Sovereign of the Three Realms – Chapter 1989 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1989 | Baca Novel Online

Menerima Satu Rugi

Kepercayaan tinggi Hu Lei berasal dari kemampuannya. Seperti yang mungkin disarankan oleh tokoh-tokoh namanya, dia secepat kilat dan kilat. Ini adalah alasan lain dia berani menantang Jiang Chen untuk menginjak kejeniusan Abadi.

Sayangnya, dia baru saja menemukan tingkat kesalahannya.

Dia adalah cepat, ya, tapi cahaya keemasan lebih cepat. Begitu terkunci padanya, dia menyadari bahwa dia tidak bisa menghindari sinarnya tidak peduli bagaimana dia bergerak. Lonceng menjulang di atasnya seperti bayangan yang tak terhindarkan.

Selain itu, cahaya berlipat ganda untuk membuat tubuhnya lebih berat dan lebih berat. Dia tidak bisa lagi bergerak dengan kecepatan apa pun.

Ini tidak bagus. Ada sesuatu dengan lonceng emas itu! “Keringat dingin menetes ke dahi Hu Lei. Dia mengertakkan giginya, lalu membanting tubuhnya ke luar sekali lagi dalam upaya terakhir untuk memaksa keluar dengan paksa.

Sayangnya, dia meremehkan kekuatan terbatas dari lonceng emas. Setelah dikunci oleh cahayanya, bahkan seorang ahli empiris tingkat sembilan tidak harus bisa melarikan diri. Hu Lei tidak berada di dekat level itu.

Terlepas dari seberapa kuat Violet Thunderbolt-nya, kultivasi sejatinya lebih dekat daripada di empyrean tingkat lanjut. Dengan kata lain, dia secara teknis tingkat lebih rendah dari Jiang Chen.

Jiang Chen sudah bisa menghancurkan lawan yang sederajat. Hu Lei, yang lebih rendah darinya, akan menjadi penurut.

Faktanya, dia terbiasa mengambil para pembudidaya beberapa tingkat yang lebih kuat darinya. Dengan kata lain, dia mungkin bisa menangani empat hingga lima Hu Leis ditambahkan bersama-sama.

Lonceng turun semakin dekat ke tanah, mengintensifkan kekuatan ikatannya selama ini.

Dentang!

Itu mendarat dengan suara keras, melampirkan Hu Lei sepenuhnya di dalam.

Para jenius menonton dari seluruh memucat, hati mereka tenggelam dalam ketakutan.

Sebelum ini , banyak dari mereka berharap untuk mengalahkan Jiang Chen untuk membuat nama untuk diri mereka sendiri. Mereka meninggalkan ide itu berbondong-bondong sekarang.

Seseorang seperti ini tidak layak untuk ditantang.

Hu Lei layak peringkat di antara sepuluh tanah suci terbaik. Dan apa yang terjadi padanya? Wajah penuh debu dan kekalahan yang sangat meyakinkan.

Lonceng sedikit terangkat, memungkinkan Hu Lei yang acak-acakan untuk bangkit kembali.

Jadi, bagaimana menurutmu? “Jiang Chen bertanya dengan merata.

Meskipun Hu Lei cenderung sedikit menjengkelkan, dia tahu dia harus menyerah di sini. Jika Jiang Chen tidak mengambil bel, dia tidak bisa melakukan lebih dari meringkuk di dalam dan tidur siang.

Sedikit jengkel, dia mengakui kehilangannya dengan sedikit kecewa. “Kau menang kali ini. Tetap saja, saya tidak sepenuhnya puas bahwa Anda lebih baik dari saya. Saya merasa seperti telah ditipu. Jika kita bertarung dengan nyata, aku tidak yakin aku akan kalah. “

Dia tidak ingin menyerah, terlepas dari kegagalannya.

Jiang Chen tertawa. Tidak ada gunanya berdebat. “Ya, taruhan. Anda akan memenuhi janji Anda? “

Jika Hu Lei ingin menegaskan kompetensinya sendiri, siapa Jiang Chen yang melarangnya?

Jiang Chen baik-baik saja dengan hanya mendapatkan hasil . Memulai perselisihan tentang detail kecil itu tidak masuk akal. Lonceng melonggarkan, melepaskan cengkeramannya pada tubuh Hu Lei.

