Sovereign of the Three Realms – Chapter 202

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 202

A Ye Dai Bersiap Membunuh Saudaranya Sendiri

“Aturan sudah mati, hidup dan mati masih hidup.” Nada bicara Dan Fei tidak ramah dan tiba-tiba berubah pingsan. “Aturan mengatakan bahwa pria tidak boleh menggertak wanita, tapi bukankah kau masih menggertakku?”

Jiang Chen tersenyum canggung dan menggosok hidungnya, karena kehilangan kata-kata.

Suasananya agak aneh karena keheningan yang buruk terjadi. Dan Fei yang memecahkan suasana canggung ini.

“Jiang Chen, maafkan aku.”

“Untuk apa?” Jiang Chen mengerutkan kening. “Sepertinya aku yang seharusnya mengatakan itu.”

“Aku seharusnya tidak sengaja dan aku seharusnya tidak menggambar di wajahmu.” Jiang Chen tidak berpikir bahwa nada Dan Fei akan seperti ini.

“Baiklah, saya akui bahwa tekanan dari masalah semalam mungkin agak hebat dan itu membuat saya sedikit. Tidak pernah benar bagi seorang pria untuk memukul seorang wanita. “

Sebenarnya, Jiang Chen tidak benar-benar membohonginya dengan pukulan itu. Itu seperti orang dewasa yang mengajari seorang anak dan memberi mereka sedikit hukuman.

“Kamu terus membicarakannya.” Dan Fei menasihati dengan cemberut.

“Baiklah, Saya tidak akan berbicara. Saya hanya ingin mengatakan … elastisitas yang bagus. “Jiang Chen tertawa terbahak-bahak.

” Bajingan sialan! “Dan Fei mengutuk dalam kecemasannya, dan kemudian menghela nafas jarak jauh. “Jiang Chen, kamu benar-benar setan kecil. Saya tidak pernah begitu menderita sepanjang hidup saya. “

” Anda menderita? Saya pikir Anda mungkin ingin tertawa dalam tidur setelah mendapatkan empat bayi binatang roh. “

Emosi Dan Fei memang berubah segera ketika binatang bayi roh disebutkan. Dia tersenyum tipis dan bangga ketika dia menurunkan keranjang bambu di punggungnya.

Empat bayi berbulu dan berbulu jelas tidak akrab dengan cara dunia. Mereka berdeguk dan memancarkan segala macam suara, membuat berbagai wajah pada Jiang Chen.

“Jiang Chen, apakah Anda akan mengatakan bahwa mereka lapar?”

“Tidak tahu, tidakkah kamu melihat bahwa mereka begitu lapar sehingga mata mereka berwarna hijau? “Jiang Chen melemparkan beberapa buah yang didapatnya dari gua di keranjang.

Keempat bayi itu mulai dengan kasar saling bertarung untuk mendapatkan makanan, seperti yang dia harapkan.

Apa yang Dan Fei tidak harapkan adalah bahwa meskipun keempat bayi itu tampaknya hidup berdampingan dalam harmoni yang sangat normal, mereka berempat menjadi sangat sengit ketika makanan muncul , dan semua itu tampaknya memengaruhi postur mempertaruhkan nyawa mereka dalam pertarungan demi makanan.

Dunia makhluk roh memang adalah makhluk lemah yang menjadi mangsa kekuatan dan kelangsungan hidup yang paling cocok! “

” Apa maksudmu? “Dan Fei tidak begitu mengerti.

“Itu mudah. Meskipun keempat kera roh bayi ini lahir dari ibu yang sama, hanya satu yang akan bertahan pada akhirnya. Mereka harus membunuh dan makan jenis mereka, dengan satu muncul dari massa sebagai pemenang akhir pada akhirnya. Anda bisa tahu dari postur mereka dalam memperjuangkan makanan. Mungkin, ketika mereka sudah dewasa, mereka bahkan mungkin melawan kera raksasa dewasa yang melahirkan mereka sampai mati dalam upaya untuk wilayah. Ini adalah aturan untuk bertahan hidup makhluk roh. Kelangsungan hidup yang terkuat dalam seleksi alam. Mereka dilahirkan dalam siklus kehidupan ini dan tidak ada yang bisa menghindarinya. “

Jiang Chen tidak berbicara dengan sia-sia. Pemahamannya tentang makhluk roh mengidentifikasi sebagian besar makhluk roh seperti itu. Semakin tinggi kecerdasan mereka, semakin mereka demikian.

