Sovereign of the Three Realms – Chapter 2

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2

Ayah yang mendukung, teman-teman yang setia

Jiang Chen akhirnya menemukan siapa, mengapa, kapan, di mana dan bagaimana dari seluruh situasi setelah beberapa organisasi dengan fakta-fakta. Dia juga tahu mengapa Jiang Chen sebelumnya meninggal.

“Baiklah! Sepertinya Jiang Chen yang lalu ini meninggal sebagai kematian yang tidak beruntung. Kematian karena kentut? Raja Kerajaan Timur ini cukup berkarakter. Ritus Ibadah Surgawi? Heh. Saya, putra Kaisar Surgawi yang gagah berani, telah menemui banyak ritual pada zaman saya, tetapi tidak pernah saya mendengar tentang mendapatkan berkah surga melalui mandi air hangat, pakaian baru, dan beberapa batang dupa. Setidaknya ada ketertiban di bawah surga. Mereka yang penuh kebajikan diberi imbalan dalam bentuk barang, dan mereka yang tidak dihukum akan dihukum. Ah, lupakan saja. Saya telah diberikan kesempatan ini berkat tiran ini membunuh Jiang Chen. “

Jiang Chen menghela nafas ketika dia berbaring di peti mati, merasakan banyak perasaan. Sementara dia marah atas nama Jiang Chen di masa lalu, dia tidak bisa menahan diri tetapi secara diam-diam senang bahwa dia sendiri telah bereinkarnasi.

Kecuali, dia juga dengan jelas mendengar percakapan antara keduanya. Salah satu dari mereka adalah ayah Jiang Chen masa lalu, atau lebih tepatnya, ayah saat ini.

Melihat ayah kehidupan ini terbang dalam kemarahan yang menginspirasi, siap meletus menjadi pemberontakan yang meledak setiap saat, menghangatkan hati Jiang Chen . Itu memberinya perasaan deja vu untuk menyaksikan cinta dan kebapakan seperti ini.

“Siapa yang mengira aku akan sangat beruntung memiliki ayah yang mendukung tanpa syarat di masa lalu dan masa kini. Meskipun adipati Jiang Han ini adalah pilar kerajaan, ia rela memberontak demi seorang putra yang terbunuh secara tidak adil. Dia adalah pria yang berani dan jujur. “

Mungkin itu karena ikatan darah antara tubuh ini dan Jiang Feng. Apa pun itu, Jiang Chen merasa sangat hangat terhadap Jiang Feng pada pandangan pertama.

Setidaknya dia bukan subjek yang pemalu, loyal, bodoh.

Dan tentu saja Jiang Chen tidak akan membiarkan situasi menjadi tidak terkendali dan berkembang menuju pemberontakan.

Meskipun bisa sangat memuaskan untuk memberontak melawan tuan seseorang demi tujuan mulia, itu adalah cara cepat untuk mati ketika orang mempertimbangkan gambar besar. Belum lagi bahwa Jiang Feng tidak di rumah saat ini.

Dan bahkan jika dia, bahkan jika dia mengumpulkan sejuta pasukan, sia-sia untuk memikirkan adipati yang berlaku terhadap seluruh kerajaan.

Jiang Chen adalah putra Kaisar Langit di masa lalunya dan berpendidikan luas. Dia memahami dengan baik makna “mereka yang bermoral mulia tidak perlu terburu-buru untuk membalas dendam”, dan pasti akan mencegah ayah dari kehidupannya saat ini melakukan tindakan yang tidak berotak seperti itu.

Memang benar bahwa dia adalah putra Kaisar Surgawi di kehidupan masa lalunya.

Tapi dalam kehidupan ini, identitas kehidupan masa lalunya hanyalah udara panas!

Jika Ayah Jiang Feng memberontak dan keluarga kerajaan bereaksi sesuai, bagaimana bisa ada yang lolos tanpa cedera? Jiang Chen akhirnya mengambil kendali atas tubuh baru ketika ia bereinkarnasi, ia tidak ingin parau setelah ia bangun.

