Sovereign of the Three Realms – Chapter 205

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 205

Alam Roh Tingkat Pertama? Satu Tembakan, Satu Detik, Satu Bunuh!

Liu Can panik, Pangeran pertama, apakah kamu tidak tahu orang seperti apa aku, Liu Can? Hal seperti apa pangeran kedua? Dia bahkan tidak cocok untuk membawa sepatu Anda. Masa depan seperti apa yang akan saya miliki bersamanya? “

” Pangeran pertama, jangan mendengarkan omelan Jiang Chen. Orang itu licik dan cerdik, dia pasti mencoba untuk mendorong irisan di antara kita. “

Pada saat ini, murid Precious Tree Sect yang menyendiri di tingkat kedua dari roh roh samar-samar memberikan suara untuk alasan.

Ye Dai memulai dan kemudian segera mengerti. “Ya ya. Terima kasih saya kepada Bruder Chen atas nasihatnya. “

” Jiang Chen, jangan Anda menimbulkan perpecahan. Senang Anda datang, semua dendam kami dari ibu kota akan diselesaikan hari ini! “

Jiang Chen terkekeh. “Terselesaikan? Jika Anda ingin menyelesaikan masalah, maka Anda harus mengeraskan hati Anda untuk juga membantai saudara perempuan Anda yang paling dihormati Dan Fei. Jika tidak, tidakkah Anda khawatir dia akan membongkar rahasia Anda untuk membunuh saudara Anda? Jika sepatah kata keluar, bagaimana Anda bisa naik takhta? ”

Ini sebenarnya yang paling banyak dilawan Ye Dai saat ini. Jiang Chen telah mendaratkan pukulan di tumit Achilles dengan satu pukulan.

Dia memang memiliki keinginan posesif yang hampir jahat ketika datang ke Dan Fei.

Namun, dia tidak mau berkorban untuk Jiang Chen dan tahta.

Kecuali, dia tahu bahwa Dan Fei berbeda dari yang lain. Jika yang lain mati, investigasi apa pun tidak akan berhasil. Tetapi jika Dan Fei meninggal, maka tutor tua Ye tidak akan pernah menyerah begitu saja penyelidikannya.

Setelah tutor tua itu menyelidiki dan mengikuti jejak sampai ke dia, Ye Dai, dia tidak akan bisa pertahankan kepalanya, apalagi tahta.

Dan Fei bukan hanya anak perempuan angkat atau murid bagi guru lama. Dia adalah makanan psikologis guru tua dan lebih berharga daripada anak perempuan guru tua itu sendiri!

Ye Dai benar-benar tidak memilikinya dalam dirinya untuk membunuh Dan Fei.

Emosi berkedip-kedip melalui putrinya. Wajahnya, tatapannya pada wajah Dan Fei, Ye Dai berkata dengan suara serak, Sister Dan Fei, saya tahu Anda selalu ditipu oleh nomor empat dan jadi lebih baik baginya. Apakah Anda benar-benar akan menginjakkan kaki dalam pergulatan antara kita bersaudara dan memihak Ye Rong? “

Tatapan Dan Fei jauh ketika dia melirik Ye Dai. “Hai Dai, aku tidak pernah berpikir untuk terlibat dalam pergulatan antara kalian bersaudara sebelum hari ini, aku juga tidak memilih satu sisi. Namun, saya benar-benar kecewa dengan tindakan Anda hari ini. “

” Saudari Dan Fei, sejak zaman kuno, hanya para pemenang yang diingat. Saya tidak punya pilihan lain sejak hari saya dilahirkan di keluarga kerajaan. Anda mengikuti tutor terhormat dan juga harus tahu bahwa warisan takhta dan pengesahan kekuasaan tidak pernah tanpa pertumpahan darah. Saya meminta Anda untuk tidak membantu saya, saya hanya meminta Anda tetap netral, berpura-pura tidak menyaksikan peristiwa hari ini. Selama kamu melakukannya, aku, Ye Dai, akan berterima kasih padamu selama sisa hidupku. Jika saya akan naik tahta di masa depan, saya dengan senang hati akan menawarkan untuk berbagi tanah dengan Anda. “

“Menawarkan untuk berbagi tanah dengan saya?” Dan Fei tersenyum dengan jijik. Ye Dai, apakah kamu percaya semua wanita di bawah langit peduli dengan kekuatan yang dimiliki keluargamu?”

