Sovereign of the Three Realms – Chapter 2046 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2046 | Baca Novel Online

Dominasi Luar Biasa

Pidato Lu Mingye gagal untuk memenangkan siapa pun. Tidak ada seorang pun dari Flora yang senang tentang hal itu.

Sekarang, giliran nenek moyang Flora untuk berbicara. Ini adalah segmen integral lainnya untuk kontes untuk kepemimpinan aliansi. Jika nenek moyang tidak dapat meyakinkan semua orang, Flora akan sepenuhnya keluar dari lomba.

Karena itu, nenek moyang Flora sangat berhati-hati dengan pilihan kata-katanya.

Pengalamannya menunjukkan melalui dalam pengekangan dan ketenangannya. Dia menguraikan kontribusi Flora Sacred Land, sejarah, dan keuntungan mendasar dengan sangat terperinci, menyiratkan setiap kata bahwa Flora sebagai pemimpin mereka hanya akan memberi mereka keuntungan serta pertahanan melawan musuh luar.

Ketulusan leluhur leluhur itu menular. Flora sangat ingin memenuhi ambisinya dan memiliki kekuatan yang cukup besar untuk mendukungnya.

Setelah menjadi salah satu tanah suci terkuat sejak jaman dahulu, selalu berada di peringkat dekat bagian atas. Karena itu, nenek moyang Flora mendapatkan tepuk tangan yang meriah.

Pendapat nenek moyang Flora tentang nenek moyang Flora meningkat tajam setelah mendengar pidatonya. Sebelum penatua, ada perbedaan pasti antara kekuatan dan sumber daya Eternal dan Flora.

Namun, Jiang Chen tidak kehilangan kepercayaan diri.

Dia yakin bahwa selama karena Myriad Abyss berfokus pada menangkal ancaman dunia luar, Eternal akan mendapatkan kepemimpinan. Tidak peduli apa yang terjadi, itu akan menjadi satu-satunya pilihan pada akhir hari.

Jiang Chen bukanlah seorang dermawan yang tidak mementingkan diri sendiri. Jika Eternal tidak memegang kendali — jika ia tidak memegang kendali, sebaliknya — ia tidak akan menuangkan dirinya ke dalam pekerjaan dengan tingkat pengabaian yang hampir sama.

Sekarang giliran leluhur Eternal untuk membuat sebuah pidato.

Dia memilih kata-kata sederhana dan ringkas untuk mencantumkan apa yang Eternal dapat tawarkan kepada sekutu masa depannya. Inti dari pembahasannya adalah, tentu saja, Jiang Chen.

Dapat dimengerti bahwa leluhur akan ingin menekankan keunggulan luar biasa ini. Ketika Jiang Chen berbicara, tidak nyaman baginya untuk membesar-besarkan dirinya sendiri terlalu banyak.

Tidak ada reservasi seperti itu ketika datang ke nenek moyang Eternal, yang terus terang tentang betapa berguna jenius muda itu.

Apa yang dikatakan Jiang Chen sebelumnya tentang mengubah sumbu surgawi dan menyembunyikan koordinat pesawat berada di garis depan pikiran semua orang. Hal-hal ini menyangkut kelangsungan hidup Benua Divine Abyss di masa depan, yang membuat mereka secara otomatis sangat penting.

Karena hal ini, kata-kata nenek moyang Eternal memotong dalam-dalam meskipun singkat.

Keringkasannya memancarkan kepastian dalam kemenangan mereka.

Setelah pidato nenek moyang itu berakhir, akhirnya tiba waktunya untuk pemungutan suara kritis.

“Semua orang, kepemimpinan menyangkut kepentingan Myriad Abyss Island secara keseluruhan. Bahkan, ini menyangkut masa depan dan nasib Divine Abyss secara keseluruhan. Saya tahu Anda telah memilih di dalam hati Anda, tetapi tidak peduli siapa yang akhirnya menang, pemimpin baru harus selalu bertindak untuk kebaikan yang lebih besar.

