Sovereign of the Three Realms – Chapter 1984 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1984 | Baca Novel Online

Penentang yang Mengerikan

Whoosh!

Cambuk mirip ular beludak menempel ke pohon di belakang Gan Ning. Violet hiruk-pikuk yang berkedip di permukaannya mengejutkan pemuda itu. “Itu Cambuk Violet Guntur!”

Gan Ning bukan jenius yang sangat kuat, tetapi dia telah memperhatikan beberapa kontestan. Dia tahu siapa pemilik senjata ini — salah satu jenius top Polylore, Hu Lei.

Hu Lei adalah salah satu jenius terkuat di Tanah Suci Polylore, meskipun dia memiliki rekan yang setara dengan dia. . Sulit untuk mengatakan siapa di antara mereka yang lebih kuat. Tetap saja, dia tidak diragukan lagi adalah liga di atas Gan Ning sendiri.

Cambuk Hu Lei mencabut pohon kuno dengan satu gerakan, mengirimnya terbang ke udara. Pohon itu menabrak hutan cukup jauh, menyebabkan kesibukan burung-burung squawking yang menakutkan untuk terbang dari titik tumbukan.

Gan Ning secara refleks menghindar dari serangan itu, tetapi sekarang pohon itu hilang , tidak ada lagi antara dia dan musuhnya.

Dia hampir bisa melihat bekas luka di wajah Hu Lei. Jenius Polylore memiliki mata seram dan seringai jahat. “Aku tidak tahu siapa kamu, Nak,” dia tertawa. Tapi aku ingat kamu berasal dari Abadi. Apakah Anda dengan Jiang Chen itu? “

Meskipun kurangnya cahaya alami, visi Hu Lei benar-benar tidak terhalang. Pandangan sekilas sudah cukup baginya untuk mengidentifikasi targetnya.

Gan Ning adalah salah satu jenius yang lebih berprofil rendah di antara enam puluh.

Namun, setiap peserta dalam kompetisi kompeten dalam banyak hal. Hu Lei, sebagai salah satu yang terbaik, langsung mengenalinya tanpa peduli.

Hu Lei menjilat bibirnya. Sebuah cahaya lapar terpancar dari matanya. Polylore Divine Nation telah kalah dari Jiang Chen di masa lalu. Adalah kebohongan untuk menyatakan bahwa mereka tidak memiliki dendam dengan Jiang Chen.

Para jenius tanah suci sangat tidak puas. Mereka ingin mengambil peluang apa pun untuk menimbulkan masalah dan membalasnya.

Hu Lei tidak berharap bertemu dengan salah satu bawahan Jiang Chen di sini. Ya, orang yang paling lemah ini rata-rata, tetapi ia berada di tim Jiang Chen! Jika dia bisa menangkapnya dan menggunakannya sebagai umpan, itu bisa terbukti sangat berguna.

Jenius Polylore itu menyeringai. “Ini hari sialmu, Nak!”

Gan Ning menguatkan dirinya. Hu Lei hampir berada di ranah empyre yang maju. Dia bisa mengambil setidaknya tiga Gan Nings.

Apa yang bisa dia lakukan? Dia harus melawan. Dia tidak bisa kehilangan muka untuk Abadi di sini.

Sama sekali tidak butuh waktu lama bagi Hu Lei untuk mengisi lingkungan dengan gambar-gambar dirinya sendiri. Dia hanya mengembangkan cambuknya sekali saja, tetapi Gan Ning melihat ribuan gema. Bahkan suara itu tampaknya telah berlipat ganda ke segala arah.

Gan Ning mengatur Enclosure of Rippling Water semua tentang dirinya sendiri. Dia mengisi Lengan Dewa Airnya untuk membela diri dari serangan yang akan datang.

Hmph!

Hu Lei melecehkan. “Apakah Anda pikir beberapa gelembung dapat menghentikan Cambuk Violet Guntur saya?”

