Sovereign of the Three Realms – Chapter 2032 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2032 | Baca Novel Online

Tantangan Kura-kura Hitam

Bagi Jiang Chen, Kura-kura Hitam ini adalah makhluk roh yang berpikiran sederhana. Ia suka berpura-pura pintar, tetapi mudah dimanipulasi.

Baru saja, Burung Vermilion berhasil menarik perhatiannya hanya dengan beberapa kata.

Ia memiliki peluang yang sangat bagus menjinakkan binatang buas seperti ini. Jiang Chen terdiam dan menunggu upaya Vermilion Bird selanjutnya.

Burung Vermilion tertawa. Kamu sudah terlalu lama bersembunyi di daerah lautan ini Ikuti perkembangan zaman, kura-kura tua! Sebelum tuan muda Chen muncul, Divine Abyss tidak memiliki pil seperti itu untuk kaisar, kaisar agung, dan kerajaan empir juga. Tapi sekarang, seluruh benua tahu namanya! Semua di dunia pil dao mengenali keahliannya yang tak tertandingi. ”

Kura-kura Hitam memiringkan kepalanya. Matanya yang seperti lentera berguling-guling di rongganya, mengamati Jiang Chen dengan cermat.

Namun, hal itu tidak akan mengalah secara lisan. “Dia sangat muda. Apakah benar-benar tidak ada yang sederajat dalam seluruh Divine Abyss? ”

Jelas, kura-kura itu ragu dengan klaim itu. Namun, itu terasa aneh bahwa beberapa binatang suci lainnya — bangga seperti mereka — bersedia menjadi hewan peliharaan yang setia pada masa muda manusia.

Ada hal lain dari semua ini.

< Meskipun Kura-kura Hitam itu angkuh, ia tahu betul bahwa rasnya benar-benar menduduki peringkat terakhir di antara empat binatang suci. Tiga makhluk di sini sama-sama berdarah murni. Ini adalah fakta yang agak membingungkan. Bagaimana mungkin seorang manusia muda memenangkan hati mereka yang sombong?

“Saya tahu Anda masih ragu, sesama penganut Taoisme. Namun, satu hal yang pasti: hari-hari Anda meringkuk di sini akan segera berakhir. Apakah Anda suka atau tidak, kerusakan perang akan menyapu Anda. Cakar ras alien yang menggenggam akan segera menjangkau Anda. “

Burung Vermilion mengambil keuntungan dari kelemahan psikologis Kura-kura Hitam untuk menakut-nakuti agar tunduk.

” Hmph. Dan apakah Anda punya cara untuk menghadapi bencana ketika hari itu tiba? “Kura-kura itu membalas dengan keras kepala.

” Kami belum tentu memiliki solusi dulu, tapi kami kuat dalam persatuan kami. Rekan-rekan Taois, bayangkan sejenak kekuatan macam apa yang ada pada kekuatan yang terkumpul dari keempat binatang suci! Bahkan penjajah asing tidak akan bisa melakukan apa pun pada kita.

“Garis keturunan kami adalah yang terbaik di alam surga. Kita hanya dalam posisi yang tidak menguntungkan karena hanya ada sedikit dari kita. Jika keturunan kita cukup banyak, akankah kita takut pada beberapa orang yang tidak tahu apa-apa? Kita akan menjadi raja di benua ini sendiri. ”

Kura-kura Hitam tenggelam dalam pikiran.

Harus diakui bahwa Burung Vermilion memiliki poin yang sangat bagus. Keempat binatang suci adalah eksistensi terpenting di pesawat surga, tetapi itu tidak masalah ketika mereka sendirian.

Mata kura-kura berguling-guling selama beberapa saat sebelum muncul dengan sebuah ide. “Saya tidak akan percaya ada bagian dari Anda membual tentang pemuda manusia ini dulu,” katanya, “kecuali dia dapat membuktikan bahwa dia benar-benar luar biasa. Lalu, saya akan mempertimbangkannya. “

” Bukti seperti apa yang Anda ingin saya tawarkan? “Jiang Chen tersenyum dingin.

Ia sangat menginginkan Kura-kura Hitam. Kenapa dia membuang-buang waktunya di sini?