Karena itu, ketika ia melihat ayahnya siap meninggalkan jejak darah pada saat itu juga, Jiang Chen tidak bisa menahan keinginan untuk memberikan “eurgh” yang tenang. Itu adalah suara yang segera membekukan Jiang Feng di mana dia berdiri.

Jiang Feng menjadi benar-benar ketakutan saat dia menatap tanpa berkedip ke tubuh Jiang Chen yang terbaring di peti mati. Kemarahan sengit di matanya berubah menjadi cinta kebapakan yang kuat dalam sekejap mata.

Cinta seorang ayah seperti gunung, dan Jiang Feng hampir meluncurkan dirinya ke lompatan terbang seperti harimau saat ia bergegas untuk pegang tangan Jiang Chen. “Chen’er, kamu … kamu belum mati?”

Meskipun wajahnya adalah wajah orang asing, cinta kebapakan ini sangat mirip dengan yang dia alami dalam kehidupan masa lalunya sehingga Jiang Chen adalah tidak asing dengan itu.

“Ayah, aku telah menyeretmu ke bawah bersamaku.”

Pada saat itu, Jiang Feng sepenuhnya tenggelam dalam kegembiraan mendapatkan kembali putra yang dia miliki kalah. Siapa yang memberi omong kosong tentang banjir perubahan besar mengikuti putranya?

Omong kosong! Anda adalah putra saya, putra Jiang Feng, bagaimana Anda bisa menyeret saya? Semuanya begitu indah karena Anda belum mati Chener! Jadi bagaimana jika Anda kentut? Anak perempuan Lu Timur itu terjangkit penyakit yang tak tersembuhkan, seakan memegang ritus akan menyembuhkannya? Jika menyembah surga akan menyembuhkan semua penyakit mematikan, lalu apa gunanya dokter? “

” Dan, nyawa putrinya yang berharga itu penting, tetapi apakah kehidupan putraku tidak setara? Hanya karena dia mengadakan upacara untuk memohon belas kasihan dari surga berarti bahwa anakku akan dihukum cambuk sampai mati karena kentut yang tidak disengaja? perutnya. Dia bahkan berani memanggil raja Kerajaan Timur dengan namanya.

Tampaknya adipati Jiang Han ini benar-benar marah. Jiang Chen yakin bahwa jika dia benar-benar mati, Jiang Feng pasti akan memberontak.

Ini adalah pria yang bersedia meledakkan lubang di langit untuk putranya.

” Bukan hal yang buruk untuk memiliki ayah seperti ini. “Kesan positif Jiang Chen terhadap ayah ini semakin meningkat.

” Jangan takut Chener. Sekarang setelah Anda bangun, Anda tidak akan pernah menderita lagi selama saya bernafas dalam tubuh saya. Saya akan menghubungi para bangsawan yang kami bersahabat dan mengajukan petisi kepada Eastern Lu untuk mengampuni kejahatan acak dan tidak masuk akal yang dituduhkan kepada Anda. ”

Kekotoran altar suci, penghinaan terhadap kuil suci, penistaan ​​terhadap para dewa, penghancur Ritus Ibadah Surgawi!

Jika kejahatan ini tidak diselesaikan, mereka tidak akan menimbulkan masalah bagi Jiang Chen, bahkan jika dia kembali dari kematian.

Pada saat yang sama, Jiang Chen tahu bahwa dia tidak bisa memiliki kejahatan yang tergantung di kepalanya jika dia tinggal di Kerajaan Timur ini di masa depan. < / p>

“Ayah, jangan terburu-buru untuk membersihkan nama saya. Keluarga Timur sangat marah saat ini. Kita dapat mengunjungi setelah beberapa hari ketika amarahnya mereda. Saya sudah dicambuk sekali, pasti dia tidak akan melupakan martabatnya sebagai raja dan memecut saya lagi? “Jiang Chen memiliki banyak cara untuk menangani situasi yang dihadapi. Dia tidak terburu-buru karena dia membutuhkan waktu untuk membiasakan diri dengan identitas baru ini dan merasa betah dalam tubuh baru ini.