“Kami percaya bahwa Anda akan memimpin dunia kita ke ketinggian baru. Pihak yang kalah seharusnya tidak menjadi lalai atau sulit juga. Mari kita bekerja sama secara harmonis. Jika kontes untuk kepemimpinan ini telah merusak hubungan kita, atau yang lebih buruk, menciptakan klik memecah belah, itu akan menjadi halangan bagi kita daripada sebuah anugerah. “

” Ya, kita harus benar-benar jelas tentang hal ini. Rekan-rekan Taois saya dari Eternal dan Flora, Anda harus memperjelas sikap Anda. “

” Apakah Eternal memimpin atau tidak, kami akan memprioritaskan kepentingan bersama kami. Nenek moyang Eternal terkekeh. Perjuangan untuk masa depan Myriad Abyss adalah tanggung jawab kita semua. Selama pemimpin itu adil dan tidak memihak, kami akan mendukungnya tidak peduli siapa itu. Tidak ada alasan bagi kita untuk memecah belah. “

” Flora Sacred Land menjamin bahwa apakah kita memimpin atau tidak, kita akan berjuang untuk Myriad Abyss dan kelangsungan hidup kita bersama. “

Kedua belah pihak sangat jelas dalam deklarasi mereka.

Setiap detail layak dibandingkan, termasuk posisi mereka di sini. Keraguan apapun akan dipandang rendah dengan cemoohan karena terlalu berpikiran sempit. Jika ada tanah suci yang benar-benar mengganggu, tanah itu akan dibuang dan diisolasi oleh yang lain.

“Mari kita pilih, kalau begitu. Setiap tanah suci memiliki satu suara, “saran satu orang.

” Bagaimana? “

” Ayo kita angkat tangan. “

” Bagaimana dengan surat suara? ” ? ”

Komentar terakhir ini dengan cepat diabaikan. Voting berbasis tangan lebih langsung.

“Mereka yang mendukung Flora Sacred Land, angkat tangan!”

Flora Sacred Land mendukung dirinya sendiri, tentu saja. Polylore dan Void mengangkat tangan mereka juga. Sayangnya bagi mereka, tidak ada tanah suci lainnya yang melakukannya.

Setiap anggota Flora yang hadir merasakan dinginnya perasaan bersama. Yang terburuk memang terjadi. Selain dari dua sekutu dekat mereka, tidak ada faksi lain yang mendukung mereka.

Menunggu beberapa saat tidak mengungkapkan perubahan hati.

“Mereka yang mendukung Eternal Sacred Land, angkat tangan. ”

Tidak ada keraguan tentang hasil pemungutan suara. Sunrise dan Radiance sudah terang-terangan menyatakan dukungan mereka.

Bahkan jika Nirvana dan Immortal tetap netral, Eternal akan memiliki lima suara untuk tiga Flora. Namun, dua tanah suci yang tersisa juga mengangkat tangan mereka ke belakang Abadi.

Hasil akhirnya adalah meyakinkan, menghancurkan satu sisi. Tujuh suara ke tiga! Orang-orang Flora Sacred Land lumpuh karena kaget. Sebelum datang ke Sandplain, mereka benar-benar yakin bahwa mereka akan memenangkan nominasi kepemimpinan. ASA, hasil yang sebenarnya ternyata sangat memalukan. Tujuh ke tiga? Mereka tidak akan membayangkannya dalam mimpi mereka. Mengapa ketenaran dan pengaruh Flora tidak memenangkan satu faksi pun di pihaknya? Salah siapa? Semua orang tahu dengan seksama bahwa faktor penentu dalam kemurahan hati Eternal bukanlah keunggulannya sendiri atau kemurahan hatinya. dari leluhurnya. Itu adalah kekayaan Eternal dalam memiliki Jiang Chen! Jika Jiang Chen milik Flora, itu akan memenangkan semua sepuluh suara! Nenek moyang Flora tampak agak pahit, tetapi menangkupkan tinjunya dengan tenang. “Daoist Eternal, Flora telah hilang hari ini. Akan tetapi, saya tidak bisa memberi selamat kepada Anda atas hal lain selain ini — Kekal diberkati untuk memiliki kejeniusan yang legendaris! ”Banyak orang setuju secara internal, leluhur leluhur Abadi sendiri menjadi salah satu dari mereka. Tanpa Jiang Chen, Eternal tidak akan memiliki harapan untuk memimpin aliansi.