Sovereign of the Three Realms – Chapter 2011 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2011 | Baca Novel Online

A Small Display of Talent

Yao Guang mendengus pelan. “Saya pikir Anda tidak ingin bertaruh?”

Jiang Chen tertawa. Wanita terkadang sangat picik. Pengalaman hidupnya di dua kehidupan membantunya tetap tenang.

Gadis Suci Yao Guang merajuk alih-alih jahat. Kedua gadis suci itu jauh lebih jujur ​​daripada Permaisuri Racun yang pernah ada, dan bisa dimengerti. Temperamen mereka membuat mereka tetap lurus dan sempit untuk sebagian besar.

Si Tong tersenyum sedikit. “Sister Yao Guang, subjek apa yang ingin Anda pertaruhkan?”

Yao Guang mengangkat instrumen di tangannya. “Sitar.”

“Saya tahu sedikit tentang musik.” Jiang Chen tertawa. “Tapi aku sebaiknya menyerah sekarang jika itu masalahnya. Saya hampir tidak bisa mengklaim keahlian di sini. “

Dia telah menjadi ahli teori musik di kehidupan sebelumnya, tetapi kesibukan yang satu ini telah mencegahnya bermain banyak. Musik membutuhkan latihan yang ekstensif.

Setelah menghindari selama bertahun-tahun, tidak mungkin dia bisa bermain lebih baik daripada Yao Guang. Jiang Chen sudah mengamati sebelumnya bahwa dia cukup terampil dengan sitarnya.

Jika Huang ada di sini, mungkin dia bisa menyaingi gadis suci itu.

Si Tong tiba-tiba tersenyum. Saya pernah mendengar desas-desus, Daois Jiang Chen, bahwa Anda memenangkan hati Nona Huang dengan dua karya musik ketika Anda pertama kali bertemu dengannya. Itu cerita yang indah, bukan? Dan yang benar, saya yakin. Mengapa begitu rendah hati tentang hal itu? “

Jiang Chen berkedip. Tidak banyak yang tahu segmen itu dalam hidupnya. Dia tersenyum dingin sebagai pengganti tanggapan langsung.

“Rumor sering kali lebih besar dari kehidupan. Anda menganggap saya terlalu tinggi, Nyonya, ”dia menyatakan dengan rendah hati.

Yao Guang mengangkat alis. “Seorang pria seharusnya tidak ragu-ragu. Saya tidak bermaksud menekankan fakta bahwa Anda tidak pandai bermain. Saya hanya mendengar bahwa dua lagu yang Anda mainkan cukup bagus. Saya dapat meminjamkan sitar saya, selama Anda bisa menunjukkan kepada saya bahwa jari-jari Anda tidak mengotori instrumen saya saat melakukannya. Jika itu masalahnya, Anda menang. Jika tidak, Anda kalah. Bagaimana dengan itu? “

Jiang Chen menemukan semuanya benar-benar menggelikan. Apakah taruhan semacam ini benar-benar baik-baik saja?

Menang atau kalah bergantung pada pendapat subjektif gadis suci itu. Bagaimana jika dia menolak mengakuinya terlepas dari seberapa baik dia bermain?

Si Tong terkikik. Daois Jiang, kakak saya tahu musik yang bagus dari yang buruk. Mengapa tidak memainkan karya Anda? Kami tidak akan berbohong tentang kualitas karya Anda hanya karena kami memiliki ketidaksetujuan dengan rekan Anda. “

Dia menghilangkan setiap kemungkinan alasan darinya, dan Jiang Chen mengetahuinya. Jika dia tidak memamerkan keterampilan apa yang dia miliki, gadis-gadis suci tidak akan membiarkan hal-hal meluncur.

Dia tidak terlalu peduli tentang semua ini, tetapi Eternal Sacred Land melakukannya. Berada di hubungan yang baik dengan para gadis suci akan bermanfaat bagi aliansi nanti. Dia berkewajiban untuk memberikan semuanya.

Wu You dan Gan Ning adalah saksinya. Jika dia tidak berusaha sekuat tenaga, perdana pertama pasti akan mengkritiknya untuk nanti. Bukan berarti Jiang Chen akan kecewa dengan kritik dari luar, per se. Dia merasa itu adalah tanggung jawab pribadinya untuk melakukan yang terbaik yang dia bisa dari situasi ini.