Sister Dan Fei, menjadi model keibuan suatu bangsa dan ibu dari suatu bangsa adalah secara alami kekayaan yang tak tertandingi. Selain itu, jika saya harus membelah dan membentuk dinasti yang berkuasa melalui enam belas negara tetangga di masa depan, apakah martabat dan kekaguman menjadi ibu dari seluruh kekaisaran bukan orang yang membawa kemuliaan bagi leluhur Anda? Keberuntungan dan kekayaan apa lagi yang bisa mengukur hal ini? “

Orang harus mengatakan, kefasihan Ye Dai luar biasa. Bujukannya membawa pengakuan akan perasaannya, dan godaan yang halus.

Jiang Chen hampir ingin tertawa terbahak-bahak saat mendengarkan. Kefasihan Ye Dai benar-benar luar biasa.

Saat Ye Dai menjadi semakin bersemangat dengan kata-katanya, wajah tampan Dan Fei menjadi semakin gelap.

Ye Dai, tutup mulutmu mulut. Saya tidak ingin komentar lucu Anda mengotori telingaku. “Wajah Dan Fei sedingin es ketika dia berbicara dengan dingin.

” Kamu … apakah kamu akhirnya mengeraskan hatimu untuk berdiri di sisi Ye Rong? ” Mata Ye Dai dipenuhi dengan kesedihan. Tapi kesedihan itu dengan cepat berubah menjadi amarah yang mengamuk. “Apa yang baik tentang dia? Kelahirannya? Metodenya? Atau permainan politiknya lebih baik dari saya? Dan Fei, mengapa Anda harus selalu berdiri di sisinya dan selalu membantunya ketika dia mengalami masalah, namun selalu mengabaikan saya ketika saya melakukannya? Dan Fei, saya menghormati Anda sebagai dewi, namun Anda memperlakukan saya sebagai babi atau anjing? “

” Kamu terlalu banyak berpikir. Saya sudah mengatakan bahwa saya tidak tertarik dengan pergulatan di antara Anda para pangeran. “

” Baiklah, karena Anda tidak tertarik, segera pergi. Saya berjanji tidak akan menyentuh Anda jika Anda bersumpah untuk tidak menyebutkan hal-hal hari ini. “

Tubuh indah Dan Fei tetap di tempatnya, tidak bergerak sedikit pun. Dia tidak mengatakan apa-apa dan hanya menatap Ye Dai dengan tatapan tidak sopan.

“Kamu pergi atau tidak ?!” Ye Dai menggeram.

“Aku tidak Aku tidak ingin membunuhmu. Jika Anda tidak pergi dan tidak bersumpah, Anda memaksa saya. Dan Fei, jangan paksa aku! “Ye Dai mengamuk seperti binatang buas.

” Aku tidak memaksamu untuk melakukan apa pun. Anda memaksakan diri Anda. “

Mata Ye Dai tiba-tiba bersinar dengan tekad. Baiklah, karena ini masalahnya, jangan salahkan aku karena Dan Fei yang tidak berperasaan. Laksanakan perintah saya, bunuh semua orang selain Dan Fei tanpa kecuali. Dan jika dia melarang Anda, bunuh dia juga! “

Jiang Chen tertawa santai,” Setelah begitu banyak bicara, apakah Anda akhirnya mengungkapkan warna Anda yang sebenarnya? “

Wajah Ye Dai menjadi gelap ketika dia meraung, “Dan aku akan dengan senang hati memberikan hadiah kepada siapa pun yang membunuh Jiang Chen untukku!”

Dengan penampilan Jiang Chen, Ye Dai menemukan bahwa orang yang paling dia benci dan peringkat pertama di antara mereka yang dia ingin melihat yang mati bukan Ye Rong, tetapi Jiang Chen sebagai gantinya!

“Aku akan melakukannya!” Liu Can menyeringai menyeramkan dan menyerbu dari sisinya, melesat ke arah Jiang Chen.

< p> Jiang Chen tetap tak bergerak seperti gunung, menjentikkan pergelangan tangannya dan memperlihatkan pisau lempar di tangannya –

The Flying Eagle Form!