Butuh beberapa saat bagi jenius Polylore untuk keluar dari lamunannya. Dia mengeluarkan dua bola dari antara barang-barangnya dengan jengkel. Hanya ini yang saya miliki. Ambillah. ”

Jiang Chen dengan senang hati menerima. Dia tidak akan membiarkan Hu Lei pergi dulu. Dia membubuhkannya dengan tatapan cermat.

Hu Lei balas menatap dengan sedikit ketidakpuasan, tapi tidak ada yang bisa dilakukan. Dia berjalan ke Gan Ning. “Maaf tentang itu.”

Permintaan maafnya jelas tidak tulus, tetapi Jiang Chen hanya ingin pengakuan tanda terima kasih.

Selain itu, kompensasi materi juga diperlukan. Hu Lei mengambil cincin penyimpanan. “Ini ada sesuatu untuk masalahmu.”

Dia memiliki banyak kemarahan yang terpendam di dalam, tetapi apa yang bisa dia lakukan? Dia telah kehilangan taruhan, adil dan jujur.

Gan Ning memandang Jiang Chen dengan sedikit malu.

Jiang Chen tersenyum dingin. “Ambil. Saya ragu para jenius Polylore Sacred Land sangat miskin sehingga mereka tidak dapat menyisihkan satu hadiah. “

Meyakinkan, Gan Ning menerima cincin itu tanpa upacara.

Hu Lei menggumam. Ingat, aku hanya meminta maaf karena kakakmu. Anda tidak ada yang istimewa dari diri Anda sendiri. “

Dia kembali memandang Jiang Chen dengan sembunyi-sembunyi saat dia mengatakan ini, kesal dengan apa yang baru saja dia lakukan. Dia menjejakkan kakinya keras-keras, lalu membalikkan punggungnya.

“Tunggu,” seru Jiang Chen tiba-tiba.

“Apa lagi yang kamu inginkan?” Hu Lei merengut. p>

Jiang Chen melemparnya dengan cambuk Violet Thunder dengan penuh gaya. Sia-sia bagiku untuk menyimpan milikmu. Anda bisa mendapatkannya kembali. Anda jelas menghabiskan banyak waktu untuk harta ini, dan saya pikir akan lebih baik jika Anda mengambilnya. Mengapa saya harus merampok barang favoritnya yang lain? ”

Terkejut, Hu Lei menangkap cambuknya hampir tanpa berpikir. Dia berpikir untuk memintanya, tetapi tidak cukup tebal untuk melakukannya setelah kalah taruhan.

Bahwa Jiang Chen mengembalikannya kepadanya atas kemauannya sendiri benar-benar sangat murah hati. Banyak dari kebenciannya yang tersisa tiba-tiba mereda.

Dia memandang Jiang Chen sekali lagi dengan sedikit kebingungan, lalu menangkupkan tinju dan berbalik untuk pergi.

“Kita harus pergi juga. “Jiang Chen memanggil Gan Ning.

Pemuda lain mengangguk, lalu mengikuti kakak seniornya dengan keluar dari tempat kejadian.

Para jenius yang menonton dari jauh sudah tersebar. Banyak dari mereka bahkan lebih waspada terhadap Jiang Chen sekarang, khawatir akan kemungkinan bahwa mereka mungkin bertemu dengannya dan bola mereka disita. Apa yang akan mereka lakukan jika mereka jatuh ke tangannya? Menolak permintaan bola mereka? Hu Lei sangat kuat, tetapi menyerah dengan mudah sebelum kekuatan Jiang Chen.Gan Ning dan Jiang Chen pergi jauh sebelum mereka memperlambat langkah mereka. “Terima kasih banyak atas bantuannya, saudara senior Jiang Chen.” Gan Ning benar-benar berterima kasih Saya agak terlambat, jujur. Anda tidak akan menderita jika saya datang lebih awal. Prioritas kami saat ini adalah menemukan Wu You. ”Anggota ketiga dari tim mereka tidak ditemukan. Namun, kecepatan Wu You berarti bahwa ia mungkin dalam kondisi yang lebih baik. Melihat bahwa Gan Ning masih agak tertekan, Jiang Chen menghiburnya. Hu Lei sangat cakap di antara generasi muda sepuluh negeri suci. Tidak ada rasa malu telah kehilangan dia. Bekerja keras untuk kultivasi Anda sehingga Anda bisa mengalahkannya di beberapa titik di masa depan. Tidak ada kemajuan tanpa menyadari kekurangannya sendiri. “” Aku tidak malu kalah dari Hu Lei, “Gan Ning menghela nafas. “Sebaliknya, aku merasa kelemahanku menyeretmu ke bawah.”