bahwa mungkin Tanah Suci Abadi akan tertarik padaku juga, tapi … yah, ini adalah kesempatan pertama yang harus kukatakan, sungguh. ”

Kalau bukan karena banyaknya orang lain yang hadir, eksekutif Flora pasti akan sangat menghukum pemuda pemberani ini. Tetapi mereka berada di bawah pengawasan terlalu ketat untuk melakukannya saat ini.

Dan jika mereka bersikeras mendisiplinkan Lan Huang, yang lain mungkin berpikir bahwa mereka terlalu berpikiran sempit untuk mencapai banyak hal.

Terlepas dari itu, Flora Sacred Land telah menderita pukulan besar terhadap reputasinya. Ini adalah kedua kalinya — pertama Gongxi Hu, sekarang Lan Huang.

Flora menginginkan keduanya, tetapi disambut dengan bahu dingin. Yang paling menjengkelkan, kedua genius itu tampaknya benar-benar setia kepada Tanah Suci Abadi.

Ini memunculkan perasaan samar bahwa Flora lebih rendah daripada Eternal dalam beberapa hal.

Banyak dari tanah suci lainnya menikmati schadenfreude. Mereka tidak menghargai sikap agresif yang diambil Flora akhir-akhir ini.

Tanah Suci yang Abadi tahu menahan diri ketika mengambil orang-orang genius. Itu berfokus pada beberapa, hanya secara simbolis menyentuh yang lain. Dengan begitu, semua orang memiliki kesempatan untuk memilih para genius yang baik keluar dari kolam untuk saling menguntungkan.

The Flora Sacred Land, di sisi lain, tampaknya ingin mengambil setiap genius dari orang lain dalam nol sum game.

Sekarang muncul masalah yang berbeda. Semua tanah suci melirik ke arah Eternal dengan rasa ingin tahu.

Tanah suci yang dimaksud anehnya sunyi. Bukankah seharusnya secara teori sangat gembira bahwa jenius tempat pertama di peringkat ingin bergabung dengan jajarannya?

Mengapa belum ada pertunjukan apa pun?

Mata yang curiga dilemparkan ke prime pertama, yang langsung terlempar berantakan. Dia tahu bahwa Jiang Chen tidak mendukung pengeluaran besar dari bagian Abadi untuk mengejar Lan Huang ini.

Tapi sekarang, mereka memiliki kesempatan untuk mendapatkannya secara gratis. Tabungan yang bisa didapat di sini luar biasa.

Haruskah mereka menerima atau menolak? Perdana pertama merasakan gatal di hatinya. Dia tidak mungkin menolak. Semakin dia memandang Lan Huang, semakin dia menyukainya. Dia memiliki potensi yang hampir sama dengan Jiang Chen! Jika seorang jenius seperti dia bisa bergabung dengan Abadi, itu akan menjadi hal yang luar biasa. Jiang Chen agak terkejut. Dia tidak menduga penggunaan taktik ini secara tiba-tiba. Sambil mempersiapkan diri, dia memeriksa Lan Huang perlahan-lahan lagi. Sayangnya, mata pemuda lainnya semurni langit biru langit. Kemurnian yang tidak biasa ini hanya membuatnya jijik lebih banyak. Nalurinya mengatakan kepadanya bahwa Lan Huang hampir tidak berbahaya seperti dia muncul. Apa yang sebenarnya dia incar?