Satu gunung tidak akan membiarkan dua harimau ada di sana. Begitulah filosofinya.

Agaknya binatang buas rendah yang kecerdasannya belum berkembang, atau binatang buas roh yang, pada dasarnya, suka membentuk bungkusan, dan berkumpul dalam kelompok besar.

< p> The Goldwing Swordbirds misalnya.

Tentu saja, itu tidak hanya terbatas pada Goldwing Swordbirds. Ada terlalu banyak spesies makhluk roh untuk dihitung di dunia yang sangat besar ini. Jumlah makhluk roh yang suka berkumpul bersama adalah sebanyak bulu pada seekor lembu. Beberapa ada dalam jumlah besar sehingga mereka menjadi bencana, sehingga raja-raja makhluk roh yang lebih kuat dari mereka puluhan atau ratusan kali harus memberi jalan di depan mereka.

Dan Fei terlibat dalam pikir saat matanya yang menawan beristirahat sebentar di wajah Jiang Chen. Dia menghela nafas, “Jiang Chen, adakah yang tidak kamu ketahui?”

“Adakah yang tidak kuketahui?” Jiang Chen terkekeh saat jejak tragis tiba-tiba melesat di wajahnya. Benar-benar ada sesuatu yang tidak diketahuinya.

Tiba-tiba dia memikirkan ayahnya, Kaisar Surgawi, dalam kehidupan masa lalunya. Bagaimana dia sekarang? Dan bagaimana dia bereinkarnasi ke dunia ini?

Dia benar-benar tidak tahu ini. Bahkan jika dia tidak tertandingi dalam pengetahuannya dan belajar dari kehidupan masa lalunya telah melewati semua bidang keberadaan, dia tidak tahu apa-apa ketika menghadapi masalah ini dan dia tidak memiliki petunjuk sama sekali.

Miss Dan Fei, ambil misalnya, jika kita berada dalam lingkaran sekarang. Yang kami tahu adalah apa yang ada di lingkaran ini. Ada banyak lagi yang tidak diketahui di dunia di luar lingkaran. Hanya ketika kita menjejakkan kaki di luar lingkaran itu, kita tahu bahwa pengetahuan asli kita jauh, terlalu sedikit. “

Putaran refleksi emosional Jiang Chen tidak menimbulkan suasana kontemplatif, dia benar-benar berbicara dari hati.

Sorotan kejutan keluar dari mata indah Dan Fei. Dia tidak berpikir bahwa Jiang Chen, dengan kepribadiannya yang humoris, tiba-tiba akan menyuarakan kata-kata yang begitu dalam.

“Ayo pergi.” Jiang Chen memanggilnya, tepat ketika Dan Fei perlahan membalikkan Jiang Kata-kata Chen dalam benaknya.

“Di mana kita akan pergi?” Tanya Dan Fei.

“Liu Can adalah bagian dari kelompok Ye Dai. Saya terus berpikir bahwa penampilannya agak aneh. Kita harus melihat dan melihat apakah anak itu Ye Dai merencanakan sesuatu. ”

Dan Fei memulai. Dia sebenarnya tidak ingin terlibat dalam pergulatan dan politik antara para pangeran. Dari sudut pandangnya yang menyendiri, semuanya tetap sama, tidak peduli siapa pun Putra Mahkota atau raja.

Bahkan jika Ye Dai atau Ye Rong adalah raja, mereka tidak akan berani bertindak kejam di depannya, Dan Fei .

Namun, setelah pertempuran semalam, Dan Fei tampaknya tidak sadar menerima kenyataan bahwa peran mereka telah berubah. Dia telah beralih dari memegang cengkeraman maut pada tampuk kekuasaan menjadi mendengarkan perintah Jiang Chen secara alami.

