Sovereign of the Three Realms – Chapter 200

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 200

Jiang Chen, Bisakah Anda Membantu Saya?

Meskipun Dan Fei biasanya tenang ketika sesuatu muncul, dia masih seorang wanita dan ketika dia mendengar ada adalah racun yang mematikan, wajahnya yang menawan juga terperanjat karena rasa takut panik terlihat jelas di matanya yang indah, sesuatu yang biasanya tidak pernah terlihat.

“Jiang Chen, akankah … aku mati Dan Fei menggigit bibirnya dengan ringan, suaranya dilapisi dengan nada tragis.

Jiang Chen benar-benar ingin membujuknya dengan manis, tetapi semuanya terjadi begitu cepat sehingga dia juga tidak yakin apakah ada harapan atau tidak. tetap untuk Dan Fei.

“Jangan bicara untuk sekarang dan duduk bersila. Yang terbaik adalah jika Anda bermeditasi dan tetap tenang. Ingat, jangan mengedarkan qi sejati dan memberi tekanan pada lautan rohmu. Jika tidak, begitu racun menyerang dan menerobos samudra roh, Anda akan mati tanpa keraguan. “

Jiang Chen memperingatkannya dengan keras.

Dan Fei seperti anak kecil yang jinak mempelai wanita pada saat ini ketika dia mengangguk dengan kesal. Tidak ada kemegahannya yang biasa sebagai wanita yang kuat di matanya yang indah. Yang muncul sekarang adalah kepanikan dan keluhan domba yang ketakutan.

Jiang Chen adalah ahli pil dalam kehidupannya sebelumnya dan telah membuat penelitian besar dalam dao racun.

Dia mengeluarkan sebuah kuali pil kecil dan menaruh lonjakan bulu dari kera raksasa di dalamnya untuk dipelajari.

Dia melakukan itu beberapa kali, lalu bangkit dan berjalan ke tubuh kera raksasa . Jiang Chen mengambil pisau dan memotong daging kera raksasa, memasukkan beberapa ke dalam kuali pil untuk dipelajari lebih lanjut.

Gerakannya tajam dan tepat, dan dia menyelesaikan semua ini dengan kecepatan ekstrim. Akhirnya, Jiang Chen berdiri lagi, pandangannya kembali ke Dan Fei.

Meskipun waktunya singkat, rasanya seperti dekade bagi Dan Fei. Perasaan harapan yang kuat keluar dari matanya yang indah, tetapi beberapa jejak kecemasan juga bisa ditemukan di dalamnya. Jelas bahwa dia takut Jiang Chen sampai pada kesimpulan yang tragis.

“Hmm? Bukankah saya sudah suruh Anda duduk bersila dan bermeditasi? Mengapa Anda masih berdiri? “Wajah Jiang Chen penuh kebingungan.

” Aku … “Wajah menawan Dan Fei memerah, dan warna matahari terbenam membakar leher dan bagian belakang telinganya. “Aku … aku tidak berhak duduk.”

Jiang Chen memulai, dan kemudian ingat bahwa pantat Dan Fei tampaknya juga terkena pukulan. Dia benar-benar ingin tertawa, tetapi sepertinya itu tidak sesuai dalam situasi seperti ini.

“Baiklah, tetap berdiri dan jangan berpikir secara acak.”

Ketika Dan Fei melihat reaksi Jiang Chen, dia secara alami tahu bahwa Jiang Chen mengerti apa yang dia maksud. Dia sama-sama malu dan marah. Pada akhirnya, dia tidak bisa tidak bertanya, “Jiang Chen, apakah ada penangkal racun ini?”

“Racun ini hanya satu dari permukaan, dari kulit dan rambut. Daging dan darah kera raksasa tidak memiliki racun di dalamnya. Ini adalah berita baik, tetapi juga berita buruk. “

” Bagaimana bisa itu berita baik dan buruk? “Dan Fei agak cemas. “Jiang Chen, seberapa buruk tampilannya? Bisakah Anda berbicara dengan jujur? Apakah saya benar-benar akan mati … “

Mata Dan Fei memerah. Betapapun anggun dan sehalusnya dia, ketika dihadapkan pada kematiannya sendiri pada usia dua puluh tahun, dia masih memperlihatkan sisi seorang gadis.