Cahaya dingin menyala saat melempar belati menghilang ke udara tipis. Pada saat semua orang akhirnya menyadari apa yang sedang terjadi, mereka telah menemukan bahwa belati lempar sudah masuk ke tenggorokan Liu Can.

Tubuh Liu Can baru saja berlari kurang dari sepuluh meter ketika tiba-tiba menjadi kaku, tangannya membentuk genggaman maut di lehernya, bola matanya melotot keluar dari tengkoraknya seperti ikan mati.

Menghasilkan suara berisik dari tenggorokannya ketika tangannya mengepal mati-matian, seolah-olah dia ingin menggenggam ke kehidupan keluar dari tubuhnya dan mendorongnya kembali ke dalam dirinya.

Namun, semuanya sia-sia.

Tubuh Liu Can merosot dengan bunyi gedebuk dan mengirimkan serpihan debu yang tak terhitung jumlahnya terbang. < / p>

Pergantian peristiwa ini terjadi dengan sangat cepat, seolah-olah petir menembus adegan.

Ketika semua orang sadar, Liu Can sudah berubah menjadi mayat.

Bahkan sisi Ye Rong terperangah, belum lagi sisi Ye Dai benar-benar terpana. Terlepas dari Dan Fei yang memiliki ekspresi tidak berkomitmen dan tanpa reaksi tertentu, semua orang tidak peka seperti ayam kayu.

“Jiang Chen, Anda … Anda membunuh Liu Can dengan satu serangan? Pada tingkat pertama dari alam roh? “Lin Qianli membuat suara takjub dan berjalan untuk melihat tubuh Liu Can yang basah kuyup, matanya penuh kekaguman dan kekaguman.

Xue Tong juga berjalan,” Young master. “

Jiang Chen menepuk bahu Xue Tong,” Tidak buruk, Anda adalah satu-satunya di seluruh tim yang mengamati medan lembah gunung dan mengidentifikasi bendera merah. “

< Tim Ye Rong semuanya memerah. Namun, Jiang Chen benar. Tidak ada yang berpikir untuk mengamati medan selain Xue Tong, dan tidak ada orang lain yang menganggap ini mungkin jebakan.

Kecuali, semua orang bahkan lebih ingin tahu kapan Jiang Chen tiba? Bagaimana dia tahu bahwa tim pangeran pertama telah merancang jebakan seperti itu?

Ye Dai menatap tubuh Liu Can dan tidak bisa mempercayai matanya untuk sementara waktu. Jiang Chen telah membunuh Liu Can dari alam roh tingkat pertama dalam satu detik dengan satu serangan?

“Saudara Chen, Jiang Chen ini cukup merepotkan. Sepertinya sudah waktunya bagimu untuk mengambil ladang, “Tatapan Ye Dai memandang ke arah murid Precious Tree Sect, praktisi ranah roh tingkat kedua.

” Hah. Potensi para murid dari Istana Utara terbatas baik-baik saja. Apa yang disebut alam roh tingkat pertama ini cenderung lebih rendah daripada alam roh setengah-setengah Sekteku. Pangeran Ye Dai, membunuh Jiang Chen tampaknya tidak menjadi bagian dari perjanjian kami. Bagaimana Anda akan mengkompensasi saya mengambil tindakan? ”

Murid Precious Tree Sect memiliki nada yang terpisah. Jelas bahwa dia hanya disewa oleh Ye Dai dan bukan salah satu dari kematiannya yang disumpah.

Ye Dai mengepalkan giginya. Bayaranmu akan berlipat ganda. Selama kamu membunuh Jiang Chen, gajimu akan berlipat ganda dibandingkan dengan apa yang sebelumnya kita sepakati. “

” Tiga Kali lipat! “Murid Sekte Pohon Berharga Chen Li mengulurkan tiga jari. “Tidak ada tawar-menawar yang diizinkan. Jiang Chen ini adalah praktisi ranah roh tingkat pertama sejati. Butuh sedikit usaha untuk membunuhnya. Jika itu seperti Liu Can, saya tidak akan menginginkannya tiga kali. Saya ingin paling banyak dua kali. “

” Tiga kali lipat tiga kali lipat. Ambil tindakan sekarang! “Ye Dai juga sangat tegas.

