Sovereign of the Three Realms – Chapter 199

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 199

Kemenangan dari Rahang Bahaya Ekstrim

Jiang Chen tidak tahu apakah akan mengutuknya atau merasa tersentuh saat ini. Bagaimanapun, dia bukan wanita yang berhati dingin dan ganas. Dia tidak meninggalkannya di belakang untuk memperbaiki keadaannya sendiri.

Dan Fei seperti salah satu bunga anggrek yang mekar di malam yang dibicarakan tetapi tidak pernah dilihat. Tubuhnya yang ramping berdiri di atas pohon besar saat dia menatap dengan cemas ke arah Jiang Chen. Kecemasan mendalam tertulis di seluruh wajahnya yang sangat cantik. Gelombang kekeraskepalaan yang biasanya berkeliaran jauh di sudut-sudut matanya sekarang sepenuhnya ditampilkan.

“Wanita gila ini …” Jiang Chen tahu bahwa tidak ada gunanya mengutuknya sekarang saat ia bersiap untuk berhenti dan sekali lagi melibatkan musuh.

“Jiang Chen, ambil tiga langkah ke kiri untuk menghindari area seluas 100 meter, lalu ambil tiga langkah ke kanan untuk menghindari area seluas enam puluh meter dan akhirnya, terbanglah area seluas 30 meter tanpa bersentuhan dengan tanah! “Suara Dan Fei yang sangat khawatir terdengar di langit malam seperti suara burung bulbul yang terkejut.

Mm?

Jiang Chen telah merencanakan untuk memperlambat langkahnya ketika sebuah pemikiran muncul ketika dia mendengarkan kata-kata ini. Apakah wanita gila ini tidak berhasil jauh karena dia meletakkan jebakan di sini?

Dia adalah pria yang tegas dan tidak ragu-ragu dalam situasi seperti ini. Dia berbelok ke kiri, lalu ke kanan, dan akhirnya tiba-tiba menendang tanah di bagian tiga puluh meter sesuai dengan rute yang ditunjukkan oleh Dan Fei. Tubuhnya terbang seperti burung raksasa yang melayang di udara.

Setelah memasuki alam roh, meskipun dia belum bisa terbang, melayang di udara tidak ada masalah sama sekali. Tambahkan ke fakta bahwa ada dua pohon besar di samping yang bisa dia tolak, Jiang Chen mendarat di cabang di samping Dan Fei setelah beberapa kali naik dan turun.

“Kenapa kamu tidak melarikan diri ketika aku menyuruhmu melarikan diri? ”

Bibir seksi Dan Fei mengerucut saat wajahnya yang feminin menunjukkan tampilan keras kepala. “Apakah saya begitu tidak loyal di mata Anda sehingga meninggalkan seorang kawan di belakang dan melarikan diri?”

Jiang Chen ingin mengatakan bahwa dia telah merusak rencana aslinya, tetapi berpikir bahwa sama sekali tidak ada gunanya membawa itu sekarang. Dia memutar matanya dan meraih tangan Dan Fei, membawanya meluncur di udara.

“Jiang Chen, seluruh area ini ditanami dengan Mind Enchantment Powder. Saya tidak percaya bahwa benda besar itu tidak akan menjadi korban lagi! “

Tubuh Dan Fei sedikit bergetar ketika tangan kecilnya diraih oleh Jiang Chen. Perasaan aneh seperti dia tersengat listrik menyebar ke seluruh tubuhnya, tetapi dia masih berbicara dengan tenang.

Apa gunanya itu? Makhluk roh yang jatuh menjadi korbannya sekali dan pasti akan berjaga-jaga melawannya. “

Kera raksasa telah melacak mereka hingga dalam jarak seratus meter saat mereka berbicara dan benar-benar menggunakan tangan besar untuk menutupi hidungnya, menuju Jiang Chen dan Dan Fei dengan langkah besar.

“Apakah kamu melihat itu?” Jiang Chen melemparkan Dan Fei ke pohon terdekat dengan ayunan besar, meraung, “Jangan tahanlah kali ini, pergi! Aku akan mengejarmu! “

Dan Fei merasa tertekan melihatnya terperangkap dengan hati-hati dilihat melalui satu pandangan sekilas dari kera raksasa. Dia tidak membayangkan bahwa meskipun kera raksasa itu tampak seperti semua otot dan tidak punya otak, itu sebenarnya memiliki pikiran yang sangat tajam!