“Kabar baiknya adalah bahwa racun bukan dari racun. daging dan darah akan membutuhkan waktu lebih lama untuk diterapkan. Namun, berita buruknya adalah karena itu bukan racun dari daging dan darah, daging dan darahnya tidak dapat digunakan untuk melawan racun dengan racun. Racun ini dari kulit dan rambutnya cukup aneh. Barang-barang yang sesuai dengan racun harus ditemukan sebelum racun dapat disembuhkan. Ini adalah masalah yang sangat memicu sakit kepala. “

Jika dia bisa menemukan barang yang mengandung racun, Jiang Chen memiliki jaminan besar bahwa dia bisa menyembuhkan racun ini. Namun, itu bukan hal yang mudah untuk menemukan barang-barang yang akan menjadi obat di ranah labirin luas di bawah langit malam.

“Ini untuk mengatakan bahwa benar-benar tidak ada harapan untukku?” Dan Fei berada di ambang air mata saat kesedihan tanpa batas menggenang di matanya. Tiba-tiba itu berubah menjadi resolusi yang jelas dalam sekejap mata. “Jiang Chen, Jika aku mati, kremasi aku dan bawa abuku kembali ke tuan. Dan, Anda harus membawa binatang-binatang roh bayi ini ke lordmaster juga, oke? “

Apakah ini dianggap sebagai keinginan sekarat?

Jiang Chen menghela nafas dengan lembut di dalam hatinya dan menghiburnya, Jangan terlalu pesimis. Racun dari kulit dan rambut tidak berpengaruh secepat itu. Saya akan terus mencari, mungkin saya akan dapat menemukan item untuk melawannya? “

” Heh heh. “Dan Fei tersenyum acuh tak acuh ketika ketakutan dan kepanikannya yang sebelumnya hilang setelah memikirkan berbagai hal. . “Jiang Chen, kamu tidak perlu menghiburku. Aku, Dan Fei, telah tanpa orangtua sejak aku masih kecil. Tuan itu membesarkan saya. Anda harus menganggap saya bodoh karena begitu peduli tentang binatang bayi roh. Namun, Anda tidak memahami kebaikan yang ditunjukkan tuanku … “

“Lupakan saja, tidak ada gunanya berbicara seperti ini sekarang. Anda istirahat dan saya akan pergi mencari. Kera raksasa hidup di daerah ini dan racun dari kulit dan rambutnya tidak dapat terbentuk secara spontan. Pasti ada hubungannya dengan lingkungannya. Mungkin saya benar-benar dapat menemukan item yang sesuai untuk menyembuhkan racun ini. “

Dan Fei tiba-tiba berhenti,” Jiang Chen, apa yang Anda maksudkan dengan item yang sesuai untuk racun itu? “

” Semua hal di bawah langit memiliki apa yang saling memperkuat dan menetralisir satu sama lain. Mungkin saja racun dari kulit dan rambut kera raksasa terbentuk oleh lingkungan di sekitarnya. Karena ada item yang dapat membentuk racun ini, akan ada item untuk menangkalnya. Kalau tidak, tanpa keseimbangan, racun itu sudah lama meresap ke dalam darah dan daging kera raksasa. Bagaimana mungkin itu hanya ada pada rambut dan kulitnya? “Jiang Chen kemudian menganalisis.

Dan Fei tiba-tiba memikirkan sesuatu seperti kilatan cahaya yang menembus mata menawannya. “Jiang Chen, saya ingat. Ada banyak tumbuhan roh dan rumput di dalam gua kera raksasa. Saya sedang terburu-buru dan tidak punya waktu untuk mengambilnya. Mungkinkah … “

” Apa katamu? “Mata Jiang Chen berbinar. “Ada banyak rumput semangat dan tumbuhan di dalam gua?”

“Ya!” Dan Fei juga bersemangat. Dia sepertinya menemukan seutas harapan di mata Jiang Chen.

“Tetap di sini dan jangan bergerak, aku akan pergi melihatnya. Ingat, jangan memanfaatkan lautan roh Anda. Tunggu saya kembali; bahkan jika Anda bertemu musuh, cobalah untuk menyeret pertemuan itu selama mungkin! “

Adalah hal yang baik bahwa gua tidak terlalu jauh. Jiang Chen mengambil panah dan melemparkan belati di tanah saat ia melaju di sepanjang jalan.

Dia mengambil panah setiap kali dia datang ke tempat-tempat di mana mereka telah melintasi jalan.

