Sovereign of the Three Realms – Chapter 2029 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2029 | Baca Novel Online

The Sacred Beast Black Tortoise

Jiang Chen terkejut, tetapi masih tenang. Dia menatap kura-kura laut yang bergerak cepat dari atas. Kura-kura pasti akan bergerak setelah diperingatkan.

Biasanya, makhluk seperti kura-kura tidak agresif, tetapi kura-kura yang mengejar dao bela diri berbeda.

Jiang Chen menjaga penjaganya naik. Dia tidak ingin mengandalkan suasana hati yang baik dari makhluk itu untuk menjaga dirinya tetap aman. Dia harus siap. Nalurinya memberitahunya bahwa kura-kura itu tidak bisa diremehkan.

Jiang Chen memanggil Burung Vermilion, Long Xiaoxuan, dan Little White. Dia merasa lebih percaya diri dengan mereka bertiga di sisinya.

“Haha, tuan muda Chen, tempat apa ini?” Sebagai entitas ilahi, Burung Vermilion segera diingatkan akan keanehan daerah tersebut. .

Jiang Chen menggambarkan apa yang terjadi. Burung Vermilion mengangguk. Setelah mengamati sekelilingnya, ekspresinya berubah. Dia mengarahkan matanya yang tajam ke kura-kura raksasa di bawah. Kemudian ia memandang Long Xiaoxuan dan Macan Putih dengan penuh arti.

“Sudahkah Anda memperhatikan sesuatu, Brother Long?” Burung itu bertanya dengan tajam.

Long Xiaoxuan mengerutkan kening. Garis keturunan saya sepertinya mendidih dengan emosi. Ada sesuatu tentang garis keturunan kura-kura yang menyebabkan reaksi pada diri saya. “

Harimau itu juga terkejut. Saya memiliki perasaan yang serupa. Sesuatu tentang kura-kura itu tidak benar. “

Mereka memandangi burung itu.

” Ini bukan kura-kura sederhana! “Tiba-tiba, burung itu berteriak,” Hati-hati, itu akan menyerang! “

Pembicaraan mereka terputus. Ekor yang menyerupai cambuk baja keluar dari bagian belakang makhluk itu, permukaannya terbelah seperti lapis baja. Ekor tebal mencambuk ke arah Jiang Chen dan yang lainnya, hampir kehancuran ruang itu sendiri.

Dari laut yang naik ke langit, keganasan serangan tidak mengurangi satu sedikit pun.

Dengan refleks petir, Burung Vermilion melebarkan sayapnya, mengaburkan matahari dan melindungi Jiang Chen dan binatang buas suci lainnya. Itu melintas ke samping, menghindari ekor yang kuat.

Serangan itu meninggalkan bekas yang mengerikan di udara. Jiang Chen dan yang lainnya tegang, kaget dengan demonstrasi kekuasaan.

Penyu biasa memiliki ekor yang sangat pendek. Sangat sedikit yang bisa menggunakannya untuk menyerang. Sepengetahuan Jiang Chen, tidak ada kura-kura semacam itu dengan tingkat kekuatan ofensif seperti ini.

“Mungkinkah …” Long Xiaoxuan berkata tanpa sadar dalam realisasinya. “Binatang suci, Kura-kura Hitam?”

Warisan memori naga muncul tiba-tiba. Epifani membawanya ke spekulasi yang tepat.

Kura-kura Hitam!

Kejutan Jiang Chen terlihat jelas di wajahnya, juga sedikit kegembiraan. Dia tidak berharap bertemu dengan Kura-kura Hitam di sini!

“Apakah Anda yakin, Brother Long?” Jiang Chen menarik napas dalam-dalam dan memverifikasi dengan suara rendah.

Long Xiaoxuan mengintip Burung Vermilion. “Bagaimana menurutmu, Kakak Vermilion?”

Burung itu tersenyum masam. “Itu memang Kura-kura Hitam. Garis keturunan tidak bisa dipalsukan. Fakta bahwa darah kita beresonansi dengan kura-kura adalah bukti yang cukup. Kedalaman resonansi seperti itu tidak mungkin terjadi tanpa keempat makhluk suci itu hadir. ”

Long Xiaoxuan mengangguk. “Kamu benar. Lihat, kura-kura itu mengintip kita! ”

Jiang Chen melihat ke bawah. Kepala makhluk itu telah disembunyikan di cangkangnya, tetapi sekarang kepalanya dipelihara dengan bangga.