Waktu ini singkat. Benua berada di ambang perang. Formasi Hebat Jiwa Surgawi membutuhkannya untuk mengaktifkannya kembali. Setiap saat sangat berharga.

Jika dia hanya sesaat terlambat untuk apa pun, kekacauan yang terjadi hampir tidak dapat ditawar.

Cukup mudah. Mari kita bertengkar satu sama lain, “kura-kura itu tertawa.

Burung Vermilion mengerutkan kening. Rekan daoist, kami berdua hidup lebih dari dua ratus ribu tahun. Tuan muda Chen hanyalah pemuda manusia. Tidakkah Anda pikir Anda sedikit banyak menyalahgunakan senioritas Anda? “

” Bagaimana jika saya? Jika dia sama hebatnya denganmu, dia akan memiliki keberanian untuk itu, setidaknya. “Kura-kura Hitam tidak mau mengalah.

Jiang Chen mengangguk. “Yakin. Mari kita sedikit berdebat, oke? “

Kura-kura mengangguk. “Jangan khawatir. Aku tidak akan membunuhmu atau apa pun. Anda tidak terlihat seperti Anda melewati seratus, jadi Anda cukup baik menurut standar manusia. Selama Anda dapat memblokir tiga serangan saya, Anda lulus. Bagaimana dengan itu? ”

Jiang Chen diam-diam menemukan ini agak lucu. Apakah ini hobi populer yang disarankan oleh para peladang?

Tapi dia tidak menemukan alasan untuk menolak.

“Itu akan seperti yang Anda katakan. Tiga serangan, dan tidak lebih. ”Penegasannya halus dan menyenangkan.

Burung Vermilion memucat. “Tuan muda Chen, Kura-kura Hitam sudah menjadi ilahi dalam dirinya sendiri. Serangan dewa jauh di atas serangan dewa. Anda seharusnya tidak memaksakan diri Anda untuk melampaui batas Anda. “

Jiang Chen tahu benar nasihat ini. Langit dan bumi gemetar karena pukulan dewa.

Namun, dia harus mengambil risiko. Selain itu, ia merasakan ikatan rantai dalam kesadarannya menjadi semakin aktif. Itu bisa membuka kapan saja. Kekuatan misterius yang diabadikan dalam dirinya memberinya keyakinan bahwa itu akan datang ke perlindungannya pada saat-saat penting, seperti yang telah dilakukan berkali-kali di masa lalu.

Sebuah suara dalam pikirannya mendorongnya maju, mendukungnya dalam keputusannya untuk berani menghadapi kura-kura. Pada saat ini, dia bisa melawan dewa mana pun.

Percayalah padaku, Kakak Vermilion. Ini adalah kesempatan yang tidak dapat disangkal. “Jiang Chen menatap temannya yang berbulu dengan mata yang jernih. Vermilion Bird tahu itu tidak bisa menghentikannya. Kura-kura Hitam terlalu penting bagi para pemuda. Jiang Chen pernah memberi tahu teman-temannya bahwa pertemuan empat binatang suci akan menimbulkan semacam kekayaan bersejarah. Pada saat ini, ia melihat keteguhan yang tak henti-hentinya di mata pemuda itu. “Hati-hati. Jika itu tampaknya mustahil, berhentilah lebih awal, “ingat burung itu.” Daoist Black, “dengan keras menyatakan,” kita berdua binatang suci. Anda memiliki kekaguman kami, dan kami berharap Anda akan menjadi pria yang sepadan untuk menghormati nama baik ras kami. “Kata-kata ini memperingatkan kura-kura bahwa meskipun perdebatan baik-baik saja, apa pun selain itu terlalu jauh dari garis. Jika seorang dewa menggunakan kekuatan penuhnya melawan seorang kultivator manusia manusia, itu akan menjadi perilaku yang sangat memalukan. “Heh, jangan khawatir. Saya tidak akan membunuhnya. Namun, jika ia ternyata tiruan, jangan repot-repot berbicara dengan saya lagi. “Kura-kura Hitam bukan orang bodoh. Itu tidak tertarik mempertaruhkan pertarungan melawan tiga binatang suci lainnya di sini.