Panah adalah barang-barang yang menyertai busur Yu Yu, marah menjadi baja. Meskipun mereka telah dihancurkan oleh tangan kera raksasa, mereka tidak rusak sedikit pun dan secara alami harus diambil.

Jiang Chen tiba di gua dengan sangat cepat.

< >> Gua itu dingin dan sepi. Ketika dia menyapu gua, matanya tertuju pada sebidang tanah tempat rumput semangat dan tumbuh-tumbuhan, serta beberapa pohon peringkat roh.

Hmm? Sebanyak ini? “Mata Jiang Chen dengan cepat jatuh pada bunga ungu berbulu. “Ini … ini adalah Bunga Setan Bulan Ungu?”

Jiang Chen langsung mengungkap bahwa racun kera raksasa berasal dari Bunga Setan Bulan Ungu.

Bunga Setan Bulan Ungu melengkapi dan menetralkan Rumput Buddha Berwajah Giok.

Memang ada Rumput Buddha Berwajah Giok di sini! Saya telah mendapatkan emas kali ini! “Jiang Chen sangat gembira dan tidak punya banyak waktu untuk mempertimbangkan hal-hal. Dia mengubah gua keluar dan memasukkan semuanya ke dalam cincin penyimpanannya.

Dengan Rumput Buddha Berwajah Giok, Jiang Chen tahu bahwa dia memiliki peluang sembilan puluh persen untuk menyelamatkan Dan Fei.

< p> Dia mengemasi semuanya dan tidak berlama-lama, mempercepat kembali dengan kecepatan tercepat mungkin.

Dan Fei hancur. Dia tidak bisa berdiri dan tidak bisa duduk. Rasanya seperti dunia telah meninggalkannya pada saat itu karena dia terlihat sangat tidak berdaya.

Sekuat dia, dia hanya memiliki satu gagasan di benaknya sekarang, dan itu adalah untuk Jiang Chen untuk kembali, untuk bergegas dan kembali.

Dia memalingkan matanya saat dia menatap dengan cemas, melihat dengan sungguh-sungguh ke arah mana Jiang Chen akan kembali.

Di bawah langit malam, sosok Jiang Chen meluncur seolah-olah di bulan, bergerak dengan sangat cepat.

Perasaan sunyi Dan Fei seperti botol kosong yang telah diisi dengan air tiba-tiba. Dia merasa tenang ketika rasa aneh yang meyakinkan membuatnya yakin bahwa Jiang Chen bisa menyelamatkannya.

“Kamu beruntung, aku sudah menemukan asal racun dan barang untuk menetralisirnya. “Jiang Chen tersenyum. Adalah hal yang baik bahwa kamu ingat untuk mengamati sekelilingmu ketika kamu mencuri bayi-bayi itu. Jika Anda tidak mengingatkan saya, saya mungkin tidak akan tahu bahwa ada ramuan roh yang saling melengkapi dan menetralisir racun satu sama lain. “

Wajah Dan Fei memerah ketika dia merasa sedikit canggung. Ekspresinya sangat alami, tapi tatapannya menghindari Jiang Chen karena dia merasa malu pada dirinya sendiri.

Dia sangat mengkritik Jiang Chen di dalam hatinya ketika dia melihat rumput-rumputan dan tanaman herbal saat itu, berpikir bahwa Jiang Chen, seorang pecandu uang, pasti akan mengambil semua ramuan roh dan rumput. Dia bahkan memanjakan diri dalam pemuliaan diri, berpikir bahwa fokusnya sebenarnya jauh lebih kuat daripada Jiang Chen.

Tiba-tiba dia memikirkan herbal roh di gua sebelumnya karena dia ingat pikirannya di gua lebih dalam, itu saja.

Ketika dia mendengar Jiang Chen menyebutkan soal gua, Dan Fei secara alami merasakan wajahnya terbakar.

Dengan item untuk menetralkan racun, apa yang terjadi selanjutnya selanjutnya jauh lebih mudah. Jiang Chen memperbaiki Rumput Buddha Berwajah Giok dan mencampur beberapa obat roh untuk menyembuhkan luka di dalamnya, memurnikan cairan roh sebagai penangkal dalam waktu singkat.

Jiang Chen meletakkan cairan itu di depan Dan Fei dan tersenyum, “Perlakukan dirimu, aku akan melihat-lihat.”