Kura-kura Hitam memiliki kepala yang menyerupai kura-kura biasa, tetapi sebenarnya adalah hibrida dari kura-kura dan ular. Oleh karena itu, Kura-kura Hitam memiliki leher yang panjang, halus, kuat dan tidak bisa dipecahkan seperti itu telah dilemparkan dari logam.

Itu mengangkat kepalanya tinggi dan bangga, seolah-olah itu memamerkan kepada Jiang Chen dan lainnya. Namun, ada sedikit kebingungan di matanya. Garis keturunannya beresonansi juga, perasaan yang benar-benar asing baginya.

Jiang Chen mengkonfirmasi bahwa binatang itu adalah Kura-kura Hitam setelah memperhatikan dengan baik. Penampilan dan kekuatannya semua sesuai dengan pengetahuannya tentang binatang suci.

Dia hampir tidak bisa menahan kegembiraannya. Dia berkeliaran di seluruh dunia mencari Kura-kura Hitam, dan sekarang telah menemukannya secara kebetulan!

Belum lama ini, dia telah berbicara dengan Vermilion Bird tentang kekuatan belaka empat suci binatang akan tercipta saat dikumpulkan bersama. Dia bertanya-tanya bagaimana dia akan menemukan Kura-kura Hitam.

Burung itu mengatakan bahwa kura-kura itu hadir di Pulau Myriad Abyss, tetapi tidak ada yang tahu jika rumor kuno masih berlaku. Sudah lebih dari dua ratus ribu tahun sejak itu. Segalanya akan berubah secara substansial.

Itulah sebabnya Jiang Chen tidak semudah itu meskipun dia sangat ingin menemukan Kura-kura Hitam. Keberuntungan memainkan peran yang terlalu besar dalam hal ini. Dia tidak berharap untuk bertemu dengan binatang suci terakhir hari ini!

“Bagaimana mungkin pulau terlarang kesepuluh sebenarnya adalah Kura-kura Hitam! Apakah tidak ada orang dari sepuluh negeri suci yang tahu tentang ini? “

Dia percaya bahwa sepuluh tanah suci pasti dalam kegelapan tentang hal ini. Kalau tidak, mereka tidak akan mengambil risiko menyinggung binatang suci.

Kura-kura Hitam secara drastis berbeda dari kura-kura biasa. Mungkin tidak secepat bertarung seperti Macan Putih, tetapi juga membenci wilayahnya yang terganggu.

Pulau Sandplain sangat dekat dengan wilayah kura-kura.

“Saudara Vermilion, seberapa kuatkah Kura-kura Hitam? ”Jiang Chen mentransmisikan.

“Itu ada di level saya,” kata burung itu dengan serius. Dan ini adalah wilayahnya. Tidak mudah untuk menghadapinya di sini. “Burung itu menambahkan dengan keyakinan,” Namun, kami berempat menentang salah satu dari itu. Peluang tidak menguntungkannya. Jangan khawatir. “Jiang Chen tidak khawatir. Bahkan, dia bersemangat. Bagaimana dia bisa memenangkan Kura-kura Hitam? Binatang suci itu tidak mudah diyakinkan. Ia sekuat Burung Vermilion. Jiang Chen hanya mampu menggerakkan hati burung itu dengan kebaikan karena dia menabraknya ketika berada pada titik terendah. Kura-kura Hitam jelas penuh kehidupan dan jauh dari keputusasaan. Dia tidak akan bisa memenangkan persetujuannya dengan cara yang sama. “Biarkan saya bicara dulu, tuan muda,” kata Burung Vermilion. “Baiklah,” jawab Jiang Chen. Baik dia, Long Xiaoxuan, maupun Little White tidak cukup kuat untuk berbicara dengan Kura-kura Hitam dengan pijakan yang sama. Jika kura-kura itu orang yang sombong, itu mungkin mengabaikan mereka sepenuhnya. Burung Vermilion setidaknya setara dengan burung yang berkuasa, membuat kura-kura lebih mungkin berbicara dengan burung itu. “Cobalah pendekatan diplomatik terlebih dahulu, Brother Vermilion,” kata Jiang Chen. “Cobalah untuk tidak menyinggung perasaan itu dan menjaga perdamaian jika mungkin.”