Jiang Feng hendak menanggapi ketika beberapa suara terdaftar di telinganya. “Chener, berbaring, seseorang datang,” katanya pelan.

Jiang Chen melakukannya dengan pengunduran diri karena kebangkitannya dari kematian terlalu tiba-tiba. Ini akan menjadi berita yang menggetarkan hati jika ada yang melihatnya. Ayahnya memintanya untuk menjaga penutup mati menjadi untuk saat ini.

Baiklah, dengan peti mati ini sebagai penutup, bermain mati adalah hal yang paling mudah di dunia ini.

Saudara Chen, kau mati sia-sia! “Langkah kaki itu jauh, tapi tangisan meraung ini memiliki kualitas menusuk yang cukup kuat untuk itu.

Suara langkah kaki yang diiringi lolongan sedih ini.

Ya, bergulir.

Orang yang datang – yah, lebih tepat menyebut orang itu bakso. Sosok berdaging itu hampir sama lebarnya dengan segala arah, dan tubuhnya menampilkan lekuk tubuh yang sempurna, membentuk bakso yang gemuk.

Bakso itu tidak pernah malu pada tubuhnya, tapi malah lebih bangga dengan itu. Dia pernah menyatakan bahwa dari semua 108 bangsawan, dia bukan yang paling berani dan setia atau yang paling intelektual dan strategis, tetapi tidak ada yang bisa merampok peringkat nomor satu untuk berat.

Itu cukup berprestasi bagi seseorang untuk memiliki tubuh yang sedemikian unik, tetapi ayahnya telah mengambilnya selangkah lebih maju dan memberinya nama yang sangat feminin – Xuan Xuan.

Dua pria muda, kira-kira seusia, mengikuti ketat di belakang bakso. Keduanya mengenakan ekspresi sedih yang tragis; jelas bahwa mereka datang untuk memberikan penghormatan kepada Jiang Chen.

Bakso ada di depan dan berjalan cepat ke sisi peti mati. Dengan tanamannya yang ditanam dengan sangat kuat, tidak ada orang lain yang bisa mendekat dan hanya bisa melayang di latar belakang. lebih berani sudah membakar uang kertas saat dia melakukannya.

Brother Chen, ini adalah versi favorit Anda dari Matras Doa Karnaval. Saya egois sebelumnya dan menolak untuk meminjamkan kepada Anda. Sekarang setelah Anda pergi dan saya telah kehilangan sesama penggemar, apa gunanya ini bagi saya? Saya membakarnya untuk Anda sehingga Anda dapat membacanya di bawah jika Anda bosan. Ingat, jangan egois seperti saya. Berbagi itu peduli. “

” Dan, ini adalah uang kertas untuk sepuluh ribu perak. Kaulah yang menyelesaikan masalah dengan sepuluh ribu perak terakhir kali aku menyerah pada desakanku dan secara tidak sengaja membuat gadis itu hamil. Ayah saya akan segera memukuli saya sampai mati jika dia tahu, tetapi saya bahkan tidak pernah mendapat kesempatan untuk mengembalikan uang ini kepada Anda … “

Bakso itu menangis ember air mata dan ingus saat ia semakin patah. hati saat dia menangis. Dia berbaring di sana di lantai, memukul lantai dengan sangat sedih setelah membakar barang-barang itu.

Jiang Chen berbaring dengan nyaman di peti mati dan tidak membuat suara. Dia juga ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengamati teman-teman terbaik ini.

Fatty Xuan Xuan tidak diragukan lagi adalah pendukung paling setia dan paling setia dari mereka semua.