Jiang Chen meraih busur Da Yu karena dia tidak mampu membayar kemewahan untuk memperhatikan. fakta bahwa tidak banyak panah yang tersisa. Dia harus bertaruh terakhir. Jika dia memenangkan taruhan, mungkin mereka bisa bebas.

Jika dia tidak memenangkan taruhan, mereka akan berada dalam masalah besar!

Tiga panah berturut-turut terbang ke arah kera raksasa. Kecepatan kera raksasa itu sangat cepat, tetapi panah masih bisa memperlambatnya.

Ditambah lagi, salah satu tangannya harus menutupi hidungnya, jadi hanya ada satu tangan raksasa yang tersisa untuk bergerak dengan bebas. < / p>

Dua pukulan menangkis dua panah, tetapi yang lain tetap tepat di depannya. Kera raksasa tidak punya pilihan selain menghapus tangan yang menutupi hidungnya dan melemparkan tinju.

Jiang Chen mengeluarkan semua enam panah yang tersisa pada saat ini,

Enam panah berturut-turut terkunci pada kera raksasa dengan kecepatan tercepat dan kekuatan terbesar yang bisa dibawa Jiang Chen dari enam sudut yang berbeda, melaju ke arahnya tanpa belas kasihan.

Kekuatan dan intensitas enam panah berturut-turut memaksa kera raksasa untuk menghentikan langkahnya. Kera raksasa baru saja memasuki area tiga puluh meter saat ini.

Jiang Chen telah menembakkan enam panah secara bersamaan untuk saat yang tepat ini.

Daerah ini pasti akan menjadi di mana Dan Fei telah menyiapkan sebagian besar bubuk, itulah sebabnya dia membuatnya bepergian di udara.

Serangan dari enam panah tiba pada saat yang sama. Kera raksasa harus tidak menggunakan keterampilan tinju dan menggunakan tubuhnya untuk memblokir panah sebagai gantinya, atau itu harus membuang kekuatan penuh untuk meninju panah.

Jika menggunakan penuh Namun kekuatan dalam gerakan tinju, secara alami harus menggunakan kekuatan roh. Ketika kekuatan roh beredar, Bubuk Pesona Pikiran di sekitarnya juga akan beredar dengan kecepatan yang lebih besar. Sulit bagi kera raksasa untuk tidak mengambilnya saat bertarung!

Itu akan mengambil bubuk kapan pun ia menghela nafas!

Perhitungan semacam ini tepat hingga ke detail terkecil, tepat sampai titik pelaksanaannya didefinisikan dalam meter terdekat.

Ketika Jiang Chen telah melemparkan Dan Fei ke cabang, hatinya terus berdebar. Meskipun Jiang Chen sekali lagi menyuruhnya lari, seolah-olah kakinya telah berakar dan dia tidak bisa bergerak, tidak peduli seberapa besar keinginannya.

“Awroooo!” >

Kera raksasa itu juga cukup ganas dan sepertinya tahu bahwa ada Bubuk Pesona Pikiran di daerah ini. Seluruh tubuhnya tiba-tiba melesat saat kakinya yang tebal menginjak tanah dengan keras. Tubuhnya yang luar biasa melesat di udara seperti bola bundar, perak.

Kera raksasa itu benar-benar menggunakan tubuhnya untuk mengambil serangan dari dua anak panah.

Kekuatan ikatan ini luar biasa saat si kera menembak ke arah pohon besar tempat Dan Fei berada.

Ketika Jiang Chen melihat perkembangan mendadak ini, kemarahan tanpa nama muncul di hatinya. Wanita idiot itu belum pergi!

Lebih cepat dari yang bisa dikatakan, jantung Dan Fei melompat ketakutan ketika dia melihat kera raksasa diikat dan datang ke arahnya. Dia tahu bahwa ini adalah karena kera raksasa telah merasakan kehadiran binatang roh bayi dan bergegas ke arahnya tanpa memperhatikan kehidupannya sendiri.

“Dodge!”

Jiang Chen agak jauh dari Dan Fei saat ini. Jika dia buru-buru menyelamatkannya dan menggunakan tubuhnya melawan kera raksasa dalam suatu pertarungan kekuatan, dia akan, tanpa diragukan lagi, akan ditancapkan ke pasta daging.