Kecepatan Jiang Chen tidak cepat atau lambat karena rutenya sepertinya tidak diputuskan oleh siapa pun. Khususnya mencari atau berpikir.

“Jiang Chen, dapatkah kamu menemukan Liu Can dan yang lainnya dengan berjalan secara membabi buta seperti ini?” Dan Fei tidak bisa tidak bertanya tetapi.

” Heh heh, ikuti saja aku! “

Dan Fei sudah lama terbiasa dengan Jiang Chen tidak bermain oleh buku. Dia hanya bisa menundukkan kepalanya dan terus mengikutinya.

Setelah dua atau tiga hari, mereka masih belum mendapatkan hasil. Dan Fei hampir ingin curiga bahwa Jiang Chen melakukan kesalahan di suatu tempat? Tetapi melihat penampilannya yang sangat percaya diri, Dan Fei masih menahan beberapa pertanyaan yang hampir menggelegak di bibirnya beberapa kali.

“Baiklah, sepertinya kita sudah dekat. Saudari Dan Fei, apakah Anda ingin pergi dengan saya atau menunggu saya di luar? “

” Apakah Anda yakin mereka dekat? “Dan Fei masih agak curiga.

“Apa yang saya lakukan di sini jika saya tidak?”

Jiang Chen hendak mengatakan sesuatu ketika dia tiba-tiba meraih tangan Dan Fei dan berlari ke semak-semak di sisi jalan. Dia berkata rendah, “Jangan bersuara.”

Keduanya bersembunyi sebentar di balik semak-semak dan mereka melihat dua orang dengan cepat berjalan turun dari jalan gunung di depan mereka. Salah satunya adalah pangeran pertama Ye Dai.

Yang lain memiliki ekspresi sombong dengan wajahnya miring ke langit. Bentuk tubuhnya biasa-biasa saja dan ia mengenakan seragam. Dia adalah murid Precious Tree Sect!

Namun, seorang murid sekte yang bersedia untuk berpartisipasi dalam Maze Realm Autumn Hunt kemungkinan besar tidak memiliki status yang sangat tinggi juga. Paling tidak, dia tidak akan menjadi salah satu murid top dalam sekte tersebut.

“Ini tempatnya.” Ye Dai berhenti di awal jalan. “Saudaraku Chen, mari kita tunggu.”

Murid Precious Tree Sect mengangguk dan tidak mengatakan apa-apa. Tatapannya seperti elang saat berpatroli di sekitarnya, jelas waspada.

Namun, Jiang Chen dan Dan Fei sudah lama disiapkan dan mereka tidak dapat dideteksi olehnya.

Mata Ye Dai bersinar setelah beberapa saat, “Mereka ada di sini.”

Memang, sekelompok orang dengan cepat mendekati dari sisi barat jalan. Itu adalah tim kecil dengan delapan orang. Pangeran ketiga Ye Zheng ada di kepala mereka.

“Nomor tiga.” Ye Dai memanggil.

Ye Zheng cepat-cepat berjalan, tersenyum, “Kakak, akhirnya aku bertemu denganmu. “

Ye Dai menepuk pundak Ye Zheng dan berkata dengan sangat intim,” Nomor tiga, posisi mereka telah dikunci. Pengintai saya pada dasarnya dapat memastikan bahwa tim kecil nomor empat ada di lembah gunung sekitar lima puluh li ke arah tenggara. Mereka tampaknya memburu makhluk roh. “

” Heh heh, anak itu Ye Rong benar-benar telah melemparkan dirinya ke dalam ini. “Ada jejak sarkasme dalam nada Ye Zheng.

“Nomor tiga, tidak ada yang tidak diinginkan tentang orang yang kamu bawa, kan?” Tatapan Ye Dai berputar dan memandang mereka semua.