Dia mengacungkan cambuknya terus-menerus saat mengatakan ini, menghancurkannya terhadap pertahanan Gan Ning berulang-ulang. Enclosure mulai runtuh di bawah badai serangan.

Boom!

Riak-riak air telah pecah, memercikkan pecahan cairan dan rahasia di mana-mana.

Gan Ning memucat. Dia tidak berharap Enklosur kebanggaannya dihancurkan dalam satu pukulan! Hu Lei memang menakutkan.

Jenius muda Eternal itu meringis dengan sedih ketika dia melihat celah yang tidak dapat diatasi antara lawannya dan dirinya sendiri.

Namun, dia tidak memiliki jalan keluar kecuali maju. Tubuhnya melonjak beberapa puluh meter ke belakang seperti gelombang, menyulap gelombang riak lain saat dia melakukannya. Enclosure-nya kali ini lebih kuat dari sebelumnya.

“Hmph, apa menurutmu serangan yang sama akan bekerja padaku untuk yang kedua kalinya?” Hu Lei meraung. Semua akan tercabik-cabik di bawah cambuk Violet Thunder saya!”

Seolah-olah diberi aba-aba, cambuk tersebut merobek luka setan di angkasa.

Pop, pop, pop !

Riak air defensif berkurang menjadi kabut yang tidak penting. Cambuk itu melesat dengan kecepatan tanpa henti ke arah Gan Ning.

Pria muda itu tidak mungkin menyulap Enclosure lain dengan pemberitahuan sesingkat itu. Dia hanya bisa terus mundur, menghalangi dengan Lengan Dewa Air saat dia melakukannya.

Riak Aquamarine muncul di lengannya. Anehnya, cambuk itu meleset dari sasarannya.

Hu Lei agak terkejut. “Tidak buruk, Nak!” “Aku meremehkanmu sedikit.”

Dia melirik serius ke lengan Gan Ning. Ada sesuatu dengan anggota tubuh aneh itu.

Sesuatu langsung mengklik di dalam kepalanya. Menebak, dia mengangkat cambuknya tinggi lagi. Namun kali ini, listrik violet berderak di sepanjang senjata.

Gan Ning memucat ketika dia melihat apa yang telah dilakukan lawannya.

Tanpa melewatkan hentakan, Hu Lei memutar cambuknya ke arah Gan Ning sekali lagi dalam gerakan melingkar. Guntur yang tertanam dalam cambuk mendesis mengancam saat dia melakukannya.

Jika Gan Ning menggunakan Lengan Dewa Air untuk memblokir lagi, petir di cambuk hanya akan menjadi lebih ganas untuk itu. Bahkan, lengannya mungkin dinonaktifkan secara permanen.

Dia tidak berani melakukan sesuatu yang begitu bodoh.

Tubuhnya bergerak untuk melompat ke langit, tapi ini jelas bukan pilihan terbaik untuk diambil.

Cambuk Hu Lei masih dalam kekuatan penuhnya. Gan Ning sudah sedikit lambat dalam uptake, dan melompat berarti bahwa dia pasti berada di belakang pukulan lawannya.

Kakinya adalah yang pertama dilumpuhkan oleh sambaran listrik yang mengalir di sekujur tubuhnya. Dia berteriak kesakitan; betisnya sudah terjerat oleh cambuk. Hu Lei terkekeh hina. Dia tahu dia secara signifikan lebih kuat dari Gan Ning dan bermain-main dengan mangsanya dengan tidak sopan yang dia bisa. Dia terutama menikmati ketakutan dan keputusasaan orang lain, serta jeritan kesedihan. Dia melemparkan Gan Ning ke udara, lalu memutarnya tanpa henti seperti layang-layang di udara. Hu Lei tertawa terbahak-bahak saat melakukannya, memaksa Gan Ning untuk berputar lebih cepat dan lebih cepat sampai yang terakhir merasa sangat sakit.