“Ah, saudara Chen, saya baik-baik saja. . Namun, Lu Timur yang lama itu mencambukmu sampai mati. Dengan ini saya bersumpah bahwa jika saya, berlemak, pernah mewarisi pangkat seorang lelaki tua Jinshan, saya tidak akan pernah mengirim seorang prajurit pun atau kuda untuk berjuang demi kepentingan keluarga Timur selama sisa hidup saya! ”

Di saat ini lemak berbalik untuk menatap orang-orang di belakangnya, mencemooh mereka, Kamu di sana, apakah kamu berteman baik dengan saudara Chen? Apakah Anda memandang saudara Chen sebagai saudara? Bersumpahlah sebelum tablet peringatannya jika Anda melakukannya! “

Pemuda yang tangguh dan dapat diandalkan itu balas balas,” Fatty, apakah Anda pikir Anda satu-satunya yang loyal? Bahwa aku, pewaris Hubing pangkat seorang duke, lebih rendah darimu? “

Dengan itu, pemuda itu juga bergegas ke altar dan bersumpah,” Brother Chen, aku, Hubing Yue, bersumpah bahwa jika Saya mewarisi pangkat seorang Hubing di masa depan, saya tidak akan pernah mengirim seorang prajurit pun atau kuda untuk memperjuangkan perjuangan keluarga Timur selama sisa hidup saya! “

Melihat bahwa keduanya telah bersumpah sumpah khidmat , yang meninggalkan pemuda berpakaian bagus yang tersisa di sedikit jalan buntu.

“Yang Zong, apakah saudara Chen, saudaramu atau tidak?” Bakso mulai menjadi marah ketika dia melihat pemuda berpakaian kaya itu ragu-ragu.

“Apakah Anda lupa bahwa saudara Chen yang membela Anda ketika Anda diintimidasi oleh Yan Yiming, pewaris pangkat seorang duke, setelah tiba di ibukota?”

” Dan saat itu ketika Anda gagal menyelesaikan misi Anda untuk mengolah bahan obat tingkat roh, itu saudara Chen yang menggunakan porsi ekstra untuk mengisi celah untuk Anda. Apakah Anda tahu bahwa karena dia memberikan sebagian dari porsinya kepada Anda, nilai pribadinya berubah menjadi rata-rata? ”Kemarahan si gemuk bertambah ketika dia berbicara, sampai dia siap untuk bangkit, meraih kerah baju pemuda yang kaya dan meninju dia .

Kenangan mulai mewujudkan Jiang Chen saat Xuan yang gemuk berbicara. Dia mampu secara bertahap mendamaikan orang-orang di hadapannya dengan orang-orang yang ada dalam ingatannya. Baru saja Xuan yang gemuk mulai mengganggu yang lain, langkah kaki cepat terdengar ketika kepala pelayan keluarga Jiang datang ke pintu. “Tuan Jiang, Yang Mulia Raja telah tiba dengan bangsawan lain untuk memberikan penghormatan kepada tuan muda.” “Bayar hormatnya?” Fatty Xuan sangat marah. Apakah dia mencucurkan air mata buaya? Apakah dia berpikir membakar beberapa batang dupa akan menutupi fakta bahwa dia memukuli seseorang sampai mati? ”Fatty Xuan sanggup menjadi begitu kurang ajar. Bagaimanapun, Jiang Feng adalah adipati kerajaan dan tidak bisa terlibat dalam sandiwara yang sama. Mengingat bahwa putranya tidak mati, ia juga mempertimbangkan bagaimana menangani akibatnya. Kehidupan dan kedudukan putranya harus dilindungi dengan segala cara. Ini adalah garis bawah Jiang Feng. Jiang Feng cukup sadar bahwa sebagai raja, Lu Timur tidak akan merasa menyesal telah membunuh putra bangsawan. Seseorang harus berhati dingin untuk memerintah sebagai raja. Apa yang dia maksud dengan memberi hormat tidak diragukan lagi benar-benar palsu. Suatu tindakan yang, pada tingkat yang lebih dalam, adalah untuk mengeluarkan Jiang Feng dan memperingatkannya untuk tidak bertindak terburu-buru. Jelas, Lu Timur tidak takut Jiang Feng membencinya, atau bahkan memberontak. Namun, sebagai penguasa kerajaan, ia tidak berharap hal seperti itu terjadi. Lagi pula, siapa yang tahu situasi apa yang mungkin berkembang jika kerusuhan sipil dimulai. Dan faktanya, Jiang Feng memiliki beberapa koneksi di Kerajaan Timur.