Sekuat Dan Fei, dia sangat tersentuh saat ini. Ketika dia melihat wajah Jiang Chen yang ditandai sangat arang, dia merasakan sedikit tuduhan diri. Dia harus mengakui bahwa meskipun Jiang Chen sombong, dia masih memiliki keandalan dan kejantanan pada saat-saat kritis.

Ketika dia memikirkan keinginannya sendiri dan leluconnya, Dan Fei merasa agak gelisah.

“Jiang Chen, pergi cuci muka.”

“Cuci wajahku?” Jiang Chen bingung. Hati seorang wanita aneh tidak apa-apa. Saya memberi Anda obat penawar dan Anda ingin saya pergi mencuci muka?

“Jangan tanya kenapa. Temukan tempat dengan air dan jangan lihat, cuci saja wajah Anda sampai tuntas. “Jantung Dan Fei berdetak kencang saat ini. Dia juga khawatir jika Jiang Chen menemukan lelucon di wajahnya, dia akan menjadi marah dan meninggalkannya tanpa berpikir.

Jiang Chen terdiam dan tidak tahu lelucon apa yang sedang dilalui wanita ini. sekarang. Dia dengan sembarangan melambaikan tangannya. Cepat dan obati racunmu. Jika racun ini dibiarkan dalam jangka waktu yang lama, itu akan merusak penampilan Anda. “

Tidak ada kata yang lebih mengancam atau memiliki kekuatan destruktif lebih dari itu. Dan Fei buru-buru mengencangkan genggamannya di sekitar penawarnya.

Ketika dia melihat ke arah Jiang Chen lagi, dia sudah lama membersihkan jarak yang jauh.

“Si brengsek ini, memiliki rahmat dari seorang lelaki! ”Dan Fei juga tahu bahwa Jiang Chen telah berjalan sangat jauh untuk membuat segalanya nyaman baginya dan membiarkannya menggunakan penawarnya.

Lagi pula, dia terluka di lebih dari satu tempat, dan bahkan daerah yang rapuh seperti tulang rusuk dan dadanya mengalami cedera. Dia harus menanggalkan pakaiannya untuk menerapkan penawarnya.

Jika dia menanggalkan pakaiannya, bagian tubuhnya yang lebih sensitif akan lebih atau kurang terungkap. Jiang Chen secara alami berjalan pergi untuk menghindari membuatnya merasa canggung.

Jiang Chen berjalan beberapa ratus meter jauhnya. Dia masih merasa sangat tegang ketika dia memikirkan pertempuran tadi. Pertempuran itu benar-benar telah diperjuangkan dalam rahang bahaya.

Namun, kembali ke hal-hal, jika bukan karena Powder Enchantment Pikiran Dan Fei yang sedikit banyak membatasi kera raksasa itu, serangan Jiang Chen kemungkinan tidak akan cukup bagi kera raksasa untuk mengambil luka berat dan membiarkannya melakukan pukulan fatal terakhir.

Suara Dan Fei melintas ke arahnya dari kejauhan tepat saat ia tenggelam dalam pikirannya. , “Jiang Chen, kemari sebentar.”

Jiang Chen mulai dan berpikir ada sesuatu yang salah saat dia buru-buru mundur.

Dan Fei telah menerapkan penawarnya untuk sebagian besar lukanya sekarang. Ekspresinya agak canggung ketika giginya yang putih pucat menggigit bibirnya dengan ringan. Rona merah memerah tajam melalui wajahnya yang cantik saat dia berbicara dengan suara serendah dengungan nyamuk, “Jiang Chen, aku … aku tidak bisa mencapai luka di sana. Bisakah Anda … dapatkah Anda membantu saya? ”

Dari semua posisi di tubuhnya, tempat yang tidak bisa dijangkau adalah pantatnya secara alami. Cedera ini tidak seperti yang lainnya. Tidak mudah untuk merawatnya jika orang tidak bisa melihatnya. Dan jika seseorang tidak menerapkan penawarnya dan menyingkirkan racunnya, itu akan menyebabkan masalah tanpa akhir. Ketika Dan Fei mendengar bahwa racun ini dapat menghancurkan wajahnya, inilah yang paling dia takuti. Jadi saat dia terkurung dan ternganga, tetapi pada akhirnya, ketakutan untuk menghancurkan penampilannya masih menang karena rasa malunya. Mulut Jiang Chen terbuka lebar. Dia tidak mengantisipasi bahwa Dan Fei akan meminta bantuannya sedemikian rupa!