“Jika itu yang kau pikirkan, Gadis Suci.” Dia menangkup yang pertama. Maafkan ketidakmampuan saya. Sebentar, sementara saya mempersiapkan sedikit. “

Baginya, seni tinggi memiliki sejumlah ritual yang diperlukan.

Dia menemukan sumber air untuk mandi dan berganti pakaian, mungkin membasuh aura ganas yang terakumulasi dari pertarungannya sebelumnya. Dia kembali ke gadis-gadis dengan jubah baru.

Kedua gadis suci itu sedikit heran betapa seriusnya dia. Yao Guang melengkungkan bibirnya, seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi Si Tong yang muram bergerak untuk memotongnya.

“Ambil sitar.” Ini adalah satu-satunya kata yang keluar dari mulut Yao Guang. Instrumen terbang ke arah Jiang Chen dalam kilatan cahaya putih, yang menangkapnya dengan lambaian tangan dan bantalan udara.

“Instrumen yang indah,” Jiang Chen berkomentar secara naluriah. Aura kuno sejarah di atasnya sangat indah.

“Setidaknya kau tahu banyak,” gumam Yao Guang.

Begitu jarinya menyentuh sitar, aura Jiang Chen secara radikal berubah.

Dia menguji dan menyetel senar, membiasakan dirinya dengan properti instrumen dalam proses. Memperluas kesadarannya, ia menyatukan kehadirannya dengan instrumen untuk berkomunikasi dengannya.

Semua hal memiliki semangat yang unik, dan kecapi ini tidak berbeda. Jika Jiang Chen memperlakukannya sebagai musisi biasa, instrumen itu tidak mungkin merespons dengan baik terhadapnya.

Kecapi khusus ini jauh lebih sulit untuk dimainkan daripada yang lebih biasa dari orang biasa.

< Keseriusan Jiang Chen menghimpun rasa hormat kedua gadis suci ini. Dia jelas memahami musik dan kecapi.

Seorang pemain yang kurang mahir mungkin mencoba pamer segera setelah mendapatkan instrumen.

Jiang Chen, di sisi lain, tidak terburu-buru . Dia memilih untuk mencari pengakuan sitar agar dapat memainkannya dengan lebih baik. Hanya penikmat sejati yang akan melakukan itu. Terlepas dari kemampuan bermusiknya yang sebenarnya, ia bukan orang yang tidak kompeten.

Si Tong tersenyum penuh harap.

Setelah Jiang Chen selesai menyetem dan mencoba sitar, ia memastikan pakaiannya rapi. sebelum mulai bermain.

Nada pertama terdengar dalam perpaduan harmonis antara manusia dan instrumen. Meskipun Jiang Chen agak asing pada awalnya, dia benar-benar masuk ke ayunan hal segera setelah itu. Pertama, dia memainkan Mantra Pembebasan Suci. Itu adalah lagu yang menenangkan tanpa banyak lonceng dan peluit. Namun, not-notnya menyentuh jiwa para pendengarnya, memberi mereka istirahat dan terbebas dari kekhawatiran. Saat dia memainkannya, seluruh lembah tampak sunyi di sekitar mereka. Semuanya menjadi diam, makhluk roh dan serangga dan angin … Sikap kritis Yao Guang mulai rileks perlahan juga. Dahinya tidak lagi kusut karena kesal. Rasa frustrasinya perlahan-lahan terhapus. Meskipun Wu You dan Gan Ning jauh dari musik yang fasih, mereka merasakan kedamaian batin setelah mendengarkan lagu juga. Setelah nada terakhir terdengar, Jiang Chen dengan hati-hati melepaskan jari-jarinya dari senar. Kedua gadis suci berkedip, hanya menyadari saat itu bahwa bagian itu sudah berakhir. Pria muda di hadapan mereka, dengan komposisi yang sempurna, sudah menyiapkan yang berikutnya. Ethereal Soothing Melody lebih spiritual dan mewah daripada pendahulunya. Versi yang disempurnakan, mungkin, yang membawa aura memabukkan. Bahkan pemilih Yao Guang tertarik dengan catatannya.