“Kakak, apakah kamu masih tidak percaya padaku? Tenang saja tentang orang yang saya bawa, mereka semua orang kepercayaan saya. Selama kita menyelesaikan masalah ini dengan sempurna, aku berjanji tidak ada yang bisa melacaknya kembali ketika kita pergi. “

Jejak haus darah yang kejam merembes keluar dari mulut Ye Zheng. p>

“Baiklah, kita akan menyingkirkan nomor empat pertama dan kemudian nomor dua.” Ada niat yang kuat untuk membunuh dengan nada Ye Dai, seolah-olah dia tidak membunuh saudara-saudaranya sendiri, tetapi membahas tentang bagaimana untuk membunuh ayam.

“Kakak, kita sudah membahas ini. Jika Anda naik takhta di masa depan, Anda tidak dapat mengurangi jumlah kekayaan yang Anda berikan kepada saya. “

” Haha, nomor tiga, kami sudah dekat sejak kami masih kecil, akankah saya menganiaya Anda ? Kami dua bersaudara adalah orang yang sama. Ketika kita menyatukan upaya kita bersama di masa depan dan berekspansi ke wilayah baru, mungkin enam belas negara tetangga akan bersatu karena kita? Pada saat itu, aku pasti akan memberikan sebidang tanah terbesar kepadamu dan membuatmu mengendalikan perbatasan beberapa kerajaan! “

Ye Zheng tertawa,” Baiklah, kita dua saudara akan bergandengan tangan dan lakukan ini! “

” Ayo, bertemu dengan tim saya terlebih dahulu. “Ye Dai cukup akrab saat dia berjalan seiringan dengan Ye Zheng, menuju ke atas gunung.

Ketika grup orang-orang pergi jauh, Dan Fei mendesah ringan, “Tuan itu tidak membentuk pendapat yang salah tentang Ye Dai.”

“Biarkan aku menebak apa yang dikatakan tuan itu? Hmm, ambisi muluk tetapi bakat lemah jelas merupakan bagian dari penilaian, mungkin kata-kata seperti berpura-pura bersikap sok suci tetapi bersedia melakukan apa pun untuk mencapai tujuannya? “” Mm? Anda menebaknya dengan benar. Tetapi sebagian besar dari putra bangsawan berpura-pura sebagai orang yang bermoral tinggi, sehingga junjungan tidak akan mengatakan itu. Amb Ambisi besar tetapi sedikit bakat, sangat kejam dan tanpa ampun ’adalah penilaian raja Ye Ye. Oleh karena itu, ketika Ye Dai menganggap dirinya pintar dan mengajukan pertanyaan tentang menyatukan keenam belas kerajaan, ini sebenarnya sangat mengurangi kesan tuannya tentang dia. ambisi bahwa kemampuannya tidak dapat ditandingi. Ini bukan hal yang baik, itu akan membawa bencana ke Kerajaan Skylaurel. “Dan Fei agak terkejut dengan kekuatan pemahaman Jiang Chen, untuk melihat bahwa ia memahami itu dengan sedikit isyarat. Ini masuk akal. Meskipun Jiang Chen datang dari Kerajaan Timur, ketika datang ke gambaran yang lebih besar dari kerajaan tunggal mana pun, semua masalah kebanyakan sama. “Apakah Anda ingin tahu apa pandangan tuan Ye Ye?” Dan Fei tiba-tiba bertanya dengan senyum. “Oh? Mari kita dengarkan. “Jiang Chen ternyata dekat dengan Ye Rong, dan jadi dia agak penasaran.” Pandangan tuan Ye Ye hanya seperti itu – jika dia bisa bertahan untuk saat ini, dia akan layak mengasumsikan dunia. “” Pujiannya setinggi itu? “Jiang Chen memang memiliki kesan yang baik tentang Ye Rong, tapi dia tidak pernah berpikir bahwa lordmaster akan memiliki pujian setinggi itu untuknya. Orang harus tahu bahwa / itu Ye Rong adalah kunci yang sangat rendah sebelumnya. Keberadaannya di antara para pangeran adalah bahwa diabaikan oleh semua orang dalam segala kesempatan. Ye Rong memiliki kemahiran seorang putra kerajaan dan keluasan pikiran seorang raja yang bahkan lebih jarang. Dia tidak begitu kejam dan kejam seperti Ye Dai, juga pikirannya tidak sesempit Ye Dai karena tidak mampu memegang dunia. “