Senyum yang membumbung muncul di wajah Chen Li saat dia mengangguk. “Pangeran pertama memang tegas. Saya akan memiliki kepala Jiang Chen! “

Ye Rong dengan tergesa-gesa berkata dari sisinya,” Tuan yang terhormat adalah seorang murid dari Sekte Pohon Berharga, apa perlunya bagimu untuk terlibat dalam perjuangan keluarga kerajaan? Dia menawarkan tiga kali biaya yang disepakati, saya bersedia melakukan lima kali selama Anda bersedia untuk tidak bergerak dan tetap netral. Bagaimana dengan itu? ”

Chen Li tertawa kecil dan menghentikan langkahnya seperti yang diharapkan. Dia memandang Ye Dai, “Pangeran pertama, adik laki-lakimu tampaknya lebih murah hati daripada kamu.”

Ye Zheng buru-buru berkata, “Kakak Chen, jangan dengarkan dia. Ye Rong adalah orang miskin yang melarat, bagaimana dia akan memiliki banyak uang untuk memberi Anda? Kakak laki-laki saya menawarkan tiga kali, saya menawarkan tiga kali juga. Totalnya enam kali lipat. Satu harga akhir, jangan tawar-menawar lagi. Bunuh Jiang Chen selama enam kali harga yang disepakati dan kami akan melakukan yang baik atas persetujuan kami ketika kami pergi! “

Senyum di wajah Chen Li tumbuh semakin lebar. Yang paling ia inginkan saat ini adalah agar kedua belah pihak tetap saling menawar tawaran satu sama lain sehingga ia bisa untung tanpa bekerja untuk itu.

Ye Rong menggertakkan giginya. “Aku akan melakukannya sepuluh kali!”

Jiang Chen tersenyum pada titik ini, “Pangeran ke empat, sejak kapan Anda punya begitu banyak uang? Sepuluh kali? Jika Anda memiliki sepuluh kali jumlah yang disepakati, berikan kepada saya dan saya akan mengambil semua kepalamu untuk Anda. “

Chen Li ingin terus mendengarkan tawaran Ye Rong, tapi senyum di wajahnya tiba-tiba menghilang ketika dia mendengar kata-kata Jiang Chen dan dia berbicara dengan dingin. “Ye Rong, kamu tidak memiliki peluang lebih lanjut.” “Bahkan jika kamu menawarkan seratus waktu sekarang, kamu semua harus mati!” “Jiang Chen, kamu yang pertama!” Niat membunuh meledak di mata Chen Li. Jiang Chen tertawa santai. “Aku pasti tidak akan seoptimis itu kalau jadi kamu.” Chen Li tertawa terbahak-bahak. “Optimis? Saya seorang jenius dari sekte dan pelatihan saya berada di tingkat kedua dari dunia roh. Anda baru saja berada di alam roh tingkat pertama. Apakah Anda pikir Anda dapat membawa saya dengan teknik melempar belati Anda? “” Apa pun, saya akan membiarkan Anda melihat apa yang benar murid sekte hari ini, dan apa jenius yang sebenarnya! “Aura Chen Li tiba-tiba melebar setelah ia menyimpulkan pendeknya berbicara dan dia memanfaatkan lautan rohnya. Kekuatan roh melonjak keluar dari tubuhnya saat tubuhnya berlindung oleh lampu merah yang tebal, seolah-olah bola api menyala ke langit. Namun, Jiang Chen tampaknya tidak melihat semua ini saat dia tersenyum samar, sepertinya berpikir Chen Li adalah seorang badut. “Kamu masih bisa tersenyum ketika kematian menatap wajahmu!” Chen Li meraung. “Saya ingin tahu apakah ada yang salah dengan kepala Anda atau jika Anda benar-benar dapat mendukung pembicaraan Anda.” Jiang Chen berbicara dengan mudah sambil tersenyum, “Oh, aku bisa tersenyum baik-baik saja, tetapi saya pikir Anda tidak akan bisa segera melakukannya. Semakin Anda memanfaatkan samudera roh Anda sekarang dan semakin Anda berusaha menjadi semakin hebat, semakin cepat Anda akan menemukan betapa lemahnya Anda. ” Apa? ”Hati Chen Li tiba-tiba tenggelam ketika ia tampaknya menemukan bahwa helaian dari Kehadiran aneh itu merembes ke lautan rohnya.