Pukulan pada puncak kemarahan dari seorang mid binatang peringkat roh, meskipun terluka, masih merupakan pukulan yang sangat menakutkan. Dipukul dengan pukulan itu di udara kemungkinan akan mengakibatkan kematian langsung setelah memuntahkan darah, belum lagi dibanting olehnya.

Pada saat kritis itu, tangan Jiang Chen mengangkat sedikit, matahari di satu tangan dan bulan di tangan lainnya. Kedua tangannya seperti dua pohon besar karena bentuk tangannya dibentuk sedikit bergeser, membentuk konsep siklus mekar dan layu.

Dua belati yang melempar juga muncul di tangannya saat ini. .

“Belati Terbang Moonshatter, saya harap Anda tidak mengecewakan saya saat ini!” Pikiran Jiang Chen bergejolak dengan cepat. Dia akhirnya akan menggunakan teknik melempar belati yang dia latih dengan rajin sebelum persidangan, yang dia kombinasikan dengan konsep Divine Aeons Fist. Dia mengerahkan Formulir Elang Terbang dengan satu tangan dan Formulir Macuncing dengan yang lain.

Dua teknik hebat yang sama sekali berbeda digabungkan menjadi satu, menggunakan makna sebenarnya dari Divine Aeons Fist.

Belati lempar di tangan kanannya pertama-tama menimbulkan gelombang qi setajam api, berubah menjadi momentum harimau ganas menuruni gunung dan menerkam ke arah kera raksasa yang sedang marah pengisian.

Pelemparan belati di tangan kirinya berteriak pada waktu yang hampir bersamaan, seolah-olah angin sepoi-sepoi di langit malam, bergerak diam-diam di udara –

Flying Eagle Form!

Pouncing Tiger Bentuk di tangan kanannya, Flying Eagle Form di sebelah kirinya.

Dua teknik lempar belati yang sangat berbeda membentuk dua kekuatan dan aura yang sangat berbeda pada saat ini melalui filosofi hidup dan mati di belakang Divine Aeons Fist . Seolah-olah cahaya matahari dan kemegahan bulan berpotongan di langit!

Bulu pada kera raksasa itu seperti jarum baja, dan tiba-tiba berdiri di ujung. Dengan tingkat pelatihan yang dimiliki kera raksasa, secara alami ia bisa melihat niat membunuh yang tak terbatas menembak ke arahnya dari samping.

Niat membunuh ini benar-benar cukup untuk mengancam hidupnya.

Namun, itu tidak memiliki kemampuan untuk berpikir banyak pada saat ini!

Hanya ada satu pemikiran sekarang, dan itu adalah untuk mengambil kembali bayi-bayi dan menampar perempuan manusia terkutuk ini sampai mati!

Dan Fei masih seorang wanita yang telah melihat banyak peristiwa hebat. Setelah mulai sedikit, dia tahu bahwa tidak ada cara dia bisa menahan momentum kera raksasa ketika dia melihatnya menuju ke arahnya. Dia menghindar ke udara dan menggunakan semua kekuatan di tubuhnya untuk bergeser ke atas dan ke samping.

Kera raksasa mencakar dengan kejam dan terhubung dengan pohon besar tempat Dan Fei berdiri di sana!

Pohon besar tumbang dengan bunyi gedebuk karena seluruh batangnya hancur berkeping-keping dan serpihan kayu yang tak terhitung jumlahnya. Cabang-cabang dan dedaunan tersebar ke segala arah. Daun yang tak terhitung jumlahnya tersedot ke udara dari kekuatan roh dan kemudian jatuh kembali ke tanah, mengalir turun seperti hujan daun.

Pukulan kejam kera raksasa masih agak terlalu lambat.

Tubuh Dan Fei telah meninggalkan pohon besar dan wajahnya dipenuhi kepanikan saat dia mendarat di sebidang tanah kosong lebih dari dua meter.

Serangan Jiang Donser Moonshatter Terbang juga tiba di waktu yang sama.

Kera raksasa telah benar-benar memaksakan dirinya dengan pukulan ini dan mengulangi gerakannya terlalu sering. Itu tidak memiliki stabilitas saat tubuhnya menggantung di udara.

