Sovereign of the Three Realms – Chapter 2022 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2022 | Baca Novel Online

Gunung Berapi Giants

Setelah menghitung di mana gerbang kehidupan berada di dalam formasi, Jiang Chen menemukan jalan keluar yang diinginkan beberapa saat kemudian.

Sejak mengalami formasi, ia benar-benar menghormati kultivator yang mengaturnya. Jika dia tidak menjadi ahli di bidang ini, dia akan mengalami masa yang lebih sulit di sini.

“Saya pikir uji coba ketujuh ini akan menghilangkan mayoritas kandidat. Kebanyakan orang akan membutuhkan sedikit keberuntungan untuk dilewati. “

Tidak sulit baginya untuk menganggap bahwa Lima Gentlemen Abadi semua akan gagal di sini. Lagi pula, ada batas waktu empat belas jam untuk menavigasi labirin. Tidak banyak waktu untuk dipusingkan, jujur.

Ketika Jiang Chen baru saja melewati persidangan ketujuh, Lu Mingye melakukan hal yang sama dengan yang kelima. Kegembiraan tampak jelas di wajahnya; dia ingin mengaum untuk melepaskan sebagian energinya yang terpendam.

Dia merasa bahwa dia telah melakukan segalanya sebaik kemampuannya. Tidak ada waktu yang terbuang, sejauh yang dia tahu. Penampilannya yang sempurna pasti berarti bahwa Jiang Chen jauh di belakangnya!

Hmph. Saya sampai ke pengadilan keenam dengan sangat cepat. Jiang Chen pasti masih berlama-lama di sekitar yang ketiga atau keempat! “Lu Mingye benar-benar yakin akan keunggulannya. Fakta bahwa dia tidak memiliki bukti bahwa ini adalah kasusnya tidak mengganggunya.

Jiang Chen tidak tertarik pada apa pun yang dipikirkan oleh para genius lainnya. Setelah menginjakkan kaki di pulau kedelapan, ia hanya tiga cobaan dari menyelesaikan tantangan itu.

Dengan kata lain, ia berada di segmen tersulit.

Misi di sini tidak mudah . Anehnya, pulau kedelapan adalah pulau vulkanik.

Tugas Jiang Chen adalah melewati penjaga pulau itu. Satu-satunya jalan keluar dari pulau diperlukan berjalan-jalan melalui ruang penjaga. Dia harus melewati wali dengan cara yang adil atau busuk. Khususnya, raksasa gunung berapi.

Itu adalah makhluk yang terbentuk dari paparan jangka panjang pada esensi tanah di sekitarnya. Meskipun kecerdasannya dipertanyakan, hak kesulungan dan keuntungannya di lapangan memberinya kekuatan destruktif yang luar biasa. Jiang Chen tidak berani meremehkannya.

Namun, dia segera ingat bahwa dia memiliki garis keturunan Vermilion Bird di nadinya. Apalagi burung itu sendiri ada bersamanya. Bukankah pulau vulkanik ini sama nyamannya dengan unggas keramat seperti halnya bagi penjaga asli?

Jiang Chen segera memanggil temannya yang berbulu. Setelah dia menjelaskan situasinya, Burung Vermilion tertawa terbahak-bahak.

“Tuan muda Chen, raksasa gunung berapi tidak terlalu luar biasa selain dari ukurannya. Api panas mereka mungkin membuat Anda jengkel saat berkelahi, tapi garis keturunan saya akan melindungi Anda dari serangan mereka. ”

Jiang Chen sangat lega dengan bantuan Burung Vermilion.

Dia mencapai inti gunung berapi hanya dalam satu atau dua saat. Magma memuntahkan sepanjang jalan berliku gua, seolah-olah binatang yang tak terhitung jumlahnya terperangkap di bawah cairan yang menyala-nyala.

Jiang Chen sepenuhnya nyaman. Lava yang bergolak itu sendiri adalah ujian bagi konsentrasi dan kesadaran sebagian besar pembudidaya, tetapi ia diberikan kekebalan terhadap panasnya itu berkat tubuhnya yang pemarah dan garis keturunan binatang buas yang suci.

Lokasi persis raksasa itu jauh lebih menarik. untuk dia. Di mana jalan keluarnya?

Dia mengetahuinya dengan sangat singkat.

Raungan kemarahan yang menggema bergema melalui lubang bawah tanah. Dinding berbatu mulai bergetar.

Uooooh, uooooh!

Gumpalan lava menyembur keluar dari ventilasi di sekeliling, menembak dengan agresif ke arah Jiang Chen. Pria muda itu tersenyum. Kilatan emas memunculkan tubuhnya yang marah, mengisolasi lava dan batu dari daging.

Namun, meskipun dia tidak terluka oleh suhu mendidih dari batu cair, Jiang Chen didorong ke sudut oleh kekuatan semata-mata arus.

Tanah gua mulai runtuh dan pecah-pecah. Seekor makhluk besar sedang membesarkan kepalanya!

Tubuhnya yang bergelombang adalah bentuk humanoid yang kasar, tapi setidaknya beberapa lusin kali lebih besar dari manusia normal.

Berdiri, ia duduk hampir semua kamar yang tersedia di gua; bahkan, langit-langit secara paksa ditinggikan untuk mengakomodasi perawakannya.

Mungkin bagian paling aneh tentang raksasa itu adalah baju zirah magmatiknya. Itu dibalut potongan basal hitam, bergabung bersama oleh urat merah lamban. Itu menyapu lengannya yang besar secara horizontal ke arah Jiang Chen.

Di dalam gua ini, sangat sulit untuk menghindar di mana saja, mengingat sangat kurangnya ruang. Jiang Chen hanya bisa merunduk untuk menghindari serangan tepat pada waktunya. Dia hampir tidak bersemangat dengan pekerjaan di depan.

Raksasa gunung berapi itu adalah kebalikan dari pushover. Meminta bantuan kepada Burung Vermilion adalah satu-satunya hal yang bisa memastikan dia meraih kemenangan instan.

Namun, dia tidak ingin bergantung pada bantuan burung itu. Sebagai gantinya, dia ingin melihat seberapa kuat raksasa itu untuk dirinya sendiri.

Jiang Chen mulai bermanuver di sekitar dan melawan raksasa itu.

Raksasa gunung berapi itu benar-benar besar, yang berarti bahkan gerakan terkecil mengemas pukulan yang luar biasa.

Untuk sementara waktu, jenius Abadi berdagang pukulan dengan raksasa dengan antusiasme yang besar.

Metode serangan yang biasanya ia lakukan terhadap lawan yang lebih biasa akan kesulitan menggaruk raksasa di semua. Karena itu, ia terutama menggunakan badai magnet untuk menghambat musuhnya dan rune yang ditangguhkan untuk membatasi pergerakannya. Pedang Taiji Pisces adalah senjata pilihannya, karena itu adalah senjata terkuat yang dia miliki dalam koleksinya.

Meskipun rune yang ditangguhkan lebih rendah daripada formasi dalam beberapa hal, kecepatan penyebarannya membuat mereka jauh lebih praktis. Kekuatan mereka tidak bisa diremehkan, dan mereka menyebabkan raksasa gangguan yang cukup besar. Raksasa gunung berapi bisa melakukan sedikit lebih dari menghancurkan dan menumbuk. Kadang-kadang, itu mencampuradukkannya dengan mencoba membakar manusia menjadi garing. Sayangnya, tubuh Jiang Chen terlalu sulit untuk dilukai melalui metode ini.