Belati lempar masuk ke tubuhnya. Satu mendarat di pinggang dan yang lain ke kepalanya.

Kekuatan yang kuat hampir menembak mereka langsung melalui tubuh kera raksasa!

Awrooo!”

Kera raksasa tidak bisa tetap terbang setelah menerima serangan dari belati pelempar. Ia meraung sangat marah setelah mendarat di tanah.

Tiba-tiba –

Seluruh tubuh kera raksasa itu tiba-tiba mulai mengembang seperti balon dengan kecepatan yang mencengangkan.

Tubuh kera raksasa telah mengembang seukuran balon besar saat semua jarum baja bulunya berdiri, seolah paku menempel di permukaannya. Tampaknya cukup menakutkan dan menakutkan di bawah sinar bulan.

Jiang Chen tahu ada sesuatu yang salah ketika dia melihat pemandangan aneh ini dan meraung, “Dodge it!”

Permukaan raksasa Tubuh kera tiba-tiba meledak ketika kekuatan yang luar biasa mengirim kulit, darah, dan dagingnya terbang ke segala arah.

Paku jarum baja yang tak terhitung jumlahnya juga ditembakkan keluar dari tubuhnya karena kekuatan ledakan!

Bahaya!

Meskipun Jiang Chen lebih jauh, dia tidak berani menurunkan penjagaan saat dia secara naluriah berjongkok dan menutupi kepalanya dengan tangannya.

Psst, psst, psst, psst!

Paku bulu kera yang tak terhitung jumlahnya mendarat di tanah seperti paku baja.

Jiang Chen membuka matanya untuk menemukan bahwa dia lebih beruntung tidak tertabrak paku-paku ini.

Setelah pukulan bunuh diri kera raksasa, seluruh tubuhnya berantakan, berdarah-darah. Rasanya seperti kehilangan banyak berat karena kulit luar dan bulunya benar-benar hilang. Kelihatannya itu telah dikuliti hidup-hidup karena bahkan tulang-tulang putih dapat terlihat.

Setelah menggunakan hidupnya dalam pukulan terakhir ini, kera raksasa akhirnya runtuh.

Jiang Chen tidak belum sempat bernafas lega saat dia buru-buru berlari ke Dan Fei. Dan Fei meringkuk di tanah, lebih dari sepuluh paku bulu kera dipaku di tubuhnya.

Lengan, tulang rusuk, dada, dan paha.

Bukankah ini wanita idiot tahu untuk menghadap ke atas dengan punggungnya? “Jiang Chen cukup terdiam, tetapi dengan cepat menemukan bahwa dia meringkuk di kerumunan bukannya berjongkok karena dia tidak ingin bayi roh binatang di punggungnya menerima pukulan sebagai gantinya tentang dia.

Jiang Chen benar-benar tidak tahu apakah akan mengutuknya karena menjadi bodoh atau karena menjadi bodoh sekarang.

Dalam keadaan ini, jika dia berjongkok di tanah, keranjang bambu dan binatang bayi roh pasti akan memblokir sebagian besar serangan.

Paling-paling, hanya pahanya yang akan ditusuk.

Namun, dia telah memilih seperti itu. suatu posisi karena dia tidak ingin bayi roh binatang terkena. Hal ini mengakibatkan lebih dari sepuluh tempat tubuhnya dipukul.

Untunglah tidak ada satupun dari mereka yang luka fatal ketika ditimbulkan dari jarak sejauh itu. Jiang Chen membantunya berdiri. Bahkan pantatnya memiliki bulu kera paku di atasnya, jadi dia tidak bisa duduk. Dia hanya bisa bersandar di sisi pohon.

“Jiang Chen, apakah binatang roh bayi baik-baik saja? Cepat dan lihatlah aku. ”Jiang Chen tidak memperhatikannya dan mengambil beberapa paku bulu kera. Wajahnya tiba-tiba berubah, Berhenti, jangan mengedarkan roh qi untuk menyembuhkan luka-lukamu. Berhentilah bersirkulasi! ”Dan Fei takut dengan perubahan nadanya yang tiba-tiba. “Apa? Bukankah mereka hanya beberapa luka dangkal? “Wajah Jiang Chen putih pucat,” duri-duri ini beracun. “Tubuh Dan Fei goyah ketika wajahnya dikeringkan dengan semua warna,” Beracun? “